Kelas Menulis bersama Raditya Dika

raditya dika ke banjarmasin

Siapa yang tidak kenal Raditya Dika? Berawal dari nulis pengalaman dirinya di blog, hingga akhirnya bisa diterbitkan jadi buku, lalu menjadi seorang standup comedian yang lucu banget, sampai sekarang jadi sutradara film dan aktor film (walaupun masih film sendiri). Dan suatu kesempatan berharga saya bisa ketemu langsung sama dia di acara SimPati LoopKEPO yang mampir ke Banjarmasin hari Minggu (9/11) lalu. Bukan cuma ketemu langsung, tapi juga bisa belajar banyak dari dia soal ilmu kepenulisan.
kepo adalah kreatif project
Gerbang yang menyambut peserta
Awalnya saya juga ga tau kalo Radit ini bakal datang ke Banjarmasin. Berawal dari twit teman saya yang ngasih tau bakal ikutan kelas menulis dari SimPati membuat saya tertarik. Sebelumnya saya ga tau kalo Radit yang bakal jadi pengajarnya, niatnya cuman pengen ikut kelas menulis itu. Di dalam pikiran saya "Bayar ataupun gratis gue mesti ikutan, nih!" Setelah tanya temen saya itu akhirnya saya ikut daftar jadi peserta juga dan pendaftarannya gratis !
mardani h maming bupati termuda di indonesia
Ini saat Pa Mardani H Maming (Bupati Tanah Bumbu) diberi kenang-kenangan 
Di hari Minggunya saya pun ke venue tempat diselenggarakannya acara LoopKEPO ini. Tempatnya di halaman parkir satu-satunya Mall di Banjarmasin, Duta Mall. Saya ga nyangka urang yang datang ke sana udah bejibun. Padahal acara dimulai pas matahari lagi semangat-semangatnya bersinar jam 12 siang. Hahaha panas gila ! Saya kira kalo udah daftar online pesertanya sedikit, eh ternyata antrian ambil tiketnya panjang banget ! Dan anehnya lagi kode registrasi yang dikirim ke email peserta ga ditanyain, tuh sama panitianya.
Suasana penonton yang ngumpul
Setelah mengambil tiket saya menyempatkan diri untuk masuk ke venue tersebut. Di sana ada 2 MC yang coba menghibur para penonton sambil menunggu kelas dibuka. Seharusnya kelas dimulai pada jam 1, namun ternyata peserta baru disuruh masuk sekitar jam 2, itupun disuruh antri lagi sebelum masuk kelas. Saya langsung ngacir duluan ke kelas yang sudah ditentukan. Saya pengen dapet spot duduk yang enak buat ngeliat mukanya Radit + ngeliat slide yang bakal dia tampilkan.

Dan Raditya Dika pun memulai kelas pada jam 3 siang. Di dalam salah satu aula hotel yang ada di mall tersebut. Sekitar 250 orang hadir dalam kelas menulis itu kebayang ribut dan padatnya kelas kalo diisi orang sebanyak itu. Kebanyakan kelas diisi sama anak-anak cewe, ada yang SMP, SMA, dan yang kuliah saya kira sedikit, ya. Minoritas kaum saya di kelas itu. Hhaha.

* *
Presentasi dimulai dengan 2 judul utama, Bagaimana menemukan ide dan bagaimana mengembangkan ide tersebut menjadi sebuah tulisan. Cara menemukan ide, menurut Radit adalah berawal dari kegelisahan diri sendiri. Dari awal presentasi sudah diselingi dengan canda tawa khas Radit. Terkadang juga diselingi tanya jawab dengan peserta tentang bagaimana mengembangkan ide dari keresahan yang mereka punya.
raditya dika mengajar di kelas menulis banjarmasin
Ini dia sang mentor Raditya Dika
Kebanyakan peserta punya keresahan soal cinta. Tapi ada juga yang resah karena Kelinci di kampusnya yang ga mau makan, ada yang resah di sekolahnya punya komunitas nge-lem, sampai yang paling epik itu ada peserta yang pernah kesambar petir 4 kali dalam hidupnya. Jadilah dia 'makanan empuk' Radit sampai kelas berakhir. Kasian, pulang-pulang dia udah ga punya muka lagi. Hahaha. Becanda. Ini orangnya

Nah bagaiman kita menemukan keresahan itu sendiri? Radit mengelompokkan menjadi 3 cara, yaitu :
1. Innerself : sesuatu yang ada dalam diri kita. Sifat, status hubungan, dll.
2. Outerself : sesuatu yang ada diluar diri kita : cara berpakaian, bentuk fisik, dll.
3. World within : sesuatu yang ada di sekitar kita : iklan, keluarga, dll.

Disesi terakhir sebelum kelas habis, ada 1 peserta yang bertanya : bagaimana agar menulis itu tidak tergantung mood. Radit menjawabnya seperti ini : jangan nurutin mood. Paksa nulis aja. Karena 1 halaman jelek itu lebih baik daripada 1 halaman kosong. Karna kalo kamu punya 1 halaman jelek saat mood nulis ga ada, kamu bisa edit tulisan itu saat kamu punya mood bagus.

Saya menjadi salah 1 peserta yang dapat kesempatan untuk bertanya pada sesi terakhir ini. Namun sayangnya pertanyaan saya tidak terjawab dengan memuaskan. Emang udah nasib ga pernah punya jawaban yang pas untuk tiap pertanyaan kali, ya (iya ini curhat). Sayang banget padahal, setelah acara selesai ternyata banyak peserta lain yang pengen nanya pertanyaan yang sama.

**

Terlepas dari itu semua saya cukup terinspirasi untuk menciptakan bahan menulis yang lebih baik sehabis belajar dari kelas menulis ini. Meskipun kelasnya dihuni banyak sekali orang yang sebagian cuma pengen liat Raditnya aja daripada pengen dapat ilmu menulisnya, jadi terkadang ada aja yang teriak-teriak ga jelas bikin kelas jadi ga fokus. Oiya, 1 lagi, kelasnya cuma dikasih notes kecil sama pulpen, kalo dikasih air kayanya lebih bagus deh. Tapi yaa namanya juga gratis, dikasih kesempatan ketemu Raditya Dika langsung aja udah seneng banget, hehehe. Semoga penyelenggaraan berikutnya bisa lebih baik lagi.

Artikel Terkait

Kelas Menulis bersama Raditya Dika
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 comments

November 18, 2014 at 6:31 AM delete

Emang nanyain apa nih ke bang Radit?

Reply
avatar
November 18, 2014 at 8:16 AM delete

Saya nanyain soal mind map, tapi karna itu pertanyaan paling terakhir dan keburu waktunya abis jadinya jawabannya ga memuaskan saya

Reply
avatar
November 18, 2014 at 2:30 PM delete

Weeeh mantap ni pasti pulang dari situ ilmunya banyak ya

Reply
avatar
November 18, 2014 at 3:41 PM delete

Banyak banget bro ! Rugi yang ga dateng kemarin ke acara itu.

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.