Review Film: Sabtu Bersama Bapak

Satu lagi film yang diangkat dari novel. Setelah Ayat-Ayat Cinta (yang bakal ada sequelnya, by the way) dilanjutkan dengan kesuksesan film Trilogi Laskar Pelangi. Btw, gue masih nunggu kelanjutan dari Edensor kaya gimana. Kali ini novel yang berjudul "Sabtu Bersama Bapak" karya Aditya Mulya. Film yang bergenre drama keluarga ini dekat sekali dengan keseharian kita. Sampai-sampai kita bisa merasakan semua konflik yang ada di dalamnya. Seolah-olah kita yang ada di film itu.

Buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra
Gue coba review dari filmnya aja ya. Soalnya gue belum baca bukunya. Mungkin ada yang bersedia ngasih buku "Sabtu Bersama Bapak" buat gue? Biar gue bisa bandingin kecocokan antara film sama bukunya? Kalo gue duga sih pasti bakal banyak perbedaan dari buku sama film. Buku bisa membuat imajinasi tiap orang jadi beda-beda, wajarlah ga sesuai harapan.

Film ini menceritakan Gunawan (Abimana Aryasatya) seorang yang sangat mencintai keluarganya. Dia memiliki seorang istri bernama Itje (Ira Wibowo) dan 2 orang putra Satya (Arifin Putra) dan Saka/Cakra (Deva Mahendra). Hidup keluarganya begitu bahagia hingga akhirnya berubah saat Gunawan tau bahwa hidupnya hanya tinggal 1 tahun.

Gunawan tak mau begitu saja kehilangan kesempatan untuk bisa membimbing keluarganya. Tak mau meninggalkan istrinya sendirian untuk membesarkan kedua anaknya. Dia juga khawatir tidak bisa membimbing kedua anaknya hingga dewasa. Gunawan pun memutuskan untuk melakukan sesuatu. Kematian boleh saja membawanya pergi. Tapi kematian tidak bisa membatasi dirinya untuk bisa menyayangi kedua anaknya. Ia pun merekam banyak rekaman yang berisi pesan untuk kedua anaknya.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra


Itje memutuskan anak-anaknya harus bisa "bertemu" dengan sang Bapak setelah kepergiannya. Satu minggu sekali. Setiap hari Sabtu, Sabtu Bersama Bapak.

Yang Aneh di Film Sabtu Bersama Bapak

Mas Saka (Deva Mahendra) masih kebawa aktingnya di Tetangga Masa Gitu ya kayanya. Itu sih kata Nona Manis yang duduk di sebelah gue. Dan anehnya Saka yang punya wajah seganteng itu masih ngejomblo. Gue rasa sih dia belum baca tulisan gue biar jomblo cepet dapet pacar itu.

Pelajaran buat kalian, mblo. Punya wajah seganteng dan pekerjaan semapan Cakra aja masih belum tentu cepet punya pacar. Belajar dari Cakra, ga ada yang mudah walaupun muke lu udah ganteng kaya Deva Mahendra. Apalagi ga ada ganteng-gantengnya kaya Deva Mahendra.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, Buku Novel Sabtu Bersama Bapak, Acha Septriasa, Deva Mahendra
Lah ini kenapa malah ngabahas jomblo? Udah settingnya pengen nge-bully aja sih kalo ngebahas jomblo hahaha.

Satu lagi yang rada aneh menurut gue. Kok bisa ya Satya bisa berubah secepat itu ketika lagi berantem? Cuma karna sekejab dimimpiin terus bisa berubah 180 derajat. Mungkin karna keterbatasan durasi kali ya jadi dipersingkat waktunya.

Yang Keren di Film Sabtu Bersama Bapak

SOUNDTRACKNYA! Apalagi waktu Lagu Cinta-nya Om Iwan Fals (iya gue manggilnya Om, biar keliatan akrab. Padahal dia kaga kenal sama gue) diputerin. Gokil romantis abis, men! Gue yang ga bisa romantis aja pengen kaya gitu hahaha. Lagunya Wizzy juga bagus.

Dialog-dialognya yang terkadang puitis dan romantis itu bikin yang denger langsung nyess hatinya. Kalian mesti hapalin biar bisa dijadiin quote kekinian hahaha.
Aku ga perlu orang lain yang bisa menyempurnakanku. Aku yang akan menyempurnakan diriku sendiri. - Cakra
Dulu waktu anak kita kecil, kita ga mau ngeliat dia kesusahan. Kalo kita udah tua, kita ga boleh bikin susah mereka. - Gunawan
Dah segitu aje quotenye, sisanya mending nonton sendiri deh ye. Modal dikit kalo mau belajar romantis. di trailernya juga ada kok quote bagus.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra

Ini pertama kalinya gue liat Baby alias Sheila Dara Aisha akting di film. Sosok Ayu yang diperankan Sheila Dara Aisha tampil begitu anggun mewakili perempuan khas Jawa yang lembut dan santun. Btw, ada yang pengen tau nama panggilannya siapa, waktu gue bilang "Baby" itu panggilannya Sheila. 

Agak berbeda dengan Raisa (Acha Septriasa) yang begitu enerjik tapi tetap apik berperan sebagai ibu sekaligus istri  dari Satya (Arifin Putra).

Buat masbro Arifin Putra (iya ini sok akrab lagi, bodo amat) gue masih nungguin aktingnya buat jadi antagonis kaya di The Raid 2 dulu. Karakter mukanya pas banget. Cute-cute bengis gitu laa, hahaha.

Ada adegan yang mirip banget kejadiannya sama mimpi gue. Ingatan gue langsung balik lagi ke mimpi yang udah lama gue kubur dalam-dalam. Ngingetnya bikin sedih. Ada hubunganya sama Ibu soalnya. Kalo ngomongin ibu udah deh gue ga bisa berkata-kata lagi. Apalagi adegannya kaya gitu. Duh, langsung keingetan lagi. Adegan yang mana? Petunjuknya: Rumah Sakit, gundul, Cakra. Dah itu aja daripada spoilernya kebanyakan nanti hahaha. 


**oo**

Anyway, banyak banget pelajaran yang bisa diambil dari sini. Lengkap banget. Dari gimana caranya biar kita bisa jadi orang yang menarik dihadapan calon pasangan. Bagaimana caranya menghadapi permasalahan keluarga. Bagaimana kekuatan kasih sayang seorang ayah bisa mempengaruhi hidup anaknya. Gimana caranya membalas kasih sayang orang tua. Pesan yang paling gue inget dari film ini adalah: istri yang baik adalah istri yang bisa masakin makanan buat suaminya. Pokoknya dari yang jomblo sampai yang udah punya anak semuanya bisa ngambil pelajaran dari film ini.

Film ini recomended banget buat kalian yang pengen nonton film Indonesia bertema keluarga. Ada lucunya, ada sedihnya, ada cinta-cintaannya, semuanya. Kalo yang ini gapapa ditonton sama anak-anak. Asal jangan yang masih umur 2 atau 3 tahun. Selain mereka ga ngerti apa yang mereka tonton. Berisik juga kalo udah mulai rewel dan nangis, jadi ganggu penonton yang lain buat nonton.



sumber gambar: disini

Artikel Terkait

Review Film: Sabtu Bersama Bapak
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 comments

July 15, 2016 at 4:23 PM delete

Tetangga Masa Gituuu. Wajar aja sih kebawa-bawa seperti itu.

Belum nonton ini,, katanya,, sedih huaa.

Reply
avatar
July 15, 2016 at 6:38 PM delete

Nonton dulu mz biar tau gimana perannya si Saka :D

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.