June 27, 2022

COD ITU CASH OR DUEL

Sejak memulai bisnis online tahun 2019, fitur COD (Cash On Delivery) masih belum terlalu rame seperti sekarang. Meskipun bukan tergolong fitur baru saat itu, namun masih banyak yang tidak ingin memanfaatkannya. Termasuk gue saat itu, karena ga pengen ngikutin trend.

Dengan adanya fitur COD memungkinkan pembeli bisa membayar ketika barangnya ada di tempat mereka. Jadi peluang ketipunya akan jauh lebih kecil daripada mereka harus transfer duluan. Tapi menurut gue, fitur ini justru jadi "kemunduran" buat bisnis online. Belanjanya udah lewat internet, tapi bayarnya kok masih offline sih? Konsep yang aneh.

Berpegang pada prinsip ini, gue ga pernah mau aktifin fitur COD di bisnis yang gue lakukan hingga sekarang. Kita udah dikasih teknologi maju, transfer bisa langsung lewat hp, kok masih ada yang kepengen bayarnya pake sistem tunggu barangnya dulu? Kalo ga percaya beli online, mending langsung aja ke toko deket rumah, gausah nyari di internet.


Sejak banyaknya promo yang memprioritaskan COD ini, ada banyak kejadian tidak mengenakkan muncul di media sosial. Kalo kasus orang ga mau bayar pake alasan "anak saya kepencet" itu sih udah basi banget ya. Masa iya anak kepencet sampe checkout? Nenek-nenek juga ngerti kalo itu diboongin.

Paling viral adalah ketika ada ibu-ibu nyumpahin kurir yang nagih orderan COD. Dibilangin "goblok" sama itu ibu cuman gara-gara dia nagih barang orderan si ibu. Gue bingung nih sama orang-orang goblok begini. Kok bisa dia secara sadar diri order barang pake fitur COD, tapi begitu ditagih dia juga yang ngegoblokin orang? Tolol apa gimana dah?

Itu kejadian pertama.

Ada lagi yang lebih "gila", dia yang order pake fitur COD, begitu barangnya diantar malah marah-marah ke kurirnya karna barangnya beda. Sampe mau dihajar kurirnya karna salah barangnya. Dibilangin si kurir protesnya ke penjual, malah makin marah. Bloon banget!

Lu pada paham ga sih, kalo kurir tu cuman nganterin? Mereka tu ga ada hubungannya sama si penjual barang lu. Bahkan mereka tu ga tau isi barang lu apaan! Trus lu mau protes apaan ke mereka!? Udah gila kali lu sampe marah-marahin mereka yang ga tau lu pesan barang apaan! Lagian yang ditagih itu juga kewajiban lu buat bayar! Bukan punya mereka juga, ga mungkin mereka nilep duit lu anjir! Kesel banget gue.

Nih yang paling baru, beberapa hari yang lalu nih!

Kalo 2 kejadian tadi, cuman kekerasan verbal doang. Kalo yang ini udah beneran mukul! Gilanya lagi yang mukul ini bukan si penerima barang, tapi temennya. Buset dah! Perkara belanja online doang sampe harus dihajar kurirnya! Ini cash on delivery atau cash or duel sih sebenarnya? Heran banget gue.

Buat lu yang mungkin masih ga tau, gue jelasin lagi ya..

Kurir pengantaran barang itu, CUMAN NGANTERIN BARANG LU DOANG! Mereka ga ada sangkut pautnya sama penjual, bahkan mereka ga tau isi barang yang lu order apaan. Kurir juga bukan debt collector yang nagih hutang lu. Mereka cuman mau kewajiban lu diselesaikan, itu aja!

Kalo yang salah penjualnya, trus kenapa lu marah-marah sampe ngehajar kurirnya sih?

Gini, deh, kalo lu kagak ngerti syarat belanja online pake fitur COD, gausah maksa untuk ikut-ikutan! Kalo mau belanja pake fitur COD juga, minimal BACA KETENTUANNYA dulu lah. Susah sih emang kalo udah males baca, tapi ngerasa sok tau banget sama ketentuannya. Giliran salah ditegur malah marah-marah.

Kalo lu pake fitur COD karna takut ditipu belanja online, mending gausah belanja online sekalian. Beli aja di tokonya langsung. Lu ngeliat barangnya, lu suka, lu beli dah tu. Gausah maksa belanja online pake COD segala kalo ujung-ujungnya ga jadi bayar.

Lagian kalo orang mau nipu lu, nanggung banget puluh ribu - ratus ribuan doang! Mending sekalian belasan juta aje nipunya. Ga capek-capek mesti nego sana sini ngadepin pembeli kayak lu. Maling juga mikir kalo mau nipu si, kalo itung-itungannya receh mah mending mereka cari cara lain.

Lu tau ga, siapa aja yang lu bikin susah cuman karna lu yang ga mau bayar orderan COD lu sendiri?

1. Tim Packing


Barang yang lu order itu, udah dipacking rapi-rapi sepenuh hati. Ada tim packing yang sumringah karena ada yang beli produknya. Berharap si penerima barangnya bisa manfaatin produk yang dia packing ini dengan baik.

2. Seller/Penjual


Udah ngurusin chat lu, udah seneng karna barangnya bakalan laris. Trus lu bikin dia sedih/kecewa karna kelakuan lu yang egois dan bodoh itu. Kalo sampe tega ga mikirin perasaan dia, barti emang jahat lu jadi orang. Bayangin aja kalo lu digituin sama orang, gimana rasanya?

3. Kurir


Lu pasti banyak yang ga tau kan kalo kurir itu dikasih target kirim paket per harinya? Lu nyadar ga kalo lu nolak orderan lu sendiri lu udah bikin target dia berkurang hari itu? Kalo targetnya kurang, pendapatan dia juga kurang. Tega lu bikin rezeki orang berkurang?

Oke deh kalo misalnya lu ga peduli sama target mereka, pikirin tenaga dan BBM yang udah mereka keluarin aja gimana? Lu ga mikirin tuh waktu tempuh mereka dari 1 tempat ke rumah lu buat ngirim barang lu? Itu BBM dan tenaga yang kebuang ga bisa balik lagi!

Lu bilang bisa diisi? Emang lu mau gantiin bensin mereka? Yaelah!! Orderan lu aja lu kagak mau bayar, ngarep lu mau gantiin duit bensinnya dia?? Gue sih lebih percaya Unicorn itu beneran eksis ya daripada lu gantiin bensin kurir.

Apakah ada hukum yang mengatur pembeli yang tidak mau membayar orderan COD? Ada banget!!

Menurut hukumonline.com perbuatan pembeli yang menolak membayar barang yang telah ia terima dapat dikategorikan sebagai wanprestasi. Atas perbuatannya, penjual dapat menuntut ganti rugi atau pembatalan pembelian, sebagaimana diatur dalam Pasal 1266, 1267, dan 1517 KUH Perdata.

Meskipun begitu, pembeli tetap dapat mengajukan pengembalian barang sesuai ketentuan yang berlaku kepada penjual. Namun, membayar barang yang sudah diorder merupakan kewajiban dari pembeli.

Sejauh itu, cuman itu aturan yang "melindungi" penjual dari sistem transaksi elektronik ini. Peraturan lainnya, lebih banyak kepada konsumen yang lebih sering jadi "korban". Mungkin karena hal ini juga yang bikin pembeli lebih berani ngelawan daripada penjual/sellernya sendiri.

Gue sendiri ketika ngejalanin bisnis online, ga setuju dengan keberadaan sistem COD ini. Selain menurut gue sebuah "kemunduran", sistim ini juga ga terlalu menguntungkan buat seller kayak gue. Karena di bisnis online kita tu butuh cash yang cepet. Proses pencairan duit dari orderan COD itu lebih lama daripada yang transfer langsung.




Butuh cash cepet karena kita juga butuh duitnya untuk "diputerin". COD bikin cash jadi seret, dan ga bisa muterin duitnya juga. Makanya gue ga pernah aktifin fitur ini di marketplace manapun dan di bisnis online gue sendiri. Males ribet dan males sama orang-orang yang ga komitmen bayar.

Gue bisnis ga ada niat nipu juga. Udah gue bilang kalo mau nipu ratusan ribu doang capek di badan ujung-ujungnya. Kalo ga mau bayar untuk transfer langsung, mending cari penjual lain aja.

Jadi gausahlah berburuk sangka sama seller yang harga barangnya ratusan ribu trus dianggap kepengen nipu. Kalopun ada juga, barti maling bloon namanya. Nipu kok ratusan ribu?

Sekali lagi nih gue ingetin:

Kalo lu masih punya trust issue sama seller online, ga usah maksa belanja online. Beli di offline aja juga sama aja kok. Kalo lu masih maksa kepengen belanja online dan pake fitur COD, baca peraturannya baik-baik. Jangan sampe nyusahin orang banyak.

1 orang yang ga bayar orderan COD udah terlalu banyak. Lu ga usah ikut-ikutan nambah masalah orang lain. Kalo ga bisa bermanfaat buat banyak orang, minimal ga nambah masalah orang lain aja udah bagus.

nb: tulisan ini ditujukan untuk orang-orang yang udah order barang pake fitur COD tapi ga bayar. Kalo lu bayar gausah baper sama tulisan ini, karna udah jelas bukan buat lu.


No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.