Cerita Waktu SD (2)

Jadi murid SD itu salah satu pengalaman bersekolah paling berkesan buat gue. Bukan cuma karna durasinya yang lama, tapi juga ada banyak kejadian dibalik proses bersekolahnya juga. Ada banyak banget kejadian yang masih gue inget sampe sekarang. Kali ini gue mau share salah satunya.


via tirto.id

Waktu SD gue biasanya paling anti minta kerjain PR sama orang lain. Karna menurut gue waktu itu, anak yang kaya gitu berarti anak manja. Meskipun gue anak tunggal, bukan berarti hidup gue manja-manjaan terus sama orang tua. Gue sebisa mungkin bersikap jadi anak yang mandiri tanpa bergantung orang lain.

Entah darimana mulainya, gue malah minta bapak untuk ngerjain PR sekolah sendiri. Awalnya cuman sekadar minta bantuin ngejawabin kalo gue udah mentok banget. Eh tau-taunya bapak gue sendiri yang ngerjain semua PR matematika itu.

Gue tau itu jelek tapi entah kenapa jadi ketagihan. Gue ngerasa ga ada beban ngerjain PR lagi kalo kaya gitu. Ada perasaan ga enak ketika minta tolong sama Bapak buat ngerjakan PR sendiri. Tapi bapak juga ga marah kalo gue minta. Padahal, dia berhak marah karna itu seharusnya tanggung jawab gue sebagai murid sekolah.

Pada akhirnya gue emang berhenti untuk minta kerjain PR sama bapak. Gue juga lupa proses berhentinya kaya gimana dan waktu kelas berapa. Tapi Alhamdulillah ketergantungan itu ga berlangsung lama.

Gue ngerti kalo dikasih PR sama guru di sekolah artinya ada tanggung jawab yang harus dikerjakan waktu di rumah. Karna guru ngasih PR ke muridnya, bukan orang tua murid. Gue akui itu kesalahan yang disengaja karna minta kerjain PR sama bapak. Contoh yang ga bagus jadi ga patut untuk ditiru.

Anak- anak emang udah seharusnya ngerjain PR-nya sendiri. Tanggung jawab udah diajarin sejak kecil karna biar pas udah dewasa udah ngerti mana yang harus dikerjakan dan mana yang ga penting.

Dan bisa jadi Bapak ga protes ke gue waktu minta kerjakan PR adalah salah satu cara dia ngasuh anak. Mungkin dia ngerti kalo udah seharian kerja dan jarang banget ngobrol sama anaknya. Jadi salah satu cara dia untuk "ngebalas" semua waktu yang hilang itu adalah dengan ngerjain PR anaknya.

Karna menurut penelitian, dalam hal ngasuh anak ga bisa cuman peran ibu aja yang dominan. Peran seorang Ayah juga harus ada. Pola asuh orang tua kepada anaknya harus seimbang. Begitu katanya.

Penelitian oleh Sarah McLanahan dkk pada tahun 2014 nemuin dampak negatif ketidakhadiran ayah terhadap perkembangan emosi anak. Cakupannya adalah kesehatan mental anak, pencapaian pendidikan, pembentukan karakter, hubungan keluarga hingga kesuksesan mendapatkan pekerjaan.

Gue ga nyangka hubungan Ayah sama anak itu bisa mempengaruhi kesuksesan dapat kerjaan. Tapi bisa jadi sih, karna Ayah adalah role model pertama buat anak. Biasanya kerjaan ayahnya pasti bakal diikutin sama anaknya juga. Kebanyakan sih kaya gitu tapi ada juga yang beda-beda.

Hasil pengamatan nunjukkin kalo remaja yang dulunya punya hubungan yang renggang dengan Ayahnya punya potensi ngembangin perilaku beresiko seperti merokok atau bahkan punya anak diusia belia.

Semoga waktu jadi orang tua nanti dan udah punya anak, mereka ga gue cuekin. Karna sepengetahuan gue, orang yang paling ga peka sama sekitarnya itu adalah gue.

Artikel Terkait

Cerita Waktu SD (2)
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.