Spiderman Homecoming: Gagal Jadian

FIlm Spiderman Homecoming mewakili generasi millenials zaman sekarang. Karakternya relatee sama kelakuan remaja labil zaman sekarang. Walaupun ga social climber juga. Peter Parker buka tipe manusia yang suka pamer. Padahal dia Spiderman.

peter parker
via ign.com

Banyak banget adegan berkesan di film ini, sampe mau semuanya gue ceritain. Tapi ga mungkin karna itu pasti spoiler banget buat yang belum nonton. Masa nungguin download-an lagi baru bisa nonton? Kan kasian. Lagian sensasi nontonnya ga akan lebih seru daripada nonton di bioskop langsung. Gue jamin deh. Ga cuma film Spiderman doang, film apapun sensasinya beda.

Udah 3 kali peran Peter Parker berganti sejauh ini. Dan menurut gue masing-masing punya karakternya sendiri. Tobey McGuire udah jelas jadi trademark-nya Peter Parker banget lah. Karna yang pertama kali selalu jadi yang paling berkesan. Biasanya sih gitu.

Dan yang terakhir si Tom Holland yang karakternya millenials banget. Anak sekolahan, masih puber, labil, ego tinggi, dan punya Tante yang hot abeees! Kalo boleh dikata dia anaknya kekinian banget. Tapi gue jarang liat sih anak sekolah kaya Peter Parker nge-vlog-in kegiatannya gitu. Baru dia doang kayanya. Yang pasti, sih, teknologi yang ada di baju Peter Parker-nya Tom Holland ini lebih hi-tech daripada 2 pendahulunya.

peter parker
via comicvine.gamespot.com

Tom Holland cocok banget sih buat jadi Spiderman versi anak sekolahan. Ga terlalu tua ga terlalu muda juga. Apalagi perutnya yang rata dan sixpack-nya yang udah setengah matang gitu. Padahal di film dia jarang olahraga, malahan kata temen sekolahnya dia keluar dari ekskul itu. Nah lo? Darimana dia dapetin bentuk tubuh kaya gitu?

Michael Keaton meranin Vulture juga kece sih. Walaupun ga terlalu keliatan sangarnya. Kalo gue bandingin akting dia waktu di film Spotlight ga jauh beda sih kualitasnya. Effortless banget kayanya aktingnya di Spiderman ini. Ga perlu gahar-gahar dan banyak tampar-tendangnya yang penting mimik muka udah sangar. Kebanyakan terbang, sih! Jadi ga belajar berantem, deh.

peter parker, spiderman homecoming
via teaser-trailer.com

Dan dia kan mantan pemeran Batman juga. Wajar sih kalo dia rada kurang cocok jadi villain. Secara dia "mantan" hero gitu. Tapi di kompetitor sebelah. Udah lama banget, jadi mungkin banyak yang lupa. Atau bahkan banyak yang belum lahir, kaya gue.

Jalur ceritanya juga mulus banget. Pace-nya bisa dibilang agak lambat tapi pasti. Penonton perlahan diajak masuk ke dunia Spiderman yang emang anak muda banget. Dramanya ada, sedihnya rada kurang, sih. Tapi tantenya hot abeees! Oke udah 2 kali gue bilang kaya gini.

Tapi kalo menurut gue Tante May justru kurang hot daripada yang di Captain Amerca: Civil War, bener ga sih? Apa perasaan gue aja kali, ya.

spiderman homecoming
via heroichollywood.com

Jokes-jokes receh ala Marvel udah pasti selalu ada. Walaupun cuman sekadar celetukan-celetukan gitu, tapi tetep ngakak. Apalagi ada dialog yang ngeledekin superhero kompetitor sebelah. Wadu parah banget sih Marvel ini kampretnya!

Spiderman Homecoming itu kaya 2 orang yang lagi PDKT. Mesra banget di awal. Berantem di tengah-tengah. Lalu kemudian deket lagi, sampe salah satu pihak yakin bakal happy ending. Eh ternyata malah gagal jadian. Kenapa bisa gagal jadian?


Menariknya twist di film ini justru ditaro di tengah-tengah. Gue rasa sih semua yang nonton juga ketipu. Karna terlalu fokus sama adegan yang lain. Sutradaranya tau banget ngegiring penonton ke arah yang "salah". Ini kesekian kalinya gue "ditipu" tapi gue malah seneng. 

Meskipun durasi yang 2 jam lebih, hampir sama kaya Transformers The Last Knight, film ini justru ga ngebosenin. Adegan berantemnya banyak, kok. Kalian pasti puas kalo nonton. Ga rugi lah pokoknya ngantri panjang-panjang dan bayar tiket nonton mahal-mahal kaya di Banjarmasin.

Buat kalian yang nungguin after credit scene-nya 1 aja pesan gue: JANGAN NONTON SAMPE ABIS! Inget pesan gue. Kalo ga mau menyesal tolong gausah nonton sampe abis plis.

Yang gue salut dari diri Spiderman ini adalah dia orangnya ga kemakan gengsi. Padahal dia anak sekolahan, yang mana anak sekolahan zaman sekarang justru kecil-kecil udah kemakan gengsi. Peter Parker justru anomali di antara mereka. Di beberapa adegan justru nunjukkin kalo dia ga mentingin gengsi di mata temen-temen sekolahnya. Bodo amat mau dibully kek apa kek, yang penting dia tau apa yang dilakuin itu positif.

Dan harusnya anak muda zaman sekarang niru semangat ga gengsian Peter Parker ini. Ga perlulah sok eksis di kalangan temen-temen sekolah kalo pada akhirnya lu harus ngorbanin pendidikan lu dan keluarga. Mending lakuin yang terbaik buat pendidikan dan keluarga lu biar masa depan lu makin cerah. Walaupun akhirnya gagal jadian sama gebetan idaman, tapi lu tetep berbesar hati dan ga patah semangat.

spiderman homecoming
via comicbookmovie.com

Mengenali Pengelola Wakaf Produktif yang Terpercaya

Wakaf itu harta yang udah dikasih Allah buat kita, dan nantinya kita pun bakal ngasih harta itu kepada orang yang punya hak buat menerima. Karna sebagian harta yang lu punya itu semata-mata hanya ingin ngedapatin ridho dari Allah. Karena Allah Maha Tahu atas segala hal yang udah lu lakuin. Umat muslim yang ngasih sebagian harta yang dicintainya, tentu bakalan dapat jaminan kunci masuk surga. Karena Allah suka banget sama umatNya yang punya sifat dermawan dan juga suka nolong sesama.


Wakaf produktif itu punya bentuk yang macam-macam, karena harta benda yang bisa dimanfaatin ga cuma uang, tapi juga bisa dalam bentuk barang atau surat-surat berharga yang punya nilai manfaat buat pemakainya. Dalam hal mengelola wakaf pun harus diawasi dan dikembangkan dengan baik. Karena hal ini udah ditetapin dengan strategi dan perencanaan yang matang biar semuanya bisa berjalan dengan baik tanpa hambatan.

Kalo urusan ngawasin sama ngelolanya, pengelola wakaf produktif yang punya peran dan tanggung jawab yang besar. Dalam hal mengelola dan ngembangin wakaf yang udah dikasih ke lembaga yang berhak untuk mengelola dan ngedapatinnya. Ngasih wakaf itu kaya nabung atau nanam investasi di kehidupan kalian di akhirat. Nabung buat kehidupan masa depan bisa kalian lakuin dengan cara nabung di bank. Kalo buat masa depan di akhirat nanti, Kalian bisa ngasih wakaf sebagai "tabungan" nantinya. Harta di dunia itu cuman titipan dari Allah, jadi kalo kapan pun Allah bakal mengambil harta tersebut, kalianpun mesti siap.

Wakaf bakal ngasih keuntungan dalam jangka panjang, karena segala sesuatunya tergantung gimana cara pengelolaan dan pemeliharaannya. Karena diantara berbagai macam wakaf itu ada wakaf yang bisa berlaku seumur hidup. Misalnya Masjidil Haram yang sampe sekarang masih berdiri tegak di tanah suci. Dengan adanya pengelola wakaf yang produktif dan bisa ngelola dengan baik dan benar wakaf itu bakal ngasih manfaat bagi seluruh umat muslim.

Pentingnya pengelolaan wakaf menjadikan seorang nazhil merasa tertantang dalam hal ini. Karena selain dituntut dalam hal kejujuran, tentu seorang nazhil haruslah memiliki pemikiran yang pandai dalam hal mengelolanya. Membuat sebuah strategi dan perencanaan, serta menjalankannya sesuai dengan tujuan pada awalnya. 

Buat kalian yang ingin mewakafkan sebagian hartanya, Kalian tentu harus nyari lembaga pengelola yang mampu dan punya strategi serta pengembangan yang baik. Misalnya kaya lembaga pengelolaan wakaf di Indonesia yang udah berhasil dalam hal mengelola lebih dari ratusan wakaf dengan aksi yang cepat tanggap.

Memaknai Kehilangan

Dalam beberapa tahun terakhir, gue udah jarang banget ngegalauin sesuatu. Entah kenapa. Sempat gelisah juga. Kalo ga ngegalauin sesuatu gimana gue bisa bikin tulisan yang bagus? Secara gue nulis bagus kalo lagi galau doang hahaha.

Tapi ternyata ga. Masih banyak hal yang bisa gue tulis selama ini. Toh sampe sekarang blog favoritmu ini masih update. Tiap bulan selalu ada tulisan baru. Alhamdulillah. Ga galaupun bisa tetep bisa ngehasilin sesuatu. 


memaknai kehilangan

Sebenernya gue ga ngegalauin sesuatu lagi karna 1 sebab: diputusin.


Diputusin sih bukan hal baru buat gue, meskipun bukan hal yang sering kejadian juga. Gue jarang punya pacar soalnya. Maklum, bukan tipe lelaki idaman.


Jadi ya kalo punya pacar sebisa mungkin gue bakal berusaha ngebahagiain dia.Tapi tetep aja ujungnya diputusin juga. Usaha gue masih kurang keras kayanya. Atau mungkin justru terlalu keras.


Dari beberapa pengalaman diputusin itu gue jadi belajar sesuatu. Bukan cuma buat memperbaiki hubungan berikutnya. Tapi juga biar bisa memaknai sebuah kehilangan.


Semakin ke sini, semakin 'terbiasa' sama kehilangan. Dan akhirnya sampai pada titik dimana bisa memprioritaskan kehilangan itu di atas keberadaannya. 


Gimana kalo harus hidup sendiri? Gimana kalo

lagi-lagi diputusin? Gimana kalo gue ga punya rumah? Hampir semuanya.

Kalo hidup sendiri mungkin udah dibiasain dari beberapa tahun yang lalu. Waktu gue ngekos. Yang bener-bener sendirian ngekos itu 2 tahun sebelum lulus. Temen-temen udah pada lulus tinggal gue sendiri yang masih ngekos. Sedih amat.

Dari sono gue belajar untuk hidup sendiri. Ya meskipun kurang greget karna masih bergantung sama duit orang tua. Setidaknya belajar untuk ngurus diri sendiri waktu ga ada siapa-siapa yang bisa dimintain bantuan. Bahkan gue sempet demam dan sakit sendirian di kos. Beli obat dalam keadaan badan ga enak itu sulit banget. Kalian ga boleh sakit sendirian kaya gitu, Gaes!


Orang tua, menurut gue, terlalu banyak terlibat dalam pengambilan keputusan hidup gue. Bahkan sampe di umur yang sekarang. Bayangin aja, masa karna urusan kerjaan yang jaraknya jauh harus ditemenin sama mereka juga? Sayang sih sayang, tapi ga harus segitunya juga. Kalo apa-apa ngintilin terus yang ada gue repot.


Emang sih mereka ga secara langsung gue harus A, B, C gitu. Tapi mereka pake bahasa halus. Gue paham maksudnya, mereka ga mau gue milih itu nanti A, B, C, dan Z. Tapi kalo gue ga nyobain hal yang baru gimana gue bisa dewasa secara pikiran?


Gue masih kekanak-kanakan loh. Banyak yang bilang gitu. Dari situ gue mulai berusaha ngurangin keterlibatan orang tua. Pertama, karna pengen tau apakah gue seorang manusia yang kata hatinya kuat, atau justru keragu-raguannya yang dominan. Kedua, kalo gue ga ngurangin dari sekarang, gimana bisa hidup mandiri? Gue ga mungkin selamanya bergantung sama mereka. Meskipun anak tunggal, bukan berarti harus lepas tangan sama hidup gue sendiri karna orang tua udah ngurus segalanya. Ga gitu. Ga bisa.


Hidup ini ya gue yang nentuin pilihannya. Ortu boleh ngasih saran, tapi keputusan tetap ada di tangan gue. Okelah dulu semuanya diputusin sama orang tua. Tapi gue udah lebih dari 20 taun gitu. Masa mikir aja masih dianggap ga bisa sama mereka? Terdengar egois banget sih tapi kalo ga dilepas dari sekarang, kapan lagi?



Orang tua itu emang ngajarin anaknya hidup selama ada mereka. Tapi orang tua ga pernah ngajarin anaknya hidup TANPA mereka.


Gue suka iri sama anak-anak lain yang dibiarin ngerantau ke kota orang, bahkan ke negeri orang. Ya meskipun ga ada orang tua yang dengan riang gembira nganterin anaknya buat sekolah/kuliah di negeri yang bukan zona nyamannya. Sendirian pula.


Gue suka iri sama anak yang dikasih kebebasan sama orang tuanya buat berkreasi dengan apa yang mereka mau. Karna gue udah ga bisa lagi. Dulu banget habis lulus SMA, gue pengen banget masuk sekolah bola. Orang tua bilang kalo jadi pemain bola itu masa depannya ga menjanjikan, badan gue kecil ntar kalah bersaing sama yang lain. Mereka ngeruntuhin semangat gue buat ngejar mimipi jadi pemain bola.


Eh kenapa jadi ngebahas yang ini, sih? Hahaha.. Oke oke fokus.


Balik ke memaknai kehilangan tadi. Dari sekarang gue udah mempersiapkan semuanya. Dulu sebelum putus sama pacar, gue udah nyiapin diri sama kemungkinan terburuk itu. Dan pada akhirnya kata itu keluar, gue bisa dengan lapang dada nerima. Walaupun masih ada kzl-nya. Ya sesiap apapun kita, yang namanya diputusin pas lagi sayang-sayangnya tu ga enak. Kaya lu yang bekarat nungguin ojek ga datang-datang, pas datang lu malah diturunin di tengah jalan. Bayar full lagi. 


Belajar dari hubungan sebelumnya, ternyata terlalu sayang sama orang itu bisa jadi bumerang. Jadi, sekarang gue ga mau sayang-sayang banget sama anak orang. Sayang secukupnya aja. Sesuai kadarnya, ga perlu berlebihan yang penting awet dan sama-sama punya rasa.


Lagian udah umur segini kayanya udah cukup main-mainnya. Kalo mau main-main ya boleh aja, tapi paling abis tu udah. Ga akan kemana-mana. Nyari yang serius aja lah. Dan emang pantes gue dapatin. Yang paling penting sih bukan punya orang. Gue ga mau bahagia dengan ngerusakin kebahagiaan orang lain. Ga ada berkah-berkahnya hidup kaya begitu.


Kehilangan udah jadi sahabat buat gue. Bahkan sebelum itu kejadian. Sekarang gue ga pernah terlalu berharap sama apapun.

Karna pada akhirnya gue tau kalo terlalu berharap yang ada hanya kecewa kalo semuanya ga kejadian.

Karna pada akhirnya diri sendirilah yang patut bahagia tanpa bergantung pada orang lain.

Berharaplah secukupnya dan kecewalah sewajarnya. 

Karna ga semua hal di dunia ini bisa kita nikmatin sesuai harapan kita.

Transformers The Last Knight: Sebuah Nyinyiran

Transformers The Last Knight film Transformers jilid ke-5 yang disutradarai Michael Bay. Udah terkonfirmasi kalo Transformers jilid 5 ini bakal jadi film terakhir besutan Michael Bay. Katanya dia bakal bikin Trans-Trans lainnya. Bisa jadi Transjakarta, Transmart atau Tran To Busan. Terserah dia, bebas.

optimus prime
via twitter.com/creators

Nonton film itu esensinya adalah menikmati pertunjukkan yang bagus dan menarik buat ditonton. Karna kita udah bayar buat nonton karya mereka. Ekspektasi orang pasti tinggi sama film yang bakalan ditonton. Apalagi kalo film sekelas Transformers ini. Nama besar dan produksi kelas dunia udah pasti ga akan mengecewakan buat penonton. 


Mereka ngiranya gitu.

Tapi nyatanya?


Jalan cerita Transformers The Last Knight bener-bener ga nunjukkin kelasnya sebagai film robot mutakhir dan futuristik. Amburadul banget. Gue ga nyangka film terakhirnya Michael Bay buat franchise ini justru malah ninggalin kesan yang ga baik di mata penontonnya.

Meskipun Michael Bay nyoba masukin beberapa karakter dan robot baru di film ini, gue rasa pengaruhnya ga terlalu siginifikan. Karna yang bikin film ini buruk justru bukan dari karakter robotnya. Tapi jalan ceritanya. 


Michael Bay itu kaya mantan yang udah ga sayang lagi, tapi bingung mau putus kaya gimana. Akhirnya nyari-nyari kesalahan buat putus. Kesannya ninggalin sesuatu yang ga baik aja gitu.

Daripada nonton Transformers The Last Knight gue saranin mending kalian tidur berselimut kabut. Karna film ini bakal jauh dari apa yang kalian harapkan. Transformers yang ini ga terlalu bagus dibandingin jilid sebelumnya, Age Of Extinction.


bumblebee
via wallpapercave.com


Karna kebanyakan ngalor ngidulnya, jalan ceritanya jadi ga karu-karuan. Sayang banget. Ini film Transformers, lho! Bukan film horror yang nampilin bintang film bokep kaya di Indonesia. Gue ga nyangka Hollywood bisa bikin flop kaya gini juga.

Si ini udah lama temenan sama si itu, eh tau-tau berantem karna itu. Terus adalagi yang awalnya temenan tau-tau dipengaruhin sama anu malah jadi berantem. Tapi akhirnya temenan lagi gara-gara anu. Yang tadi berantem, tau-tau temenan lagi karna sama-sama pengen ngalahin anu. Duh ribet banget kaya ngurus persiapan nikah!


Chemistry pemainnya apalagi. Aduh.. sulit. Cade Yaeger (Mark Walhberg) itu kaya ga ada cinta-cintanya sama Viviane Wembley (Laura Haddock). Canggung banget. Walaupun udah keliatan akrab pas di bagian akhir filmnya, tapi tetep berasa aneh nontonnya. Mungkin sengaja dibikin kaya gitu di film ini. Biar di film berikutnya (kalo emang mereka lagi yang main) bisa lebih digali lagi peran mereka berdua.

Tapi tetep aja namanya penonton mah maunya ngeliat hasilnya sekarang. First impression itu penting banget. Sama kaya pdkt sama ortu gebetan. Kalo sekali diliat aja udah ga enak, insha allah yang ke-2 dan seterusnya rada susah buat dideketin. Kecuali emang beneran niat nyeriusin. Hehe.

Ini kenapa jadi ngelantur?

cade yaeger, viviane wembley
via reviewjournal.com

Durasinya juga panjang. Kalo menurut gue terlalu panjang untuk film action yang lebih banyak adegan lari dari ledakan daripada berantemnya. Kalo mau nonton film lari mending nonton Forest Gump aja sekalian. 13 taun dia lari doang tuh. Mayan kan durasinya.

Udah deh makin lama makin nyinyir gue sama ni film. Kesel banget soalnya. Udah bayar mahal, durasinya panjang, eh taunya gitu doang. Gue saranin buat kalian yang belum nonton filmnya mending waktunya dipake buat tidur aja. Percuma nonton. Kalo mau nonton juga mending nonton film Indonesia noh lagi rame.

Selamat lebaran, mohon maaf lahir dan batin.

Besok gue nyinyir lagi ye hehehe.

Uluran Tangan Sangat Dibutuhkan untuk Korban Banjir di Aceh

Kalian tau ga kalo Indonesia sekarang lagi berduka? Soalnya banyak banget bencana yang terus menerus terjadi di beberapa daerah di Indonesia. kabar terakhir bilang kalo kota Serambi Mekah atau Aceh kena musibah bencana alam banjir bandang. Tercatat udah ada ribuan warga yang udah jadi korban dari musibah ini. Banjir di Aceh ini juga udah bikin kerugian materiil yang ga sedikit di sana.


Banjir di aceh

Bencana banjir luapan sampai banjir bandang sama longsor ini terjadi di 3 kabupaten. Yaitu di Aceh Timur, Aceh Tenggara sampai Aceh Barat. Luapan air sungai udah mengakibatkan 14 desa di 4 kecxamapatn Aceh Barat terendam banjir bikin 6.676 warganya jadi korban. 


Selain itu, ada juga 3 desa di 1 kecamatan Aceh Timur yang mengalami hal yang sama. Dengan jumlah korban sebanyak 208 jiwa. Namun kondisi yang paling parah dialami sama warga Aceh Tenggara dimana udah ada 2.821 warga yang jadi korban. Banjir bandang serta longsor udah memporakporanda pemukiman warga sehingga 14 desa di 2 kecamatan udah rusak. Dari info yang beredar, bencana tersebut udah mencatat sedikitnya 2 orang meninggal. Satu orang tua dan satu balita yang terseret arus banjir.

Diketahui kalo banjir bandang dan juga tanah longsor yang terjadi di Aceh Tenggara karena lemahnya mitigasi bencana di wilayah itu. Maraknya pembalakan liar serta pembukaan lahan di daerah pegunungan jadi faktor yang menyebabkan bencana alam tersebut. Selain itu, ada juga alasan lain mulai dari curah hujan yang tinggi, ilegal logging sampai topografis daerah tersebut.

Berdasarkan data sementara, kerugian yang ada akibat bencana alam ini disinyalir udah mencapai ratusan Miliar lebih. Dihitung berdasarkan dampak serta korban. Misalnya dampak pada sarana dan prasarana hingga korban jiwa. 


Dengan adanya bencana alam ini, tentunya kita semua yang diingatkan lagi untuk bisa selalu menjaga lingkungannya dengan lebih baik. Penanganan dalam hal ini juga diperlukan banget bantuan pemerintah biar nantinya akan semakin lebih baik.

Saat ini warga Aceh yang terkena dampak dari banjir ini udah diungsikan dan beberapa ada yang masih bertahan di dekat lokasi bencana. Kondisi mereka saat ini cukup memprihatikan mengingat butuh banget bantuan mulai dari makanan, pakaian, selimut, dan masih banyak lagi. Sekarang sudah banyak banget lembaga kemanusiaan yang bekerja sama dengan pemerintah untuk bisa ngasih bantuan kepada warga Aceh yang membutuhkan uluran tangan. 


Kalo kalian berniat buat ngasih bantuan, bisa mendonasikan sejumlah uang atau barang bermanfaat semampu kalian sehingga warga Aceh yang terkena bencana tersebut bisa lebih terbantu.

Wonder Woman: Makna Merantau Yang Hakiki Dan Berkarya Dengan Hati

Wonder Woman ternyata punya asal usul yang jauh berbeda daripada Superman. Udah pasti punya misi yang berbeda pula waktu muncul ke dunia. Padahal awalnya gue kira Wonder Woman ini keturunannya Superman.

wonder woman
via scoby20.tumblr.com

Kalo kalian udah nonton film Wonder Woman di bioskop gue ucapkan selamat! Karna kalian telah menikmati sebuah pertunjukkan yang bagus banget. Sayang banget kalo hal semacam ini cuman ditonton di layar laptop atau hp. Terlalu sayang. 


Gue yakin kalo nonton ulang di laptop hasilnya pasti beda dibandingin nonton langsung di bioskop. Yaiyalah platform nya aja udah beda. Sound system apalagi. Iya..iya.. selalu ada alasan untuk setiap keadaan. Gue maklum kok. Manusia kan emang punya ego yang tinggi, ga mau kalah. Jago ngeles.


Beda sama Diana alias Wonder Woman alias Gal Gadot kesayangan kita semua. Selain dilatih bela diri sama tantenya Antiope, dia juga punya kelembutan dan kasih sayang khas wanita. Ga egois kaya laki-laki. Tiap ketemu orang yang ga berdaya Diana selalu pengen nolongin. 


Udah cantik, kuat banget, ringan tangan pula. Siapa yang ga jatuh cinta sama wanita kaya begini? Gue berusaha untuk santai aja ngeliat pesonanya dia tapi ga bisa, men! Settingan wajahnya itu istri-able banget. Cantik kok bisa kelewatan gitu, sih? Padahal cuman dibuat dari tanah liat aja katanya.


Wonder woman
via that-pretty-face.tumblr.com

ANYWAY! Balik ke benang merah.


Gue ga akan nyeritain filmnya kaya gimana. Biar kalian nonton sendiri. Gue mau bahas yang lain aja, yang menurut gue salah satu faktor penting kenapa film ini buagus buanget buat ditonton.


Pertama, sebagai anak rumahan yang punya kendala buat pergi jauh-jauh, nonton Wonder Woman secara ga langsung membangkitkan semangat gue buat merantau. Iya, di film ini Diana Prince merantau buat menghentikan perang. Tepatnya Perang Dunia Pertama. So, that German army are not NAZI. They just.. army.


Salah satu quote yang paling gue inget di film itu "Kalau aku masih di sini, aku akan jadi siapa?" kata Diana sama mamanya. Dan terjadilah peristiwa merantau itu. Habis denger kata itu gue langsung "anjir! iya bener juga" Kalo gue di sini aja bakal jadi siapa?


Mungkin kalo Diana ga bersikeras buat merantau, dia ga akan jadi legenda kaya sekarang. Dia bakal jadi pemimpin kaum Amazon ngegantiin ibunya yang udah tua. Dia punya tahta tapi cuman itu doang. Dia ga akan tau kalo dia itu sebenernya punya kekuatan melebihi kaum Amazon lain.


Kalo Diana ga merantau, gue rasa dia ga akan masuk anggota Justice League, deh. Ga akan ketemu Bruce Wayne, Clark Kent, dkk. Apa jadinya Justice League kalo ga ada Wonder Woman. Iya sih masih ada heroine lain, tapi kehadiran Diana bisa jadi pelengkap puzzle mereka.


wonder woman
via time.com

Gue suka banget cara sutradaranya ngegambarin keluguan Diana Prince waktu merantau. Lucu banget. Kepolosan khas anak rantau yang baru pertama kali nginjak negeri antah berantah tergambar gamblang. Untungnya Diana punya temen Steve Trevor yang sabar banget ngejelasin satu-satu hal baru buat Diana. Kalo gue mungkin udah KZL duluan sebelum kelar ngejelasin..

Ternyata walaupun Diana itu Dewa, tetep aja ga tau apa-apa soal manusia. Sungguh Dewa yang kurang gaul.

Selain filosofi merantaunya, film Wonder Woman juga punya alur cerita yang rapi. Nyaman banget ditonton. Keliatan sih Patty Jenkins (sutradaranya) mikir banget timeline film ini biar jadi menarik. Mungkin karna sama-sama perempuan jadi lebih bisa "ngebadanin" film ini. Biar tetap punya unsur super hero tapi feminimnya masih berasa.

Tante Patty tau banget gimana nyeritain Wonder Woman. Karna emang ini impian dia dari kecil bisa bikin film dari tokoh favoritnya. Jadi udah pasti dari hati ngebuatnya. Keliatan di filmnya. Alurnya dibikin alus, ga buru-buru, santai tapi pasti. Gue yang awam banget sama film Wonder Woman aja bisa ngerti jalan ceritanya.

Scoring-nya juga bagus banget. Apalagi pas di bagian Wonder Woman-nya ngamuk. Sensasinya juara. Kita kaya berasa ikutan ngamuk dan marah juga ngeliatnya. Abis adegan ngamuknya kelar, gue ngos-ngosan sendiri. Padahal yang berantem si Gal Gadot kesayangan kita semua.

Berkat kejeniusan Tante Patty, gue rasa pamor DC bakal terangkat lagi sama film ini. Udah pasti sih. Dari tulisan gue di atas aja banyak banget keunggulannya. Gue berharapnya standar film-film DC yang lain tuh kaya gini juga. Biar bisa bersaing sama franchise sebelah.

wonder woman
Pasti banyak yang ga tau. Ini bukan Gal Gadot versi belum dimake up. Ini Tante Patty Jenkins
via hypable.com

Perlu dicatat kalo gue penyuka film dari 2 franchise ini, ya. Gue pengen film-filmnya bersaing secara kualitas. Biar penikmat film juga terpuaskan nontonnya. Kalo cuman 1 aja yang berjaya entar mereka ga berinovasi. Hidup ini harus ada pesaing, sih. Biar kita ga kehilangan sensitivitas dalam berkarya. HAZEG!

Intinya, merantaulah selagi bisa dan mampu. Karna dengan merantau kita akan tau gimana makna hidup sebenarnya. Kaya Diana, walaupun dia keturunan Dewa, ternyata masih banyak hal yang belum dia tau. Merantaulah, karna itu salah satu proses pendewasaan diri.

Berkaryalah dengan hati. Kaya Tante Patty Jenkins. Karna sesuatu yang dihasilkan dari hati pasti ga akan mengecewakan. Sesuatu yang dihasilkan dari hati itu, di sana ada usaha, ada kesungguhan, ada niat. Dan usaha yang maksimal ga akan pernah mengkhianati hasil.

Saya Demian Aditya
Sempurna!

50 Barang Yang Ketinggalan Waktu Travelling

Kalo long weekend biasanya banyak yang manfaatin buat liburan. Gue, sih kaga. Mending hibernasi di rumah. Manfaatin libur buat istirahatin badan dan otak yang cape kerja 6 hari. Iya, gue kerja dari Senin sampe Sabtu.

waktu liburan


Tapi kalo punya kesempatan buat liburan, gue pasti ga bakal ngebuang kesempatan itu. Liburan selalu gue maksimalin buat "liburan". Dalam arti, gue pengen senang-senang dan ga mau sama sekali diganggu sama yang namanya kerjaan ataupun hal lain yang bikin gue jadi stress.

Buat traveller yang udah biasa kemana-mana pasti udah tau barang apa aja yang mesti disiapin. Masalahnya, gue ini masih baru banget jadi traveller. Bukan traveller juga, sih. Survey sekalian jalan-jalan doang padahal. Alias ngurus kerjaan. Tapi anggap aja itu jalan-jalan juga, ya kan? Biar ga stress.

Nah buat gue yang statusnya masih traveller amatiran, sering banget kelupaan bawa barang-barang keperluan travelling. Begitu nyampe tempat tujuan baru inget apa yang ketinggalan. Bangke emang. Di situ kadang saya merasa KZL.

Jadi, daripada kelupaan lagi mending dishare di sini aja. Jadi ga cuman gue yang bisa inget, kalian yang baca juga. Siapa tau di antara kalian ada juga yang suka lupaan kaya gue, ya kan?

Colokan

Zaman sekarang colokan udah jadi kebutuhan primer. Dimana ada colokan, di situ tempat favorit kami. Persis kaya laron ngeliat cahaya ilahi lampu. Kalo batrai hp ga full, ga akan beranjak dari situ.

Padahal udah nyiapin 1 colokan yang khusus buat dibawa kalo gue mau pergi liburan. Soalnya kadang ada hotel yang colokannya ga cukup buat 2 orang. Jadi harus bawa colokan sendiri.

Sarung

Ini sih karna gue ga tahan dingin aja. Sama buat solat juga. Kan lumayan bawa 1 benda bisa banyak kegunaan. Kalo di dunia sepak bola, "sarung" ini pemain yang versatile. Bisa bermain di berbagai posisi. Ibarat punya pacar, selain buat curhat juga buat ngerjain pe-er kuliah kita. Gitu.

Nama Baik Keluarga

Gue rasa yang ini ga cuma dibawa waktu liburan doang. Kemanapun lu pergi harus dibawa. Nama baik keluarga tuh udah sepaket sama diri lu, kaya beha sama tetek. Ga bisa ditinggal. Bisa sih tapi bakal bikin lu malu.

4. Sampai 50-nya kalian sebutin di kolom komen, ya. Gue udah ngasih 3 tuh. Tambahin sendiri biar jadi 50. Jangan manja. Kalo mau jadi traveller harus bisa mandiri. Karna waktu liburan yang bisa diandalkan itu cuma diri sendiri. Ga boleh bergantung sama orang lain. Iya kalo mereka ga sibuk sih bisa bantuin. Kalo ga? Minta tolong sama siapa coba?

Dicomblangin Sama Keyboard Gaming

Buat kalian yang udah baca tulisan gue sebelumnya, mungkin udah tau kalo profesi gue adalah konsultan perencana. Yang tugasnya ga jauh-jauh dari bikin laporan, bikin presentasi trus bikin laporan lagi. Gitu-gitu terus sampe Real Madrid juara Liga Qatar.


keyboard gaming


Karna kerjaannya ga jauh-jauh dari hobi, apalagi kalo bukan menulis, gue jadi perlu berbagai gadget yang bisa ngedukung produktivitas sehari-hari. Selain laptop dan mouse yang mumpuni, gue juga perlu keyboard yang bisa nyaman dan enak dipake. Karna nyaman adalah KOENTJI.

Trus kan gue bingung ya. Definisi nyaman dan enak itukan beda-beda buat orang lain. Bisa jadi keyboard yang nyaman itu yang ukurannya kecil. Bisa jadi buat yang lain keyboard yang enak dipake itu yang suaranya ga berisik kalo lagi dipake. Dan yang lain bilang kalo keyboard yang nyaman itu yang harganya mahal.

Menurut gue sendiri, keyboard yang nyaman itu yang ga cepet bikin cape waktu dipake. Trus waktu lagi dipake suaranya ga berisik. Yah minimal ga ganggu orang kalo gue lagi nulis malam-malam jam istirahat gitu. Kadang gue perlu ketenangan buat nulis, jadi mesti nunggu orang rumah tidur dulu baru bisa bener-bener nulis.

Tapi buat gue sih harga ga masalah. Ga masalah kalo uangnya cukup. Kalo ga cukup gimana? Ngutang ke Mamah Dedeh? Kan malu. Yang kemaren aja belum lunas.

Setelah tanya ke mana-mana, akhirnya gue menemukan jawaban. Kebetulan jawabnya ada di ujung langit. Gue ke sana dengan seorang anak, anak yang tangkas dan juga pemberani.

Itu kenapa kaya lirik lagu ya? Kebetulan sama aja kali.

ANYWAY, temen-temen pada nyomblangin gue sama keyboard gaming. Karna mereka ngeliat speknya cocok sama kriteria yang selama ini gue cari. Dan mereka juga punya misi buat menyukseskan program perjodohan manusia dengan keyboard untuk pertama kali. Dan gue kebetulan jadi yang pertama. Didoain langgeng pula! Emang kampret mereka.

Kenapa jadi single zaman sekarang rasanya berat banget, ya?

Mereka bilang kalo keyboard gaming itu udah didesain sedemikian rupa biar gamer konsentrasi main game tanpa harus ngeliat keyboard. Dan dalam hal ini, gue bisa jadi ebih konsentrasi buat bikin laporan. Berharapnya kerja gue makin produktif setelah make ini.

Tapi bukan berarti masalah gue kelar sampe situ. Timbul lagi masalah baru. Ternyata, keyboard gaming itu buanyak banget jenisnya. Gue dijerumusin sama temen sendiri. Kampret banget.

Alhasil gue harus nyari sendiri keyboard yang cocok. Mana susah banget nyarinya. Kaya nyari pacar diantara beberapa gebetan gitu lah. Gue orangnya emang terlalu selektif. Apalagi yang berhubungan sama diri sendiri. Ga mau salah pilih.

Setelah kuncang kirap (kesana kemari; bahasa banjar) nyari referensi keyboard gaming, akhirnya gue ngambil kesimpulan. Ternyata harga keyboard gaming di MatahariMall ga semahal yang gue bayangin.

Gue udah pasrah aja tuh kalo bakal ngeluarin duit jutaan buat beli keyboard gaming yang bagus. Ternyata gue salah. Perkiraan gue meleset. Ada yang yang harganya terjangkau banget. Bahkan ada keyboard gaming paketan sama mouse gaming, harganya jauh lebih murah daripada 1 keyboard doang.

Sayangnya ga ada paketan keyboard gaming, mouse gaming sama jodoh. Kalo ada udah gue borong tuh semuanya satu paketan. Yah walaupun cuman nemu keyboard sama mouse doang gapapalah. Doain kami semua langgeng sampe ketemu sama keyboard yang lebih nyaman daripada yang ini.

Dan siapa tau dengan keyboard baru ini ketemu sama calon jodoh beneran. Yang wujudnya manusia, bukan papan ketik lagi. Aamiin.

Kurban Online dan Hukum dalam Agama

Bulan Dzulhijjah bentar lagi bakal datang. Bulan Dzulhijjah itu bulan yang banyak ditunggu sama umat muslim. Karna seperti yang kalian tau hari raya Idul Adha identik sama kurban. Di hari raya ini, umat muslim di seluruh dunia disaranin bisa berkurban dengan hewan kaya Kambing, Domba, Sapi atau Unta. Asal bukan perasaan.

Dengan berkurban, maka kita bisa lebih mendekatkan diri sama Allah SWT. Berkurban juga bisa jadi salah satu cara kita bersyukur atas segala rezeki dan kebahagiaan yang telah didapatkan.

kurban online dan hukum dalam agama

Di era yang makin modern dan berkembang ini, masyarakat nemuin sistem baru buat berkurban, yaitu dengan sistem online. Teknologi yang canggih dan kepraktisan pun diharapkan bisa ngebantu masyarakat jadi ga perlu ada halangan lagi kalo mau berkurban. Sistem kurban online ini dilakuin dengan cara yang gampang banget. Caranya cukup transfer sejumlah uang ke panitia sebesar harga kurbannya. Terus dengan uang itu, panitia penyelenggara bakal ngelakuin pembelian hewan kurban buat orang yang udah bayar tadi dan bisa dilakukan penyembelihan.

Kemudian di akhir proses sitem kurban online ini, daging dari potongan hewan kurban bakal dibagikan ke orang yang emang membutuhkan dan ada di daerah lainnya. Walaupun mudah dan praktis, tapi kita selaku orang yang berkurban ga tau siapa yang nyembelih hewan kurban kita. Dan ga ada jaminan apa emang uang yang ditransfer itu betul dipake buat kurban atau ga. Ga ada jaminan 100% karena hanya prinsip kepercayaan aja kurban secara online bisa dilakuin.

Mungkin sekarang ini banyak yang masih bingung terkait hukum kurban secara online ini. Berdasarkan pendapat dari para ulama, kurban secara online ini dibolehkan karena ga ada dalil yang jelas terkait hal ini beserta pelarangannya. Walaupun begitu, ada konsekuensi dari berkurban secara online ini, kita ga bisa tau keberadaan nyata hewan kurban kita. Karena ga bisa ngeliat secara langsung proses penyembelihannya. 

Selain itu, biasanya 1/3 dari bagian hewan kurban tersebut bakal dikasih ke pemiliknya jadi bisa disedekahin buat orang lain. Tentu aja hal ini ga bakal berlaku buat kita yang berkurban dengan cara online.

Hukum yang biasa dilaksanakan adalah orang yang berkurban bisa ngeliat sendiri proses penyembelihan nya. Tapi tetap bisa diwakilkan sama orang lain. Proses utama ini juga ga akan bisa dirasain bagi orang yang berkurban secara online. 

Sehingga ini jadi kekurangan buat sistem ini. Bagi kita yang emang punya kemudahan buat berkurban, alangkah baiknya berkurban langsung jadi semua prosesnya bisa diliat langsung. Tapi kalo ada halangan misalnya lagi di luar negeri, bisa aja kurban secara online.


Untuk Kalian Yang Benci Dengan Masa Lalu Sendiri

Berapa umur kalian sekarang?


Berapa kesedihan yang sudah kalian lewati? Berapa banyak kebahagiaan menghampiri? Apakah terlalu banyak kesedihan lalu kemudian kalian membencinya? Sampai tak mau lagi mengingatnya dan berusaha menganggapnya tak pernah terjadi.

Untuk Kalian Yang Benci Dengan Masa Lalu Sendiri

Karna hidup kalian adalah kumpulan hari-hari. Dimana di antaranya terselip hari bahagia disela hari gelap. Dan hari kelabu yang terselip di antara hari bahagia. Kita ga tau hari apa yang mengetuk pintu rumah kita esok hari.

Bisa jadi hari buruk yang bahkan kalian ga bisa ngebayangin hal itu bakal kejadian. Sampai akhirnya kejadian itu selalu terngiang-ngiang di kepala. Saking buruknya.

Tapi sekuat apapun kalian ngelupain, ingatan akan hari buruk itu justru semakin melekat. Semakin kalian mengingatnya, semakin benci akan hal itu. Sedikit saja ada hal yang membuat kalian ingat, tubuh kalian menggigil, mual. Pokoknya segala cara dilakuin biar lupa. Tapi ga bisa, kan?

Mau sampai kapan kaya gitu terus? Kapan kalian mengizinkan tubuh kalian untuk bisa nerima semua itu? Kenapa harus menolak semuanya? Kenapa ga coba untuk menerima?

Terima kalo kalian pernah punya masa lalu yang suram. Jelek. Hitam. Pahit. Bahkan kopi pahit yang kalian minum, masih lebih manis dibandingkan masa lalu yang pernah kalian alami. Kenapa harus dibenci? 

Apalagi yang kalian harapkan dari masa lalu? Semuanya udah terjadi dan ga ada yang bisa diubah. Sebenci-bencinya dengan masa lalu, dia akan tetep aja begitu. Ada dan ga kemana-mana.

Yang bisa kalian ubah itu masa depan. Fokus sama itu aja. Masa depan kalian jauh lebih berharga daripada harus ngurus masa lalu. Memang, hidup kalian yang sekarang itu adalah hasil yang kelakuan kita di masa lalu. Ga bisa dipungkiri. Emang itu faktanya. Tapi yaudahla.

IPK rendah dan sulit nyari kerja atau mungkin badan kecil kaya gue ga bisa daftar di perusahaan yang masukin persyaratan tinggi badan. Benci pasti. Ada temen yang bisa masuk di perusahaan yang selama ini kita impikan, dia cuman sekali coba langsung lulus. Benci banget pasti.

Tapi yaudahla, mau gimana juga itu udah ga bisa diubah lagi. Sebenci apapun, tetep aja kaya gitu. Udah dari sononya. Kaya Matahari deh, mau kita seneng, sedih tetep aja dia terbit. Ga peduli mendung, cerah, kabut tetep aja dia terbit.

Semua kenangan buruk, hari-hari menyakitkan itu akan selalu ikut kemanapun kalian pergi. Mereka akan selalu ada dan kalian ga bisa ngelawan itu. Kalo ngelawan gue yakin ga akan menang. Gimana pun caranya. 

Jadi, lebih baik berdamai dengan semuanya. Kenangan buruk, hari-hari menyedihkan, dan semua yang hitam, pahit yang pernah kalian alami. Berdamai dengan diri sendiri. Karna sejatinya hidup itu bukan perkara menang atau kalah. Hidup itu perjalanan panjang memaknai keberadaan diri kalian sendiri. 

Konsultan Perencana? Makanan apa itu?

Kamu kerjanya apa? Pertanyaan paling sulit gue jawab. Karna setelah gue jawab, mereka ga bakal langsung ngerti. Padahal cuman satu kata, tapi susah ngejelasinnya.

Konsultan.


Kata yang gue sendiri bingung ngejelasinnya gimana. Apalagi kalo gue tambahin kata berikutnya, pasti mereka makin bingung.


Konsultan Perencana.

konsultan perencana adalah
via mediaarsi.com

Orang awam itu taunya cuman Konsultan Hukum. Mungkin mereka sering liat di tv banyak konsultan hukum yang wara-wiri. Jadi cuman taunya itu aja. Padahal, konsultan ga cuman buat hukum. Banyak variannya. Kaya Indomie.

Konsultan itu banyak dari keuangan, kejiwaan (psikolog), hukum. Mereka itu ibarat genre lagu, genrenya pop. Nah, yang aliran indie itu kaya konsultan perencana, konsultan pengawas. Sayangnya gue kerja di aliran indie, konsultan perencana. Ga banyak orang yang tau, selain yang emang bersinggungan langsung sama kerjaannya.


Konsultan perencana kerjanya emang bisa dibilang underground. Tapi bukan berarti palsu, ya. Namanya juga "perencana" jadi ya emang ga keliatan hasilnya secara langsung. Perencana berarti merencanakan, kasarnya "menghayal", tapi ngehayalnya pake itung-itungan. Kerjaan anak teknik terutama teknik sipil dan teknik lingkungan, dari kuliah udah diajarin perencanaan. Kerja yang berhubungan sama teknik juga ga jauh-jauh dari itu.

Padahal, dulu waktu milih jurusan kuliah gue justru menghindari banget kuliah yang banyak itung-itungannya. Gue lemah di sana. Gue kuat di teori, analisis, tapi lemah kalo mantan update foto di instagram hitung-hitungan. Makanya milih jurusan Teknik Lingkungan. Eh, ternyata malah itung-itungan juga. Pengen ngehindarin ketemu mantan gebetan eh taunya ketemu sama mantan beneran. Emang ada mantan yang imitai? Eh imitasi?


Rata-rata anak teknik lingkungan, teknik sipil, ataupun teknik arsitek kerja di konsultan. Kalo ga jadi perencana ya pengawas. Setidaknya itu yang keliatan di kantor gue. Menurut gue, anak teknik yang pengen ilmu tekniknya kepake sehabis lulus, kerja di konsultan perencana atau pengawas udah paling cocok, deh. Karna semua ilmu teknik yang kita pelajarin bisa diaplikasikan di kerjaan.


Trus konsultan perencana itu sebenernya apa, sih? Makanan khas mana?


BUKAN MAKANAN! TAPI CEMILAN! PUAS?


Sepengetahuan gue, konsultan perencana itu ya planner. Perencana yang ditugaskan oleh instansi, biasanya dari Dinas Pekerjaan Umum entah itu tingkat provinsi ataupun kabupaten/kota, untuk ngerjain proyek pemerintah. Proyek dari swasta juga biasanya dikerjain juga, tapi jarang.

Konsultan Perencana tuh hasil kerjaannya dokumen ataupun gambar desain istilah tekniknya DED (Detailed Engineering Design). Beda sama kontraktor (pemborong) yang hasil kerjaannya bentuk fisik. Karna tugas mereka emang ngerjain bagian fisiknya. Biasanya alurnya gini: (ini agak teknis bahasanya, kemungkinan rada membosankan. Jadi mohon bersabar.. ini ujian)


konsultan perencana adalah

Proyek sarana dan prasarana dari pemerintah sebelum dibuat fisiknya harus dibikin dulu dokumen perencanaannya. Nah, dokumen teknis perencanaan dan gambar desain (DED) ini dibuat sama konsultan perencana. --> Kalo udah kelar proyek perencanaannya, biasanya di tahun berikutnya bakal diadain lelang pekerjaan fisik sekalian lelang pekerjaan pengawasan -> Untuk pekerjaan fisik infrastruktur, yang ngerjain Kontraktor. Pedoman mereka buat ngerjain proyek itu dokumen teknis sama gambar desain dari Konsultan Perencana tadi. Kontraktor juga bakal dibantu sama Konsultan Pengawas.

Tugas Konsultan Pengawas itu beda sama Mandor. Kalo Mandor ngawasin tukang, posisinya di bawah kontraktor. Nah kalo Konsultan Pengawas tugasnya ngawasin kontraktor. Selain harus ngawasain kerjaan fisik, dia juga mesti ngawasin bahan dan barang yang dibeli sesuai sama apa yang diperlukan. Siapa tau ada yang kurang beli materialnya, itu tugas Konsultan Pengawas buat ngasih tau. Konsultan Pengawas harus berpedoman sama gambar desain yang udah dibikin sama Konsultan Perencana. Gambar perencanaan dan pekerjaan fisik harus sinkron, ga boleh beda. Nanti bisa jadi temuan kalo suatu saat Badan Pengawas Keuangan/Inspektorat meriksa hasil kerjaan mereka. Konsultan Pengawas juga mesti bikin laporan harian buat ngasih tau progress pekerjaan fisiknya.

Ngebuat dokumen teknis sama gambar desain itu ga segampang keliatannya. Kalo lokasinya udah ditentuin instansinya lebih gampang, misalnya di Kecamatan X, kita mesti tau dulu keadaan sekitar lokasi kaya gimana. Cocok ga kalo pekerjaan fisiknya dikerjain di sana? Gimana tanggapan masyarakat kalo misalnya proyek ini dikerjain, bersedia atau malah menolak? Kadang yang ga bisa diprediksi itu respon masyarakat sekitar. Ini tantangan sebenarnya di lapangan.

Harus survey berkali-kali kalo misalnya lokasinya belum ditentuin. Jadi si konsultan perencananya sendiri yang harus nyari lokasi yang cocok. Tantangannya lebih berat kalo yang kaya gini. Karna semakin lama nentuin lokasi, kerjaan juga bakal telat selesainya.Walaupun output-nya "cuma" dokumen, bukan berarti Konsultan Perencana bisa leyeh-leyeh ngerjainnya. Karna ini kerjaan pemerintah, ada kontraknya. Kalo telat bakal ada denda/kompensasi yang harus dibayar. Udah uang proyek ga cair, kita juga kena denda. Ruginya dobel.

Gila panjang juga gue ngejelasinnya. Itu baru luarnya doang padahal. Kurang lebihnya kaya gitu, deh. Mohon maaf kalo ada yang kurang. Dan siapa tau diantara kalian yang kerjaannya sama kaya gue dan ngerasa ada yang perlu dikoreksi kasih tau aja di kolom komen ya.

konsultan perencana adalah

Jadi intinya, jaringan pipa air minum yang dibikin buat ngalirin air bersih ke rumah kalian ataupun penataaan taman kota yang kalian nikmati sekarang adalah hasil dari perencanaan beberapa tahun. Bukan tau-tau jadi gitu aja. Ada proses panjang di dalamnya. Yang kalian liat itu adalah hasil dari seluruh proses panjang yang udah gue jelasin di atas.

Gue lagi seneng-senengnya sama kerjaan sekarang. Bikin dokumen teknis barti gue harus nulis. Dan karna emang suka nulis jadi udah ga kaget lagi harus ngetik banyak halaman. Tapi nulisnya ga sembarangan, pake bahasa teknik yang bisa dipahami sama orang awam. Kerjanya juga ga cuman duduk di belakang meja aja. Kadang gue juga ke lapangan buat survey lokasi kerjaan. Buat nambah data di dokumen yang lagi dikerjain. Asiklah, ga ngebosenin.

Tapi gue masih bermimpi bisa kerja di pemerintahan/BUMN. Biar gue bisa lebih banyak terlibat buat negara ini. Lebay banget bahasanya, tapi ya itulah cita-cita gue sekarang. Terlibat di dalam program pemerintah untuk bisa ngebantu rakyat jadi lebih maju. Untuk sekarang gue ngebantu dari sisi swasta dulu. Semoga dalam waktu dekat bisa ngebantu dari posisi yang lebih strategis. Aamiin.

Curhat Blogger Daerah

Beruntunglah kalian para blogger yang dilahirkan di ibukota. Karna masa depan dunia perbloggeran kalian setidaknya lebih jelas daripada blogger di daerah. Karna sepanjang yang gue tau, acara-acara yang ngelibatin blogger itu kebanyakan berpusat di Pulau Jawa. 

blogger daerah

Iri udah pasti. Kenapa kami, blogger-blogger daerah, malah minim perhatian dari mereka yang punya hajat? Padahal, potensi kami ga kalah menjanjikan daripada blogger-blogger ibukota. Memang hype-nya tak senyaring di sana, tapi kami selalu bergerak, kok. Kami hidup dan kami ada.

Kalo di ibukota sebulan bisa 4-5 kali ada acara yang ngundang blogger. Di Banjarmasin (Kalsel) 4-5 kali juga, dalam setahun. Saking jarangnya. Emang sih udah ada yang kenal sama kami, kalo mereka ada acara biasanya langsung ngehubungin. Tapi belum banyak brand yang kaya gitu di sini.

Gue pernah ngediskusiin hal ini ke grup blogger ibukota. Biar ga keliatan promosi, sebut saja depannya Warung belakangnya Blogger. Gue pernah lempar topik ini ke mereka. Dan tanggapannya macam-macam. Seru banget! Kaya diskusi gitu. Padahal iya.

Dari diskusi itu ada beberapa hal yang gue tangkap. Dan emang belum kami lakukan di sini. Di antaranya:

Internal Yang Solid

Sebelum "keluar" untuk promosi sama brand, internal anggotanya harus solid. Sering ngumpul, ada kegiatan off air yang dilakuin dan lainnya. Ga sekadar aktif di sosmed. Harus seimbang antara aktivitas offline dan online. Biar keliatan serius komunitasnya. Ga abal-abal, jadi brand percaya.

Ngumpulin Admin Sosmed/Selebgram/Selebtwit Lokal

Yang ini emang rada ga terorganisir, sih. Kami kenal sama beberapa admin akun berfollower berjibun di sini. Bukan Lambe_Turah, tapi lumayan lah kalo mau bikin "ngebakar timeline". Sayangnya cuman sekadar tau, ga difollow up jadi sumber daya yang baik buat promosi. Padahal kalo mereka ini digabungin, ga kebayang berapa banyak feedback yang bakal diterima sama brand yang diajakin kerjasama.

Buat Akun Sosmed

Sebenernya komunitas blogger Banjarmasin udah punya akun sosmed. Entah itu twitter, instagram, ataupun blog. Lumayan sering dipake buat media promosi acara sendiri atapun kerja sama. Biasanya sih kegiatan kemahasiswaan. Tapi karna terkendala kesibukan masing-masing, jad sekarang akunnya kaya mati suri. Update seperlunya aja. Ini yang gue rasa masih kurang. Padahal kalo bisa dimaksimalin, ga cuma acara sendiri atau yang lain bisa dipromoin tapi juga ngajakin temen-temen lain yang belum gabung ke komunitas.

Konsisten

Ini yang selalu jadi masalah di setiap komunitas. Susah buat konsisten. Termasuk kami. Karna kesibukan yang terus bertambah, kegiatan komunitas jadi sedikit terabaikan. Wajar, sih. Semuanya juga punya kegiatan masing-masing. Tantangannya di sini. Gimana sebuah komunitas bisa bikin anggotanya buat bergerak. Komunitas didirikan bersama-sama. Kalo cuman 1-2 orang yang gerak namanya bukan komunitas. Makanya harus selalu jaga kekompakan biar semangatnya terus terjaga.

* * *

Bukan berarti kami ngeblog karna pengen dapat goodie bag. Tapi kami pengen bisa dikenal kalo komunitas blogger itu bukan cuma ada di ibukota. Tapi ada di daerah juga. Dan kami punya potensi yang sama untuk berkembang.

Mungkin beberapa saran di atas bisa kita praktekin bareng-bareng. Ayo! Temen-temen komunitas blogger daerah yang lain, yang ngerasa senasib kaya kami, bangun sama-sama komunitasnya. Biar semangat ngeblognya selalu terjaga, ga cuman ngeblog karna ada acara aja.

Mengejar Ketidakpastian Dan Rhenald Kasali

Kenapa ya kita doyan banget menghindari hal-hal yang ga pasti? Kita selalu aja diarahin untuk nyari yang jelas-jelas. Bahkan hal "sejelas" Raisa aja, di mata Keenan Pearce bisa jadi bayang-bayang. Bisa jadi karna kita emang tipikal manusia yang takut ngambil resiko kali, ya? Entahlah gue juga bingung.


Einstein pernah bilang "Yang pasti itu tidak ada. Cuma 1 hal yang pasti di dunia ini, ya ketidakpastian itu sendiri"

Ngomongin ketidakpastian, udah 2 kali gue ngejar ketidakpastian dan selalu gagal. Ya apalagi kalo bukan acara rekrutmen NET TV beberapa waktu yang lalu. Ini emang gue yang bego atau tesnya yang susah? Awalnya gue ga mau ke sana karna emang udah pasrah ga dapat undangan nikahan mantan tes. 

Tapi Tuhan berkehendak lain. Gue pun berangkat naik elang. Tapi boong. Ga cuma naik elang, gue juga harus menanggung resiko dimarahin sama atasan di kantor, karna minta izinnya mendadak.

Semua itu resiko yang harus gue tunggang eh tanggung!

Isyana Jakarta emang menawarkan banyak ketidakpastian yang menggiurkan. Liat aja seberapa banyak orang yang mau bertaruh hidup mengais rezeki ke sana? Lebih-lebih kalo pasca lebaran. Kayanya, gue juga termasuk ke dalam golongan yang kaya gitu. 

Gue pengen tau aja, dari ngejar yang kaya gini, apa hikmah yang bisa diambil? Seberapa banyak "keuntungan" yang bisa diraup dari sekian banyak modal yang gue keluarkan. Untung ruginya harus dihitung. Ngapain cape-cape keluar modal pas pedekate kalo ujung-ujungnya cuman ditinggal nikah?

Meskipun banyak ketidakpastian yang ditawarkan, tetep aja gue mau nyobain terus. Ketagihan. Nagih kaya pelukan sama pacar. Gue pengen berjuang sampai titik penghabisan. Dan gue emang niatnya pengen nyari kerja di Pulau Jawa. Tapi bukan di Jakarta, Bandung lebih tepatnya.

Entah kenapa Bandung selalu menarik buat gue. Kotanya cantik kalo menurut gue, cewenya juga cantik. Cowonya ga kalah cantik. Meskipun sering kena macet kalo lagi weekend, tapi gue tetep suka. Ada aura yang beda. Kaya kamu dan tv one, berani beda.

Eh.. malah ngomongin Bandung.

Kita kan emang hidup di dalam ketidakpastian. Coba bayangin, kalian tau ga besok itu kalian bakal bisa hidup? Kalian yakin hidup kalian masih kaya gini besok? Kalian yakin pacar yang selama ini dibangga-banggain itu setia sampe besok? Ga pasti juga kan? Soal kerja tadi, walaupun udah pasti, kalian yakin bisa betah di sana? Sama suasananya? Kerjaannya?


mdp IV net
Didotz, Icha, gue

Dari yang ga pasti ini, kita semua bisa jadi kaya sekarang. Kita di saat ini, ditentukan oleh pilihan kita di masa lalu. Dari hal-hal yang ga pasti kaya gini, kita jadi seorang risk taker. Walaupun sebenarnya, gue dan juga beberapa dari kalian pasti ga suka ngambil resiko.

Gue ke Jakarta dengan segudang cucu. Eh bukan! Resiko. Selain ga pasti lulus (dan emang ga lulus pada akhirnya), gue juga ga pasti dapat izin dari atasan. Modal nekad, akhirnya gue ambil itu semua. Kalo ga gitu, gue akan tau hasilnya kaya gimana. Pokoknya coba aja dulu.

Walaupun pada akhirnya gue ga lulus. Tapi gue seneng. Akhirnya gue bisa ketemu beberapa temen dari MDP IV yang sebelumnya cuman bisa ngeliat di foto-foto yang mereka share di grup waktu ngumpul. Ada Didotz, Ica, Nuri yang ngebawain bolu meranti asli Medan, Yuni dan juga yang lainnya. 

Selain itu gue juga bisa ketemu sama temen baru, Gebi, Dwiki, Vivi, dan MIa di MDP V. Belakangan gue tau, kalo si Mia ternyata juga pernah ikutan MDP IV. Ternyata dia senasib sama gue, cuman nyampe tahap psikotes. Dan MDP V juga gitu hahaha.. emang kompak.

Ketemu sama anak WWF juga, si Mia yang gue ajakin iseng buat ikutan MDP V. Dia juga ga lulus. Sedih sih tapi karna iseng kayanya dia selow aja dah. Lagian rumah dia di Depok juga, ga perlu keluar modal banyak kaya gue.

Satu yang paling berkesan dari kunjungan ketidakpastian ini adalah gue ketemu langsung sama Prof. Rhenald Kasali. Adalah mamang Ayub yang ngajakin gue buat menghadiri peluncuran buku beliau yang terbaru: 30 Paspor. Well, yang nulis sih Bang Jombang itu, tapi yang punya idenya tetap Prof. Rhenald.

Rhenald Kasali

Gue diajakin Ayub ke Perpustakaan Universitas Indonesia. Perpustakaan yang di dalamnya ada Setarbak. Ngapain coba? Itu mall apa perpus? Gagal paham gue. Di samping perpus ada ruangan kecil semacam auditorium mini. Acara launching-nya diadain di sana. Dan itu gratis buat siapa aja yang mau datang. Kebetulan Perpus UI lagi ngerayain ultah, jadi peluncuran buku ini adalah salah 1 dari serangkaian acaranya.

Dalam speech-nya, Prof Rhenald kurang lebih bilang begini:


Dari awal mata kuliah Pemasaran Internasional, semua mahasiswa saya akan langsung disuruh menentukan 1 negara untuk dikunjungi dan 1 angaktan ga boleh ada yang sama negaranya. Kalopun terpaksa harus beda wilayah. Sendirian dan tidak boleh serumpun dengan Indonesia. Dananya? Cari sendiri, entah itu dengan sponsor, kerja tambahan, apa saja asal tidak boleh minta orang tua. 
Banyak alumni 30 paspor yang sekarang sukses di bidangnya masing-masing. Contohnya founder kitabisa.com adalah salah satu alumni dari 30 Paspor. Kemandirian membuat seorang manusia bisa dengan cepat mengambil keputusan, mereka bisa bicara dengan diri mereka sendiri. Karna hanya itulah yang bisa mereka andalkan. Dengan demikian mereka pun terlatih untuk tidak bergantung dengan orang lain. Mata kuliah Pemasaran Internasional yang saya pegang, ga pernah mengajarkan hal ini di buku manapun. Tapi dengan begini, mereka bisa mengaplikasikan mata kuliah yang saya berikan secara langsung.
prof rhenald kasali

Misi mereka di luar negeri bukan cuma sekadar mengunjungin negara orang terus pulang. Tapi juga harus melakukan sesuatu di sana untuk dibawa pulang dan diceritakan kepada teman-teman yang lain. Untuk 30 Paspor edisi kali ini, mereka ditugaskan untuk menjadi "duta perdamaian" untuk Indonesia ke setiap negara yang mereka kunjungi. 
Kalo anak-anak kita ga diajarin mandiri dari sekarang, mereka akan terus bergantung sama orang tuanya. Padahal yang bakal ngehadapin masa depan bukan kita, tapi anak-anak kita. Makanya mereka saya kirim ke luar negeri, sendirian, dan ga boleh ngunjungin negeri yang serumpun sama Indonesia. Biar mereka tau gimana caranya mengambil keputusan, gimana caranya mereka harus mengandalkan diri mereka sendiri, kalo tersesat harus ngapain, biarkan mereka di lepas sendiri. Sebagian orang tua pasti nganggap hal ini gila, ngelepas anak mereka sendirian di tengah negara yang ga mereka kenal. Tapi ini adalah treatment paling ampuh untuk membuat mereka mandiri secara penuh, dan membuat mereka bermetamorfosis menjadi "seekor burung Garuda". 
Pidato beliau ini jelas versi upgrade dari keinginan gue untuk merantau yang udah dicanangkan semenjak 3 tahun yang lalu. Sama persis. Bedanya gue cuman "berani" di dalam negeri, sementara mahasiswa beliau udah berangkat ke luar negeri. Sendirian pula!

Ego gue langsung terusik mendengar hal ini. Semacam ada rasa kesel, sebel, iri, dengki ngeliat mereka. Kenapa gue ga bisa kaya mereka? Semenjak pidato beliau itu, gue langsung berpikir untuk segera ngerencanain buat berangkat ke luar negeri. Gimana pun caranya!

Perjalanan kali ini, yang kata Mama adalah sebuah ketidakpastian, membuka mata gue. Bahwa ternyata masih banyak hal yang belum gue lakuin. Gue masih ciprik belum ada apa-apanya. Mereka udah berangkat ke luar negeri semua, pake uang sendiri. Padahal masih kuliah dan belum pada kerja. Sementara gue? Halah! TLQ PTQ!

Gue yakin 100% kalo bilang rencana ini duluan ke Mama, udah pasti ga dikasih izin. Yakin banget gue. Dia emang ga bisa ngeliat anaknya pergi jauh-jauh. Yang kemaren ke Jakarta aja, gue rada berat ninggalin Mama sendirian.

Jadi rencana ini akan gue simpan rapat-rapat dulu sebelum semuanya jelas, siap dan pasti. Meskipun nyampe sana gue ga pasti mau ngapain. Lah gimana?

Ya emang sih keliling Indonesia aja belum kelar. Tapi itu rasanya kurang greget aja. Gue udah keliling Jogja, sebagian Jakarta, Bali, sebagian Bandung. Kalimantan aja belum semua. Kal-Teng cuman Palangkaraya doang. Balikpapan, Samarinda, Pontianak, Tarakan malah belum pernah sama sekali. 
rhenald kasali



Gue rasa emang ini kesempatan yang pas buat berangkat. Mumpung masih single dan insha allah uangnya cukup. 

Kalo kalian gimana? BIar jadi mandiri dan bisa ngandalin diri sendiri apa yang kalian lakuin?