June 30, 2022

SAYAP YANG SUCI TAPI DIRTY

Lagi viral salah satu cafe di Jakarta bikin online campaign untuk narik pelanggan lebih banyak. Kacaunya, mereka ini bikin nama minuman yang super duper sensitif untuk agama tertentu. Di zaman internet sekarang ini, ga butuh waktu lama untuk akhirnya membuat campaign ini jadi berita negatif.




Jadilah nama restoran ini viral kemana-mana, sayangnya viral mereka ini in a bad way. Dari sisi marketing, ada yang bilang "there is no such bad or good news, only news". Jadi, dampak dari campaign restoran ini sebetulnya bisa dibilang "sukses". Karena hampir semua orang di Indonesia ngomongin.



Masalahnya, ketika dilihat dari sisi branding, jelek banget! Emang sih naiknya cepet banget, tapi turunnya juga cepet banget. Semua hal yang viral kan begitu kejadiannya. Menurut gue, orang/brand yang viral tapi paling fatal dampaknya itu si mantan polisi itu loh, si Norman Kamaru.

Udah bagus-bagus jadi polisi, cuman karena viral doang, mengundurkan diri dari kesatuan dan berharap sukses dari jadi artis dadakan. Hasilnya? Sebentar doang! Dia balik lagi jadi "orang biasa". Sekarang malah jualan bubur. Apes banget, kasian gue liatnya.

Balik lagi ke sayap yang suci, campaign mereka akhirnya menimbulkan reaksi berantai. Dari yang awalnya cuman dikecam oleh netizen, sampai berbuntut pada pemanggilan oleh pihak kepolisian. Ujungnya tentu saja penetapan status tersangka terhadap 6 orang pegawainya.

6 orang tersangka itu adalah creative director, head team promotion, pembuat desain virtual, tim admin medsos, socmed officer, admin tim promo. Dari 6 tersangka ini, cuman 1 orang jajaran direksi yang "kena". Sementara yang lainnya ga diproses hukum sama sekali sejauh ini.







Kita mikir secara logika aja deh ya kan.. apakah mungkin, kegiatan bisnisnya tidak dipantau oleh seorang CEO dan jajaran direksi yang lain? Apa mereka ga negur, kalo materi campaign nya ini super sensitif? Atau mereka justru "membiarkan" biar jadi rame demi kepentingan bisnis?

Masa sih mereka ga perhatiin yang begini? Ini kan demi tujuan bisnis sendiri ya? Kok bisa sih campaign se-sensitif ini bisa dilolosin? Bukankah filter pertama untuk seluruh kegiatan bisnis itu harusnya dari kebijakan atasan/direksi ya? Ga paham nih gue birokrasi mereka kayak gimana.

Gue justru kasian sama bawahannya. Kayak admin, tim desain, sama officernya itu. Gue sih cukup yakin ya kalo mereka itu dalam posisi "udah ga bisa lagi ngelawan" sama atasan. Jadi mereka tu cuman ngejalanin tugas mereka aja. Trus kenapa cuman 6 orang ini aja yang ditangkap dan dijadiin tersangka?

Sedangkan otak dari ide promosi ini dan pemilik cafenya ga dipikirin gitu? Enak banget jajaran manajementnya jadi keliatan "cuci tangan" di mata netizen.

Tau ga yang lebih bikin keliatan kentara cuci tangannya tu apa? Konten minta maaf/klarifikasinya mereka! Cafe ini, dengan tegas dan sadar menyebut 6 orang pegawai mereka sebagai "oknum". Seolah-olah yang mereka lakukan itu adalah hasil kongkalingkong antara 6 orang ini aja. Gila ga?

Ini makin membuktikan kalo pihak manajemen ga peduli terhadap nasib karyawan mereka. Dengan menyebutkan mereka sebagai oknum, maka pihak restoran tidak mengakui bahwa 6 orang ini bekerja atas perintah manajemen. Mereka rela menumbalkan 6 orang biar bisnis mereka selamat.


Setega itu loh mereka, ges!

Orang udah susah cari kerjaan, pas udah kerja ternyata mereka mesti masuk penjara karena ga bisa protes/ngelawan kebijakan atasannya. Kasian banget. Kalo udah masuk penjara, akan sulit buat mereka nyari kerjaan lagi. Mana ada yang masih muda lagi, tega banget matiin rezeki orang.

Pihak cafe berdalih, lebih mementingkan 3000 karyawan lain daripada 6 oknum tersebut. Duh gue nih pengen berkata kasar sebenarnya. Sesungguhnya dalih 3000 karyawan itu ga masuk logika gue sampe sekarang.

Kalo lu mikirin 3000 karyawan, ya harusnya lu jaga itu promosi biar ga nyentuh ranah sensitif dong! Kenapa pas baru sekarang udah rame dan ada yang ditangkap baru nyari tamengnya? Astagah kesel banget.




Btw, ini kesalahan mereka selama 3 tahun terakhir ini. Menurut gue sih kesalahan ke 3 ini udah paling fatal diantara 2 sebelumnya. Pertama terjadi di Surabaya tahun 2020, 3 kali ngelanggar jam malam PSBB. Kedua pada tahun 2021 di Kemang Jakarta, ngelanggar aturan PPKM level 3 Jakarta. Terakhir ya ini 2022, bikin materi promo ga mikir yang penting cuannya doang.

Gue rasa emang manajemennya problematik deh. Kalo ga problematik sih harusnya 1 kali aja ngelakuin kesalahan udah cukup kali ya? Masalahnya berita negatif kayak begitu tuh bikin nama brand jadi jelek. Mau lu pake buzzer seisi dunia pun, kalo udah ada pemberitaan jelek ya tetep jelek ga akan ngangkat.

Karena masalahnya ada di internal lu, bukan dari eksternal. Kalo masalah di internal tapi ngelarin masalahnya di eksternal, ya ga akan nyambung. Wong masalahnya di dalam kok cari solusinya dari luar, gimana sih?

Pemerintah pun akhirnya turun tangan, melalui Pemrov DKI izin usaha cafe ini akhirnya dicabut. Katanya sih bukan karena polemik yang ditimbulkan, tapi karena cafe ini ga punya dokumen kepemilikan sesuai ketentuan yang berlaku gitu. Meskipun digiring begitu, tetap aja netizen menghubungkannya sama kejadian sekarang.

Jadi ga cuman 1 cafe aja yang terdampak sama keputusan pencabutan izin usaha ini. Total ada 12 tempat usaha yang bernaung di bawah nama cafe ini yang ditutup. Ga cuman ditutup, tapi tempat usahanya juga disegel oleh polisi. Kemudian diberikan payung hukum kepada segel tersebut apabila ada yang merusak spanduk/segelnya maka akan diproses sesuai hukum yang berlaku.

Meskipun begitu, pemilik cafe ini masih bisa meneruskan usaha mereka dengan beberapa syarat. Mengubah namanya, dan melengkapi dokumen administrasi yang diperlukan untuk usaha tersebut. Jadi secara tidak langsung, ga bisa disimpulkan ini adalah akhir dari cerita cafe ini. Tapi, semoga aja kejadian ini bisa memberikan setidaknya efek jera buat pelaku bisnis lainnya.


Jujur gue penasaran banget sama pengakuan terjujur dari para tersangka ini. Gue pengen tau sejauh apa pihak direksi/manajemen terlibat ketika mikirin materi promosi yang kontroversial ini. Setidaknya tau lah gimana sih birokrasi manajemen dengan bawahan dalam hal mengurus kegiatan promosi bisnisnya.

Buat manajemen nih, nyesel ga lu pade? Sok sok an mentingin hidup 3000 karyawan dengan numbalin 6 orang. Akhirnya usaha lu bubar semua di Jakarta. Mau lu ngebangun ulang lagi sih terserah ya, gue mah ga peduli.

Untuk karyawan cafe itu, gue saranin cari tempat kerja yang lebih manusiawi lah. Tapi ingat, jangan resign sebelum dapet kerjaan baru ya! Ntar kalo lama nganggurnya lu juga pusing. Gapapa tahan dulu aja beberapa bulan ini sampe ketemu kerjaan baru, habis itu baru resign dan memulai hidup yang baru.

Kalo pun lu ga mau kerja lagi jadi karyawan dan niatnya pengen buka bisnis sendiri, gue harap lu udah punya ilmu dan modalnya. Karena buka bisnis itu ga asal punya modal doang, percuma punya modal duit kalo lu ga punya modal ilmu. Duit lu bakalan abis sia-sia, percaya dah ma gue.

Saran gue untuk yang mau buka bisnis, tetep kerja aja dulu sebagai karyawan gapapa. Sebagian gaji lu sebagai karyawan itu digunain untuk modalin lu buka bisnis pelan-pelan. Misalnya dipake untuk belajar ilmu tentang bisnis online gitu. Atau belajar tentang ngiklan di medsos. Jadi gaji kerjaan utama lu itu, jadi "pemodal" untuk bisnis lu di masa depan. Karena bangun bisnis itu ga sehari doang jadi, butuh bertahun-tahun juga.

Nah yang terpenting ketika lu buka bisnis dan punya karyawan sendiri, lu jangan ngelakuin hal yang sama kayak cafe ini. Jangan buka bisnis dan punya karyawan dijadiin ajang "balas dendam" ye. Ga gitu konsep buka bisnis tu.

Yang pasti, lu mesti ngelindungin karyawan lu dibandingkan lu sendiri. Jadi pemilik bisnis ga bisa egois mikirin diri lu sendiri, ges. Prioritas lu adalah karyawan lu, karyawan lu bisa selamat, bisnis lu juga ngikut. Kalo lu nyelametin diri lu doang, bisnis lu yang ancur. Persis kaya kejadian cafe ini nantinya.

Cara nyelametinnya juga bukan ngejadiin karyawan lu tumbal juga ye. Lu harus punya management crisis yang baik.

Contohlah brand tas kemaren yang sempet viral juga. Ga sensitif kejadiannya, cuman bikin polemik sampe dirujak netizen. Yang nongol minta maaf siape? CEO-nya, Man! Bikin permintaan maaf di akun medsos mereka dan juga disurat kabar. Hasilnya? dapat respect dari netizen dan ga dirujak lagi. Meskipun brandnya masih gue unfollow sampe sekarang hahaha!

Cafe ini? Yaelah boro-boro CEO nya muncul, manajemennya aja pada sembunyi semua. Cuman pengacara itu doang yang nongol dan diposting di medsos mereka. Itu sih gue rasa juga karena dia punya saham di sana. Cuman udah terlambat juga sih. Buat apa juga ya kan? Nasi udah jadi bubur begini.

Emang bener ye apa kata orang: orang mabok itu ga cuman nyusahin dirinya sendiri tapi juga nyusahin orang di sekitarnya.


No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.