Dicomblangin Sama Keyboard Gaming

Buat kalian yang udah baca tulisan gue sebelumnya, mungkin udah tau kalo profesi gue adalah konsultan perencana. Yang tugasnya ga jauh-jauh dari bikin laporan, bikin presentasi trus bikin laporan lagi. Gitu-gitu terus sampe Real Madrid juara Liga Qatar.


keyboard gaming


Karna kerjaannya ga jauh-jauh dari hobi, apalagi kalo bukan menulis, gue jadi perlu berbagai gadget yang bisa ngedukung produktivitas sehari-hari. Selain laptop dan mouse yang mumpuni, gue juga perlu keyboard yang bisa nyaman dan enak dipake. Karna nyaman adalah KOENTJI.

Trus kan gue bingung ya. Definisi nyaman dan enak itukan beda-beda buat orang lain. Bisa jadi keyboard yang nyaman itu yang ukurannya kecil. Bisa jadi buat yang lain keyboard yang enak dipake itu yang suaranya ga berisik kalo lagi dipake. Dan yang lain bilang kalo keyboard yang nyaman itu yang harganya mahal.

Menurut gue sendiri, keyboard yang nyaman itu yang ga cepet bikin cape waktu dipake. Trus waktu lagi dipake suaranya ga berisik. Yah minimal ga ganggu orang kalo gue lagi nulis malam-malam jam istirahat gitu. Kadang gue perlu ketenangan buat nulis, jadi mesti nunggu orang rumah tidur dulu baru bisa bener-bener nulis.

Tapi buat gue sih harga ga masalah. Ga masalah kalo uangnya cukup. Kalo ga cukup gimana? Ngutang ke Mamah Dedeh? Kan malu. Yang kemaren aja belum lunas.

Setelah tanya ke mana-mana, akhirnya gue menemukan jawaban. Kebetulan jawabnya ada di ujung langit. Gue ke sana dengan seorang anak, anak yang tangkas dan juga pemberani.

Itu kenapa kaya lirik lagu ya? Kebetulan sama aja kali.

ANYWAY, temen-temen pada nyomblangin gue sama keyboard gaming. Karna mereka ngeliat speknya cocok sama kriteria yang selama ini gue cari. Dan mereka juga punya misi buat menyukseskan program perjodohan manusia dengan keyboard untuk pertama kali. Dan gue kebetulan jadi yang pertama. Didoain langgeng pula! Emang kampret mereka.

Kenapa jadi single zaman sekarang rasanya berat banget, ya?

Mereka bilang kalo keyboard gaming itu udah didesain sedemikian rupa biar gamer konsentrasi main game tanpa harus ngeliat keyboard. Dan dalam hal ini, gue bisa jadi ebih konsentrasi buat bikin laporan. Berharapnya kerja gue makin produktif setelah make ini.

Tapi bukan berarti masalah gue kelar sampe situ. Timbul lagi masalah baru. Ternyata, keyboard gaming itu buanyak banget jenisnya. Gue dijerumusin sama temen sendiri. Kampret banget.

Alhasil gue harus nyari sendiri keyboard yang cocok. Mana susah banget nyarinya. Kaya nyari pacar diantara beberapa gebetan gitu lah. Gue orangnya emang terlalu selektif. Apalagi yang berhubungan sama diri sendiri. Ga mau salah pilih.

Setelah kuncang kirap (kesana kemari; bahasa banjar) nyari referensi keyboard gaming, akhirnya gue ngambil kesimpulan. Ternyata harga keyboard gaming di MatahariMall ga semahal yang gue bayangin.

Gue udah pasrah aja tuh kalo bakal ngeluarin duit jutaan buat beli keyboard gaming yang bagus. Ternyata gue salah. Perkiraan gue meleset. Ada yang yang harganya terjangkau banget. Bahkan ada keyboard gaming paketan sama mouse gaming, harganya jauh lebih murah daripada 1 keyboard doang.

Sayangnya ga ada paketan keyboard gaming, mouse gaming sama jodoh. Kalo ada udah gue borong tuh semuanya satu paketan. Yah walaupun cuman nemu keyboard sama mouse doang gapapalah. Doain kami semua langgeng sampe ketemu sama keyboard yang lebih nyaman daripada yang ini.

Dan siapa tau dengan keyboard baru ini ketemu sama calon jodoh beneran. Yang wujudnya manusia, bukan papan ketik lagi. Aamiin.

Artikel Terkait

Dicomblangin Sama Keyboard Gaming
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.