Catatan Perjalanan ke Ibukota

Assalamualaikum!

Gue rasa kalian pun pasti punya pengalaman menarik waktu berkunjung ke kota orang, kan? Kota mana yang menurut kalian punya pengalaman paling berkesan selama ini?
catatan bagpacker, catatan tour, wisata belanja
Percuma juga diblur kayanya, ya. Udah ketauan pesawat apa -_-
Selama yang gue inget, kalo gue ke Jakarta atau Bandung itu selalu make jasa travel. Ada sih beberapa kali, tapi gue udah ga inget kejadiannya kaya gimana, hahaha. Perjalanan pake jasa travel gue yang paling baru adalah waktu gue ikutan tour wisata belanja sama kantor ayah gue dengan tujuan Jakarta-Bandung. Gue ga terlalu suka wisata belanja sebenernya, cape kelilingnya. Kaki gue pasti pegel tiap abis keliling. Tapi karna gue tergiur sama destinasinya yang ke Bandung ya gue ikut, lah.

Ternyata tour yang ini justru bikin gue males ikutan wisata pake jasa travel lagi. Itenarynya berantakan. Apalagi hari terakhir di Jakarta. Kita hampir 7 jam di Ancol doang. Untungnya gue masih sempet naik Gondola. Itu doang lagi! Sial emang. Kita nunggu selama itu cuman buat nonton pertunjukkan laser air mancur 40 menit. Dengan iming-iming pertunjukannya sama kaya di Singapore kami pun tertarik. Kampret sih dikerjain sama tour guidenya. 

Dari situ gue bertekad kalo pergi ke Jakarta lagi, atau kemanapun ga perlu pake travel-travelan lagi. Jujur aja gue sebenernya lebih suka tour wisata itu ke tempat-tempat kece dan punya nilai sejarah. Ke museum atau ngunjungin kota-kota yang punya sejarah menarik gitu. Daripada sekadar belanja-belenji ngabisin duit. Gue suka belanja, tapi kalo waktu 3 hari di Bandung dihabisin buat belanja doang mah rasanya sayang aja gitu.
catatan bagpacker, catatan tour, catatan wisata,
Pertunjukan laser kaya di Singapura

Emang sih di Bandung sempat sehari "mangkir" dari jadwal yang udah ditetapin sama travel. Karna temen ayah gue yang kebetulan di Bandung ngajakin keliling Bandung. Seneng banget gue. Karna gue bisa nongkrong alun-alun Mesjid Agung (walaupun penuh banget dan ga bisa duduk di karpetnya). 

Dan yang paling gue doyan, gue diajakin nyicip kuliner asli sana. Kemarin gue diajakin makan di Warung Nasi SPG, kalo kalian tinggal di Bandung pasti tau deh. Itu enak banget sambelnya sumpah! 


Gue lebih suka wisata yang kaya gitu sih daripada sekadar belanja. Buat gue nikmatin kuliner pinggir jalan di kota orang itu suatu keunikan tersendiri.

So, gue memutuskan untuk trip selanjutnya ga usah make jasa travel lagi. Males gue. 

Dan Alhamdulillah gue punya rezeki lagi buat ke Jakarta bulan kemarin, tepatnya bulan Maret yang lalu. Gue ke Jakarta bukan buat liburan sih, tapi ikutan psikotestnya NET TV. Sebenernya sih pengen pergi sendiri doang. Tapi ortu gue ngotot pengen ikutan. Udah pake alasan macem-macem biar mereka ga perlu ikut, tapi mereka punya lebih banyak alasan biar bisa tetep ikut. Gue pun mengalah.

Kehebohan buat pergi ke Jakarta sudah terjadi 2 minggu sebelum hari H. 

Dimulai dari cari-cari tiket online. Karna ga ada satu orangpun di rumah ini yang lebih up to date dari gue, maka gue lah yang harus cari info sendiri. Gue tanyain temen gue yang pernah beli tiket online, gampang banget ternyata. Kita bisa beli buat sekali jalan, atau sekalian buat pulang pergi. Tentukan tanggal dan tujuan kita, terus transfer deh ke bank tujuan. Ntar kita bakal dpt kode booking yang bisa dipake buat ngambil tiket.

Simple banget.

Tapi sama ortu gue dibikin ribet. 

Karna ga pernah mesan tiket online mereka takut ga dikasih masuk karna ga punya tanda bukti apa-apa selain kode booking di aplikasi itu. Padahal gue udah berkali-kali nanya sama temen gue dan dia bilang gapapa. Di aplikasinya juga dikasih tau kalo info di aplikasinya itu ga perlu di print lagi. Saking ribetnya sampe bela-belain ke bandara selum hari-H cuman buat ngeprint kode booking doang. 

Sesampainya di Jakarta kita salah taktik make taksi dari pool bandaranya langsung. Tau-tau argonya jebol 180ribu sampe ke hotel tujuan. 

Sempet nyobain ojek online juga tapi ga bisa fotoin abangnya, takut nyasar gue hahaha. Karena ga pake jasa travel mau ga mau apa-apa mesti urus sendiri. 

Yang paling gue sukai dari jalan-jalan kali ini adalah gue berkesempatan buat nyicipin makanan pinggir jalan khas Jakarta.

Well, kayanya sih ga khas-khas banget. Tapi buat gue beda aja gitu daripada makanan di kota sendiri. Makanan pertama yang gue cobain adalah nasi uduk di warung tenda pinggir jalan. 

Yang paling berkesan buat gue waktu makan nasi uduk. Karena di kota gue jarang nemu nasi uduk buat dijadiin pasangan buat makan pecel. Pertama kali gue mesan nasi uduk, pesannya cuman 3 porsi.

Ternyata gue salah.

Yang keluar 3 biji daun pisang. Ini lebih mirip nasi kucing daripada nasi uduk.

Gue mikirnya porsinya gede kaya nasi putih biasa gitu, kan. Jadilah gue kaget pas udah nongol yang begitu doang. Pantesan pelayannya ngeliat meja gue. Jadilah ayah gue mesan nasi putih lagi 2 porsi.

Satu lagi hal yang bikin gue kaget soal warung tenda pinggir jalan di Jakarta. Ternyata yang namanya "pecel" di Jakarta itu cuman lalapan doang. Beda banget! Pecel di sini, tuh, sayur dikuahin kuah kacang. Pecel Jakarta sama pecel di kota gue ga sama. Kaya perasaan jatuh cinta sama gebetan dan sama mantan. Sama namanya, tapi beda rasanya.

2 kali gue kena culture shock masalah makanan di Jakarta.
catatan bagpacker, catatan tour, wisata gunung merapi,
Jatah gue mestinya sehari doang, tapi gue mesti ngikut jadwal ortu gue yang pengen keliling juga.
Dan sebagai pencinta buku gue juga sempet kecewa sama Jakarta. Waktu gue ke salah satu pusat perbelanjaan gue ngeliat ada spanduk bertuliskan pasar buku murah gitu. Karna udah ngiler pengen liat, sebelum pulang gue nyempetin buat ke sana. Banyak banget bukunya! Tapi walaupun bukunya banyak ternyata di penjual pertama buku novelnya ga terlalu banyak, lumayan susah buat milih bukunya.

Gue dapet 1 buku di penjual yang pertama, harganya cuman 15 ribu. Dikasih plastik dan covernya masih bagus. Seneng banget, soalnya buku itu dulu harganya 60 ribuan waktu pertama kali terbit.

Di penjual kedua gue ketipu. Buku-buku novelnya lumayan banyak. Dan ada beberapa yang gue suka. Dan bahkan ada buku yang baru terbit ada juga di sana, tapi covernya beda. Gue udah mulai curiga. Sampai gue tanya harga buku-buku yang dia jual, ternyata kebanyakan harganya 25 ribu. Wah murah-murah, gue mikir kapan lagi gue bisa dapet buku murah? Di Jakarta pula.

Akhirnya gue beli 4 biji. Hehehe, kalo soal buku gue suka ga mikir panjang. Seneng banget gue dapat buku 4 biji dengan judul yang familiar banget. Begitu gue pulang, gue liat-liatin secara seksama, ada yang janggal sama cover bukunya. Kok kaya buram-buram gitu. Eh ternyata kecurigaan gue bener. Pas gue buka bungkus plastiknya isinya ternyata bajakan. Kertasnya kualitas paling jelek, tulisannya kabur, dan harganya lebih mahal daripada buku asli tapi bekas yang gue beli 15 ribu di penjual pertama tadi. Kampret!

Semenjak dapetin buku bajakan itu gue jadi yakin buat ga lagi nyari buku yang pake sampul plastik.

Tapi ga cuma yang buruk-buruk aja gue dapetin di Jakarta.

Jakarta yang punya kepadatan jalan raya yang ampun-ampunan, kadang-kadang bikin gue ngeri sendiri . Mau nyebrang pun kadang mesti ngotot-ngototan sama motor lain. Di kota gue kalo mau nyebrang mah gampang. Asal sabar nungguin jeda aja, udah bisa nyebrang. Kalo di Jakarta susah banget nyari jedanya. Apalagi kalo malam. Beh! Udah kaya nungguin Aboe Rizal Bakrie jadi presiden gitu. Kampanye mulu tapi ga pernah jadi.

Ayah gue ngasih tau trik biar bisa cepet nyebrang di jalanan Jakarta: maju aja dulu, nanti orang-orang bakal ngasih jalan dengan sendirinya. Kata ayah gue orang di Jakarta tu bangga ngasih jalan buat pejalan kaki.

Ya, dibalik kesemrawutan jalanan Jakarta, orang-orangnya masih  tetap bisa sabar.

Gue pengennya tiap perjalanan gue ke luar daerah yang jauh dari kota gue itu selalu punya hal-hal yang berkesan. Biar ada yang bisa dibagi sama kalian gitu. Doain gue punya banyak waktu luang untuk bisa ngunjungin kota-kota selain Jakarta atau Bandung.

Masih banyak kota yang belum gue datangin. Bahkan di Pulau Kalimantan aja cuman Palangkaraya yang baru gue datangin. Itupun masih seujung kuku doang. Gue orangnya jarang jalan-jalan, tapi kalo udah pergi jauh, gue pasti ga mau ngelewatin kesempatan buat menjelajahi tempat menarik di sana.
Sampai jumpa lagi Jakarta dan kesemrawutannya!


Artikel Terkait

Catatan Perjalanan ke Ibukota
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

6 komentar

9 Mei 2016 23.37 delete

Aku pernah makan di Jakarta, pesen es teh. Gak manis.. Ternyata harus bilang es teh manis dulu. Haha

Kalo pesen tiket sekarang gampang yang onkine, tp sama, mungkin, walaupun kalo aku pergi sendiri biasanya pesen online, cuma kalo sama ortu harus tetep offline. Zzz

Reply
avatar
10 Mei 2016 00.47 delete

Wah iya masalah minuman juga yaa hahahaha..
Tapi aku paham aja pang sudah jadi kada canggung lagi memesan minum.
Ya kaytu pang mun bisi ortu yang masih belum update, mau kada mau meumpati. Padahal kawa ja kada usah ehehe

Reply
avatar
10 Mei 2016 21.21 delete

memang harus lebih teliti sih kalau mau jalan-jalan di Jakarta, harus bisa milih-milih tempat. :))

Reply
avatar
11 Mei 2016 13.57 delete

Ya kalo gue tau ga bakal ceritanya kaya gini kali haha

Reply
avatar
14 Mei 2016 10.34 delete

dan aku pernah nabrak pintu apotik karena aku pikir itu pintu terbuka saking beningnya kacanya *loh

Reply
avatar
14 Mei 2016 15.07 delete

kamu mah emang suka ga fokus orangnya

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.