Catatan Akhir Kuliah

Beberapa waktu yang lalu sempet ngelewatin acara wisuda almamater gue. Di tempat yang sama dimana gue pernah ikut acara itu 2 tahun yang lalu. Lalu gue pun teringat sama kenangan ngelarin kuliah waktu itu.

Catatan Akhir Kuliah


Jadi pesan gue buat kalian dedek mahasiswa yang masih belajar, luluslah dengan IPK minimal 3,0. Gimanapun caranya! Iya, gimanapun. Mau kalian harus salto, tengkurep, sampe kayang sekalipun asal dapat nilai bagus dan ngebantu biar IPK bisa 3,0 lakuin!

Kalo diingat-ingat ternyata ga semanis yang dialami sama anak-anak zaman now. Malahan bisa dibilang kalo akhir perkuliahan gue biasa aja. Ga ada yang spesial. Dibandingin sama yang sering gue liat, kalo udah akhir perkuliahan, pasti yang ada hadiah dan selebrasi ala-ala sehabis sidang. Tapi, untuk gue jangankan bisa dapat hadiah dari temen-temen, acara foto-foto sama dosen pembimbing dan penguji aja ga ada.

Begitu sidang berakhir. Yang ada cuman perasaan lega bercampur aneh. Dalam hati "Eh cuman gini doang? Kok ga kaya yang lain ya?" Ga ada acara foto-foto atau sekadar ngasih bingkisan hadiah gitu. Datar banget anjir! Hahahah. Kaya habis presentasi tugas mata kuliah biasa.

Padahal itu kan sidang akhir gue. Langkah terakhir gue biar bisa dapat gelar sarjana. Ga ada yang spesial sama sekali.

Pada waktu itu gue udah berstatus "mahasisa". Iya gue ngetiknya Mahasisa, artinya gue adalah mahasiswa yang tersisa di angkatan. Karna durasi gue kuliah lumayan lama, 5,5 tahun. Gue satu-satunya perwakilan angkatan yang lulus di periode waktu itu. 

Karna temen-temen gue yang barengan ngerjain Tugas Akhirnya udah duluan wisuda di periode sebelumnya. Sebenernya masih ada beberapa temen lagi yang masih otw proses seminar buat periode berikutnya. Jadilah gue anak tunggal satu-satunya yang harus ngurus keperluan lulus sendirian.

Ga kaya angkatan-angkatan lain yang minimal berdua, jadi enak urus ini itu lebih gampang. Jadilah gue yang harus proaktif sama info-info terbaru yang ada di kampus. Untungnya ada beberapa adik tingkat yang gue kenal, setidaknya untuk tau update info tinggal tanya mereka alhamdulillah mau bantuin.

Sebenernya gue ngebayangin akhir sidang kuliah yang meriah gitu. Kaya ada foto-foto sama dosen, yaaa paling ga sama dosen pembimbing dan dosen wali gue waktu kuliah. Tapi sayangnya nihil banget.

Atau ada temen-temen yang datang ngedukung gitu. Terus ngasih selamat pas gue udah keluar ruangan. Ternyata ga ada. Ya emang mereka udah ga ada urusan di kampus lagi sih. Nasib angkatan sisa ya gini, temen-temen udah pada lulus kitanya masih sibuk sama urusan kampus.

Oh.. ada lagi.

Nilai gue juga bikin akhir kuliah gue rada suram. IPK gue ga nyampe 3 dari skala 4. Gue kira dulu lewat 2,75 udah aman buat nyari kerja. Ternyata waktu gue lulus malah yang dicari kebanyakan minimal IPK 3. Kampret banget emang.

Mungkin emang gue yang bego atau dosennya aja yang pelit ngasih nilai. Tapi emang sih gue rada lemah kalo disuruh ngitung gitu. Mata kuliah teknik kan rata-rata banyak itung-itungan. Gue bukan ga ngerti diri sendiri, tapi emang salah pengertian aja. Dulu dikasih tau sama mama kalo teknik sipil itu banyak itung-itungannya. Jadi gue menghindari itu.

Terus baru tau ada jurusan Teknik Lingkungan, gue cobalah masukin jurusan itu dipilihan kedua. Waktu itu pilihan pertama jurusan ilmu komputer. Karna udah yakin bisa masuk jurusan itu, jadi pilihan keduanya cuman sekadar isi kolom aja. Tapi tetep memperhitungkan untuk menghindari jurusan yang banyak itungannya.

Padahal ya kalo dipikir-pikir ilmu komputer juga ga jauh-jauh dari hitung-hitungan. Tapi mungkin waktu itu mikirnya gue dari kecil udah kenal sama komputer jadi udah lumayan ngerti lah dasar-dasarnya. Meskipun mainin games-nya doang waktu itu.

Eh taunya malah masuk teknik lingkungan. Yaudah lah daripada keluar biaya lagi maksain masuk Ilmu Komputer mending itu aja. Toh, gue pikir waktu itu, itung-itungannya ga terlalu banyak kaya teknik sipil.

Taunya gue salah. Itungannya banyaaak! Bangke!

Tapi emang sih waktu SMA gue suka sama pelajaran IPA, terutama biologi. Secara cuman biologi yang ga ada itung-itungannya. Dan jurusan Teknik Lingkungan ini jurusannya biologi bangetlah. Walaupun bukan MIPA. Lebih ke sanitasinya sih kalo menurut gue.

Jadi pesan gue buat kalian dedek mahasiswa yang masih belajar, luluslah dengan IPK minimal 3,0. Gimanapun caranya! Iya, gimanapun. Mau kalian harus salto, tengkurep, sampe kayang sekalipun asal dapat nilai bagus dan ngebantu biar IPK bisa 3,0 lakuin!

Karna di zaman gue aja udah minimal IPK 3,0. Di zaman kalian bisa jadi udah nyampe 3,2 atau bahkan 3,3. Sekarang aja udah ada perusahaan yang nyantumin persayaratan minimal IPK 3,2 lho!  

Bahkan LIPI ngasih standar ga kira-kira. Kalo mau kerja di sana minimal IPK 3,5 coy! Alias harus cum laude baru bisa masuk sana. Goks! Semakin ke sini perusahaan semakin tinggi nentuin standar minimal mereka.

Dan kalian juga ga cuma bersaing antar sesama fresh graduate aja. Tapi kalian juga bersaing sama orang-orang luar Indonesia. Sekarang kan zamannya MEA (Masyarakat Ekonomis Asia). Saingan kalian makin banyak. Jadi kalo kualitas diri cuman segitu-gitu aja, ntar bisa kalah sama yang lainnya.

Gue Wishnutama, undur diri.

Perusahaan Ini Udah 79 Tahun Sama Kita. Tapi Kita Ga Sadar!

Pernah ga kalian mikir pabrik atau perusahaan apa yang bikin hidup kalian jadi seperti kaya sekarang? Misalnya waktu sekolah dulu, buku tulis yang paling terkenal apa? Pasti kalian bakal jawab "Sinar Dunia". Tau ga nama perusahaan yang bikin buku tulis itu? Ga tau pasti. Produknya terkenal, tapi yang bikin ga tau siapa.

buku sinar dunia
via sinarmas.com (sebelum diedit)

Padahal perusahaan yang bikin buku Sinar Dunia itu udah ada sejak 79 taun yang lalu. Umurnya bahkan lebih tua daripada kita-kita . Kalo manusia udah jadi kakek-kakek yang nikmatin hidupnya dikelilingin cucu-cucu yang imut. Tapi 79 tahun itu belum cukup ngebikin perusahaan sebesar Sinar Mas ngerasa puas.

Bukannya berhenti berkarya, malah semakin gede jaringannya. Bahkan sekarang Sinar Mas ga cuman fokus di industri kertas aja. Lebih dari itu, Sinar Mas justru ekspansi ke lini bisnis lainnya. Dari bisnis pulp, kertas, agribisnis dan pangan, energi dan infrastruktur dan masih banyak lagi lainnya.

Semua itu dikelola Sinar Mas secara independen dengan sejumlah produk dan layanan. Kegiatan ini ngelibatin lebih dari 380.000 orang karyawan yang semuanya anak bangsa. Udah hampir sama kaya penduduk 1 provinsi! Banyak banget! Goks!

Kontribusi Sinar Mas di Indonesia

Walaupun keliatannya Sinar Mas menguasai hampir seluruh area bisnis di Indonesia, tapi  mereka juga ngaish kontribusi gede buat Indonesia. Selain mempekerjakan anak bangsa di perusahaan-perusahaan mereka, Sinar Mas juga komit sama praktik bisnis berkelanjutan. Contohnya aja kelestarian lingkungan dan kesejahteraan sosial. 

Dari semua pilar bisnis SInar Mas, yang tergambar adalah pengelolaan komodistas serta layanan yang jadi kebutuhan utama masyarakat. Keliatan kan? Udah dari SD kita deket secara ga langsung sama produk-produk mereka. Tapi kitanya aja yang ga tau.

konservasi lingkungan, lahan gambut
via sinarmas.com

Di tahun 2010 salah satu anak perusahaan Sinar Mas, PT SMART membuat keputusan penting. Pada tahun itu mereka sepakat buat nutup perkebunan kelapa sawit mereka yang ada di lahan gambut. Seperti yang kita tau, lahan gambut di Indonesia itu salah satu tempat untuk nyimpan gas emisi biar ga terlepas ke udara. Indonesia jadi yang terbesar dalam hal ini.

5 tahun kemudian, Sinar Mas membentuk Proyek Ekosistem Gambut di PT. Agro Lestari Mandiri (AMNL) di Kalimantan Barat. Tujuan dibentuk itu biar bisa lebih cepat mencegah terjadinya kebakaran gambut di masa depan. Biar kita ga kena "musim kabut" terus tiap kemarau nongol.

Mungkin ini cuman sebagian kecil kontribusi SInar Mas buat indonesia. Tapi kalian bisa langsung kepoin akun-akun sosmed mereka biar tau lebih jelas, Kalo di twitter sama instagram lu pada bisa cek akun @sinar_masid. Atau masih aktif di Facebook bisa Fans Page-nya Sinar Mas di SinarMasID

79 Tahun Sinar Mas dan #SM79

via dianravi.com

Dalam memperingati HUT Sinar Mas yang ke-79 ini, mereka ikutan acara Trade Expo Indonesia 2017 di ICE BSD dari tanggal 11-15 Oktober. FYI aja nih, ICE sama BSD itu juga salah satu pilar bisnisnya Sinar Mas Land loh gaes! Kalian bisa ke sana samperin booth-nya Sinar Mas kalo pengen tau lebih banyak sama perusahaan ini.

Buat kalian yang ga tau, Trade Expo Indonesia atau TEI 2017 ini salah satu ajang pameran dagang tahunan terbesar di Indonesia. Acara ini diselenggarain sama Kementrian Perdagangan Indonesia. Gimana ga? Pesertanya aja ada 300 lebih produk dan jasa yang dipamerin.

300 item tadi terdari dari 7 zona produk unggulan dan potensial Nasional. Dari zona furniture and furnishing, fashion, craft and creative products, premium products, strategic industries, manufacturing products and services, food and beverages, sampe province premium products.

Perusahaan ini ngerayain ultahnya juga di sosial media. Pake tagar (hastag) SM79 (#SM79) yang menandakan inisial dan umur perusahaan kalian bisa cek kemeriahan dan info aja yang ada di sosial media. Siapa tau kalian penasaran sama acara ini tapi ga bisa datang langsung, bisa cek tagar itu aja.

Harapan gue di umur Sinar Mas yang udah menginjak 79 tahun ini, kontribusinya semakin nyata buat Indonesia. Dan kontribusinya bisa bermanfaat untuk rakyat Indonesia secara merata dan menyeluruh. Amiin.

Bisa Masak Adalah Cita-Cita Yang Belum Tercapai

Makan itu salah satu kebutuhan manusia yang wajib banget dipenuhin. Makanya kalo telat makan dikit aja selalu ngerasa ada yang ga beres. Entah itu bunyi sumbang dari dalam perut, atau pedih yang menusuk-nusuk seolah ada belati yang bergerak dalam perut. Oleh karna itu makan adalah salah satu hal fundamental manusia yang diwariskan turun temnurun dari nenek moyang pendahulu kita.

bisa masak

Tujuan diwariskan adalah agar anak dan cucu kita nanti tau makan adalah bagian penting dari hidup kita. Makan adalah budaya, adat istiadat, tanda sebuah bangsa yang beradab. Dari meliat cara dia makan, kita bisa tau dia dari daerah mana.


Kalo dia makannya nasi, pasti dia orang Asia. Kalo dia makannya roti pasti dia orang Eropa. Kalo makannya temen pasti dia bukan orang. Eh orang bukan sih?


Halah mbuh! Gue ga bisa bahasa-bahasa tingkat tinggi kaya gitu. Badan gue kecil, takut ketinggian. Orang juga ga akan percaya kalo gue bisa bikin bahasa kaya begitu. Jadi kita bahasa yang santai aja ya.

Intinya semua orang perlu makan. Semua tanpa terkecuali. Jadi bersyukurlah kalian yang dikaruniai hidup yang ga perlu susah untuk nyari makan. Kalo kalian mungkin ada yang bingung mau makan dimana, saudara kalian yang lain mungkin lagi bingung gimana caranya perut mereka tetap terisi.


Alhamdulillah gue hidup di keluarga yang ga berlebih tapi cukuplah untuk bisa makan sekeluarga. Karna gue hobinya makan kadang suka bosen sama makanan yang itu-itu aja. Pengen berkreasi sendiri tapi ga bisa masak. Aneh ya, hobi makan tapi ga bisa masak. Sama aja hobi tidur tapi begitu bangun berasa kurang tidur mulu.


Mungkin karna faktor kebiasaan dimasakin juga kali, ya. Jatohnya malah jadi males buat belajar masak sendiri. Padahal waktu ngekos itu seharusnya waktu yang paling tepat buat belajar masak. Secara jadi anak kosan harusnya pinter ngirit uang jajan. Tapi ga juga tuh, gue tetep aja makan di luar. Cuman di awal ngekos doang yang masih suka masak di dapur kos.


Anyway, gue punya mimpi bisa punya rumah sendiri. Biar gue setidaknya bisa lepas dari tanggungan orang tua. Setidaknya gue bisa jadi anak yang lebih mandiri lah. Jadi gue punya kesempatan lebih banyak untuk kenal apa yang ada di dalam diri sendiri.


Selama ini gue masih berusaha mencari apa yang paling bisa gue lakuin. Siapa tau dengan punya rumah sendiri gue bisa nemuin hal itu. Entah itu bisa masak atau yang lainnya. Yang jelas gue ngerasa lebih bisa mengeksplor diri sendiri kalo udah lepas dari tanggungan orang tua.


Gue pengen belajar masak, belajar gimana cara menata dapur minimalis. Belajar ngebersihin rumah yang baik. Gimana ngatur jadwal buat beres-beresin rumah. Banyak bangetlah yang masih pengen gue pelajarin.


Balik lagi soal makan tadi.


Dengan bisa masak, gue jadi bisa punya cara lain menghargai sebuah makanan. Apalagi kalo bisa masak makanan yang enak hasil buatan sendiri. Wah pasti surga dunia banget itu. Siapa tau bisa buka warung makan atau malah jadi chef.


Sering liat Raditya Dika yang bisa masak gitu jadi inspirasi gue buat bisa kaya dia. Walaupun dengan skala yang masih sederhana aja. Dia levelnya udah beda coy! Kelas elite mainannya masakan mahal. Gue masih level masakan kampung aja. Maklum lidah masih udik, belum terbiasa sama masakan mahal.

Sejauh ini makanan elite yang pernah gue makan cuman spagetti sama pizza doang. Selebihnya pecel lele sama ayam geprek. Tapi tiap ketemu ayam geprek yang rasa asinnya lebih nendang daripada pedesnya gue langsung ilfil mau makan. Dan lauk andalan gue: Intalu Masak Habang (bahasa banjar: Telur Masak Merah). Apalagi kalo telurnya dimasak agak kehitaman gitu warnanya, wah itu udah juara banget rasanya deh!

Udah ah ngomongin makan mulu jadi laper.