6 CARA GAMPANG MENANG LOMBA BLOG!

Sepanjang sejarah gue ngeblog di blog favoritmu ini, rasanya ikutsertaan gue dalam lomba menulis blog bisa dihitung sama jari, deh. Keliatan kok dari jumlah postingan yang pake label "lomba" di blog ini yang ga terlalu banyak.

menang lomba

Tapi bukan berarti gue ga pernah menang lomba. Gue pernah menang sekali! Hahaha. Waktu itu disuruh nulis tentang mantan dan ternyata yang bikin lomba ikutan baper. Yaudah deh dapet 1 kaos sama gantungan kunci. Thanks, Adittya Regas! Hahay!


Sebenernya gue ga jago-jago amat dalam hal perlombaan. Waktu lomba 17-an aja gue jarang menang. Karna itu gue males ikutan lomba kalo peluang menangnya kecil. Emang males berkompetisi anaknya.


Tapi setidaknya gue sempet nanya-nanya sama beberapa temen yang pernah menang lomba. Apa aja kiat-kiat khususnya biar bisa menang. Dan siapa tau kalian juga bakal terinspirasi sama tips-tips dari mereka. Biar ga ribet gue udah ngerangkum beberapa tips menang lomba ini.

Sesuaikan Jenis Lomba Dengan Keahlian Kalian

Pertama harus tau dulu jenis lombanya kaya gimana. Ada yang lombanya tentang SEO (Search Engine Optimation) blog. Biasanya kalo SEO itu tulisan yang paling cepet nongol di halaman pertama google. Kalo kalian ga bisa nulis dengan teknik SEO, gue saranin ga usah ikutan. Kecuali mau nyari pengalaman buat nulis kaya gini ya silakan. 

Soalnya kata beberapa mastah blogger, SEO Competition ini saingannya berat-berat. Mereka ga jarang pake tools yang premium biar bisa cepet nongol di page one. Dan tentu aja kalian yang pemula pasti bakal sulit bersaing karna pasti males make tools premium kaya gitu kan? Hehe.

Peluang Menangin Lombanya Lebih Gede

Gue kalo mau ikutan lomba biasanya ngeliat banyaknya hadiah dulu. Kalo banyak barti kemungkinan menangnya lebih gede hahaha. Meskipun belum tentu menang, setidaknya banyaknya hadiah memotivasi buat bikin tulisan yang bagus.

Gue males ikutan lomba kalo misalnya panitia cuman nyediain 1 hadiah aja. Bayangin blogger lomba yang ada di Indonesia itu berapa ratus ribu jumlahnya? Mau ngerebutin 1 hadiah doang? Gue ga mau sih. Kecuali emang super pede buat berkompetisi sama mereka.

Baca Ketentuan Lomba Dengan Teliti

Poin-poin lomba yang banyak kadang bikin kalian suka males bacanya ya? Padahal harus dibaca semua. Biar tau teknis ketentuan lomba yang mau kalian ikuti. Bisa aja kalian nulis yang harusnya ga dibolehin buat ditulis. Misalnya dilombanya ga boleh nulis tentang mantan, tau-tau di tulisan kalian topiknya tentang mantan semua. Jadi kalah karna mantan dong? Hahahah.

Gunanya baca ketentuan lomba itu biar kita ga salah sasaran lombanya. Siapa tau dari teknis lomba itu ada penilaian penting yang bisa kalian manfaatin. Kadang juri-juri lomba suka nyelipin 1 atau 2 poin yang jadi kunci kemenangan lomba blog.

Liat Saingan Kalian

Terkadang sehabis ngebikin 1 postingan langsung ngerasa udah paling bagus se Indonesia Raya. Padahal di luar sana bukan cuman lu aja yang ikut lombanya. Hati-hati, terlalu jumawa ga baik buat kesehatan jiwa. Apalagi kalo ngerasa kenal sama panitia lombanya, seolah bisa menang gitu aja tanpa harus keluar usaha esktra.

Yang perlu kalian liat juga postingan pesaing kalian, Mereka yang udah posting duluan bisa kalian pantau tulisannya kaya gimana. Dengan ngeliat tulisan mereka, kalian bisa tau kekurangan tulisan mereka dimana. Nah kalian bisa ambil celah di situ untuk bisa jadi salah 1 calon pemenangnya. Tapi perlu diingat kalo pesaing kalian juga bisa nge-edit tulisan mereka setelah menyadari ada kekurangan itu tadi.

Tips mudah buat nyari tulisan pesaing kalian cek aja hashtag lombanya. Tiap lomba pasti ada hashtag yang dilibatkan buat promo postingannya. Kalian bisa cek tuh berapa banyak pesaing kalian yang udah ngepost tulisannya. 

Pos Tulisan Di Ujung Deadline Lomba

Biasanya strategi para juara tuh gitu. Mereka ngeliat saingan mereka dulu kaya gimana. Kalo udah cukup bahan untuk melengkapi kekurangan dari saingan-saingan dia, baru deh dia keluar. Kaya cerita-cerita superhero  gitu, keliatan kalah dulu di awal baru nanti di akhir dia nongol dan langsung menang.

Tapi pakai trik kaya gini untung-untungan juga, sih. Kadang bisa berhasil kadang juga gak. Ada ketentuan lomba yang memprioritaskan peserta yang bisa posting duluan bakal punya peluang lebih gede buat menang. Jadi harus pintar-pintar berstrategi.

Yang Paling Niat Tulisannya Biasanya Berpeluang Menang

Dari beberapa pemenang lomba yang sering gue liat adalah niat mereka buat ikutan. Bisa keliatan kok dari tulisannya kaya gimana. Minimal desain yang mereka bikin itu menarik perhatian orang untuk baca tulisannya.

Ada yang bikin karikatur sendiri untuk nambahin visual tulisan mereka jadi lebih menarik. Ada yang nulisnya sampe harus ngeriset ke tempatnya langsung, atau minumal minjem punya temen yang make produk yang dilombakan. Bahkan sampe bikin video yang sebetulnya di dalam ketentuan itu ga diharusin buat ngebikin.

Pokoknya macam-macam lah! Tergantung kreativitas kalian segimana. Semakin kreatif dan ga melenceng dari aturan lomba, semakin berpeluang menang.

*  *  *
Terkadang bukan soal menang atau kalah, tapi gimana kita ngebikin sesuatu yang lebih dari apa yang kita pikirkan. Ga jarang orang yang udah mati-matian bikin sesuatu tapi akhirnya ga menang. Tapi yang santai banget bikinnya malah menang. Ingat itu, Malih!

Saya Zayn Malik undur diri.

MURDER ON THE ORIENT EXPRESS: MENANG DI KUMIS

Kegemaran gue baca serial detektif waktu zaman SMP dan SMA bikin gue inget sama beberapa tokohnya. Dari detektif 3 sekawan yang punya "markas" di tempat tumpukan mobil rongsok, sampai 5 sekawan yang punya petualangan seru layaknya Scooby Do dan kawan-kawan. Hingga akhirnya gue menemukan Sherlock Holmes dan Detektif Conan.

MURDER ON THE ORIENT EXPRESS
via tirto.id

2 nama terakhir sedikit banyak ada hubungannya dengan karakter utama di film ini, Hercule Poirot. Namanya emang ga seterkenal Holmes dan Conan di Indonesia. Wajar sih karna peminat novel Agatha Christie termasuk jarang, apalagi di Banjarmasin. Jujur aja seingat gue buku Agatha Christie belum pernah ada yang dibaca. Di perpus sekolah dulu ada, tapi kurang tertarik.


Ketidaktahuan orang sama Agatha Christie menurut gue adalah faktor penentu nomor 1 kenapa film ini ga terlalu laris di bioskop Indonesia, khususnya Banjarmasin. Selama hampir 2 minggu, bioskop di sini cuma nyediain 1 studio aja untuk penayangan film ini. Waktu gue nonton waktu itu, studionya kosong hampir separuh. Mungkin karna jam penayangan yang terakhir kali, ya.


Yang jadi penentu nomor 2 karna judulnya. Ga kaya film-film lain, 20th Century Fox malah ngeluarin judul "Murder On The Orient Express". Gitu doang ga ada embel-embel lagi. Orang awam pasti bingung dong ngebaca judul yang gitu aja. Paling dikira film bergenre horror thriller gitu. Seandainya nyantumin nama "Hercule Poirot" di judul film, gue rasa orang bakalan aware sama film ini.


Dan belum tentu juga orang yang suka sama novelnya bakalan suka sama filmnya. Kadang ekspektasi pembaca novel itu kelewat tinggi mengimajinasikan seseorang dan kejadiannya. Udah banyak kok kejadian pembaca novel yang kecewa sama visualisasi dari novel favoritnya di film.





Jalan Cerita

Tapi kita emang ga bisa nyenengin semua orang, sih. Selalu ada pihak-pihak yang merasa dikecewakan karna udah terlanjur berekspektasi tinggi. Padahal bisa jadi director filmnya udah usaha mati-matian untuk memuaskan penonton. Termasuk film Murder On The Orient Express ini.

MURDER ON THE ORIENT EXPRESS
via rappler.com

Director-nya, Kenneth Branagh yang ternyata juga pemeran utamanya, bikin film ini semirip mungkin dengan keadaan aslinya. Walaupun ga semua tokoh di novelnya sama persis, tapi ga mengubah alur ceritanya, kok.

Jujur aja, filmnya dari awal ke tengah itu boring banget! Meskipun di awal ada scene ngenalin Poirot dengan cara yang keren, tapi ga terlalu ngangkat juga. Proses pengenalan karakter yang dangkal dengan durasi yang cukup panjang itu malah bikin penonton bosen. Si Pacar aja sampe ketiduran nontonnya.

Bisa jadi karna semuanya adalah karakter penting, makanya pengenalan karakternya ga terlalu dalam. Bahkan gue lupa kalo karakter itu ada dan pernah dikenalin di scene-scene awal sebelum naik kereta. Saking banyaknya sampe yang nonton bingung.

Bayangin aja, karakter yang terlibat itu 12 orang! Ditambah si Poirot. Walaupun mukanya beda-beda semua, tetep aja susah ngingatnya. Personil SNSD yang cuman 9 aja gue ga hapal, apalagi 12 biji kaya gini. Otak gue bisa keplintir sendiri.

Ada Yang Hilang

Sehebat-hebatnya detektif, pasti yang pengen kita liat adalah ketika dia berhasil ngungkapin pelakunya melalui analisa dan hipotesa-hipotesa akuratnya. Yang paling fatal di Murder On The Orient Express menurut gue adalah ada bagian yang menurut gue "hilang" di film ini. Kalian nanti bakal tau sendiri yang mana, kalo masih sempet nonton filmnya hehe.

kenneth branagh
via dailymail.co.uk

Bahasa kerennya ada "missing line" yang harusnya nyambungin alur ceritanya. Entah karena keterbatasan durasi, atau emang dari awal udah ga ada. Padahal menurut gue bagian ini adalah yang paling penting dari sebuah film detektif kaya gini. 

Ingat! Poirot itu detektif, bukan cenayang! Detektif ngumpulin fakta baru bisa analisa data dan bikin hipotesis. Kalo cenayang mah suka-suka dia aja mau ngomong apa, orang pasti iya-iya terus.

Menang Di Kumis

Ada 1 yang bikin Poirot bagus: kumisnya! Sebuah kumis panjang yang ikonik banget! Katanya Kenneth Branagh, sang sutradara sekaligus pemeran utama (maruk ye dia), dia sengaja nyiptain kumis palsu itu untuk jadi ciri khas Poirot. Kumis yang dia bikin ga sembarangan. Lekukan dan liukan kumis itu berdasarkan dari deskripsi Agatha Christie sendiri di novelnya. Kata Branagh sih Agatha cukup detail ngegambarin kumis itu di novel.

murder on the orient express

via pmcvariety.files.wordpress.com

Emang sih, kumis itu bikin Poirot jadi keliatan berwibawa, tegas dan lugas. Sekali ngebentak aja, aktor sekelas Jhonny Deep yang ikut main di film ini aja gentar sama kumisnya.

Murder On The Orient Express ini bagus seandainya kebosanan di awal sama di tengah bisa diminimalisir. Filmnya ngajakin yang nonton untuk ikutan mikir juga. Tapi karna keburu udah bosen duluan, jadinya agak kurang menikmati "pertunjukkan" Poirot menganalisa kasusnya.

Yang gue salut dari film ini adalah, nunjukkin sisi humanis seorang Poirot. Dimana dia justru melakukan hal yang ga seharusnya dilakuin seorang detektif. Dalam kasusnya kali ini Poirot ngelakuin "dispensasi". Gue justru seneng sama keputusannya. Mungkin karna dalam diri gue ada jiwa balas dendam kali, ya. Makanya suka ngeliat keputusan untuk mendispensasi pelakunya. 


*  *  *

Murder On The Orient Express ini ga ada adegan dewasa yang terlalu vulgar. Jadi aman untuk ditonton anak di bawah umur. Yah walaupun ada scene yang nunjukkin mayat tapi gue rasa masih dalam batas wajar, kok. Ga terlalu sadis ngeliatnya. Adegan pembunuhannya pun di sensor.

Kemungkinan ada kelanjutan dari film ini. Katanya sih gitu, tapi masih belum tau kapan dirilisnya. Gue rasa sih syuting juga belum. Semoga kelanjutannya punya kualitas yang lebih baik dari yang ini.

Tahun Baru Lagi Resolusi Lagi & Caranya Biar Tercapai!

Gitu aja terus sampai Justin Bieber bikin album religi featuring Opick. Ddah berapa kali resolusi tahun baru kalian gagal? Itu resolusi apa cicilan motor kok ga kelar-kelar?
Resolusi asal katanya adalah solusi. Arti solusi menurut KBBI adalah penyelesaian, pemecahan masalah, jalan keluar. Masalah lu apa, solusinya gimana? Apa yang mesti lu lakukan sehingga masalah itu bisa kelar. Gitu kan seharusnya?

resolusi

Kalo masalah lu sendiri aja ga kelar-kelar artinya apa? Ya pikirin sendiri lah.


Ada 2 kemungkinan. Pertama resolusi lu kurang  spesifik tindakannya, jadi apa yang lu lakuin ngambang dan ga fokus. Yang seharusnya lu pecahin masalah A ternyata eksekusinya malah justru mecahin masalah C. Masalah A tetap ada, padahal justru itu yang perlu cepat dikelarin. Salah siapa?


Kedua, solusinya udah spesifik tapi lu kurang konsisten dan disiplin. Ngelarin masalah ga bisa sekali eksekusi langsung selesai. Emangnya perut laper? Habis dikasih makan kelar urusannye? Ga gitu. Ada masalah yang kompleks banget yang mesti lebih dari sekali buat ngelarinnya.


Misalnya lu punya masalah di berat badan. Ga mungkin kan sekali olahraga langsung kurus langsing? Pasti perlu berkali-kali olahraga, fitness, makan-makanan yang ga berlemak dan lain-lainnya juga. Ade Rai jadi berotot sampe sekarang juga ga sekali dua kali kok usahanya.


Nah kalo lu ga konsisten sama solusi sendiri ya masalah lu ga akan cepet kelar.

Itu baru satu masalah. Ga mungkin manusia itu cuman punya 1 masalah. Semakin tua hidupnya, biasanya masalahnya bakal makin bertambah. Kalo ga gerak cepat, lama-lama kita yang bakal dikerjain sama masalah sendiri.

Jadi, resolusi apa yang tepat buat kita semua di tahun 2018 ini?

Menurut gue ada 3 hal yang bisa bikin resolusi kita berhasil di tahun depan.

Fokus dan Detail!


Tentukan dan tulis di kertas target-target resolusi apa aja yang pengen lu capai taun depan. Semakin spesifik semakin bagus. Misalnya lu pengen beli rumah. Tulis sedetail-detailnya, tipe berapa, kamarnya ada berapa, dimana lokasinya, harga berapa. Gitu-gitulah pokoknya.

Kenapa harus spesifik? Biar tujuan lo jelas, tegas dan bikin lu tau fokusnya mau kemana. Gue yakin lu ga akan punya pikiran bercabang lagi kalo udah tau mau fokus kemana. CEO di dunia juga nyaranin kita buat fokus kalo mau sukses. Ikutin aja, nasihat dari orang-orang terbaik itu ga ada salahnya. Karna usaha mereka untuk jadi yang terbaik itu ga main-main.

Disiplin


Dibeberapa tulisan gue selalu nulis tentang disiplin. Bahkan di kehidupan sehari-hari gue selalu pengen disiplin. Tapi nyatanya, untuk jadi manusia disiplin itu sulit banget, gaes! Berat dan harus istiqomah. Karna dengan jadi disiplin kita mesti keluar dari zona nyaman kita. Banyak orang yang ga mau kaya gitu.

Untuk bisa ngelakuin resolusi lu dan cepet kelarnya, disiplin adalah hal yang mutlak. Ga ada cara instan, harus sabar. Disiplin itu adalah melawan diri sendiri bukan orang lain.


Padahal, disiplin itu ga mengekang. Justru disiplin itu membebaskan kita. Misalnya, kalian disiplin nulis. Ada jadwal yang udah kalian bikin selama sebulan. Kalo bisa disiplin ngelakuin hal itu selama 3 bulan, kalian bakal terbebas dari kemalasan. Percaya sama gue, karna udah ngebuktiin sendiri.

Konsisten


Apalagi yang lebih berat dari disiplin? Konsisten. Ngejalanin disiplin 1 hari aja ga cukup. Harus konsisten harus istiqomah. Kalo cuman sehari dua hari sih bukan disiplin namanya, tapi rajin.

Apa yang bisa bikin kita konsisten untuk bisa ngejalanin resolusi taun depan? Balik lagi ke awal, target yang udah kalian tulis. Kalo mau mencapai target itu apa aja yang harus kalian lakuin. Lakukan hal itu secara konsisten dan disiplin maka target yang tadinya keliatan sulit akan jadi gampang banget. Insha Allah.


*   *   *
Tulisan ini dibikin karna gue dan temen-temen dari komunitas Blogger Banjarmasin ngadain yang namanya "Arisan Blog". Dimana arisan blog itu diikutin sama blogger-blogger yang pengen dapet "sumbangan" link dari temen-temen sesama peserta arisan. Tiap bulan akan diundi siapa pemenang arisan blog dan kemudian link blognya akan dipasang di semua blog peserta arisan.

Komunitas blogger banjarmasin juga punya produk digital bertajuk website karya anak banua. Isi webnya adalah tema-tema yang kekinian sesuai dengan target pembaca usia sekitar 18-30 tahun. Klik aja linknya kalo mau tau lebih banyak!

Produktif Di Umur 60 Tahun? Kenapa Ga?

Menurut Survey Life Outlook Index, sebagian besar orang Indonesia ga mau nurunin standar hidup mereka untuk nyiapin kehidupan hari tuanya. Ada juga yang cuman ngandalin uang pensiun dari perusahaannya, tanpa tau apakah uang itu cukup untuk menuhin kebutuhan mereka selama masa pensiun itu.


Astra Indonesia Masih di survey yang sama, ternyata ada beberapa fakta menarik tentang kehidupan orang Indonesia di umur 60 tahun:

  • Cuman 1% yang ada dalam keadaan kaya raya di usia ini
  • 4% mandiri secara keuangan
  • 5% masih harus tetap bekerja kembali
  • 12% harus menurunkan gaya hidup
  • 29% meninggal di usia dini
  • 49% masih menggantungkan hidupnya pada orang lain
Semoga kita bukan termasuk golongan yang lemah di usia 60 tahun. Justru umur segitu harusnya bukan suatu halangan untuk kita jadi manusia yang produktif. Meskipun dibatasi oleh fisik yang mungkin sudah lemah, bukan berarti ktia ga bisa ngapa-ngapain, kan? Kita, kalo nanti bisa sampai di umur 60 tahun, harusnya jadi sumber inspirasi bagi pemuda-pemuda penerus bangsa.

Kalo seorang yang idealis pasti bakal mikir "Gue udah umur 60 tahun, trus kontribusi gue buat bangsa apaan?" Dan kalo ngerasa belum ngasih kontribusi apa-apa di umur segitu, ga perlu malu juga. Ga ada kata terlambat untuk berbuat baik, apalagi buat bangsa dan negara.




Astra, salah satu perusahaan terbesar di Indonesia, tahun ini udah 60 umurnya. Terlambatkah dia untuk berkontribusi buat bangsa? Untuk mencapai eksistensi hingga 60 tahun itu tentu ga gampang. Perlu usaha ekstra keras dari semua pihak yang terlibat di dalam. Semua punya peran penting, termasuk karyawan biasa. 


Tentu udah banyak banget hal yang dilakuin Astra selama 60 tahun berkontribusi untuk bangsa. Sampai sekarang ASTRA udah punya 7 lini bisnis. Mulai dari:

  • otomotif
  • jasa keuangan 
  • agribisnis 
  • properti
  • teknologi informasi
  • infrastruktur dan logistik
  • alat berat, pertambangan dan energi.
Itu artinya 10 tahun sekali, perusahaan ini punya cabang usaha yang baru. Ini nunjukkin kalo Astra semakin produktif dari tahun ke tahun. Seharusnya kita sebagai manusia bisa punya capaian kaya gitu juga. Meskipun bukan capaian yang sama seperti perusahaan, setidaknya kita punya milestone sendiri biar hidup ga gitu-gitu aja.

Kaya gue misalnya target jangka pendeknya pengen bisa berangkat ke luar negeri. Itupun kalo target lainnya udah bisa tercapai. Target jangka panjang gue adalah pengen bisa manfaatin ilmu yang gue punya buat masyarakat banyak. Lebih-lebih bisa buat negara juga.


Ternyata ada kemiripan antara target hidup gue sama Astra. Mereka menjalankan roda perusahaan dengan filosofinya bertajuk "Catur Dharma", untuk menyederhanakan target perusahaan.


via astra.co.id

Kontribusi perusahaan initerkonsentrasi di 4 pilar dan semuanya bukan untuk perusahaan semata tapi juga buat Indonesia jadi lebih baik. Astra Untuk Indonesia Sehat untuk pilar  kesehatan. Kemudian ada Astra Untuk Indonesia Cerdas untuk pilar Pendidikan. Astra Untuk Indonesia Hijau untuk pilar lingkungan. Dan yang terakhir ada Astra Untuk Indonesia Kreatif untuk pilar UMKM.


Di bawah pilar Kesehatan, CSR Astra difokuskan ningkatin kualitas pelayanan kesehatan ibu dan anak akselearasi perbaikan gizi masyarakat di sekitar perusahaan. Selama 60 tahun, Astra udah ngasih pengobatan gratis buat 125.818 pasien, ngebina 1.577 posyandu dan nyumbang 216.263 kantong darah.

60 tahun astra
via astra.co.id

Tapi jujur aja sebagai generasi muda gue malu. Ngeliat pencapaian luar biasa dari Astra ini harusnya kita bisa berkaca. Ternyata kontribusi kita buat bangsa dan negara ini masih belum seberapa banyaknya. Masih perlu digenjot lagi semangatnya.

Sejak tahun 2014 Astra udah kampanye Program GenerAKSI Sehat Indonesia sebagai salah 1 bagian dari program Astra di pilar kesehatan. Kampanye yang berlangsung di media sosial ini adalah salah 1 cara Astra mendorong masyarakat ikut berkomitmen hidup sehat sebagai generasi penerus bangsa. Sampai sekarang, GenerAKSI Sehat Indonesia udah berhasil nyumbangin 15.654 kacamata bagi anak-anak Indonesia khususnya di wilayah 3T.

Kampung Berseri Astra (KBA) juga merupakan hasil kerjasama perusahaan dengan masyarakat. Dimana KBA ini nantinya bakal jadi salah 1 contoh kampung yang punya lingkungan bersih dan hijau dan masyarakat sehat, cerdas dan produktif. Hal ini ngewakilin implementasi 4 pilar CSR Astra. Sekarang, Astra udah punya 49 KBA yang ada di 17 provinsi seluruh Indonesia.


Pada pilar pendidikan Indonesia, perusahaan ini fokus sama pembinaan sekolah dasar dan menengah aja. Katanya biar pendidikan anak usia dini lebih berkualitas dan punya SDM yang lebih baik. Total sampe sekarang, Astra udah ngasih 231.936 beasiswa pendidikan dan 15.829 sekolah binaan, 20 rumah pintar dan 124 PAUD serta 40.284 guru.

Selain GenerAKSI Sehat, ada juga kegiatan GenerAKSI Cerdas dari Astra. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk berterimakasih sama pahlawan tanpa tanda jasa atas usaha dan kegigihannya di bidang pendidikan. Melalui program ini saja, udah ada 12.000 sepatu dan 3.039 tas yang dibagi buat kawan-kawan yang memerlukan.

Selain kegiatan yang inspiratif kaya yang udah gue jelasin. Ada 2 saran buat perusahaan ini untuk bisa jadi lebih produktif lagi di masa depan.

Pertama, aksi peduli lingkungan yang masih belum konsisten. Waktu ngeliat web Astra Untuk Indonesia Hijau, halamannya udah ga diperbarui selama setahun. Covernya masih sama dengan tahun yang lewat tentang pendaftaran Green Run tahun 2016. Semoga tahun depan sudah ada kegiatan baru lagi di pilar lingkungan.

Yang kedua, tidak mengakomodir kaum jomblo. Populasi jomblo di Indonesia pada tahun 2015 itu sudah mencapai 52 juta orang. Kalo mengharap pemerintah aja ga akan sanggup ngurusnya. Harus ada campur tangan dari pihak lain. Dan gue berharapnya, Astra bisa sedikit mengulurkan tangan kepada mereka yang jomblo.

jomblo

Dengan program GenerAKSI Cinta Indonesia gue harap jomblo-jomblo ngenes di luar sana bisa terfasilitasi keinginannya untuk mendapatkan pasangan. Bisa dengan ngadain "Jomblo Run" atau "Makcomblang Astra" misalnya. Siapa tau dengan cara kaya gini kecintaan masyarakat sama perusahan ini makin terpupuk. 

Dari semua kisah inspiratif, kritik dan saran tadi, kesimpulan apa yang dapat kita ambil? 

Konsistensi. Diperlukan dalam setiap kondisi. Konsistensi menjaga kita tetap pada prinsip, filosofi, visi dan misi untuk mencapai target. Astra melakukannya selama ini sehingga bisa nyampe eksis selama 60 tahun.

Berbagi. Kita diciptakan di dunia bukan sebagai organisasi tunggal. Kita perlu orang lain dan orang lain pun perlu kita. Hidup di dunia tanpa berbagi itu kaya lagi di padang pasir. Gersang dan tandus ga berarti apa-apa.

Astra sadar mereka mungkin ga bisa eksis sampai sekarang tanpa ada bantuan dari orang lain. Makanya kebanyakan proyek dan program kerja Astra mengedepankan prinsip kepentingan bersama. Sehingga bukan hanya perusahaan yang mendapatkan hasil, tetapi masyarakat bangsa dan negara ikut merasakan juga.

2 kata untuk bisa menginspirasi: Konsisten dan berbagi.

Permainan Anak Yang Tergerus Teknologi

Adik-adik kalian yang lahir tahun 2000-an gitu, tau permainan petak umpet, gobak sodor, atau enggrang ga sih? Gue rasa mereka lebih tau permainan Angry Bird, Candy Crush sama Lego-lego itu deh. Sekarang permainan tradisional udah mulai tergerus sama teknologi. Bahkan di kota udah jarang keliatan anak-anak main petak umpet.

permainan anak


Salah satu efek samping teknologi ialah bikin males generasi sekarang untuk main di luar rumah. Padahal main di luar rumah justru lebih banyak manfaatnya. Meskipun abis main di luar anak-anak jadi nampak dekil, bau, ataupun bahkan kotor. Tetapi disitulah letak bermain sebenarnya.

Zaman sekarang permainan anak tergerus teknologi dan cendrung bikin anak-anak males gerak. Ga kaya dulu, orang tua malah ngomel karna kita kebanyakan main di luar rumah. Sekarang, boro-boro keluar rumah. Keluar kamar aja jarang, kecuali kalo pengen mandi atau makan bareng keluarga.

Sebetulnya ada banyak permainan anak yang mendidik di Indonesia bahkan di dunia. Diperkirakan ada 1.000 lebih permainan tradisional yang ada di Indonesia. Dari jumlah permainan tradisional sebanyak itu, cuman 20% aja yang masih dimainin sama masyarakat, khususnya yang di daerah pedesaan.


Sekarang permainan tradisional sudah banyak yang ditinggalkan. Makanya ga heran kalo permainan tradisional kembali digalakkan di event-event tertentu. Bukan hanya bertujuan untuk nostalgia, tapi juga melestarikan kebudayaan nusantara.

Menurut gue permainan anak yang mendidik itu sendiri punya fungsi untuk ningkatin kemampuan berbahasa, berpikir, serta bergaul di lingkungan sekitarnya. Selain itu, permainan anak yang mendidik juga punya manfaat buat ngembangin kepribadian anak, menerampilkan anggota badan. Yang paling penting sih menurut gue bonding antara pendidik dan si anak jadi semakin terjalin erat. 

Permainan tradisional menurut gue juga banyak yang mendidik buat anak-anak. Misalnya petak umpet yang bisa dimainkan buat memahami cara hidup bersosial dan memahami orang lain. Atau main ayunan yang bisa melatih keseimbangan fisik dan psikis anak. 

Malah sekarang justru permainan tradisional yang dicoba untuk mengikuti zaman. Ada permainan dakon/dakuan yang sekarang bisa diunduh melalui playstore. Katanya bisa lawan komputer dan disetting tingkat kesulitan lawannya. Dari easy, medium, sampai hard. Bahkan, 2 anak Presiden Jokowi si Kaesang dan Gibran coba membuat game yang mirip.

Gue akui usaha untuk melestarikan kebudayaan lokal melalui digitalisasi itu salah 1 usaha yang keren banget. Tetap berusaha untuk dibawa mengikuti zaman. Tapi menurut gue permainan tradisional itu lebih asyik kalo dimainkan secara tradisional juga.

Dengan memainkan permainan tradisional secara langsung, keakraban yang selama ini ditimbulkan dari permainan itu akan timbul lagi. Badan juga ikutan gerak, yang tadinya males gerak malah jadi aktif banget. Temen dapet, sehatnya juga dapet. Kalo main sama AI (artificial intelegent) belum tentu bisa kaya gitu.

Bahasa Indonesia: Favorit dan Tersulit

Ada kutipan yang suka terngiang-ngiang di kepala gue. 1 kalimat tapi menohok "Dia yang kita cintai adalah yang paling sering menyakiti". Mungkin beberapa di antara kalian pasti pernah denger juga. Mencintai dan menyakiti itu kaya 2 sisi mata uang. Ga bisa dipisahin dan akan selalu ada.

bahasa indonesia


Itulah yang terjadi ketika tau kalo ternyata pelajaran Bahasa Indonesia itu adalah salah satu yang paling gue cintai. Karna pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah dulu itu gue tertarik sama dunia tulis menulis. Tapi sakit ketika tau ternyata aturan ber-Bahasa Indonesia itu ribet banget.

Mungkin karna dulu gurunya Ibu Fuji Hijriati. Guru Bahasa Indonesia gue yang terfavorit di SMA. Karna dari beliau gue bisa ngerti bahasa Indonesia dan aturan-aturannya. saking banyaknya gue bahkan sampe ketuker-tuker ngikutin aturan itu. Bahkan sampe sekarang gue masih ngelanggar, liat aja tulisan-tulisan gue di blog favoritmu ini.

Selain karna Ibu Fuji, gue juga punya tentor favorit semasa ikut bimbel SMP dulu. Namanya Pak Supian. Orangnya (waktu itu) masih muda, ganteng, putih, tinggi, gagah. Idaman cewe-cewe bangetlah! Dan ngajarnya asyik banget! Pertama kalinya gue suka pelajaran Bahasa Indonesia waktu SMP itu karna dia yang ngajarin.


Karna nama belakangnya ada "Ian"-nya di kalangan murid-murid sering nyebut beliau Pak Ian. Dan dulu lagi booming band Radja, jadilah kami ngasih sebutan "Ian Kasela" buat beliau. Tapi ga pernah nyampe disebut beneran ke Bapaknya, sih hehehe.

Menurut gue bagian tersulit dari memahami bahasa Indonesia adalah aturannya yang kadang ribet dan suka ketuker. Yang paling gampang dan paling sering salah adalah penulisan preposisi "di-". Alhamdulillah sekarang udah bisa ngerti penempatannya. Walau kadang masih suka ragu "Ini bener ga, ya?"

Pemahaman berbahasa itu penting banget dilakuin sejak dini. Karna otak anak kecil yang masih berkembang itu bakal nerima informasi dengan cepat dan bakal lebih cepet dimengerti sama mereka.

Untuk ngebantu perkembangan bahasa anak kalo bisa sih sejak bayi udah diajarin dwibahasa. Biar gedenya bisa punya kemampuan berbahasa yang beragam. Oiya, ngajarin anak dwibahasa itu menurut gue bukan sekadar buat sirkus anak. Tapi juga buat tumbuh kembang mereka juga.

Karna menurut penelitian anak yang diajari dwibahasa sejak dini itu bakal lebih cepet nerima informasi dan ilmu pengetahuan di sekitarnya. Dalam pergaulan mereka juga lebih responsif sama lingkungan daripada anak yang cuma diajarin ekabahasa. 1 lagi yang paling penting nih menurut gue, anak yang diajarin dwibahasa sejak dini itu lebih toleran terhadap perbedaan di sekitar dia.

Gue setuju sih pendidikan dwibahasa dimulai dari anak usia dini. Sekali lagi, bukan untuk "sirkus anak" tapi buat perkembangan kecerdasan dia juga. Gue percaya ilmu itu luas banget dan cara ngedapetinnya itu macem-macem. Salah satunya adalah belajar dari negara lain.

Nah,gimana caranya biar bisa ambil ilmu dari negara lain? Ya belajar bahasa negara itu dong? Ya ga? Jadi menjelang sekolah anak udah bisa Bahasa Indonesia sama Bahasa Inggris. 2 bahasa itu udah cukup la gue rasa. Malah sekarang ada yang bilang katanya perlu ditambahin sama Bahasa Mandarin juga. 

Menurut para ahli katanya sekarang ada 2 Bahasa paling sering digunain di dunia. Kalo ga bahasa Inggris ya Mandarin. Akan lebih baik lagi kalo bisa 3 atau 4. Inget ga dulu ada anak Indonesia yang bisa berbagai macam bahasa itu? Sampe diundang ke acara KICK ANDY buat diwawancarain.

Terus kan katanya direkrut sama BIN buat dilatih. Ga berapa lama setelah latian ternyata dia dinyatakan tewas karna sakit apa gitu. Sayang banget ya. Padahal itu aset negara kalo umurnya panjang. Paling ga minimal buat spionase gitu. 

Hahaha gue kebanyakan nonton film mata-mata kayanya.

JUSTICE LEAGUE: SUPERHERO MENTAL TEMPE!

Kalo kalian ngeliat sekumpulan superhero tapi ga percaya diri gitu rasanya geregetan ga sih? Justice League itu (minus Superman) ga lebih dari sekumpulan manusia super yang ngumpul terus bilang mereka ga punya kekuatan apa-apa. Superhero mental tempe.


justice league mental tempe
via hai-online.com

Image Superhero lemah itu kentara banget di film ini. Mereka semua seolah-olah yakin banget ga bisa menang kalo timnya masih kurang 1, iya Superman yang mati itu. Gue kaya sutradaranya habis diputusin mantan 2 minggu. Masih kangen sama ketawanya, chattingannya, cerewetnya dan kebiasaan-kebiasaan anehnya si mantan. Kangennya itu ditumpahin semua di Justice League ini. Bahkan gue rasa sih yang ga nonton Batman vs Superman pun bisa nebak kok gagal move on-nya sutradara film ini.

Alkisah setelah kematian Superman datang jendral alien bernama Stepenwolf, dia udah lama mengasingkan diri nongol buat ngambil 3 "Kotak Ibu". Stepenwolf ngambil itu kara pengen bikin Bumi jadi planet yang rusak dan insha allah dijadiin tempat tinggal dia. Kenapa nyerang ke Bumi? Karna kalo di planet lain susah syutingnya.

Batman sama Wonder Woman bingung gimana ngalahin Stepenwolf. Si Jendral ga mungkin mau disuap pake uang dari Batman. Takut kena OTT KPK, katanya. Wonder Woman juga ga mungkin ngajakin ena-ena si Stepenwolf biar dia pergi, gue yakin banget Stepenwolf bukan tipenya Wonder Woman.

Trus gimana dong?

Akhirnya mereka ngumpulin tim, deh. Ada Barry Allen alias The Flash si bocah polos, konyol, penakut yang bisa disuruh lari. Cocok banget kerja di EO buat jadi runner kalo ada event. Dijamin ga akan telat disuruh ngapain juga.

Btw, kalo kalian nonton The Flash Series karakter si Barry Allen di Justice League jauh berbeda, lho! Jadi siap-siap aja. Tenang, ga ada si Iris West si Drama Queen itu, kok. Udah cukup drama kematian Superman aja yang dimasukin di film ini.

Belakangan gue baru tau kalo ternyata ada adegan The Flash nyelamatin Iris West di film ini. Tapi katanya dihapus. Aneh banget, ya. Padahal kalo ga dihapus bisa jadi perantara buat film The Flash versi solonya. 

Apa mungkin The Flash series sama The Flash di film ini berada di Universe yang berbeda? Atau mungkin gue yang udah lama ga nonton The Flash series ya? Sampe ga tau kalo Barry Allen di series berubah wajah dan wataknya gara-gara keseringan lompat-lompat timeline?

Oke cukup bahas dia!

Selanjutnya ada Aquaman. Diperanin sama Jason Momoa. Ngeliat body dan ukuran tubuhnya, gue rasa Aquaman malah lebih cocok diperanin sama Roman Reigns. Ga tau siapa dia? Ini orangnya:

via euroshop.wwe.com


Dia itu salah satu talent dari WWE. Tapi kalo dia yang jadi Aquaman gue rasa aura Batman bakal kalah sangar. Bahkan gue rasa aura superhero lain juga bakal mentok sama dia. Terlalu sangar. Makanya yang dipilih Jason Momoa karna lebih cocok meranin Aquaman yang pengen sok bijak padahal kaga.

Wonder Woman udah ga diragukan lagi sih. Semenjak film solonya gue udah jatuh cinta duluan. Dan kayanya beruntung banget Gal Gadot kesayangan kita semua langsung bisa tune in sama karakter DC yang satu ini.

Sebagai satu-satunya heroine di film ini, dia punya peran yang cukup penting. Kalo bukan karna Wonder Woman, mungkin Cyborg sampe sekarang ga akan gabung ke Justice League dan tetep jadi kaleng yang dipingit sama ayahnya di rumah doang. Dihukum nonton Dahsyat sampe berkarat.

Menurut gue yang paling misterius cuman latar belakang Cyborg doang, sih. Karna gue belum pernah sekalipun ngeliat filmnya dia. Bahkan gue belum pernah sekalipun ngeliat sosok dia di film-film DC Extended Universe sebelumnya. Karna latar belakang Cyborg yang misterius ini gue ga bisa eksplor lebih dalam kenapa dia jadi kaya gitu.


Kelemahan Yang Berulang

Kelemahan yang selalu diulang sama DC adalah selalu nyeritain latar belakang super heronya belakangan. Dan pengenalan latar belakang di film sebelumnya pun ga maksimal. Jadi semuanya ngambang. Padahal ngenalin latar belakang itu menurut gue penting banget.

justice league


Latar belakang superhero itu bisa mempengaruhi keputusan dia di masa sekarang. Sama kaya kita di kehidupan nyata juga. Orang ngambil suatu keputusan itu pasti berdasarkan pengalaman. DC lemah banget di bagian ini.

Directornya DC ini kaya yakin banget penontonnya udah nonton dan baca semua series karakter DC. Dia ga tau kalo ada bocah yang nanya "Batman itu siapa?" ke ayahnya. Mungkin dia perlu survey dulu sebelum nentuin mau bikin film kaya gimana. Biar semuanya tercover dengan baik dan ga ada yang kecewa kaya gini.

Gue udah pernah bahas kelemahan film DC ini waktu Suicide Squad tayang. Latar belakang karakternya ga pernah dieksplore bener-bener. DC selalu bikin penontonnya abis keluar studio bertanya-tanya. Menurut gue itu hal yang melelahkan. Orang habis nonton film itu pengennya tercerahkan dan punya sesuatu yang baru, bukannya malah bertanya-tanya soal film tadi.

Selalu Serius

Ciri khas film DC yang lain adalah kesannya selalu serius. Apa aja diseriusin sama superheronya. Tapi yang patut gue apresiasi adalah selipan-selipan komedi yang tepat. Walaupun kesan seriusnya masih kental, setidaknya komedi yang diselipin sedikit ngurangin ketegangan nonton film ini.

Mungkin karna ini film dengan banyak karakter makanya bisa dibikin ga terlalu serius. Tapi kalo yang sendirian, apalagi film Batman yang pertama itu, gue akui itu seriusnya kebangetan. Tapi juga bagusnya kebangetan. Mungkin karna Nolan yang jadi director-nya kali, ya.

Mungkin director-nya film DC selanjutnya bisa belajar sama Nolan bikin film yang sesuai standar DC itu kaya gimana. Biar ga nurun kualitasnya. Karna menurut gue produksi film di zaman now ini makin lama mestinya makin bagus, karna saingan di luar sana banyak banget. Kalo kualitas dari film sebelumnya menurun orang juga males buat nonton kelanjutannya.

Kesimpulannya?
Justice League masih kalah jauh peringkatnya daripada film DC yang lain kaya Batman atau Wonder Woman. Justice League cuman deket peringkatnya sama Suicide Squad doang. Karna sama-sama gaje ngejelasin latar belakang karakternya.

Kalo si Pacar sih bilangnya alurnya sedang dan kisahnya bagus. Meskipun dia ga nonton Batman vs Superman dia seneng sama jalan cerita Justice League ini. Selera dia emang suka ngeliat yang ganteng-ganteng makanya suka sama filmnya hahaha

Film ini masih aman buat ditonton sama anak-anak di bawah umur 17 tahun. Karna ga ada adegan yang terlalu vulgar dan adegan kekerasannya juga ga terlalu kentara. Asal ga bawa bocah bayi aja sih ke bioskop. Tinggal aja dulu kalo masih bayi, ga perlu diajakin nonton. 

Kalian sendiri yang udah nonton gimana? Setuju ga sama tulisan ini? Kasih komentar,ya.

Gue Hary Tanoe undur diri!

Gejala Radang Tenggorokan

Radang tenggorokan biasanya merupakan gejala dari infeksi bakteri atau virus. Pada umumnya hal ini dapat dijumpai pada anak-anak dan remaja dimana kekebalan mereka terhadap beragam virus dan bakteri penyebab sakit tenggorokan terbatas.


radang tenggorokan 
via radaronline.co.id

Beberapa gejala yang umum terjadi biasanya terjadi Demam hingga 38C, Sulit menelan, Ngilu pada otot-otot, Sakit kepala, Kelelahan, Batuk Pilek. Memang dengan sendirinya radang tenggorokan akan sembuh dengan sendirinya, namun hal tersebut sangat menjengkelkan terutama pada malam hari dan saat makan, dan terpaksa andapun harus mengkonsumsi obat radang tenggorokan.

Untuk menghindarinya anda harus menjaga kebersihan terutama pada tangan dan makanan yang akan anda makan. Serta hindari juga makanan atau minuman yang terlalu panas karena dapat membuat iritasi pada tenggorokan. Konsumsi makanan yang dingin dan lembut serta minum minuman dingin atau hangat. 

Hindari merokok dan berada di lingkungan yang berasap. Berkumur secara teratur dengan obat kumur atau larutan garam hangat untuk mengurangi pembengkakan atau sakit. Konsumsi cairan yang cukup, terutama jika suhu tubuh Anda sedang tinggi. Konsumsilah makanan lembut yang mudah dicerna serta banyak mengandung vitamin B6, kalium dan vitamin C

Jika suhu tubuh secara terus menerus berada diatas 38C dan gejala tidak membaik setelah dua minggu, cobalah obat radang tenggorokan seperti parasetamol, ibuprofen atau aspirin. Jika tidak juga kunjung sembuh, konsultasikan ke dokter untuk mengetahui apakah kondisi tersebut berubah menjadi lebih serius seperti pembengkakan dan kemerahan jika tidak ditangani dapat menyebabkan kesulitan bernapas. Dan gejala seperti Quinsy Abses (kumpulan nanah yang menyakitkan) yang berkembang antara bagian belakang tonsil dan dinding tenggorokan.

Jika kondisi tak kunjung membaik, dapat dilakukan tes darah untuk mengetahui apakah terkena jenis infeksi virus yang disebut demam kelenjar (juga dikenal sebagai mononukleosis menular). Dan konsumsi lah obat radang tenggorokan. Untuk anda yang kesulitan mendapatkan obat radang tenggorokan anda bisa mendapatkanya di GoApotik. GoApotik menyediakan obat-obatan seperti halnya apotik di sekitar anda, hanya yang membedakan adalah GoApotik menggunakan sistim online dalam menjual produk dan pembayaranya bisa melalui transfer