Bogor Dan Drama Yang Mengikutinya

23-25 November yang lalu gue dikasih kesempatan untuk ikutan acara Workshop Blogger tentang perubahan iklim. Acara ini dilaksanain sama FNF Indonesia dan Climate Institute. FNF Indonesia itu NGO dari Jerman yang dibiayai sama salah satu partai politik di Jerman. Mereka buka lembaga non pemerintahan di sini untuk bisa ngasih kontribusi politik di Indonesia. Sementara Climate Institute itu semacam komunitas yang dibentuk oleh FNF Indonesia untuk secara khusus menangani isu perubahan iklim di Indonesia.

climate institute

Tapi yang disebutt komunitas ini, sepenglihatan gue cuman 2 orang yang mondar-mandir di acara. Gue baru tau itu bisa disebut komunitas walaupun cuman 2 orang doang anggotanya.

Pada akhirnya FNF Indonesia ga cuma bersinggungan dengan politik aja. Tapi juga ke sektor yang lain salah satunya lingkungan. Acara yang gue ikutin kali ini adalah acara yang ke-3 kalinya mereka adain. Tema tahun ini adalah "Mengkomunikasikan Perubahan Iklim Melalui Blog".


Kebetulan banget temanya berhubungan erat dengan prodi gue kuliah. Meskipin teknik lingkungan ga spesifik ngebahas tentang perubahan iklim, tapi sedikit banyak akan berhubungan. Alhamdulillah gue keterima jadi salah satu dari 30 peserta yang lolos seleksi untuk ikutan workshop ini.


Boleh dibilang acara ini not so fully funded. Karna yang ditanggung cuman transport PP tiket pesawat plus keberangkatan dari meeting point ke tempat lokasi acara, di salah satu hotel di sebrang Istana Kepresidenan Bogor. Transport lokal dari rumah ke bandara dan dari Jakarta ke Bandara Soettanya ga ditanggung. Tapi masih worth it lah.


Sebelum acara mulai aja udah ada drama yang mengikuti. Di pamflet elektroniknya tertara kalo tempat acaranya ada di Hotel Novotel Bogor. Setelah semua peserta fix masuk grup yang dibikin buat koordinasi, ternyata tempatnya berubah. Kata panitia sih karna kapasitasnya ga mencukupi lagi kalo di sana.

Gue duga sih karna emang telat pesan tempatnya aja sih jadi ga bisa ngadain di sana. Mungkin juga karna konfirmasi calon peserta yang telat, jadi proses mesan tempatnya juga telat. Padahal harusnya tempat itu 1 hal yang mesti dipesan duluan jauh sebelum mastiin konfirmasi pesertanya. 

Gue aja kaget ternyata waktu masuk grup itu, persiapan acara masih belum mateng banget. Udah H-7 waktu itu, sementara tempatnya belum fix. Untungnya masih bisa pesen hotel di tempat lain di daerah Bogor. Menurut gue itu salah satu hotel yang lumayan bonafit karna letaknya strategis banget. Persis di sebrang Istana Kepresidenan Bogor.

Cukup untuk basa-basinya! Mari kita mulai cerita hari pertamanya!


DAY 1

Hari pertama yang paling gue inget tentu aja hp yang ketinggalan di bus yang nganter rombongan kami dari Stasiun Gambir (meeting point) ke Bogor. Panitia sampe harus nelponin pool bus-nya yang ada di Jakarta untuk bisa ngehbubungin supir yang barusan nganterin kami. Drama.


workshop blogger

Gue udah hampir putus asa karna mikir bakal ga bisa internetan selama di hotel. Untungnya (lagi), pihak hotel punya wifi yang ga terlalu kenceng tapi lumayan buat sekadar chat dan cek sosmed doang. Kalo dipake buat nelpon jelas ga terlalu guna karna jaringannya rada lemot.

Jadi selama seharian itu gue harus terbiasa tanpa hp yang satu lagi. Ternyata kangen itu kaya gitu, ya. Sedih banget rasanya.

Hari pertama aja acaranya udah padat banget. Tapi lebih ke sesi pengenalan aja. Kenalan sesama peserta, kenalan dengan FNF Indonesia dan Climate Institute juga. Gitu-gitu, lah. 

Waktu kenalan ke sesama peserta yang disuruh adalah nyari kesamaan satu sama lain. Gue malah kaya interview mereka. Pengen tau lebih dalam, ga pengen tau kesamaan di antara kami. Males! Kalo udah tau kesamaan terus apa? Ga ada yang bisa digali lagi, dong!? Kalo ada bedanya, gue jadi semakin penasaran sama mereka.

Itu sebabnya gue bisa tau kalo salah satu peserta ada yang jadi founder komunitas peduli lingkungan di Bali. Namanya Nara, komunitasnya bertujuan buat memerangi sampah laut. Secara Bali punya problem sama daun-daun bekas upacara yang ternyata kebanyakan di buang begitu aja ke laut. Keren ga? Kalo gue nanyain kesamaan doang, ga akan tau kalo dia itu punya kegiatan yang kaya gitu.

Pada akhirnya, sih si Nara ngasih tau kalo dia punya komunitas gitu waktu ada sesi tanggapan. Cek aja langsung video gue di bawah ini.




Yah intinya sih di hari pertama para peserta mau itu yang di luar jawa ataupun yang di dalam pulau jawa, waktu istirahatnya kurang. Begitu nyampe di hotel bukannya istirahat dulu tapi langsung masuk acara pertama. Padahal udah setengah hari kita (apalagi yang dari luar pulau jawa) ngabisin waktu di perjalanan doang.

Gue kira kamar hotel udah di booking dari pertama kita dateng ke sana. Taunya masih harus nunggu dulu. Jadinya begitu sampai bukannya langsung masuk kamar hotel buat istirahat, malah masuk ruang aula gitu untuk ikut acara pertama. Drama.

DAY 2

Hari ke-2 kami punya waktu seharian. Hampir setengah hari dipake buat jalan-jalan keliling Kebun Raya Bogor. Ini literally jalan! Bukan naik angkot atau bus kaya waktu hari pertama. Kebetulan karna emang KRB sama hotel itu jaraknya lumayan deket. 5 kilo-an lah kira-kira. Deket? Gundulmu itu deket!

kebun raya bogor

Peserta ke sana ga cuman jalan-jalan. Tapi ada tugas yang diemban yang harus kami tempuh selama perjalanan ke sana. Kami (yang dibagi jadi beberapa kelompok) harus ketemu sama 3 orang narasumber di sekitar KRB buat ditanya-tanyain seputar pengetahuan mereka tentang perubahan iklim.

Pertanyaannya ga banyak dan ga sulit. Umum banget tapi tetap spesifik perihal perubahan iklim yang dirasain warga Bogor. Narasumber yang dicari juga ga banyak, cuman 3 orang.

Selain misi nyari responden, kami juga disuruh untuk ngeliat bangunan Eco Dome yang lagi nangkring di KRB. Tapi waktu kami ke sana, justru bangunan itu malah tutup. Aneh, ya. Padahal weekend adalah kesempatan bagus untuk bisa liat langsung isi dari Eco Dome ini. Diliat dari luar sih keren bangunannya, konsep back to nature-nya keliatan banget.

Bisa dibilang hari ke-2 lumayan longgar agenda kami, karna lebih banyak dihabiskan buat jalan-jalan di KRB dan bikin materi presentasi untuk dipaparin di malam harinya. Kebetulan itu malam minggu juga, jadi panitia nutup acara di hari ke-2 lumayan cepet. Jadi peserta punya banyak waktu luang buat santai.

Gue sendiri milih jalan-jalan di sekitaran hotel sama temen-temen yang lain dan mampir ke McD. Dengan begitu gue jadi tau lebih banyak antar sesama peserta. Bahkan gue baru tau kalo salah satu pesertanya justru pernah jadi komika karna gabung sama komunitas Standup UNY.

Selebihnya bisa kalian cek di video gue berikut ini:

DAY 3

Hari ke-3 lebih banyak ke persiapan pulang, sih. Meski masih ada sesi terakhir Jungle Of Though dan cuman sekitar 1 jam. Sisanya foto-foto sambil ngasih salam perpisahan sama temen-temen. Kebetulan gue harus misah dari rombongan yang bakal di antar pakai bus ke bandara langsung sama panitia.

pasar minggu

Kenapa gue misah? Karna gue harus ambil hp yang kemaren terbawa sama bus itu ke pool bus yang ada di Jakarta Selatan. Kebetulan si Kemal, temen gue dari SMA tinggal ga terlalu jauh dari situ. Temen SMA gue yang lain, si Ayub berbaik hati untuk jemput gue di stasiun Depok (harusnya di Depok Baru) untuk sama-sama ke rumah Kemal.

Ternyata hp nya pun ga bisa diambil saat itu juga. Karna busnya masih belum balik ke pool-nya. Jadilah hari Senin harus diambil. Sebenernya sih minta kirimin sama Ayub pake jasa pengiriman. Tapi pada akhirnya dia sendiri yang ngebawa hp itu, karna emang sekalian pulang ke Banjarmasin. Jadilah seminggu lebih gue misah sama hp yang itu.

Alhamdulillah sekarang hp-nya balik ke tangan lagi.



Meskipun udah cepet-cepet ke bandaranya, ternyata gue harus kena delay juga. Padahal ini Garuda Indonesia, loh. Punya BUMN yang faktanya punya kualitas pelayanan paling bagus di Indonesia. Kok ya bisa kena delay, ya? Drama.


Sayangnya gue ga sempet buat ketemu sama temen-temen blogger yang ada di Jakarta. Cuman si Annisa Elva doang, karna emang dia jadi peserta di acara ini juga. Udah berapa kali ke Jakarta cuman baru ketemu beberapa doang. Semoga dikesempatan berikutnya bisa ketemu sama mereka yang lebih banyak lagi.

Seandainya gue bisa re-schedule bisa jadi bakal lebih lama di Jakarta. Masih banyak daerah yang belum gue jelajahi di sana. Gue masih pengen ke museum, wisata-wisata alamnya juga belum pernah gue datangin. 

Semoga ada rezeki lagi tahun ini bisa segera liburan lagi. Dan kalo bisa yang lebih jauh hehe..

Artikel Terkait

Bogor Dan Drama Yang Mengikutinya
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.