SUSAH SUNYAL: Lengkap Sudah

Ketika pertama kali Koh Ernest ngasih tau bakal ngerjain film baru, gue langsung excited banget. Secara 2 film sebelumnya itu bagus-bagus semua. Bahkan sampe dapet penghargaan. Gila! Padahal baru beberapa tahun jadi sutradara udah dapet banyak penghargaan!! Lu pake cheat, ya Koh!?

susah sinyal
via oldeuboi.wordpress.com

Itu jadi salah satu ciri kalo pengerjaan filmnya dilakuin sepenuh hati. Kalo udah dari hati itu, apa aja yang dikerjain pasti hasilnya ga akan mengecewakan. Buktinya Ngenest! The Movie dan Cek Toko Sebelah berhasil bawa Koh Ernest jadi makin terkenal sebagai seorang sutradara. Jadi 1 lagi keahliannya bertambah, selain jago jadi komika sekarang jago bikin film. Maruk amat lu, Koh!!


Anyway, Susah Sinyal harus bersaing sama Ayat-Ayat Cinta 2 waktu pemutarannya. Udah bisa diprediksi kalo AAC 2 yang bakal lebih dulu tembus 1 juta penonton. Gue rasa sih Koh Ernest juga udah memperhitungkan hal ini dari awal. Jadi ada kemungkinan targetnya ga terlalu tinggi. Tapi sampai tulisan ini ditayangin, Susah Sinyal udah tembus 1 juta lebih penontonnya. Gokil!!


Seperti film sebelumnya, Susah Sinyal juga ngangkat tema keluarga. Kalo Cek Toko Sebelah tentang hubungan ayah dan anak keturunan Tionghoa. Film yang baru ini menceritakan hubungan ibu dan anak. Bumbu cerita keturunan Tionghoa-nya masih tetap ada tapi bukan yang utama.


Beda dengan 2 film terdahulu dimana Ernest selalu jadi tokoh utama. Untuk film ini dia jadi sidekick Ellen (Adinia Wirasti). Iwan (Ernest Prakasa) yang jadi rekan sekantor Ellen, bertugas bantuin Ellen yang lagi ngebuka firma hukum baru atas namanya sendiri. Sementara di sisi lain, Ellen yang seorang single parent juga kehilangan waktu banyak buat anaknya Kiara (Aurora Ribero). Kiara justru lebih deket sama Omanya, Agatha (Niniek L Kariem). 


Drama ibu dan anak ini akan diwarnai berbagai macam cerita lain di dalamnya. Emosi penonton dibuat kayak naik roller coaster nonton film ini. Ntar bisa ketawa-ketiwi ntar kemudian nangis. Dinamis banget pokoknya.


Susah Sinyal berusaha mematahkan stigma kalo remaja ABG itu malu kalo orang tua selalu terlibat dalam kehidupan anaknya. Kebanyakan anak zaman now justru malu kalo ortunya datang atau nengokin mereka waktu lagi di sekolah. Kiara justru anti mainstream. Dia malah ditemenin les sama Oma-nya.

Indonesia Banget

Selain masih ngebawa komedi bertemakan keturunan Tionghoa di Indonesia khas Ernest, semua lokasi shooting-nya di Indonesia. Beda dengan film AAC 2 yang semuanya shooting di luar negeri.

sumba NTT
via amiratthemovies.com

Tempat-tempat yang dipake juga eksotis banget. Sumba, coy! Gue yang belum pernah ke sana aja kayak ngerasa berada di tempat itu waktu nonton filmnya. Bagusnya itu BUAGUS BUANGET! Ternyata ada ya tempat kaya gitu di Indonesia? Terus ngapain jauh-jauh liburan ke luar negeri?

Kayanya gue harus masukin Sumba sebagai salah satu list tempat yang mesti gue datangin, deh. Selain beberapa kota di luar negeri tentu aja.

Selain itu, yang ngegambarin Indonesia banget-nya film ini adalah orang-orang yang ga bisa hidup tanpa sinyal internet atau wifi. Apalagi buat ABG kaya Kiara, yang eksis banget di media sosial. Kebayang kan harus posting iklan endorse di instagram tapi ga ada sinyal di tempat kaya gitu?

Jangankan yang susah sinyal, yang ada sinyal internet aja masih bingung mau ngapain. Padahal dengan adanya internet kita bisa jadi manusia yang lebih produktif. Kaya Kiara, dia bisa jadi selebgram dan terima endorsement dari produk-produk yang dia iklanin.

Pemahaman sama nikah muda diselipin juga di film ini. Suka banget gue. Kalo sebenernya nikah muda itu ga semuanya berjalan baik. Contohnya Ellen yang justru harus pisah sama ayahnya Kiara karna kelakuan ayahnya juga.

Sayang ngebahas soal nikah mudanya kurang terlalu dalam. Misalnya ada dialog ngasih tau Kiara untuk ga nikah muda dan kerugian-kerugian apa aja yang dia dapat, bisa jadi bakal lebih tajam filmnya.

Kurangnya Cuma...

Ada adegan dimana Ellen di air terjun dan pegawai hotel disuruh terjun dengan iming-iming uang. Menurut gue rada kurang etis aja sih. Mereka yang (ceritanya) orang asli Sumba mau-mau aja disuruh tamu dengan iming-iming uang. Seolah-olah orang Sumba itu mata duitan. Mohon dikoreksi kalo memang ini salah, ya.

adinia wirasti
via hipwee.com

Menurut gue porsi keintiman ibu dan anaknya masih kerasa kurang. Ada banyak dialog komedi yang sebetulnya kalo diilangin pun gapapa. Enggak tau deh yang lain, ya? Kalo gue sih karna suka tema yang ada hubungannya sama ibu, di film ini kurang greget aja gitu chemistry ibu sama anaknya.

Mungkin karna faktor Kiara (Aurora Ribero) yang baru pertama kali terjun ke dunia film kali, ya. Kebiasaan nih Koh Ernest suka ngejadiin pemeran utamanya yang belum pernah nyobain dunia peran. Dari film Ngenest The Movie sampe sekarang.


*  *  *
Dengan adanya film ini, "koleksi" karya Koh Ernest lengkap sudah. Film pertama bercerita tentang keresahan diri sendiri dan sekitarnya. Film kedua tentang keresahan hubungan bapak dan anaknya. Film terakhir bercerita tentang keresahan orang tua (ibu) dengan anaknya yang beranjak dewasa.

Sekarang waktunya Koh Ernest nyoba hal yang baru. Belum pernah bikin film action sendiri kan? Coba deh bikin film action (yang ga mirip sama Comic 8, obviously) yang berasal dari keresahan diri sendiri. Kali ini ga perlu pake unsur komedi, deh. Full action aja gimana? Heheheh.

ernest prakasa
via kumparan.com

FIlm cocoknya ditonton sama keluarga yang punya anak 12 tahun ke atas. Kalo di bawah itu kayanya mereka belum terlalu ngerti juga deh. Sayangnya waktu gue nonton justru ada yang bawa balita ke dalam studio. Sudah dapat diprediksi kehadiran mereka hanya ganggu konsentrasi nonton orang lain. Malah di samping pacar gue ada balita yang nonton youtube waktu filmnya tayang. Astaga kelakuan...

Sekali lagi, buat orang tua ataupun kakek nenek yang bawa cucunya nonton tolong banget dikasih pengertian untuk ga bawa balita ke dalam bioskop. Ajakin main di luar aja mendingan. Daripada buang-buang duit nonton tapi keganggu. Kecuali emang niatnya ngasih sedekah ke bioskopnya ya boleh-boleh aja sih.

Menurut gue Susah Sinyal salah 1 film yang recommended buat kalian tonton tahun ini. Dengan semakin banyaknya film lokal yang berkualitas, gue harap ini memacu semangat sutradara yang lain untuk bisa bikin film-film bagus yang ga kalah sama film luar negeri. Kalo bukan kita yang nonton terus siapa lagi? Nunggu Malaysia klaim kalo itu punya mereka baru kita sadar?

Artikel Terkait

SUSAH SUNYAL: Lengkap Sudah
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.