INI YANG HARUSNYA DILAKUIN PEMUDA ZAMAN NOW KAYA KALIAN!

"Kalian-kalian ini adalah generasi yang akan hidup di masa depan. Sekarang masih analog, nanti beberapa tahun lagi kalian akan jadi generasi digital" Kata Guru Geografi SMP gue, Ibu Yuliana.



Waktu itu gue ga terlalu ngerti apa yang beliau maksud. Sampe akhirnya gue tiba di masa itu. Hampir semua jadi digital. Bahkan untuk sekadar mesan ojek aja, sekarang udah bisa via aplikasi. Gampang banget, cukup sentuhan jari semua bisa kita lakuin. Dan sekarang gue ngerti apa yang Ibu Yuliana bilang.

Sekarang giliran kita yang harus bisa manfaatin posisi saat ini. Mau berkontribusi positif atau negatif. Mari kita kesampingkan dulu buat mereka yang mau berkontribusi negatif. Sebagai pemuda baik-baik saja, mending kita cari solusi yang bisa bikin Indonesia jadi makin maju ke depannya.

Misalnya nih kalian jengkel banget ngeliat macet di jalan raya, daripada ngomel ga jelas di sosmed mending disalurin ke hal yang lebih positif. Maka jadilah aplikasi transportasi umum online yang kita kenal sekarang. Sebetulnya kalian juga bisa kasih kontribusi kaya gitu, lho!

Ga perlu jauh-jauh, cukup liat sekeliling aja. Permasalahan paling mendasar dan perlu banget untuk segera ditanganin apa. Dengan pengetahuan yang dimiliki, kita bisa nyari solusi alternatif untuk menyelesaikan masalah di daerah kalian itu. Gue rasa sih ga perlu harus sekolah tinggi dulu baru bisa ikut ngebantu pemerintah nyelesein masalah bersama.

Kaya misalnya di kota gue, Banjarmasin. Menurut gue selain macetnya yang udah mulai hampir merata di setiap wilayah, permasalahan lain di Banjarmasin yang ga kalah penting buat dikelarin adalah sampahnya.


 
Sampah di Banjarmasin itu udah mulai ga karu-karuan jumlahnya. Meskipun dibatasin jam buang sampahnya dari jam 8 malam - 6 pagi, tetapi selalu aja numpuk di TPS. Bahkan yang paling parah sering banget sampe meluber ke jalan raya.

Menurut skripsi yang pernah gue kerjain tahun 2015, jumlah timbulan sampah di Banjarmasin itu untuk di Kecamatan Banjarmasin Utara aja, jauh melebihi kapasitas TPS resmi yang ada. Dari total perhitungan gue, pada tahun 2015 ada sekitar 64 m3/hari timbulan sampah yang dibuang oleh masyarakatnya. Sedangkan daya tampung TPS resmi yang disedikan Pemerintah Kota hanya sebesar 54 m3/hari.

Artinya TPS yang disediain udah pasti bakal overload ketika jam-jam puncak. Ga cuma di Kecamatan Banjarmasin Utara aja yang bisa meluber ke jalan raya sampahnya. Tapi hampir di semua TPS di semua kecamatan kaya gitu.

Kalo menurut gue ada beberapa hal yang nyebabin hal itu:

1. Angkutan Sampah Yang Masih Terbatas Jumlahnya

Dalam perhitungan yang gue lakuin, ternyata armada pengangkut sampah di Kecamatan Banjarmasin Utara masih belum cukup mengangkut semua timbulan sampah yang ada di TPS resminya. Total 9 unit di tahun 2015, 2 dump truck dan 7 arm rool "hanya" dapat mengangkut 54 m3/hari timbulan sampah.

Dimana perhitungan gue seharusnya Pemerintah Kota Banjarmasin, dalam hal ini penanggung jawabnya adalah Dinas Kebersihan dan Pertamanan, setidaknya harus nyediain sekitar 21 unit truk pengangkut sampah untuk bisa ngangkut semua timbulan sampah yang dihasilkan penduduk Kecamatan Banjarmasin Utara.

Tapi melihat keterbatasan dana yang dipunyai Pemko Banjarmasin, tentu hal ini agak sulit terealisasi sepertinya. Kecuali penerimaan pendapatan pajak Pemko sudah bagus dan neraca keuangan tidak terganggu.

2. Masyarakat Masih Belum Bisa Memilah Sampah Langsung

Gue akui masyarakat Banjarmasin masih belum semuanya punya pengetahuan mengenai daur ulang sampah. Terbukti dari masih banyaknya sampah plastik dan daur ulang yang dibuang begitu aja tanpa dimanfaatin lebih dulu oleh masyarakatnya.

Padahal sampah plastik dan kertas itu masih bernilai sebetulnya. Kalo tau cara pemanfaatannya kaya gimana. Tapi kan kita ga mungkin sosialisasi melulu soal daur ulang sampah ini. Bisa-bisa masyarakat pada males datang.

Oleh karena itu kita cari solusi yang lebih mudah dan gampang diterapin di masyarakat. Ga cuma di Banjarmasin, tapi juga diseluruh Indonesia. Caranya gimana?

Pasti di sini semuanya udah pada make smartphone kan? Nah kenapa ga bikin aplikasi smartphone yang bisa diakses semua orang dan gampang dipakenya? Karna daritadi ngebahas tentang sampah dan permalasahannya, mending bikin aplikasi yang bisa ngebantu pemerintah untuk ngurangin jumlah sampah dari rumah.

Gue sih mikirnya ada aplikasi yang bisa ngasih tau masyarakat informasi sampah yang bisa didaur ulang. Ga cuma infonya, tapi juga sampe ke cara-caranya biar masyarakat ga perlu lagi repot nyari sendiri. 

Misalnya nih, ada sampah kertas yang ga kepake. Si warga tinggal foto sampahnya pake aplikasi tadi nanti, si aplikasi bakal ngasih tau sampah itu bakal bisa jadi apa aja dan tutorial bikinnya kaya gimana. Simpel banget kan? Tapi berguna banget! Terutama buat ngurangin sampah di sekitar kota kalian.

Tapikan bikin aplikasi smartphone itu perlu modal yang banyak. Darimana kita dapatin modalnya?

Pemuda zaman now ga akan ngeluhin modal-modalan kaya gitu. Ada banyak cara buat dapetin modal untuk ngembangin ide kita. Ga usah khawatir, di luar sana banyak banget perusahaan yang mau ngebantu anak muda untuk bisa berkarya. Caranya: kalian bisa sebar proposal langsung ke perusahaan tertentu ATAU ikutan lomba.

Ada banyak lomba buat kalian-kalian yang antusias banget sama aplikasi smartphone. Salah satunya adalah IWIC 11. Apaan tu IWIC 11? IWIC adalah Indosat Ooredoo Wireless Innovation Contest dan angka 11 berarti tahun ke 11 diadain event ini. Gila udah lama banget ini lombanya barti!



Kalo mau tau lebih lengkapnya langsung aja cek website resmi IWIC 11, ya!

Dan menariknya IWIC 11 ini justru lomba buat ngembangin ide jadi aplikasi smartphone yang bagus! Jadi kalian ga harus bikin aplikasinya dulu, tapi cukup idenya aja. Kalo ide kalian menarik, kalian bisa dapat....

Dapat berapa hayooo??
.

.

.

Penasaran?
.

.

.

TOTAL 2OO JUTA!

Tadi, kan, gue udah kasih contoh ide, tuh! Nah siapa tau kalian kebuka pikirannya buat bikin aplikasi yang sekiranya bisa dipake buat bantu cari solusi permasalahan untuk daerah kalian sendiri.

Hadiah segitu lumayan banget ngembangin ide aplikasi yang kalian punya. Caranya tinggal submit ide aplikasi yang kalian punya ke form registrasi IWIC 11 ini. Sertain juga proposal ide dalam bentuk googleslide berdasarkan tulisan dari ide kalian.

Ga ada masalah yang ga ada solusinya. Jadi ga perlu berfikir yang terlalu gimana-gimana, cukup cari jalan sederhana aja untuk bisa berkontribusi buat bangsa.

Karna pemuda zaman now adalah mereka yang punya kontribusi positif buat bangsa dan negara. Bukan jadi biang onar yang bikin masalah negara jadi tambah banyak.

Saya Mamad Karburator undur diri, Wassalam!

Artikel Terkait

INI YANG HARUSNYA DILAKUIN PEMUDA ZAMAN NOW KAYA KALIAN!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.