THOR RAGNAROK: ARTI RAGNAROK YANG HAKIKI

Sebelum kalian baca reviewnya, mending gue kasih tau dulu. Gue adalah salah satu penggemar film Marvel dari zaman Hulk 1 tahun 2008. Yah walaupun ga semua film MCU (Marvels Cinematics Universe) gue tonton, gue ngikutin sebagian besar jalan ceritanya. Kamu bisa liat review film Marvel di blog favoritmu ini.

film marbel

Gue ga punya ekspektasi apa-apa sebelum nonton film ini. Karna jujur aja gue lupa udah nonton apa belum film Thor yang sebelumnya. Sejauh yang gue tau, Thor adalah salah 1 karakter superhero Marvel yang paling jarang gue ikutin. 


Dibaca dari judul tulisan ini  aja udah ketahuan kalo Thor Ragnarok justru mengecewakan. Dan gue salah satu yang mengamini hal itu. Setelah nonton film ini, gue mikir dimana Ragnaroknya? Ragnarok apaan gitu doang?

Sebenernya Males Ngasih Tau Sinopsisnya

Saking ga berkesannya film ini, gue sampe males ngasih tau sinopsisnya.

Yang jelas ada Thornya, ada Lokinya, dan Asgardian di planet Asgard. Kedua bersaudara ini terlibat ke dalam sebuah kisah yang begitulah sehingga bisa bertarung sama musuh yang ga dikira selama ini.

Musuh utama mereka ada 1, tetapi ada musuh yang badan doang gede ternyata gampang banget dikalahin sama Thor. Gede dongok! Kesel banget gue.

Action Minimalis

Thor: Ragnarok yang gue kira film aksi yang banyak adegan berantemnya. Ibarat rumah justru adegan berantemnya minimalis. Malah kalo mau dibandingin sama Wonder Woman, yang notabene sama-sama superhero non-manusia, adegan aksi Thor Ragnarok jauh lebih dikit. Bikin malu.

thor ragnarok

Marvel salah pilih director sih gue rasa. FYI aja, Taika Waititi ini sutradara indie. Dikasih uang seabrek sama Marvel buat senang-senang. Ya tau sendirilah gimana jadinya. Kalian kaya ngeliat Rio Haryanto berlaga di F1 pake duit Pertamina gitu deh kira-kira.

Dari sisi ceritapun, Thor ga bisa dibangga-banggain. Kaya ngeliat Doni Tata Pradita di moto 3 yang paling mentok finish di posisi 12 doang. Ga ada eksplorasi ceritanya sama sekali. Hampir semua plotnya ngambang kaya tokay di sungai. Ga jelas dan kaya ngikut arus aja gitu.

Entah karna keterbatasan durasi atau apa gue ga ngerti juga. Padahal kalo (lagi-lagi) Wonder Woman bisa kok dalam banget eksplor ceritanya. Dan perlu diingat, directornya Wonder Woman juga baru pertama kali loh nyutrdarain film franchise DC Comics. Bagus-bagus aja tuh.

Arti Ragnarok Yang Hakiki

Ragnarok itu sendiri artinya Kiamat atau akhir dunia atau perang yang menghancurkan semesta. Sepanjang film gue nungguin, Ragnaroknya mana? Ragnaroknya mana? Eh ternyata yang Ragnarok itu bukan jalan cerita, tapi filmnya. 

Gue ga mengira bakal kaya gini. Sejauh yang gue tau film Marvel selalu punya kualitas di atas rata-rata. Dari sisi manapun selalu bagus untuk diulas. Tapi untuk Thor Ragnarok adalah pengecualian yang sangat disayangkan. Gue berharap sih di film yang akan dirilis selanjutnya harus lebih baik dari ini. Dan harus lebih bagus daripada pesaingnya di DC Comics.

Bisa dibilang kalo ini film Marvel paling flop tahun 2017. Kalo harus dibandingin sama Wonder Woman mendingan jangan deh. Yang ada Chris Hemsworth diketawain sama Gal Gadot. Ya meskipun gue belum nonton Guardian Of Galaxy II, ya. Tapi gue rasa sih masih bagusan Guardian Of Galaxy daripada Thor: Ragnarok ini.

Apa Bagusnya Thor Ragnarok? 

Dari sekian banyak amarah yang tertuang di atas, bukan berarti Thor Ragnarok ga punya sisi positif. Salah satunya adalah sisi komedi yang ditonjolkan. Sutradara indie itu berhasil ngebawa lawakan khas Marvel ke dalam film ini.

hulk

Beberapa adegan justru ada yang bikin ngakak banget. Tapi komedi juga tergantung selera masing-masing manusia, ya. Malah di salah satu situs portal berita Kumparan menyebutkan humor di Thor Ragnarok justru hanya bikin senyum. Selera.

Stan Lee dapat peran lumayan penting di film ini. Dan itu sebuah kemajuan berarti. Selama ini dia nongol jadi cameo yang cuman sedetik 2 detik doang. Di film ini dia punya jatah nongol lebih banyak.

Thor Ragnarok Ada Post Credit Scene-nya?

Tentu aja ada. Sebagai salah satu ciri khas film Marvel, post credit scene selalu ada. Dan ga jauh beda kaya Spiderman Homecoming, di Thor Ragnarok ada mid credit scene dan post credit scene-nya.

Kalian tonton aja sendiri biar ga penasaran kira-kira kisah apa lagi yang bakal ditampilin di post sama mid credit scene-nya. Kalo gue sih jujur aja nonton sampe abis deh mendingan, biar ga ketinggalan serunya. Hehehehe.

*  *  *
Akhirnya cranky gue tadi pagi tersalur dengan sempurna di tulisan ini hahaha. Maafkan dan makasih untuk kalian yang udah rela baca tulisan ini sampe habis. Tapi itulah yang gue rasakan sewaktu kelar nonton film ini. Terlalu banyak kejengkelan yang tersisa dan terbawa.

Bukan berarti film Marvel gue anggap jelek. Kalian bisa liat sendiri kalo film yang gue tonton itu bagus, pasti gue puji kok. Spiderman sama Wonder Woman gue puji tuh waktu gue nonton. Dan semoga tulisan kali ini ga ada spoilernya yak. Buat yang udah baca sampe habis tolong kasih tau kalo misalnya ada spoler yang kelupaan dihapus biar langsung gue edit.

gambar: via duniaku.net

Artikel Terkait

THOR RAGNAROK: ARTI RAGNAROK YANG HAKIKI
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 comments

November 8, 2017 at 3:02 PM delete

Tulisan ini cukup bagus. Bagus banget mad. Cuman ada satu yang ngeganjel.

"Kalian kaya ngeliat Rio Haryanto berlaga di F1 pake duit Pertamina gitu deh kira-kira."

Kayaknya analoginya ini salah deh. Nggak bisa dicompare dengan director yang diberikan modal untuk membuat Thor: Ragnarok.

Reply
avatar
November 9, 2017 at 10:01 AM delete

Wahaha iya ya. Kalo dibaca lagi malah ga cocok yak. Makasih Bosku saran dan masukkannya.
Ditunggu sarannya di tulisan ku yang lain hahaha

Reply
avatar
November 9, 2017 at 11:38 AM delete

Mulai dari Captain America 2, deh, kalo nggak salah, Marvel-Disney mulai menyamakan tone di semua filmnya. Kebaca banget biar nggak aneh pas liat mereka semua ngumpul di Avengers Infirnity Wars.

Btw, dibanding 2 film Thor sebelumnya, ini yang paling mendingan malah menurutku =D

Reply
avatar
November 9, 2017 at 12:57 PM delete

Kayanya sih gitu ya. Tapi kalo soal tone aku rada kurang paham gimananya hahaha..
Eh masa? Wah kita berbeda perspektif ya kali ini..

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.