Telat Gaul

"Ya ampun! Chat ga kebacanya 87!" 

"Hari ini banyak banget yang nge-add ada 20!"

Akhir-akhir ini sering banget denger kalimat itu dari mama. Iya kalian ga salah baca, kok. Dia lagi keranjingan main whatsapp sama facebook. Mentang-mentang udah melek internet dan punya tablet sendiri.

facebook whatsapp

Awalnya dia bikin whatsapp biar lebih gampang ngontak gue atau bapa. Dan ga pernah mau bikin akun facebook. Pembelaannya sih karna males ketauan temen-temennya. Mending stalking pake akun bapa hahaha.

Tapi lama-lama rupanya ketagihan sendiri. Awalnya sih nanya-nanya doang. "Gimana caranya bikin facebook?" "Kalo ngeliat profil orang, dia tau ga kalo ini akun bapa yang liat?" macam-macamlah nanyanya. Untung ga nanya facebook mantan. Gue males harus ngajarin bikin akun. Ntar ujung-ujungnya nanya facebook gue.

Lu tau kan gimana canggungnya temenan sama orang tua sendiri di facebook? Bukannya apa-apa sih, rada males aja kalo status sendiri mesti diliatin atau dikomentarin sama mereka. Kalo bukan di dunia maya, dimana lagi gue bisa mengekspresikan diri?

Eh ga taunya bikin sendiri.

Dari sinilah hidupnya berubah.

Dia nemuin dan nge-add temen-temen masa lugunya. "Eh ini kan si Codot! Ya ampun mukanya kaya gitu ya sekarang! Ga nyangka dulu mulus sekarang banyak gradakan" 

Temen yang lain pun sama.

"Ini temen mama waktu SMA, dulu orangnya kurus. Main kemana-mana selalu bareng. Makan bareng, belajar bareng, pipis juga bareng" 

Sambil nonton tv gue jawab "Hah? emang namanya siapa?" biar keliatan tertarik. 

"Namanya Bambhang". 

"MAH! Bukan gitu cara mainnya.. jokesnya jadi ga lucu. Kalo Njus baca pasti dia bilang cukup garing"

"Oiya maap. Ulang, yha"

"Gausah nanti aja di set selanjutnya"

Tiap kali nemu akun temennya di facebook pasti dikasih background profile-nya. Udah macam petugas kecamatan lagi ngedata warga yang ngurus KTP. Mama lagi bernostalgila di masa dia masih jadi gadis lugu nan imut.

"Tau ga? Sehari mama di add 20 orang langsung! Sampe bingung baca namanya siapa aja" dia bilang dengan penuh kebanggaan. Mama gue telat gaul. Euforia baru punya mainan baru.

Kadang kasian juga sih. Semenjak mama udah ga kerja lagi, di rumah jadi kurang info kurang kekinian. Jadi gue biarin dia buat bikin akun facebook sama whatsapp. Biar pun telat bikinnya setidaknya ga kekurangan hiburan. Anaknya udah jarang nemenin di rumah soalnya.

Apa ini tandanya gue harus nyediain cucu?

(((NYEDIAIN)))

Masalahnya gue terlalu deket sama mama, bikin susah buat ngedeketin cewe. Apa itu semua terjadi sama anak cowo yang deket sama ibunya? Atau gue doang? Kasih tau gue di kolom komen, ya.

Balik lagi ke Mama.

Dulu Mama orangnya gaptek banget. Sekarang lumayan lah udah ngerti main internet. Tapi tetep aja gue mesti ngajarin pelan-pelan. Mama sering pelupa orangnya. Walaupun udah disuruh nyatat tetep aja nanya itu itu lagi. Ujung-ujungnya gue emosi sendiri karna yang diajarin ga hapal-hapal hahaha.

Dia mulai ngerti ganti foto di whatsapp, upload foto profile di facebook sampe nyebarin berita hoax di facebook. Bhahahak yang terakhir boong deng. 

Iya yang gue takutin mama ikut-ikutan nyebar berita/info hoax yang ada di facebook sama whatsapp. Kalian tau kan, facebook sama whatsapp adalah media yang paling sering dipake buat nyebarin hoax. Dan mama belajar internetan dari 2 media sosial itu!

Kebayang dong gimana was-wasnya gue. Untung mama pikirannya udah terbuka. Dan yang paling penting, dia takut dilaporin ke polisi kalo update status sembarangan. Setidaknya gue aman.

tips agar terhindar dari info hoax

Sampai suatu pagi:

"Lagi musim telolet, yha?" 

"iya, emang kenapa?" Gue jawab sambil pake baju mau ngantor. 

"ga make ringtone telolet, kan?" 

"Ya ga lah!?" 

"Tadi mama denger di kamar bunyi telolet" 

"Oalaaah! Itu liat video telolet dari instagram, Ma. Bukan ringtone" 

"Jangan make ringtone telolet ya" Udah mulai aneh nih.. 

"Emang kenapa sih?" jawab gue sambil nyeruput kopi. Padahal isinya teh.

"Telolet tu kan bahasa Yahudi-nya 'Tuhan'"

Teh gue hampir nyembur. 

"Ma... Emang darimana Mama dapetin info kaya begitu?" 

"Dari grup WA"

Yang gue takutin kejadian. 

Gue pengen ngasih tips biar terhindar dari info hoax ke Mama, ntar dikira menggurui belio. Ga dikasih tau, nanti gue dikira ga sayang orang tua. Jadi gue jawab:

"Ma.. emang Mama udah nyari tau info itu bener apa ga?" 

"Ga sih tapi kayanya bener" 

"Ga bisa gitu Ma, kalo dapet info apalagi dari grup WA, mama harus nyari tau dulu faktanya gimana. Kalo Mama ga yakin atau males nyari, mending gausah disebarin" 

Sedih gue. Orang tua sendiri jadi korban info begituan. Kita ini mungkin ga akan terlalu terpengaruh sama berita ciprik itu. Tapi orang tua kaya Mama yang ga terlalu up to date bisa jadi korban. Harus berapa mama-mama telat gaul lagi yang harus jadi korban sampai akhirnya kita sadar kalo ini udah jadi penyakit serius?

Kita yang muda, imut dan menggemaskan ini harusnya bisa jadi orang pertama yang ngasih tau orang tua kita. Tapi kadang malah kita yang diceramahin balik sama mereka. Namanya orang tua, mana mau jadi pihak yang 'kalah' sama yang lebih muda?

Beratnya punya media sosial sekarang berasa banget, sih. Dulu gue punya akun friendster, twitter, facebook aman-aman aja. Tampilan home gue ga semenyebalkan sekarang. Kebayang gimana orang tua gue yang baru pertama kali liat facebook. Pasti ngira facebook itu tempat nyebarin info-info kebencian. Padahal dulu fungsinya ga kaya gitu. 

Tau ga? Fungsi facebook yang sampe sekarang masih bertahan? Buat pamer! Dah itu doang. Sisanya, facebook-ku yang dulu bukanlah yang sekarang. Dulu disayang sekarang dibuang.

Artikel Terkait

Telat Gaul
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.