Kalem-Kalem Headshot

Sebelum rilisnya film Headshot ke bioskop Indonesia, gue udah baca beberapa review yang ngasih gambaran kualitas film ini. Dari review itu kebanyakan bagus-bagus. Apalagi yang ngereview adalah kritikus film dari luar negeri. Secara film Headshot udah masuk festival film bergengsi, salah satunya adalah Toronto Film Festival yang ada di Kanada. Ekspektasi gue tinggi sama film ini.

film headshot, iko uwais, chelsea islan, julie estelle
via official trailer film headshot youtube.com

Dari beberapa review yang gue baca ada yang bilang Headshot ini "sekuel spiritual" dari The Raid. Gue ga terlalu ngerti maksudnya sampe akhirnya nonton sendiri. 

Headshot diawali dengan sebuah kisah dimana ada seorang laki-laki misterius terluka dan dirawat di rumah sakit. Seorang dokter yang bernama Ailin (Chelsea Islan) bertugas untuk merawat pasien ini. Tapi dia ga tau siapa namanya jadi Ailin ngasih dia nama Ishamel (Iko Uwais).

Gue suka banget Ailin di sini. Dokter cantik pake kacamatan gitu. DOH! GUE LEMAH KALO NGELIAT CEWE KACAMATAAN! PENGEN BANGET DIBUNGKUS BAWA PULANG KE RUMAH AJE DOKTERNYE!


iko uwais, chelsea islan, julie estelle
via official trailer film headshot youtube.com

Oke salah fokus.

Meskipun ini film action, tapi yang membuatnya terasa berbeda adalah faktor Ailin ini. Ada bumbu-bumbu drama yang terselip di Headshot. Meskipun ga terlalu banyak, tapi karna drama inilah Ishmael bisa bertindak sejauh itu hingga akhir film. 

Setau gue, baru kali ini Iko Uwais main film action yang punya bumbu drama kaya gini. Mungkin itu yang bikin chemistry dia sama Chelsea Islan kurang menarik dilihatnya. Mereka ga romantis, jadi ga telalu membekas di hati penonton. Termasuk gue.

Ya emang sih ini film action. Drama percintaan ga perlu terlalu dominan. Kaya drama cinta di Jason Bourne. Ga perlu ada adegan ciuman, cuman keliatan kalo mereka saling mencintai. Dan emang ga ada chemistry-nya juga. Tapi Jason Bourne keliatan cupu banget kalo dibandingin film ini. Adegan tarung Headshot lebih banyak daripada Jason Bourne. Itu yang bikin Bourne cupu kalo dibandingkan sama Ishamel alias Abdi.

Film Headshot adegan tarung tangan kosongnya lumayan banyak. Cukup sadis dan menegangkan. Diukur dari cengkraman tangan temen nonton di lengan gue. Wahahahaha. Saking tegangnya lengan gue diremes kenceng banget sama dia sampe sakit.

Level kesadisan film Headshot ini rada di bawah sediikit dari The Raid. Meskipun tetep banyak adegan brutal yang bikin ngilu. Gue saranin yang ga kuat liat darah atau adaegan sadis lainnya untuk ga nonton film ini. Itulah kenapa (menurut gue) Headshot dibilang 'sekuel spiritual'nya The Raid. Karna kesadisannya lebih 'kalem' daripada film sebelumnya. 

Karna Iko yang jadi pemeran utama, gue otomatis ngebandingin film dia yang terdahulu. Adegan tarung tangan kosong dia ini emang banyak di Headshot. Kita seolah-olah lagi nonton sebuah game petualangan dimana karakter utamanya harus bertarung melawan bos besar di setiap level gamenya. Semakin tinggi level game, semakin sulit musuh yang dilawan.

Gue akuin Iko kuat banget di film ini. Dari awal sampe habis dia tarung mulu kerjaannye. Bahkan [AWAS SPOILER] sampe kena granat aje dia ga ada luka sedikitpun. Kampret emang. Udah setara Superman dia, nih!

review film headshot, iko uwais, chelsea island, julie estelle
via showbiz.liputan6.com

Tapi buat gue, Iko di sini cuman sekadar bertarung. Meskipun  ada yang bilang adegan akrobatik, menurut gue adegan tarung film Headshot kurang greget. Mungkin karena faktor beberapa pemainnya memang ga punya latar belakang bela diri. Keliatan banget gerakan beberapa pemainnya kurang luwes. 

Keberadaan Julie Estelle di Headshot gue kira punya pengaruh besar dalam filmnya. Ternyata.. cuman seupil. Ga sesuai harapan gue. Mungkin gue terlanjut berharap penampilan dia kaya waktu jadi Hammer Girl di The Raid 2 kali, ya. Itu keren sih. Bahkan gue rasa udah kaya Natasha Romanov di The Avenger. Sok-sok misterius pake buff tapi cuman sekali doang makenya, terus dilepas. Kurang konsisten.

Soal adegan tarung tangan kosong yang paling juara buat gue itu yang jelas adalah adegan Iko vs Yayan Ruhiyan di The Raid 1. Juaranya adegan tarung tangan kosong! Meskipun beberapa film Jackie Chan juga ga kalah epic adegan tarungnya.



Sayangnya, di Headshot gue masih belum nemuin yang kaya gitu. Fighting scene-nya emang banyak. Tapi ya cuman sekadar banyak. Belum ada yang memorable. Buat gue yang haus akan film action, cukup la untuk melepaskan dahaga gue dengan menonton film ini.

Jalan ceritanya sedikit ketebak buat gue sih. Kurang punya twist yang terlalu ekstrem. Ceritanya kurang padat. Dan menurut gue, latar belakang kisah Ishamel pun kurang detail. Gue masih penasaran kenapa dia digituin. Apa karna durasi? Entahlah. Karna menurut gue durasi 115 menit masih tergolong pendek. Interstellar yang 2 jam lebih masih bisa gue terima. Dan itu ga ada adegan tarungnya sama sekali.

Tapi ya 115 menit itu cukup bikin lengan gue jadi bulan-bulanan buat diremes temen gue. Wahahaha. Kalo dipanjangin lagi, keluar bioskop lengan gue bisa berotot sebelah.

FILM INI TIDAK DIREKOMENDASIKAN UNTUK YANG TAKUT LIHAT DARAH, ADEGAN SADIS DAN PENONTON ANAK KECIL. 


Artikel Terkait

Kalem-Kalem Headshot
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

8 comments

December 26, 2016 at 10:13 AM delete

Ini film brutal yg pernah uln tonton kak, waktu nukar tiket dsuruh mlihat akn ktp uln kira ni film dewasa

Sekalinya dewasa karna brutal lwan bnyak darahnya hhhahha

Reply
avatar
December 26, 2016 at 10:31 AM delete

Kayapa reaksi km pas pertama kali nonton? Hahahaha
The Raid suah nonton lah? Ini level biasanya ja dari The Raid hahah

Reply
avatar
December 26, 2016 at 3:42 PM delete

hadeuuh.. saya juga gak jadi nonton gara2 dapet review temen yang sudah nonton. katanya kurang greget tarungnya,sebagai pecinta film action saya jadi terpengaruh.. tunggu downloadan aja haha

Reply
avatar
December 27, 2016 at 12:28 PM delete

Barti dia juga sama kaya saya. Emang kurang greget sih tarungnya klo menurut saya. Kalo dibandingin film sebelumnya masih belum bisa nyamain hehe

Reply
avatar
December 28, 2016 at 9:11 PM delete

Aku kira cuma aku doang yang ngerasa Jullie Estele mirip mirip kaya Black Widow. Tapi emang kurang greget sih...

Reply
avatar
December 28, 2016 at 10:34 PM delete

Hehehe mungkin karna Julie Estellenya masih belum punya latar belakang bela diri di kehidupan aslinya.

Eh saya bilangnya Natasha Romanov, ya. Untung ada yang paham langsung nyebut Black Widow hahaha

Reply
avatar
January 13, 2017 at 10:51 AM delete

seru ya filemnya haha , kalo julie estelle main filem ini jg agak" gimana gituu ngeliatnya haha.
mampir jg kak kesini Pariwisata seru siapa tau bth info tmpt wisata. makasih

Reply
avatar
January 16, 2017 at 9:58 PM delete

Wah suka ya ngeliat Julie main film action? Emang rada gahar sih jadinya haha

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.