Transformers The Last Knight: Sebuah Nyinyiran

Transformers The Last Knight film Transformers jilid ke-5 yang disutradarai Michael Bay. Udah terkonfirmasi kalo Transformers jilid 5 ini bakal jadi film terakhir besutan Michael Bay. Katanya dia bakal bikin Trans-Trans lainnya. Bisa jadi Transjakarta, Transmart atau Tran To Busan. Terserah dia, bebas.

optimus prime
via twitter.com/creators

Nonton film itu esensinya adalah menikmati pertunjukkan yang bagus dan menarik buat ditonton. Karna kita udah bayar buat nonton karya mereka. Ekspektasi orang pasti tinggi sama film yang bakalan ditonton. Apalagi kalo film sekelas Transformers ini. Nama besar dan produksi kelas dunia udah pasti ga akan mengecewakan buat penonton. 


Mereka ngiranya gitu.

Tapi nyatanya?


Jalan cerita Transformers The Last Knight bener-bener ga nunjukkin kelasnya sebagai film robot mutakhir dan futuristik. Amburadul banget. Gue ga nyangka film terakhirnya Michael Bay buat franchise ini justru malah ninggalin kesan yang ga baik di mata penontonnya.

Meskipun Michael Bay nyoba masukin beberapa karakter dan robot baru di film ini, gue rasa pengaruhnya ga terlalu siginifikan. Karna yang bikin film ini buruk justru bukan dari karakter robotnya. Tapi jalan ceritanya. 


Michael Bay itu kaya mantan yang udah ga sayang lagi, tapi bingung mau putus kaya gimana. Akhirnya nyari-nyari kesalahan buat putus. Kesannya ninggalin sesuatu yang ga baik aja gitu.

Daripada nonton Transformers The Last Knight gue saranin mending kalian tidur berselimut kabut. Karna film ini bakal jauh dari apa yang kalian harapkan. Transformers yang ini ga terlalu bagus dibandingin jilid sebelumnya, Age Of Extinction.


bumblebee
via wallpapercave.com


Karna kebanyakan ngalor ngidulnya, jalan ceritanya jadi ga karu-karuan. Sayang banget. Ini film Transformers, lho! Bukan film horror yang nampilin bintang film bokep kaya di Indonesia. Gue ga nyangka Hollywood bisa bikin flop kaya gini juga.

Si ini udah lama temenan sama si itu, eh tau-tau berantem karna itu. Terus adalagi yang awalnya temenan tau-tau dipengaruhin sama anu malah jadi berantem. Tapi akhirnya temenan lagi gara-gara anu. Yang tadi berantem, tau-tau temenan lagi karna sama-sama pengen ngalahin anu. Duh ribet banget kaya ngurus persiapan nikah!


Chemistry pemainnya apalagi. Aduh.. sulit. Cade Yaeger (Mark Walhberg) itu kaya ga ada cinta-cintanya sama Viviane Wembley (Laura Haddock). Canggung banget. Walaupun udah keliatan akrab pas di bagian akhir filmnya, tapi tetep berasa aneh nontonnya. Mungkin sengaja dibikin kaya gitu di film ini. Biar di film berikutnya (kalo emang mereka lagi yang main) bisa lebih digali lagi peran mereka berdua.

Tapi tetep aja namanya penonton mah maunya ngeliat hasilnya sekarang. First impression itu penting banget. Sama kaya pdkt sama ortu gebetan. Kalo sekali diliat aja udah ga enak, insha allah yang ke-2 dan seterusnya rada susah buat dideketin. Kecuali emang beneran niat nyeriusin. Hehe.

Ini kenapa jadi ngelantur?

cade yaeger, viviane wembley
via reviewjournal.com

Durasinya juga panjang. Kalo menurut gue terlalu panjang untuk film action yang lebih banyak adegan lari dari ledakan daripada berantemnya. Kalo mau nonton film lari mending nonton Forest Gump aja sekalian. 13 taun dia lari doang tuh. Mayan kan durasinya.

Udah deh makin lama makin nyinyir gue sama ni film. Kesel banget soalnya. Udah bayar mahal, durasinya panjang, eh taunya gitu doang. Gue saranin buat kalian yang belum nonton filmnya mending waktunya dipake buat tidur aja. Percuma nonton. Kalo mau nonton juga mending nonton film Indonesia noh lagi rame.

Selamat lebaran, mohon maaf lahir dan batin.

Besok gue nyinyir lagi ye hehehe.

Artikel Terkait

Transformers The Last Knight: Sebuah Nyinyiran
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.