Permainan Anak Yang Tergerus Teknologi

Adik-adik kalian yang lahir tahun 2000-an gitu, tau permainan petak umpet, gobak sodor, atau enggrang ga sih? Gue rasa mereka lebih tau permainan Angry Bird, Candy Crush sama Lego-lego itu deh. Sekarang permainan tradisional udah mulai tergerus sama teknologi. Bahkan di kota udah jarang keliatan anak-anak main petak umpet.

permainan anak


Salah satu efek samping teknologi ialah bikin males generasi sekarang untuk main di luar rumah. Padahal main di luar rumah justru lebih banyak manfaatnya. Meskipun abis main di luar anak-anak jadi nampak dekil, bau, ataupun bahkan kotor. Tetapi disitulah letak bermain sebenarnya.

Zaman sekarang permainan anak tergerus teknologi dan cendrung bikin anak-anak males gerak. Ga kaya dulu, orang tua malah ngomel karna kita kebanyakan main di luar rumah. Sekarang, boro-boro keluar rumah. Keluar kamar aja jarang, kecuali kalo pengen mandi atau makan bareng keluarga.

Sebetulnya ada banyak permainan anak yang mendidik di Indonesia bahkan di dunia. Diperkirakan ada 1.000 lebih permainan tradisional yang ada di Indonesia. Dari jumlah permainan tradisional sebanyak itu, cuman 20% aja yang masih dimainin sama masyarakat, khususnya yang di daerah pedesaan.


Sekarang permainan tradisional sudah banyak yang ditinggalkan. Makanya ga heran kalo permainan tradisional kembali digalakkan di event-event tertentu. Bukan hanya bertujuan untuk nostalgia, tapi juga melestarikan kebudayaan nusantara.

Menurut gue permainan anak yang mendidik itu sendiri punya fungsi untuk ningkatin kemampuan berbahasa, berpikir, serta bergaul di lingkungan sekitarnya. Selain itu, permainan anak yang mendidik juga punya manfaat buat ngembangin kepribadian anak, menerampilkan anggota badan. Yang paling penting sih menurut gue bonding antara pendidik dan si anak jadi semakin terjalin erat. 

Permainan tradisional menurut gue juga banyak yang mendidik buat anak-anak. Misalnya petak umpet yang bisa dimainkan buat memahami cara hidup bersosial dan memahami orang lain. Atau main ayunan yang bisa melatih keseimbangan fisik dan psikis anak. 

Malah sekarang justru permainan tradisional yang dicoba untuk mengikuti zaman. Ada permainan dakon/dakuan yang sekarang bisa diunduh melalui playstore. Katanya bisa lawan komputer dan disetting tingkat kesulitan lawannya. Dari easy, medium, sampai hard. Bahkan, 2 anak Presiden Jokowi si Kaesang dan Gibran coba membuat game yang mirip.

Gue akui usaha untuk melestarikan kebudayaan lokal melalui digitalisasi itu salah 1 usaha yang keren banget. Tetap berusaha untuk dibawa mengikuti zaman. Tapi menurut gue permainan tradisional itu lebih asyik kalo dimainkan secara tradisional juga.

Dengan memainkan permainan tradisional secara langsung, keakraban yang selama ini ditimbulkan dari permainan itu akan timbul lagi. Badan juga ikutan gerak, yang tadinya males gerak malah jadi aktif banget. Temen dapet, sehatnya juga dapet. Kalo main sama AI (artificial intelegent) belum tentu bisa kaya gitu.

Artikel Terkait

Permainan Anak Yang Tergerus Teknologi
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.