Balada Anak Tunggal: Kangen Nge-Kos

Mulai bulan September, tulisan di blog ini bakal lebih sering update mengenai kehidupan gue sehari-hari sebagai anak tunggal. Untuk artikel lainnya akan gue pindahin ke blog yang baru. Tapi masih belum rilis jadi untuk sementara linknya belum bisa gue kasih. Yang jelas di blog baru nanti, tulisannya akan lebih general dan ngebahas topik-topik yang ga terlalu personal.


balada anak tunggal
sumber: ayobuka.com

Sebagai anak tunggal yang terbiasa sendiri, gue justru nyaman pas lagi sendiri. Menurut gue kalo lagi sendiri itu, gue bisa ngatur apapun yang  diinginkan semaunya. Ga ada yang protes, ga ada yang ngelarang. Pokoknya kita yang ngatur supaya bisa happy sama apa yang dilakuin.

Itulah kenapa gue lebih suka nge-kos daripada di rumah. Gue bisa mengeluarkan ekspresi dalam diri. Kesendirian bikin gue bisa jadi diri sendiri. Ide-ide nulis lebih banyak mengalir kalo gue lagi sendiri. Dan kos adalah tempat paling strategis buat gue untuk mencari film bokep inspirasi.

Agak aneh memang, karna biasanya orang-orang nyari inspirasi di tempat-tempat yang keren, indah, rame. Gue justru dapetinnya di tempat sepi. Yah sebenernya sih ga sepi-sepi amat, gue kan masih online twitter, baca berita online, baca buku juga. Lagian inspirasi bisa datang darimana aja, kan?

Kehidupan di kos jadi sesuatu yang baru banget buat gue waktu itu. Betah banget di kos seharian. Saking betahnya, waktu kuliah diawal-awal semester gue males banget keluar kos. Jangankan keluar, bangkit dari kasur aja males. Malesnya udah kaya ngeliat mantan lagi jalan sama pacar barunya terus mesra-mesraan di depan kita. Males banget pokoknya.

Karna ngekos sama temen-temen gue SMA, gue jadi tau kelakuan mereka. Waktu ngekos ini, keluar semua aslinya. Untungnya ga ada yang aneh. Atau mungkin banyak yang aneh, tapi ga ketauan karna di kamar masing-masing hahaha. Ada yang suka tidur, ada yang doyan tiarap main game, ada yang kentutnya bau banget tapi ngakunya ga bau, ada yang ketawa-ketawa sendiri di kamar sampe dikira dikeglitikin nenek lampir. Btw, yang terakhir itu gue.

Awal-awal ngekos kami masih sering makan di kos. Karna si Andri bawa kompor minyak tanah, rice cooker, dan penggorengan, kami nyumbang bahan-bahan masaknya. Gue biasanya bawa beras, yang lain beli bumbu nasi goreng, garam, dan kawan seperbumbuan lainnya.

Tapi itu ga berlangsung lama.

balada anak tunggal

Karna ternyata kita satu kesamaan sifat. Males. Setelah sebelumnya rajin buat masak nasi, beli minyak tanah, dan segala bumbu. Kami mulai malas-malasan buat masak nasi. Karna ternyata makan di luar lebih variatif menunya hahaha. Dan ritual makan bareng di dapur kos pun tak pernah ada lagi semenjak itu.

Gue ngekos sekitar 5 tahunan dan ga pernah pindah-pindah sampe akhirnya ortu memutuskan kalo gue udah ga boleh ngekos lagi. Gue 5 taun masih ngekos aja, si Bang Beta udah dapat kerjaan. Dari yang dulunya cuman karyawan buat ngedesain doang, sekarang sampe jadi orang kepercayaan bos tempat dia mangkal kerja. Salah satu penulis di websitenya anak banua ini juga masih nyelesein kuliahnya. Katanya sih tinggal nyelesein skripsi doang, tapi kaga kelar-kelar sampe sekarang.

Entah gimana dosen pembimbingnya bisa sabar ngehadapin mahasiswa kaya bang Beta ini. Soalnya makin lama ga dikerjain, makin males nyeleseinnya. Karna udah keenakan dapat kerja. Beda halnya kaya gue waktu kuliah dulu. Karna belum dapat kerja pas kuliah, mau ga mau gue mesti nyelesein kuliah.

Itulah kenapa gue disuruh berhenti ngekos. Kata emak sih biar gampang ngawasin. Kalo diawasin mau ga mau gue mesti gerak cepet buat nyelesein Tugas Akhir. Meskipun harus rela menempuh jalan selama 1 jam perjalanan dari rumah ke kampus. Bahkan yang paling parah, gue mesti bolak balik rumah-kampus-rumah-kampus-rumah dalam sehari.

Yang gue kangenin waktu ngekos itu suasananya. Bisa begadang main game sampe jam 4 pagi tanpa disuruh tidur sama ortu. Atau sekadar ngerapihin benda-benda dalam kamar. Soalnya kamar kos gue lumayan gede. Bahkan lebih gede daripada kamar di rumah sendiri. Jadi gue suka ngerapihinnya. 

Andai gue bisa mengulang masa-masa ngekos itu lagi, rasanya pasti bahagia banget. Ngumpul bareng temen-temen kos, ngobrol ke sana kemari, ngelantur, curhat, segala macam. Temen yang selalu ada kalo lagi pengen ngumpul. Ga kaya sekarang. Udah punya kesibukan masing-masing.

Kalo ngebandingin zaman ngekos sama zaman sekarang suka sedih gue. Dulu kalo mau ketemu cukup ketok pintu kamar mereka di samping kamar, bisa ngumpul. Sekarang, nunggu akhir pekan atau sebulan sekali baru bisa ngumpul. Dulu kalo becandaan bisa sampe tengah malam ga tidur-tidur rame-rame ngumpul di 1 kamar. Sekarang becandaannya paling di grup whatsapp doang. Itupun kalo ga ada kesibukan baru bisa buka grup.

balada anak tunggal

Tapi yang namanya hidup mesti tetap berlanjut. Kalo jalan di tempat ga bakal bisa berubah. Sekarang alhamdulillah hampir semua temen kos gue udah dapat kerjaan. Dan bahagia ngeliat mereka kerja di perusahaan yang ngegaji karyawannya ga nanggung. Meskipun mesti nungguin mereka sebulan sekali cuman buat ngumpul, gue rela. Karna gue tau, kami semua sedang merancang masa depan kami masing-masing.

Artikel Terkait

Balada Anak Tunggal: Kangen Nge-Kos
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

10 comments

September 15, 2016 at 5:39 PM delete

Jadi intinya gini, kalo mau sukses jadi dosen pembimbing, coba bimbing beta dulu...

Sampai sekarang beta juga ngekos, kos di rumah orang tua, hha

Reply
avatar
September 15, 2016 at 5:42 PM delete

Lama amaaattt 5 tahuunn maad.
Itu SMA nya ngekos apa kuliah doang? Udh semester berapa maaadd ampe 5 tauunn😭😭😭😭

Reply
avatar
September 15, 2016 at 10:24 PM delete

Sia-sia ada yang ngebimbing kalo yang dibimbing ga mau hahahaha

Reply
avatar
September 15, 2016 at 10:25 PM delete

Ya begitulah.. Untungnya gue udah kelar kuliahnya.
Gue ngekos pas kuliah doang, pas SMA gue masih di rumah.

Reply
avatar
September 16, 2016 at 6:20 AM delete

Mia gitu amat, aku juga 5 tahun nih kuliahnya. Lebih malah.

Btw, kalau sekos sama grup WWF kayak asik yo, mad.

Reply
avatar
September 16, 2016 at 2:16 PM delete

Asik banget! Untung gue udah kelar kuliah baru ketemu kalian. Kalo kaga, bisa-bisa gue makin lama lulusnya hahahah :))

Reply
avatar
September 17, 2016 at 5:12 PM delete

Bwahahaha harusnya itu tadi captionnya lah..

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.