Kampanye CELUP: Berkaryalah Tanpa Harus Ganggu Hidup Orang Lain

Selama ngeblog, gue selalu berusaha untuk selalu berkaca dengan diri sendiri tentang apa yang udah gue tulis. Apakah kelakuan gue/perilaku gue di dunia nyata udah sesuai sama apa yang posting? Kalo jawabannya ga, maka tulis itu bisa gue edit atau lebih parahnya ga gue pos.

CELUP: Cekrek Lapor Upload
via plasticdeath.com

Banyak waktu gue terbuang hanya untuk mikirkan "Yang gue tulis ini udah sesuai sama karakter gue di dunia nyata ga ya?" Karna udah hampir pasti orang-orang yang baca/tau karya kita, bakal ngebandingin kelakuan asli kita di dunia nyata dengan apa yang udah dihasilkan sama dia.

Karyamu di media sosial adalah cerminan dirimu di dunia nyata.

Itu yang selalu gue ingat.

Sampai akhirnya gue ketemu tulisan yang ngebahas sebuah kampanye anti asusila bertajuk "CELUP". Kalo kalian ga tau apa itu CELUP, kalian bisa baca penjelasan detail mengenai kampanye CELUP dan hubungannya dengan ranah hukum dan psikologis hasil karya tulisan keren punya 2 anak mahasiswa UGM.

Gue kasih waktu buat baca tulisan itu dulu sebelum lanjut ke paragraf berikutnya. 
.

.

.

.

Udah baca? Mari kita lanjutkan.

Emang mahasiswa zaman now udah ga punya tugas setumpuk lagi ya? Kok bisa bikin kampanye yang ngurusin hidup orang lain? Bisa ya kepikiran buat bikin sosial experiment kaya gitu? Atau ini adalah salah satu tugas mata kuliah dari dosennya? Dosen yang bijak semestinya tau kalo hal yang kaya gini itu mengganggu kepentingan orang lain. 

Menurut gue, kampanye kaya gini ga lebih dari sekadar jomblo-jomblo yang iri sama orang yang pacaran di hadapan mereka. Kaum jomblo yang cuman bisa ngeluh ngeliat orang pacaran. Kaum jomblo yang ngeluh pengen punya pacar tapi ga pernah usaha buat nyari.

Hidup lu udah beres banget gitu? Sampe bisa ngurusin hidup orang lain?

Gue ga habis pikir, yang pertama kali terlintas di otak penggagasnya ketika bikin kampanye ini apa ya? Pengen jadi orang yang suci banget di antara mereka yang lain? Tujuannya sih katanya biar ruang publik lebih termanfaatkan sebagai ruang publik yang semestinya, bukan untuk kepentingan pribadi apalagi berbuat asusila.

Gimana kalo misalnya yang kefoto adalah keluarganya sendiri? Nah lo? Apa masih yakin buat nge-upload aib keluarga? Bukankah seburuk-buruknya aib keluargamu tidak boleh keluar dari pintu rumah? 

Kampanye CELUP ini digagas sama mahasiswa semester 5. Njir! Lulus aja belom ni anak. Ga kebayang deh klo misalnya lulus terus ada yang inget sama kampanye yang dia ciptain hari ini.

Tulisan gue di sini bukan berarti gue ngelarang orang lain untuk berkarya atau ngelakuin kampanye sosial. Tapi kalo udah ngurusin kehidupan pribadi orang lain, walaupun ada di ranah publik, itu bukan hak lu, tong! Lu bukan siapa-siapa yang berhak nyebarin konten-konten bermuatan pornografi atau pornoaksi. Yang ada malahan lu yang diciduk sama polisi.

Gue juga kadang suka iri dan cemburu sama makhluk yang pacaran di taman. Tapi ga pernah tuh rasa iri itu gue jadikan alasan untuk bikin malu mereka di media sosial. Paling cuman ngeluh dan ngedumel sendiri. Kalo ga cukup lega, gue pindah dari tempat itu. 

Tujuan tidak serta merta bikin cara lu ngelakuin sesuatu jadi halal. Pak Quraisy Shihab yang bilang begitu, bukan gue. Makanya semulia atau sehalal apapun koruptor berkilah hasil korupsinya dipake buat rakyat, tetap aja caranya haram.

Begitupun dengan kampanye CELUP receh ini. Seiri apapun lu sama 2 sejoli, walaupun tujuan lu baik buat nyadarin perbuatan mereka, tetep cara lu salah, Tong!

Gue waktu kuliah ga pernah kepikiran buat ngurusin hidup orang lain. Ada sih beberapa temen gue, tapi buat ngurus diri sendiri aja gue udah ga banyak waktu, apalagi ngurus hidup orang lain.

Bayangin, fokus sama diri sendiri aja gue lama lulusnya, gimana kalo sampe ngurusin hidup orang lain? Waktu semester 5 hampir seluruh waktu gue disibuk sama tugas kuliah sama acara himpunan. Kalopun masih ada waktu, paling gue pake buat tidur.

Kalo lu ngerasa solat lu masih bolong-bolong, ngaji al-quran pun jarang, gausahlah sok-sok an mau memperbaiki kehidupan orang lain.

Lagian waktu yang kalian habiskan buat nyari pasangan yang berbuat asusila di ruang publik itu cuman dihargain pulsa 25.000 doang. Pantas ga sih usaha kalian dihargain segitu? Berapa jam yang kalian habiskan buat ngurusin hidup orang lain? Tapi dibayar segitu.

celup cekrek lapor upload

Kalo hadiahnya mobil Alphard keluaran terbaru + STNK dan BPKB atas nama pribadi dan juga rumah senilai 3M beserta isinya yang juga atas nama pribadi, nah gue baru mau tuh ngurusin hidup orang lain. Wahahaha!!

Menurut gue, penggagas dan yang ikutan kampanye CELUP ini punya konsekuensi terhadap hidupnya sendiri. Ada beberapa yang harus dilakuin kalo dia ga mau ikutan terciduk kampanyenya sendiri:

Ta'aruf

Dia sama sekali ga boleh pacaran kaya orang-orang di ruang publik itu. Salah satu cara biar dia ga jomblo lagi adalah Ta'aruf-an sama orang lain. Tapi Ta'aruf ga segampang beli pisang goreng, banyak prosesnya.

Jomblo Seumur Hidup

Untuk mempertahankan konsistensi sebagai penggagas dan peserta kampanye CELUP ini, mereka semua harus tetap jomblo. Karna pacaran bukan pilihan yang tepat ketika kampanye CELUP masih berlangsung. Dengan jomblo, kegelisahan mereka sama orang yang pacaran akan terus terjaga, jadi invoasi dari kampanye ini bakal terus berlangsung.



Siapa tau dengan jomblo seumur hidup, mereka bisa memberantas perlakuan asusila dan menurunkan angka periaku pornoaksi di muka umum. Walaupun mereka jomblo seumur hidup, tapi berguna buat bangsa dan negara. Keren!

Ga Ngepos Foto Berdua Di Instagram

Karna udah konsekuensinya jadi aktivis CELUP, mau ga mau mereka ga bisa ga bisa ngepos foto berdua sama pacar di instagram. Karna media sosial itu ranah publik, dan mereka ingin memberantas "pencemaran" ranah publik yang dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi ya harus konsekuen sama yang udah dikerjain. Kecuali mau dibully sama netizen yang maha benar, ya monggo.

*  *  *

Akhir kata, buat adik-adik yang masih duduk di bangku kuliah atau siapapun yang mau bikin karya. Gue mohon dengan sangat kalo emang pengen bikin, carilah karya yang punya manfaat lebih baik. Karya yang lebih solutif tapi tetap menghormati orang lain. 

Gue tau pikiran kalian masih idealis banget, pengen sesuatu yang out of the box, yang wow! yang mengejutkan yang bisa bikin cepet terkenal. Mau jadi Awkarin, mau jadi Young Lex, terserah bebas! Asal ga kelewat batas. Zaman sekarang batas moral itu makin lama makin tipis. Hati-hati.

kampanye celup

Boleh banget punya karya, punya cita-cita yang bisa bikin bangga diri sendiri, dosen ataupun orang tua. Tapi hargai juga orang-orang di sekitar kalian. Kalian hidup sama manusia, bukan sama hewan dan tumbuhan kaya di hutan.

Adakalanya kita mesti menghargai wilayah pribadi orang lain. 

Berkaryalah tanpa harus gangguin hidup orang lain.

Artikel Terkait

Kampanye CELUP: Berkaryalah Tanpa Harus Ganggu Hidup Orang Lain
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.