Kelakuan Menyebalkan Para Pengendara

Kegiatan sehari-hari manusia tidak terlepas dari yang namanya kendaraan. Baik itu sepeda motor ataupun mobil. Jika rusak aktivitas kita bisa terhambat. Segala usia bisa menggunakannya. Mulai dari anak-anak sampai kakek nenek. Dan kalo kita melihat, beberapa diantara mereka bisa berkelakuan menyebalkan saat menggunakan kendaraan. Adakah diantara kalian para pembaca blog ini pernah melakukan hal menyebalkan di bawah ini? Cekidot :
kelakuan menyebalkan para pengendara @bukanblogbiasa

1. Modifikasi Knalpot
Ini nyebelin kalo lagi di jalan nih. Ganggu banget ! Udah knalpotnya ganggu, muka orangnya ganggu pula hahaha. Mending mukanya ganteng. Ini muka dibandingin sama knalpot lebih mahal knalpot kayanya. Heran ya kenapa mesti bela-belain modif motor dulu daripada nabung duitnya buat modif muka? Kalo motornya mahal sih gapapa, ini motor udah karuan bunyinya keluaran tahun kapan juga ga tau, mending juga kalo bisa beli motor sendiri nah ini punya orang tua lagi ! Tobat-tobatlah kalian nak. Hidup ga cuman gengsi di motor doang, otak juga.
motor butut pake knalpot racing
sumber
Anggaplah suara knalpot modif kalian itu seperti musik. Maka logikanya adalah tidak semua orang suka musik yang kalian dengarkan. Solusinya agar kalian bisa menikmati musik kalian tanpa harus mengganggu orang lain adalah dengan mendengarkan untuk kalian sendiri oleh karena itu diciptakanlah alat yang bernama headset ! Jadi cuma kalian yang menikmati suara itu. Kami tidak terganggu, kalian senang. Beres.

Dengan teori ini harusnya bisa juga dipake ketika orang main petasan ya. Hahaha. Petasan pake headset. Kebayang ga tuh yang didengerin apaan?

Ngomongin soal knalpot modif dengan suara nyaring, ada Undang-Undangnya loh bahkan. Kalian bisa ditilang gara-gara make knalpot racing yang bukan standar. Baca di sini deh

2. Memainkan Handphone
Pernah kalian melihat mobil / sepeda motornya berjalan lambat ketika mendahuluinya ternyata orang itu sedang menelpon / memainkan handphonenya? Sering pasti. Itu menyebalkan teman-teman. Pemerintah pun sudah menegaskan aturannya bahwa memainkan atau menggunakan handphone saat berkendara itu dilarang. Ada dendanya malah.
menggunakan handphone saat berkendraan
sumber
Ya tetep aja dilanggar. Gini deh, gimana kalo kalian nih yang doyan mainin handphone saat mengendarai motor atau mobil terus kalian ketabrak orang atau mobil kalian lecet kesenggol kalian ga boleh nuntut apa-apa sama orang yang ga sengaja nabrak kalian? Mau ga? Ga mau pasti. Makanya ga usah main handphone di jalan nyet.

Nih kali aja setelah baca berita ini kalian sadar dan ga make handphone lagi waktu mengemudi.

3. Belok dulu baru ngasih tanda
Saya sering banget kaget ngeliat orang tiba-tiba motong jalan buat belok. Yang herannya dia ga ngasih tanda sebelum mau belok, pas belok baru deh lampu kuningnya kedip-kedip. Lagian buat apa juga ngasih tanda belok kalo kamu udah belok? Kan tujuan nyalain lampu yang kuning itu biar orang tau kalo kamu mau ngambil arah mana dan itu dinyalain sebelum belok.

Kalo males nyalain lampu kuning itu ya gapapa deh pake tangan, yang penting ngasih tanda sebelum belok. Kasian orang lain yang di belakang mesti ngehindar buat ga nabrak.

4. Nyelip sembarangan
Kelakuan kaya gini bukan cuma nyebelin tapi juga bahaya buat orang lain. Oknum tukang selip sembarangan ini ga peduli orang lain. Dan saya kira ini bukan soal keadaan kalo mereka main selip sana sini. Tapi semacam kewajiban. Jadi nyelip itu bukan cuma untuk buru-buru tapi buat kepuasan sendiri. Seolah-olah kalo mereka ga nyelip orang di jalan sekali aja mereka horny dan uring-uringan. Kalo nyelipnya sopan sih ga masalah, ini yang ada malah tau-tau nongol aja di samping.

Yang kasian itu orang yang mau belok. Udah ngasih tanda pake lampu kuning kedip-kedip masih ada aja si kampret ga tau diri nongol nyelip di sisi kita mau belok. Kita yang mau belok jadi gugup sendiri. Kalo ga ketabrak sih gapapa, gimana kalo ketabrak? Mau tanggung jawab?

5. Ga pake helm
Kelakuan okum yang ini bikin bingung aja sih sebenernya. Apa yang terlintas dipikiran mereka ketika memutuskan untuk ga make helm saat naik motor? Yang paling sering sih biasanya make alasan gini "Ah deket gini, ga usah pake helm lah" atau "Duh habis mandi nih, rambut masih basah kalo dipasangin helm ntar bau, lain kali aja deh" *kemudian rambut panjang terbang kemana-mana* atau "Ah kepala gue udah SNI, gue ga perlu pake helm sampe kiamat !" tapi kan bahaya tetep ngincar ya? 
helm ga dipake saat lagi di jalan
sumber
Segitu pedenya kah kalian untuk ga make helm karna percaya "jarak dekat" itu ga bakal bikin kecelakaan. Okelah kalo kalian percaya kalo Tuhan ga bakal nyelakain kalian. Tapi gimana kalo seandainya Tuhan lagi 'iseng' ? Pengen negur kalian karna bandel keseringan ga pake helm? Nah lo?

6. Gabungan dari semuanya
Ga ada yang ngalahin lebih nyebelin daripada oknum yang modif knalpot, terus naik motor sambil mainin handphne dan suka belok dulu sebelum ngasih tanda dan nyelip sembarangan ga pake helm. Hidup lagi. Udah hidup nyusahin pula. Hahaha.

* * *
Pesan yang ingin disampaikan adalah berkelakuanlah sewajarnya saat di jalan. Perhatikan keselamatan diri sendiri dan juga orang lain. Karna bukan cuma kita yang ingin cepat dan selamat sampai tujuan. Kalau ingin cepat sampai dan tidak ingin menggangu keselamatan orang lain buat jalan sendiri saja, jangan pakai jalan negara.

Kalo masih makai jalan negara ya ikuti peraturan yang sudah ditetapkan. Bukankah peraturan ditetapkan untuk ciptakan rasa aman, bukan untuk dilanggar. Ubah paham "peraturan diciptakan untuk dilanggar" itu. Paham seperti itu bukan sesuatu yang pantas untuk dibanggakan. Saya akui saya juga sering langgar peraturan, saya tidak munafik kok. Tapi bukankah kita semua ingin jadi lebih baik? Tidak melanggar peraturan adalah salah satu indikasi kalo kita ingin jadi lebih baik.

Semoga presiden yang akan datang bisa ciptakan atmosfir baru untuk masyarakatnya. Saya selalu mendambakan masyarakat bisa menaati peraturan lalu lintas tanpa harus merasa itu sebuah beban. Bukan menaati karena ditakut takuti. Itu tidak menciptakan keamanan.

Artikel Terkait

Kelakuan Menyebalkan Para Pengendara
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

14 komentar

29 Juni 2014 14.06 delete

1+2+3+4+5= Spesies penggau baru di jalanan. ini spesies yang paling mematikan, bisa membunuh puluhan orang hanya dalam hitungan detik.

Reply
avatar
29 Juni 2014 22.16 delete

gue rasa yang no 5 ga bikin orang lain celaka. soalnya dia sendiri yang ga niat buat ngamanin dirinya sendiri

Reply
avatar
2 Juli 2014 14.07 delete

kalau yang nggak pakai helm sih aku masa bodo, kan yang rugi dia sendiri, tapi yang lain itu......greget ya :|

Reply
avatar
2 Juli 2014 15.06 delete

iya.. tapi ganggu ngeliatnya hahaha..
terimakasih udah mampir ya :)

Reply
avatar
2 Juli 2014 15.50 delete

modifikasi knalpot, yang suaranya ngalahin petasan, kalo lagi macet, berisiknya bukan main-_-

Reply
avatar
2 Juli 2014 17.26 delete

herannya mereka doyan banget pamer suara knalpot itu.. udah tau ganggu -_-

Reply
avatar
3 Juli 2014 03.34 delete

Wah, bener banget nih. Ini dia tipe-tipe pengendara yang bikin aku sebal. Lebih sebal lagi kalau melibatkan anak-anak. Misalnya pakai motor berempat, gak pake helm, anaknya terkantuk-kantuk lagi. Terus kalau yang knalpot modif suka bikin jantungan tuh tiba-tiba lewat pas jalanan sepi :'D

Reply
avatar
3 Juli 2014 10.57 delete

hahaha itu mungkin karena keadaan aja. mereka ga bisa beli mobil tapi semuanya pengen ikutan jalan2 jadi gitu.

Reply
avatar
4 Juli 2014 12.20 delete

hihii...
saya paling jarang tuh kalo pakek Helm :v

Reply
avatar
4 Juli 2014 13.36 delete

Barusan alami kecelakaan karena di sini gak ada aturan bahwa penumpang ojek pun harus dikasih helm pengaman. Tukang ojeknya kayak kagok kala mau menaiki jalan menanjak, enggak ganti gigi agar ngegas lebih kencang, akibatnya motor mundur dan jatuhlah kami semua. Tukang ojeknya gak apa, tapi aku dan anakku yang baru 4 tahun 8 bulan syok jadinya. Kepalaku terbentur ke aspal. Pusing banget, gak tahu apa ada luka dalam. ASlhamdulillah anakku selamat karena kepalanya kulindungi dalam pelukan kala kami jatuh. Ia di atasku tapi syok dan nangis. Luka di bagian pinggangnya.
Aku juga kalau naik ojek suka was-was kala masuk jalan raya, gak tahu apakah tukang ojeknya ngasi tanda lampu sein, jadinya jauh sebelum hendak berbelok aku sudah melambaikan tangan ke belakang.
Duh, kalau mentak bangsa kita masih gini, maka makin banyak nyawa melayang dan orang celaka.
Soal knalpot yang berisik banget, setuju dengan pendapatmu, Rad. Di kampung juga banyak orang norak yang merasa gaya pasang knalpot gituan, gak peduli lingkungan sekitar tau apa, ya?. *Istigfar.

Reply
avatar
4 Juli 2014 15.52 delete

semoga cepet insaf ya hehe :D

Reply
avatar
4 Juli 2014 15.57 delete

duh untung gapapa ya bu.. emang ojeknya ga bawa helm 2 gitu bu buat penumpangnya? itu kan hak penumpang untuk dikasih helm. semoga cepet sembuh bu anaknya.

saya juga ngerti mau mereka yang hobi modif knalpot itu apa sebenernya, entah buat gaya2an atau apa. tapi yang jelas ganggu hahaha

Reply
avatar
10 Juli 2014 06.20 delete

2, 3, dan 4 itu kayaknya tanpa disadari, pasti pernah ngalamin itu. Haha.
5 itu kayaknya bisa menimbulkan kecelakaan utk diri sendiri, terus merambat ke orang lain, atau ya ditangkap polisi. Keluar uang, deh.

Reply
avatar
10 Juli 2014 15.18 delete

semoga ga gitu lagi ya :D

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.