JUSTICE LEAGUE: SUPERHERO MENTAL TEMPE!

Kalo kalian ngeliat sekumpulan superhero tapi ga percaya diri gitu rasanya geregetan ga sih? Justice League itu (minus Superman) ga lebih dari sekumpulan manusia super yang ngumpul terus bilang mereka ga punya kekuatan apa-apa. Superhero mental tempe.


justice league mental tempe
via hai-online.com

Image Superhero lemah itu kentara banget di film ini. Mereka semua seolah-olah yakin banget ga bisa menang kalo timnya masih kurang 1, iya Superman yang mati itu. Gue kaya sutradaranya habis diputusin mantan 2 minggu. Masih kangen sama ketawanya, chattingannya, cerewetnya dan kebiasaan-kebiasaan anehnya si mantan. Kangennya itu ditumpahin semua di Justice League ini. Bahkan gue rasa sih yang ga nonton Batman vs Superman pun bisa nebak kok gagal move on-nya sutradara film ini.

Alkisah setelah kematian Superman datang jendral alien bernama Stepenwolf, dia udah lama mengasingkan diri nongol buat ngambil 3 "Kotak Ibu". Stepenwolf ngambil itu kara pengen bikin Bumi jadi planet yang rusak dan insha allah dijadiin tempat tinggal dia. Kenapa nyerang ke Bumi? Karna kalo di planet lain susah syutingnya.

Batman sama Wonder Woman bingung gimana ngalahin Stepenwolf. Si Jendral ga mungkin mau disuap pake uang dari Batman. Takut kena OTT KPK, katanya. Wonder Woman juga ga mungkin ngajakin ena-ena si Stepenwolf biar dia pergi, gue yakin banget Stepenwolf bukan tipenya Wonder Woman.

Trus gimana dong?

Akhirnya mereka ngumpulin tim, deh. Ada Barry Allen alias The Flash si bocah polos, konyol, penakut yang bisa disuruh lari. Cocok banget kerja di EO buat jadi runner kalo ada event. Dijamin ga akan telat disuruh ngapain juga.

Btw, kalo kalian nonton The Flash Series karakter si Barry Allen di Justice League jauh berbeda, lho! Jadi siap-siap aja. Tenang, ga ada si Iris West si Drama Queen itu, kok. Udah cukup drama kematian Superman aja yang dimasukin di film ini.

Belakangan gue baru tau kalo ternyata ada adegan The Flash nyelamatin Iris West di film ini. Tapi katanya dihapus. Aneh banget, ya. Padahal kalo ga dihapus bisa jadi perantara buat film The Flash versi solonya. 

Apa mungkin The Flash series sama The Flash di film ini berada di Universe yang berbeda? Atau mungkin gue yang udah lama ga nonton The Flash series ya? Sampe ga tau kalo Barry Allen di series berubah wajah dan wataknya gara-gara keseringan lompat-lompat timeline?

Oke cukup bahas dia!

Selanjutnya ada Aquaman. Diperanin sama Jason Momoa. Ngeliat body dan ukuran tubuhnya, gue rasa Aquaman malah lebih cocok diperanin sama Roman Reigns. Ga tau siapa dia? Ini orangnya:

via euroshop.wwe.com


Dia itu salah satu talent dari WWE. Tapi kalo dia yang jadi Aquaman gue rasa aura Batman bakal kalah sangar. Bahkan gue rasa aura superhero lain juga bakal mentok sama dia. Terlalu sangar. Makanya yang dipilih Jason Momoa karna lebih cocok meranin Aquaman yang pengen sok bijak padahal kaga.

Wonder Woman udah ga diragukan lagi sih. Semenjak film solonya gue udah jatuh cinta duluan. Dan kayanya beruntung banget Gal Gadot kesayangan kita semua langsung bisa tune in sama karakter DC yang satu ini.

Sebagai satu-satunya heroine di film ini, dia punya peran yang cukup penting. Kalo bukan karna Wonder Woman, mungkin Cyborg sampe sekarang ga akan gabung ke Justice League dan tetep jadi kaleng yang dipingit sama ayahnya di rumah doang. Dihukum nonton Dahsyat sampe berkarat.

Menurut gue yang paling misterius cuman latar belakang Cyborg doang, sih. Karna gue belum pernah sekalipun ngeliat filmnya dia. Bahkan gue belum pernah sekalipun ngeliat sosok dia di film-film DC Extended Universe sebelumnya. Karna latar belakang Cyborg yang misterius ini gue ga bisa eksplor lebih dalam kenapa dia jadi kaya gitu.


Kelemahan Yang Berulang

Kelemahan yang selalu diulang sama DC adalah selalu nyeritain latar belakang super heronya belakangan. Dan pengenalan latar belakang di film sebelumnya pun ga maksimal. Jadi semuanya ngambang. Padahal ngenalin latar belakang itu menurut gue penting banget.

justice league


Latar belakang superhero itu bisa mempengaruhi keputusan dia di masa sekarang. Sama kaya kita di kehidupan nyata juga. Orang ngambil suatu keputusan itu pasti berdasarkan pengalaman. DC lemah banget di bagian ini.

Directornya DC ini kaya yakin banget penontonnya udah nonton dan baca semua series karakter DC. Dia ga tau kalo ada bocah yang nanya "Batman itu siapa?" ke ayahnya. Mungkin dia perlu survey dulu sebelum nentuin mau bikin film kaya gimana. Biar semuanya tercover dengan baik dan ga ada yang kecewa kaya gini.

Gue udah pernah bahas kelemahan film DC ini waktu Suicide Squad tayang. Latar belakang karakternya ga pernah dieksplore bener-bener. DC selalu bikin penontonnya abis keluar studio bertanya-tanya. Menurut gue itu hal yang melelahkan. Orang habis nonton film itu pengennya tercerahkan dan punya sesuatu yang baru, bukannya malah bertanya-tanya soal film tadi.

Selalu Serius

Ciri khas film DC yang lain adalah kesannya selalu serius. Apa aja diseriusin sama superheronya. Tapi yang patut gue apresiasi adalah selipan-selipan komedi yang tepat. Walaupun kesan seriusnya masih kental, setidaknya komedi yang diselipin sedikit ngurangin ketegangan nonton film ini.

Mungkin karna ini film dengan banyak karakter makanya bisa dibikin ga terlalu serius. Tapi kalo yang sendirian, apalagi film Batman yang pertama itu, gue akui itu seriusnya kebangetan. Tapi juga bagusnya kebangetan. Mungkin karna Nolan yang jadi director-nya kali, ya.

Mungkin director-nya film DC selanjutnya bisa belajar sama Nolan bikin film yang sesuai standar DC itu kaya gimana. Biar ga nurun kualitasnya. Karna menurut gue produksi film di zaman now ini makin lama mestinya makin bagus, karna saingan di luar sana banyak banget. Kalo kualitas dari film sebelumnya menurun orang juga males buat nonton kelanjutannya.

Kesimpulannya?
Justice League masih kalah jauh peringkatnya daripada film DC yang lain kaya Batman atau Wonder Woman. Justice League cuman deket peringkatnya sama Suicide Squad doang. Karna sama-sama gaje ngejelasin latar belakang karakternya.

Kalo si Pacar sih bilangnya alurnya sedang dan kisahnya bagus. Meskipun dia ga nonton Batman vs Superman dia seneng sama jalan cerita Justice League ini. Selera dia emang suka ngeliat yang ganteng-ganteng makanya suka sama filmnya hahaha

Film ini masih aman buat ditonton sama anak-anak di bawah umur 17 tahun. Karna ga ada adegan yang terlalu vulgar dan adegan kekerasannya juga ga terlalu kentara. Asal ga bawa bocah bayi aja sih ke bioskop. Tinggal aja dulu kalo masih bayi, ga perlu diajakin nonton. 

Kalian sendiri yang udah nonton gimana? Setuju ga sama tulisan ini? Kasih komentar,ya.

Gue Hary Tanoe undur diri!

Artikel Terkait

JUSTICE LEAGUE: SUPERHERO MENTAL TEMPE!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.