Kaos My Trip My Adventure dan Kaos Turn Back Crime

Assamualaikum!
kaos my trip my adventure, kaos turn back crime, polo shirt, consina

Apakah kalian termasuk orang yang selalu ngikutin trend terkini di Indonesia atau luar negeri gitu ga?

Jujur mungkin gue adalah orang yang paling ga up to date masalah trend. Gue jarang banget ngikutin perkembangan trend zaman sekarang. Dari dulu sih padahal, udah dari kecil ga dibiasain ngikutin. Bukannya apa-apa karna emang ga ada duitnya aja buat beli, hahaha. Pengen sih kaya anak-anak seusia gue waktu kecil itu, punya Sega sendiri, punya PS sendiri, tapi apalah daya faktor uang udah kaya tembok gede yang ga bisa gue lompatin waktu itu.

Gue pun mulai terbiasa untuk ga ngikutin trend selama hidup gue. Gue ga punya PS, semua serinya dari PS 1 sampai 4, gue ga punya walkman, gue ga pernah megang hp sampe gue SMP, itu pun hp bekas. Dan masih banyak lagi trend-trend yang lain yang ga bisa gue ikutin. Bisa ngebayangin kan gimana perasaan gue di antara arus trend yang terus menyerang? Hahaha.

Kalo mau ngikutin trend terus-terusan mah ga bakal abis.


Yakin gue diantara kalian pasti ada aja yang terus-terusan ngeburu trend. Apa aja lu ikutin. Orang punya walkman lu beli juga. Nongol sepeda fixie lu ikutan beli juga. Ga cape ngikutin kaya gitu terus? Emang duit lu ga abis-abis? Trus kalo ga abis-abis apa untungnya ngikutin trend kaya gitu?


Gue bukannya iri sama orang yang bisa ngikutin trend terus-terusan. Tapi daripada ngikutin trend yang dikit-dikit berubah kenapa ga bikin trend sendiri aja sih?

Salah satu yang trend yang ga gue ikutin adalah trend make baju kaos kekinian. Baju kaos yang paling hits diantara kalangan cabe-cabean yang pertama adalah "My Trip My Adventure". Semua bermula ketika acara di TransTV "My Trip My Advanture" jadi hits banget. Dan salah satu artisnya lagi make baju kaos bertuliskan "My Trip My Advanture" juga.

Gue ga ngerti kenapa semua orang doyan banget make baju My Trip My Advanture. Padahal dari acara tv doang. Di tv kan wajar aja artisnya make baju gitu, karna mau promosiin acara mereka. Kalo kita orang biasa ngapain? Pengen keliatan eksis doang gue rasa. Mending duitnya dipake buat yang lain. Ya meskipun ga bisa dipake buat bayar hutang-hutang negara, hahaha. 

Lagian nih emang kalo pake baju kaos "My Trip My Advanture" kalian udah dianggap punya jiwa petualang? Ga juga. Masa pake baju bertuliskan "My Trip My Advanture" ke pasar? Dimana unsur petualangannya yang kaya gitu coba? Ga sinkron ah.

Okelah kalo ngotot juga pengen make baju My Trip My Advanture gitu ya gapapa. Tapi bakal timbul pertanyaan lain lagi, bisa jaga atitude kaya traveler beneran ga? My Trip My Advanture kan sering banget tuh berkampanye soal menjaga kelestarian alam. Ga boleh buang sampah sembarangan, jangan mencorat-coret situs bersejarah, dan lain-lain. 

Kalian sendiri gimana? Udah ngelakuin hal yang My Trip My Advanture lakuin ga? Jangan sampe bikin malu My Trip My Advanture lah, udah make kaos yang KW, kelakuan buang sampah sembarangan. 

Sorry, buat gue ini hal yang prinsip sih. Kalo lu make kaos dari suatu acara atau produk, paling ga lu harus ngejaga nama baik produk yang ada di badan lu. Paling aman sih pake kaos polos, ga bakal kena judge orang lain.

Kalo ga bisa ngejaga nama baik produk yang lu pake di badan, paling ga jangan nambahin masalah yang udah ada.

Satu lagi nih trend kaos kekinian yang bikin gue gelisah. Kaos yang ada tulisan "Turn Back Crime"nya itu loh. Kalo kaos yang ini sih bukan terkenal karna acara tv. Tapi gara-gara polisi yang pake kaos Turn Back Crime ini terkenal pas lagi ngamanin pelaku teror bom di Sarinah kemaren.
kaos my trip my adventure, kaos turn back crime, polo shirt, Pasti keliatan keren sih pake kaos Turn Back Crime ini. Seolah-oleh emang jadi pembela kebenaran banget. Apalagi kalo polisi yang make, auranya tambah keliatan. Itu kalo polisi yang make. Sekarang yang bukan polisi juga ikutan make. 

Sebenernya gue lebih suka baju-baju yang kaya gitu dibikin "ekskulsif" aja, ga semua orang bisa dapetin gitu.

Masalahnya, udah ada kejadian orang jahat yang pakai kaos Turn Back Crime buat nipu. Kan kampret ya. Itulah yang gue ga suka dari kelakuan orang Indonesia, gampang banget kemakan trend. Bayangin aja kalo baju-baju ala militer itu bisa dibeli secara bebas, bisa-bisa orang-orang se Indonesia pada ngaku TNI atau polisi semua nanti.

Yang ga bisa dibeli secara bebas aja banyak yang ngaku-ngaku jadi polisi/ TNI gadungan.

Gue pernah ngalamin kejadian yang ga enak masalah oknum yang ngaku-ngaku polisi gitu. Dia ga make atribut apa-apa tapi malah ngaku jadi polisi dan berani-berani ngebentak gue. Ya secara gue masih shock gara-gara dia ngebentak gue di tengah jalan dan nyuruh gue minggir, akhirnya gue pun ga bisa berkata apa-apa. Untungnya si polisi gadungan ini ga mintain gue duit, cuman ngebentak doang. Malah berani mau mukul pacar gue lagi waktu itu. Brengsek emang, beraninya cuman sama cewe. Udah jelek pengecut pula

Makanya semenjak itu gue jadi benci sama oknum-oknum yang doyan manfaatin polisi/TNI jadi tameng mereka. Di tempat kita mereka ngerasa bangga gitu punya keluarga dari militer. Kalo bangga karena ngebela negara sih ga masalah. Tapi kalo bangga karena bisa dimanfaatin buat terhindar dari jerat hukum, itu beda soal.

Gue rasa sih karna kaos Turn Back Crime ini udah keburu melekat citranya ke polisi, ada baiknya dibikin aturan aja biar ga sembarang orang bisa make. Kaos bertuliskan Turn Back Crime ini sendiri sejatinya adalah identitas khusus dari Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Dan bertujuan untuk menyebarkan semangat memerangi kejahatan bersama masyarakat.

Seperti yang gue bilang tadi, kalo kita make kaos yang ada brand atau merk familiar ada baiknya menjaga kelakuan. Biar ga bikin malu.


*  *  *
Selagi gue nyelesein tulisan ini, ternyata ada kasus terbaru yang bikin geger di facebook. Ada sekelompok anak muda yang nge upload foto-foto mereka berpose di salah satu tempat atau tugu gitu. Salah satu fotonya memperlihatkan si anak lagi ngangkangin kepala salah 1 patung pahlawan yang ada di sana. Dan beruntungnya dia, fotonya saat itu lagi make kaos My Trip My Advanture.
kaos my trip my advanture, kaos turn back crime Kenapa beruntung?

Karna dia bisa masuk ke blog gue hahaha. Kapan lagi dipromoin secara gratisan kaya gini? Ya kan? Gapapa dek, kamu udah bisa jadi contoh kalo belagu kebangetan jadinya kebablasan. Selamat ya!
kaos my trip my adventure, kaos turn back crime
Kalo mau terkenal ternyata gampang, ya. Tinggal upload foto kelakuan yang menurut kamu paling gokil tapi ternyata malah berbalik menyerangmu menjadi foto paling fail. 

Selalu ikuti saran acara tv yang udah ga ada "Socmed" yang punya tagline THINK BEFORE YOU POST!
kaos my trip my adventure, kaos turn back crime sumber gambar : disini disini dan disini dan share grup whatsapp

Ada Aplikasi Yang Namanya Instagram

Semakin berkembangnya teknologi sebenarnya membuat kita sebagai manusia zaman modern jadi semakin terbantu. Berbagai macam gadget dan aplikasi yang mengikuti di dalamnya pun menyerbu untuk dicoba. Dari aplikasi bawaan gadgetnya sendiri sampai aplikasi abal-abal apps developer yang iseng naro virus di gadget kita.

Coba kalian hitung berapa banyak aplikasi yang kalian install di smartphone kalian hingga saat ini?
aplikasi chatting
Dari semua aplikasi di smartphone kalian apa semuanya dipake? Atau sekadar install aplikasinya karna pengen ngikutin tren? Gue rasa dari semua aplikasi yang lu install paling cuman separo yang lu pake, iya kan?

Aplikasi yang paling populer buat chatting kan BBM, Whatsapp, LINE. Sisanya mah jadi penggembira doang. Paling-paling yang bisa bersaing cuman Telegram. Trus apalagi ya selain aplikasi chatting? Aplikasi sosial media juga. Yang paling banyak dipake buat socmed-an paling Twitter, Facebook sama Instagram.

Gue pernah ngebahas soal aplikasi LINE beberapa waktu lalu. Tapi gue ga mau ngebahas LINE lagi. Sekarang gue mau bahas lebih ke fitur aplikasinya. Aplikasi chat paling gampang buat ngeksis itu kalo ga BBM ya LINE. Kalo Whatsapp sih menurut gue fungsinya lebih ke aplikasi grup chat daripada personal chat.

Karna BBM sama LINE sama-sama punya fitur timeline, orang lebih menyukai 2 aplikasi ini. Kebanyakan oknum penghuni BBM dan LINE itu punya 1 kesamaan, sama-sama pengen diakuin paling eksis. 

Yang paling sering keliatan itu pas dia ganti foto. Pamer lagi dimana, sama siapa. Paling nyebelin itu kalo udah pamer koleksi foto, 3 menit sekali ganti display picutre. Berasa recent update gue kaya pameran fotografi. Pengeng nge-hide update-annya ga tega, orangnya cantik soalnya. Serba salah.

Masalahnya terkadang di kontak BBM atau LINE kita itu emang ga pernah niat buat ngejalin tali silaturahmi. Yang namanya aplikasi chat, kalo orang ngechat sudah sewajarnya dibales dong. Sekadar nanya itu foto dimana atau kenapa dengan status galaunya gue rasa ga ada salahnya. Walaupun terlihat SKSD awalnya, tapi itu kan semata karna ingin memulai pembicaraan aja.

Yang parahnya lagi, di timeline ngasih kode minta dichat, giliran dichat malah ga pernah dibaca. Kan kampret. Sama kaya gebetan sok jual mahal, pas ketemuan diajakin makan ga mau. Giliran pulang ngerengek laper. Batu makan ga batu?

Gue punya pengalaman menarik soal aplikasi chat ini. Mungkin diantara kalian juga pernah ada yang mengalami kejadian serupa. 

Dari sekian banyak kontak di aplikasi chat yang gue punya, tersebutlah namanya Onah. Si Onah ini satu kota sama gue. Karna satu kota kontaknya gue simpen dulu tapi ga  dichat. Setelah beberapa lama, gue chat si Onah, sekadar basa-basi saling sapa aja. Si Onah ini lumayan aktif di timeline gue. Sering bikin status, sering upload foto, sering gonta-gonti foto profil. Keliatan banget lah pengen eksisnya. Gue maklumin karna dia masih cabe-cabean waktu itu. Dari hari ke hari level chat gue sama Onah ga ada kemajuan, yang awalnya sering banget dibales, dibalesnya jeda 15 menit, sampe pada level boro-boro dibales diread juga syukur. Karna dia udah ngerasa famous dikalangan cabe-cabean.

Sampai ketika suatu hari, kejadian itu harus terjadi.
kisah si onah yang belagu di instagram
Anggap aja dia Onah

Di suatu malam yang sepi saat udah cape seharian nganggur, gue berniat mencari hiburan di aplikasi chat itu. Dan setelah skrol ke bawah gue ketemu updatean si Onah, cabe-cabean kena star sindrom. Dengan belagunya dia pasang status "64 m4u ch4t cum4n p3ng3n uplo4d fot0 aj4" Iya gue juga sakit mata habis baca statusnya. 

Karna kesel ketemu status begitu gue langsung naik elang darah. Dengan penuh dendam gue komenin statusnya "k4l0 p3ng3n upl04d f0t0 d04n6 buk4n d1 51n1 t3mp4tny4 n0n. kal0 belum t4u 4da 4pl1k451 y4n6 khu5u5 bu4t uplo4d f0t0 4j4 n4manya 1N5TAGRAM" Komen gue ga kalah alay, maklum alumni cabe-cabean cum laude.

Setelah beradu argumen, dan tentu aja masih pakai tulisan bergaya eksotik sekaligus menyakitkan mata yang baca (termasuk gue sendiri), akhirnya si Onah gue block. Kebelaguan dia sebagai star sindrom cabe-cabean telah membuat 1 temannya pergi.

Maksud gue adalah kalo emang dipake buat numpang eksis doang jangan di aplikasi chat dong. Aplikasi chat tuh buat apa sih sebenernya? Okelah buat jualan masih bisa maklumin. Ngapain kamu cape-cape instal aplikasi itu kalo ga pernah kamu pake buat tujuan sebenernya?

Apa gunanya punya aplikasi caht kalo ga pernah dipake chat sama orang lain? Kontakmu ada ribuan, tapi yang kenal cuman beberapa. Buat apa?

Kalo cuman pengen pamer koleksi foto lu yang bagus-bagus itu, bukan di aplikasi chat macam BBM atau LINE tempatnya. Developer udah nyediain 1 aplikasi khusus buat lu yang narsis dan pengen eksis. Aplikasi dimana lu bebas share foto tanpa harus ngerasa ga enak buat ga ngebalesin komen orang lain. Ada aplikasi yang namanya INSTAGRAM.

<span data-iblogmarket-verification="EyV2nIcodzr7" style="display: none;"></span>

Review Film Captain America: Civil War

Selama gue nonton film produksi Marvel, semuanya selalu berkesan. Tak terkecuali film terbaru mereka yang bertajuk Captain America: Civil War. Sebelumnya gue udah pernah nulis sinopsis Captain America: Civil War di tempat lain. Indonesia dapat kesempatan luar biasa karena film ini sudah dirilis seminggu lebih dulu daripada jadwal rilis resminya di negara lain. Keren.

Review film Captain America: Civil War
Emily Vancamp berperan sebagai Sharon Carter di film Capten America: Civil War

Karna asumsi gue kalian semua udah nonton, jadi gue ga perlu panjang lebar lagi nyeritain apa isi filmnya ya.

Dimana-mana setiap superhero walaupun dia adalah pembela kebenaran, tapi tetep aja ada korban jiwa. Kalo kalian pernah nonton filmnya Will Smith yang pernah jadi superhero, ceritanya kan setiap kali dia nyelesein masalah, pasti dia ninggalin masalah baru. Begitulah kira-kira yang terjadi di film Captain America: Civil War kali ini. 

Pemerintah Amerika dan negara lain rupanya sudah "gerah" melihat kelakuan para superhero Marvel ini. Sudah 4 kota yang mereka "hancurkan" karena membela kebenaran. Termasuk NIgeria, kota yang jadi tempat awal masalah mereka di Captain America: CIvil War.

Para Avengers pun terbelah kubunya karena pemerintah Amerika beserta negara lain menyodorkan dokumen bernama "Sokovia Accord". Dimana dokumen itu ditanda tangani oleh 117 negara yang menyatakan bahwa mereka setuju Avengers harus berada di bawah pengawasan PBB. Kubu Tony Stark adalah yang pro kepada dokumen tersebut, sementara kubu Steve Rogers adalah yang kontra.

Avengers-lah penyebab Civil War sebenarnya

captain amerika, captain america 2016, film captain america 3
Perang ngelawan gagasan emang selalu menarik buat di tonton kalo buat gue. Karna semua orang pasti akan mempertahankan gagasan itu, bahkan sampai mati kalo perlu. Karna gagasan yang dipegang sama tim Iron Man ini berbeda sama tim Captain America, maka mereka bertarung untuk memenangkan gagasan tersebut.

Awalnya gue ga ngerti dimana letak "Civil War"nya Captain America ini. Gara-gara sebuah dokumen, sekelompok superhero yang harusnya kompak tiba-tiba harus bertarung satu sama lain, di Bandara, lempar-lemparan pesawat pula, kampret banget. Gara-gara Hydra doang tuh. Mungkin "Civil War"nya adalah konklusi dari semua perjuangan Avengers melawan musuh-musuh mereka selama ini. Bahwa yang sebenarnya menyebabkan perang dan banyaknya warga sipil jadi korban itu bukan musuh-musuh Avengers, tapi Avengersnya sendiri.


Yang keren di film Captain America: Civil War

Hal pertama yang keren di film Captain America: Civil War adalah kumpulan superhero yang ada di terlibat di dalamnya. Ada Mini Avengers, minus Hulk dan Thor. Wanda yang baru bergabung semenjak kembarannya meninggal di Avengers Age Of Ultron. Lalu kemudian ada War Machine yang ikut di tim Iron Man. Ada juga Falcon, Ant Man, Hawkeye, Vision. Dan yang paling ditunggu adalah kemunculan Ant Man sama bocah tengil Spiderman. Ga cocok sih sebenernya dikasih nama Spiderman, lebih cocok Spiderboy kalo menurut gue. Masih bocah soalnya hahaha.

Kemunculan Black Panther di film Captain America: Civil War menambah satu lagi superhero yang bergabung ke Marvel Cinematic Universe. Setelah sebelumnya Spiderman yang "berkelana" sendirian akhirnya ikut bergabung ke MCU. Buat yang bingung apa dan bagaimana asal usul Black Panther ini bisa nonton filmnya nanti  di November 2017 ya.
captain amerika, captain america 2016, film captain america 3
Chadwick Boseman sebagai Black Panther. Salah satu superhero yang menarik perhatian gue di film Captain Amerika: Civil War

Hal keren selanjutnya dari film Captain America: Civil War adalah pertarungan 12 superhero di bandara. Dimana salah satu adegannya ada superhero yang berubah jadi guede banget! Hahahaha. Gue hampir aja tepuk tangan karna saking epicnya adegan yang gue liat. Ga nyangka aja gitu dia bisa berubah jadi gede banget. Lu berasa lagi nonton Ultraman bertarung ngelawan monster-monster hahaha. Gokil.

Hal keren yang terakhir adalah kemunculan Sharon Carter di film Captain America : Civil War ini. Emili Vancamp as Sharon Carter is absolutely gourgeous! Cocok banget jadi Sharon Carter. Peggy Carter, bibinya, cantiknya mah udah kelewatan. Disuruh muter balik ga mau. Gue sih berharap Sharon Carter bisa dapat lebih banyak peran di film Marvel lainnya. Biar jadi penerus Peggy Carter dan Black Widow sebagai superhero wanita cantik di Marvel.

Yang aneh di film Captain America: Civil War

Hal aneh di film Captain America: Civil War yang paling gue inget adalah adegan kejar-kejaran antara Bucky, Black Panther sama Captain America. Mereka kejar-kejaran di jalan raya dengan kecepatan melebihi mobil ngebut. Absurd banget sih. Apalagi gue ga tau asal usulnya Winter Soldier sama Black Panther ini kaya gimana. Dan di scene kejar-kejaran ini ada adegan Captain America ngebajak mobil pengendara lain buat ngejar mereka berdua. Superhero kok ngebajak mobil warga sipil?

Ngeliat adegan kejar-kejaran mereka ini gue langsung inget adegan The Flash kejar-kejaran sama Reverse Flash hahaha.
captain america: civil war, captain amerika, film captain amerika 3
Sebastian Stan sebagai Bucky Barnes
Gue ga tau gimana Winter Soldier ini diciptakan dan ada berapa banyak mereka. Sampai akhirnya gue tau kalo mereka dicuci otaknya sama Hydra dan dilatih menjadi pasukan pembunuh. Aneh aja gitu ternyata dia bisa "diaktivasi" pakai kata-kata tertentu biar insting membunuh mereka timbul lagi.

Adegan berantem di bandara juga agak aneh buat gue. Scene berkelahi yang seharusnya bisa membuat ketegangan maskimal malah dibikin lucu dan menyenangkan sama Marvel. Pemeran utama yang bikin adegan action ini jadi lucu jelas 2 superhero dari masing-masing tim. Ant Man dari tim Captain America dan Spiderman dari tim Iron Man. Celetukan dan kelakuan mereka berdua bikin ngakak terus.


*  *  *
Oh satu lagi, gue mau review bioskopnya juga.

Kemaren pertama kali gue nonton film dengan format 3D. Ternyata ga terlalu beda jauh daripada format yang biasa. Cuman keliatan lebih real aja. Dan studionya pun ga punya tampilan khusus atau yang kaya gimana-gimana, biasa banget.

Yang paling mengganggu itu kursi depan gue. Ini juga peringatan buat kalian yang mau nonton di studio 2. Gue duduk di kursi baris D-1, jadi depan itu kursi E-1. Kalian ga usah milih kursi E-1 kalo mau nonton di studio 2 XXI Banjarmasin. Kursinya bunyi kreyot-kreyot gitu. Apalagi depan gue itu hoby banget gerak jadi lumayan ganggu konsentrasi buat nonton. 

Kursi yang gue dudukin juga udah lumayan bapuk. Meskipun masih empuk dan nyaman. Pandalan tangan sebelah kanannya udah goyang-goyang kaya mau lepas gitu. Ga bisa dijadiin tumpuan kalo mau ngatur posisi duduk. Bisa-bisa kalian malah jatoh.

Balik lagi ke Captain Amerika: Civil War

Buat gue film Captin Amerika: Civil War udah sesuai sama ekspektasi gue. Karna gue selalu mengharapkan ada sesuatu yang lebih di tiap film yang punya kelanjutan kaya Captain America atau Avengers.

Dan kayanya gue agak sedikit beruntung malam itu, karena bisa nonton after credit yang pertama bersama banyak orang. Mungkin gue lagi nonton bareng sama pencinta film Marvel. Atau emang lagi males keluar aja kali hahaha. Tapi sayangnya gue ga sempet nontonin after credit yang kedua. Dan masih penasaran sampe sekarang.

Skor buat film Captain Amerika: Civil War dari 1-10 adalah: 7,5

sumber gambar : disini dan disini

Catatan Perjalanan ke Ibukota

Assalamualaikum!

Gue rasa kalian pun pasti punya pengalaman menarik waktu berkunjung ke kota orang, kan? Kota mana yang menurut kalian punya pengalaman paling berkesan selama ini?
catatan bagpacker, catatan tour, wisata belanja
Percuma juga diblur kayanya, ya. Udah ketauan pesawat apa -_-
Selama yang gue inget, kalo gue ke Jakarta atau Bandung itu selalu make jasa travel. Ada sih beberapa kali, tapi gue udah ga inget kejadiannya kaya gimana, hahaha. Perjalanan pake jasa travel gue yang paling baru adalah waktu gue ikutan tour wisata belanja sama kantor ayah gue dengan tujuan Jakarta-Bandung. Gue ga terlalu suka wisata belanja sebenernya, cape kelilingnya. Kaki gue pasti pegel tiap abis keliling. Tapi karna gue tergiur sama destinasinya yang ke Bandung ya gue ikut, lah.

Ternyata tour yang ini justru bikin gue males ikutan wisata pake jasa travel lagi. Itenarynya berantakan. Apalagi hari terakhir di Jakarta. Kita hampir 7 jam di Ancol doang. Untungnya gue masih sempet naik Gondola. Itu doang lagi! Sial emang. Kita nunggu selama itu cuman buat nonton pertunjukkan laser air mancur 40 menit. Dengan iming-iming pertunjukannya sama kaya di Singapore kami pun tertarik. Kampret sih dikerjain sama tour guidenya. 

Dari situ gue bertekad kalo pergi ke Jakarta lagi, atau kemanapun ga perlu pake travel-travelan lagi. Jujur aja gue sebenernya lebih suka tour wisata itu ke tempat-tempat kece dan punya nilai sejarah. Ke museum atau ngunjungin kota-kota yang punya sejarah menarik gitu. Daripada sekadar belanja-belenji ngabisin duit. Gue suka belanja, tapi kalo waktu 3 hari di Bandung dihabisin buat belanja doang mah rasanya sayang aja gitu.
catatan bagpacker, catatan tour, catatan wisata,
Pertunjukan laser kaya di Singapura

Emang sih di Bandung sempat sehari "mangkir" dari jadwal yang udah ditetapin sama travel. Karna temen ayah gue yang kebetulan di Bandung ngajakin keliling Bandung. Seneng banget gue. Karna gue bisa nongkrong alun-alun Mesjid Agung (walaupun penuh banget dan ga bisa duduk di karpetnya). 

Dan yang paling gue doyan, gue diajakin nyicip kuliner asli sana. Kemarin gue diajakin makan di Warung Nasi SPG, kalo kalian tinggal di Bandung pasti tau deh. Itu enak banget sambelnya sumpah! 


Gue lebih suka wisata yang kaya gitu sih daripada sekadar belanja. Buat gue nikmatin kuliner pinggir jalan di kota orang itu suatu keunikan tersendiri.

So, gue memutuskan untuk trip selanjutnya ga usah make jasa travel lagi. Males gue. 

Dan Alhamdulillah gue punya rezeki lagi buat ke Jakarta bulan kemarin, tepatnya bulan Maret yang lalu. Gue ke Jakarta bukan buat liburan sih, tapi ikutan psikotestnya NET TV. Sebenernya sih pengen pergi sendiri doang. Tapi ortu gue ngotot pengen ikutan. Udah pake alasan macem-macem biar mereka ga perlu ikut, tapi mereka punya lebih banyak alasan biar bisa tetep ikut. Gue pun mengalah.

Kehebohan buat pergi ke Jakarta sudah terjadi 2 minggu sebelum hari H. 

Dimulai dari cari-cari tiket online. Karna ga ada satu orangpun di rumah ini yang lebih up to date dari gue, maka gue lah yang harus cari info sendiri. Gue tanyain temen gue yang pernah beli tiket online, gampang banget ternyata. Kita bisa beli buat sekali jalan, atau sekalian buat pulang pergi. Tentukan tanggal dan tujuan kita, terus transfer deh ke bank tujuan. Ntar kita bakal dpt kode booking yang bisa dipake buat ngambil tiket.

Simple banget.

Tapi sama ortu gue dibikin ribet. 

Karna ga pernah mesan tiket online mereka takut ga dikasih masuk karna ga punya tanda bukti apa-apa selain kode booking di aplikasi itu. Padahal gue udah berkali-kali nanya sama temen gue dan dia bilang gapapa. Di aplikasinya juga dikasih tau kalo info di aplikasinya itu ga perlu di print lagi. Saking ribetnya sampe bela-belain ke bandara selum hari-H cuman buat ngeprint kode booking doang. 

Sesampainya di Jakarta kita salah taktik make taksi dari pool bandaranya langsung. Tau-tau argonya jebol 180ribu sampe ke hotel tujuan. 

Sempet nyobain ojek online juga tapi ga bisa fotoin abangnya, takut nyasar gue hahaha. Karena ga pake jasa travel mau ga mau apa-apa mesti urus sendiri. 

Yang paling gue sukai dari jalan-jalan kali ini adalah gue berkesempatan buat nyicipin makanan pinggir jalan khas Jakarta.

Well, kayanya sih ga khas-khas banget. Tapi buat gue beda aja gitu daripada makanan di kota sendiri. Makanan pertama yang gue cobain adalah nasi uduk di warung tenda pinggir jalan. 

Yang paling berkesan buat gue waktu makan nasi uduk. Karena di kota gue jarang nemu nasi uduk buat dijadiin pasangan buat makan pecel. Pertama kali gue mesan nasi uduk, pesannya cuman 3 porsi.

Ternyata gue salah.

Yang keluar 3 biji daun pisang. Ini lebih mirip nasi kucing daripada nasi uduk.

Gue mikirnya porsinya gede kaya nasi putih biasa gitu, kan. Jadilah gue kaget pas udah nongol yang begitu doang. Pantesan pelayannya ngeliat meja gue. Jadilah ayah gue mesan nasi putih lagi 2 porsi.

Satu lagi hal yang bikin gue kaget soal warung tenda pinggir jalan di Jakarta. Ternyata yang namanya "pecel" di Jakarta itu cuman lalapan doang. Beda banget! Pecel di sini, tuh, sayur dikuahin kuah kacang. Pecel Jakarta sama pecel di kota gue ga sama. Kaya perasaan jatuh cinta sama gebetan dan sama mantan. Sama namanya, tapi beda rasanya.

2 kali gue kena culture shock masalah makanan di Jakarta.
catatan bagpacker, catatan tour, wisata gunung merapi,
Jatah gue mestinya sehari doang, tapi gue mesti ngikut jadwal ortu gue yang pengen keliling juga.
Dan sebagai pencinta buku gue juga sempet kecewa sama Jakarta. Waktu gue ke salah satu pusat perbelanjaan gue ngeliat ada spanduk bertuliskan pasar buku murah gitu. Karna udah ngiler pengen liat, sebelum pulang gue nyempetin buat ke sana. Banyak banget bukunya! Tapi walaupun bukunya banyak ternyata di penjual pertama buku novelnya ga terlalu banyak, lumayan susah buat milih bukunya.

Gue dapet 1 buku di penjual yang pertama, harganya cuman 15 ribu. Dikasih plastik dan covernya masih bagus. Seneng banget, soalnya buku itu dulu harganya 60 ribuan waktu pertama kali terbit.

Di penjual kedua gue ketipu. Buku-buku novelnya lumayan banyak. Dan ada beberapa yang gue suka. Dan bahkan ada buku yang baru terbit ada juga di sana, tapi covernya beda. Gue udah mulai curiga. Sampai gue tanya harga buku-buku yang dia jual, ternyata kebanyakan harganya 25 ribu. Wah murah-murah, gue mikir kapan lagi gue bisa dapet buku murah? Di Jakarta pula.

Akhirnya gue beli 4 biji. Hehehe, kalo soal buku gue suka ga mikir panjang. Seneng banget gue dapat buku 4 biji dengan judul yang familiar banget. Begitu gue pulang, gue liat-liatin secara seksama, ada yang janggal sama cover bukunya. Kok kaya buram-buram gitu. Eh ternyata kecurigaan gue bener. Pas gue buka bungkus plastiknya isinya ternyata bajakan. Kertasnya kualitas paling jelek, tulisannya kabur, dan harganya lebih mahal daripada buku asli tapi bekas yang gue beli 15 ribu di penjual pertama tadi. Kampret!

Semenjak dapetin buku bajakan itu gue jadi yakin buat ga lagi nyari buku yang pake sampul plastik.

Tapi ga cuma yang buruk-buruk aja gue dapetin di Jakarta.

Jakarta yang punya kepadatan jalan raya yang ampun-ampunan, kadang-kadang bikin gue ngeri sendiri . Mau nyebrang pun kadang mesti ngotot-ngototan sama motor lain. Di kota gue kalo mau nyebrang mah gampang. Asal sabar nungguin jeda aja, udah bisa nyebrang. Kalo di Jakarta susah banget nyari jedanya. Apalagi kalo malam. Beh! Udah kaya nungguin Aboe Rizal Bakrie jadi presiden gitu. Kampanye mulu tapi ga pernah jadi.

Ayah gue ngasih tau trik biar bisa cepet nyebrang di jalanan Jakarta: maju aja dulu, nanti orang-orang bakal ngasih jalan dengan sendirinya. Kata ayah gue orang di Jakarta tu bangga ngasih jalan buat pejalan kaki.

Ya, dibalik kesemrawutan jalanan Jakarta, orang-orangnya masih  tetap bisa sabar.

Gue pengennya tiap perjalanan gue ke luar daerah yang jauh dari kota gue itu selalu punya hal-hal yang berkesan. Biar ada yang bisa dibagi sama kalian gitu. Doain gue punya banyak waktu luang untuk bisa ngunjungin kota-kota selain Jakarta atau Bandung.

Masih banyak kota yang belum gue datangin. Bahkan di Pulau Kalimantan aja cuman Palangkaraya yang baru gue datangin. Itupun masih seujung kuku doang. Gue orangnya jarang jalan-jalan, tapi kalo udah pergi jauh, gue pasti ga mau ngelewatin kesempatan buat menjelajahi tempat menarik di sana.
Sampai jumpa lagi Jakarta dan kesemrawutannya!