Kepercayaan

Ga ada yang lebih buruk daripada orang tua yang ga percaya sama mimpi anaknya. Bukankah harusnya orang tua adalah pendukung nomer 1 anak-anaknya untuk bisa mewujudkan mimpi? Kepercayaan orang tua sama anaknya sebetulnya kunci utama seseorang untuk bisa ngewujudin mimpinya. Dan menghancurkan mimpinya, tentu bukan sebuah awal yang baik buat kehidupannya di masa depan.

Dan anak itu adalah gue.



kepercayaan


Awal Mula Mimpi Itu

Sejak kecil gue suka banget sama sepak bola. Ditularin sama ayah yang hobi banget nonton pertandingan bola di tv. Dan sampe sekarang masih suka nonton bola, meskipun ayah gue udah ga lagi. Hampir tiap minggu gue ga pernah absen nonton pertandingan sepak bola. Biasanya nonton Liga Inggris. Karna waktu itu siaran bola di tv masih bisa dinikmatin di tv gratisan.

Kecintaan gue sama sepak bola makin kuat ketika ngeliat 1 pemain Chelsea waktu itu, Frank Lampard. Dia gelandang favorit gue sepanjang masa. Lampard adalah orang yang bikin gue ngefans sama Chelsea dan sepak bola. Sampe sekarang. Walaupun Frank udah pindah.


Di zaman itu, Cristiano Ronaldo masih berbentuk sperma unggul di Sporting Lisbon. Gue sampe tiap minggu beli Tabloid yang ngebahas sepak bola. Nyisihin uang saku sekolah buat beli T
abloid Soccer tujuannya cuman 1: pengen tau apa aja berita terbaru dari sepak bola dunia. Karna waktu itu internet masih susah.




Saking banyaknya Tabloid Soccer yang gue beli, akhirnya kepikiran buat nulis salah satu rubriknya di internet. Waktu itu langsung kepikiran ngeblog. Pertama kalinya gue tau blog waktu kelas 2 SMA kalo ga salah. Blog pertama gue adalah http://sportzoonerz.blogspot.co.id/ ini blog masih ada sampe sekarang. Gue cuman lupa passwordnya aja. Gimana? Alay banget kan isinya?


Dinding kamar gue hampir semuanya dipenuhi sama poster pemain bola. Tapi sayangnya diantara banyak edisi Tabloid Soccer yang gue beli, poster Frank Lampard cuman dapat 2. Poster versi timnas Inggris, sama versi Frank pake seragam Chelsea. Posternya paling lama gue pajang di kamar di antara poster-poster yang lain. Sampe warnanya berubah jadi kuning saking lamanya nempel di dinding kamar.


Sampai akhirnya gue berfikir untuk jadi pemain bola di masa depan. Karna ngeliat mereka gue jadi termotivasi dan punya tujuan hidup. Meskipun sekolah gue ga bagus-bagus amat, tapi sepak bola jadi penyemangat tiap hari. Bosen tau sekolah mulu! Untungnya punya temen sekolah yang ga ngebosenin. Goks-goks semua temen gue. Guenya doang yang kaga.


Guepun memberanikan diri ngutarain niat itu ke orang tua. Kalian tau gimana tangggapan mereka?



Kepercayaan Yang Hilang


Orang tua gue malah ngasih sugesti negatif supaya gue ngebatalin niat masuk sekolah sepak bola. Misal "badan kamu tu kecil, ga cocok jadi pemain bola", "Jadi pemain bola itu susah, masa depanmu ga jelas. Iya kalo kamu mainnya bagus, kalo ga? Mau kerja apa kamu?", "Ntar kamu kalah saing sama yang lain, ujung-ujungnya ga jadi pemain utama, cadangan mulu".


Gue bukan halu atau mengada-ada. Tapi emang itu yang diucapin sama orang tua gue. Sedih ga lu?

Saat itu juga hati gue hancur. Ga nyangka orang tua yang selama ini gue anggap orang yang paling gue percaya malah menghancurkan mimpi masa kecil itu. Mereka ga ngebayangin betapa kecewanya gue saat itu.


Apa yang salah jadi pemain bola? Lagian gue kan harus ikut tes dulu sebelum beneran masuk sekolahnya. Padahal kemungkinan lulus juga belum tentu ada, lho. Mereka udah mematahkan semangat gue dengan asumsi yang dijadiin kesimpulan.




"Daripada kamu jadi pemain bola, mending kamu kuliah trus nyari kerja yang bagus di kantoran". Asli gue kecewa banget sama mereka. Sebenernya udah sering banget dikecewain sama mereka, sih. Tapi yang ini bener-bener udah di puncaknya. Semenjak mereka menghancurkan mimpi itu, gue ga pernah lagi percaya sama mereka. 


Orang tua mana yang tega menghancurkan mimpi anaknya sejak kecil? K
enapa ga didukung aja? SWalaupun separah apapun mimpinya. Kenapa harus dikasih sugesti negatif biar mereka berubah pikiran? Padahal kalo didukung dan akhirnya gue tetep ga lulus juga, gue bakal ikhlas kok. Setidaknya gue udah coba. dan orang tua gue udah dukung. Thats all matters.


Ga ada yang lebih parah daripada orang tua yang ga pernah percaya sama mimpi anaknya. Bukankah anak-anak hidup dari mimpi?

Kenapa ga dibiarkan nyoba? Kenapa ga dibiarin salah? Orang tua ngedidik gue jadi anak yang tumbuh dengan perasaan yang selalu takut salah. Soalnya kalo gue salah, dimarahin, dijelek-jelekin. Jadi setiap kali pengen nyoba hal yang di luar daripada kebiasaan, gue selalu takut. Padahal kalo salah ya diajarin baik-baiklah. Bukan malah dibentak atau dimarahin.


Bukankah dari kesalahan itu kita jadi tau apa yang seharusnya dilakuin? Kalo ga boleh salah gimana bisa mikir dewasa? Setidaknya biarkan gue mencoba sesuatu yang belum pernah dilakuin selama ini. Sejak kecil gue selalu ada di zona nyaman. Apa aja selalu berusaha diurus semua sama orang tua gue. Salah juga sih, gue jadi anak manja dan malah terlalu nyaman sama semua itu.


Orang tua gue yang selalu pesimis juga ngebentuk gue jadi pribadi yang minder. Karna setiap kali gue ngutarain sesuatu, pasti orang tua gue selalu ngerespon ga baik. Jadi seakan-akan gue ga pernah ada bakat di mata mereka. Contoh kasus yang paling gue inget: waktu itu om gue nanya "Kalo dikasih alat musik, kamu mau megang alat musik apa?". Gue jawab aja "Aku mau main drum aja ,Om". Kalian tau apa respon orang tua gue? "Emang bisa main drum?" "Halah disediain keyboard aja di rumah kamu cuekin, apalagi drum" kata bapak gue nimpalin.


They never have a faith on me.


Never.


So i never trust them anymore.


Sakit hati digituin di hadapan keluarga yang lain. Mereka mungkin nganggap itu becandan doang, ya. Tapi buat gue itu udah kelewatan banget. 


Meskipun anak tunggal, tapi mereka ga pernah ngekang gue dalam pergaulan. Iya ga pernah ngekang di pergaulan, tapi ngekang gue buat jadi diri sendiri. Justru lebih parah sih menurut gue. Gue ga bisa jadi diri sendiri karna orang tua ngebentuk gue jadi orang lain.

Buat anak tunggal, orang tua itu satu-satunya tempat mereka berinteraksi di rumah. Ga ada yang lain. Kalo gue punya ade/kaka mungkin bakal beda ceritanya. Tapi ini kan ga? Gue cuman ngobrol sama mereka. Harusnya ya merekalah orang yang paling bisa gue percaya dan ngerti apa yang gue mau. Ternyata malah mereka yang merusak itu semua.

Gue rasa buat semua anak di dunia kepercayaan itu kunci sekali. Karna mereka tumbuh dari mimpi-mimpi masa kecil. Belum tau kerasnya hidup kaya gimana, karna yang ditonton cuma kartun yang penuh kebahagiaan. Ga heran semua anak mimpinya bagus-bagus. Dan orang tua yang percaya sama mimpi anaknya bakal bikin anak itu jadi orang yang percaya diri di masa depan. 

Nah ini gimana? Orang tuanya aja udah ga percaya sama apa yang anaknya mau. Trus gimana anak itu bisa percaya sama apa yang dia impikan? Gimana dia bisa percaya sama dirinya sendiri sedangkan orang tuanya aja ga percaya sama anaknya? Jangan kaget anaknya tumbuh jadi orang ga percaya diri, karna udah dari rumah ga pernah dipercaya punya kemampuan. 


Karna sejatinya orang tualah yang harusnya percaya mimpi anaknya, segila apapun mimipinya. Bahkan orang tualah yang harusnya paling percaya sama mimpi anaknya, ketika orang lain nganggap mimpi anaknya itu ga mungkin terwujud.

Menurunkan Ekpekstasi

kepercayaan

Semenjak itu gue ga pernah lagi berekspektasi lebih sama apapun. Udah sering kali berharap banyak sama orang, ternyata hasilnya mengecewakan. Akhirnya gue sadar kalo kebahagiaan itu bukan datang dari orang lain. Tapi kebahagiaan itu diciptakan dari diri sendiri.

Sama hal apapun gue ga mau berekspektasi apa-apa. Bahkan hal sesederhana warung langganan gue makan tutup/buka. Gue ga mau berharap. Saking ga berharapnya, gue udah nyiapin diri jauh-jauh hari kalo-kalo pacar akhirnya memutuskan untuk mengakhiri hubungan. Dan pada akhirnya emang bener kita udahan. Udah pernah gue ceritain di perihal kehilangan.

Akhirnya jadilah gue seperti sekarang. Anak yang minder, ga percaya diri, takut salah. , Apapun hal yang gue lalui selalu diiringin sama ketakutan. Ga pernah yakin sama diri sendiri. Karna gue belum pernah mengalami dan ditambah sama bayang-bayang orang tua yang suka nakut-nakutin sama pilihan yang udah gue diambil. Padahal begitu dijalanin gapapa, ternyata gue bisa kok. Gue mampu.

Dari luar mungkin orang ngeliat gue arogan, sombong congkak atau apalah terserah. Tapi sebenernya gue ga pernah bermaksud begitu. Untuk sombong itu perlu kepercayaan diri yang gede. Lah ini jangankan buat sombong, buat percaya diri aja kadang labil banget.



Gue sadar terlalu berharap sama orang lain itu sebuah pilihan yang ga tepat. Karna orang lain bisa ngecewain, yang dia lakuin ga sesuai sama ekspektasi kita. Karna ketika orang itu udah ga ada, kebahagiaan kita ikut dibawa sama mereka. Tapi ga semua orang hadir untuk mengecewakan kok. 

Jadi beruntunglah kalian kawan-kawanku semua. Yang orang tuanya percaya dan ngedukung apa yang anaknya mau. Yang ngebakar semangat anaknya buat ngembangin bakatnya. Sayangi mereka karna mereka adalah orang tua yang tau apa yang kalian mau. Bukan berarti gue ga sayang sama orang tua sendiri. 

Sekarang gue rada nahan diri kalo punya rencana apa-apa. Gue ga akan beberin sebelum waktunya tepat. Males harus berdebat sama mereka. Seolah-olah gue masih anak kecil yang ga boleh main-main sama resiko. Sekali lagi, kalo gue ngambil resiko, gue ga punya pengalaman apa-apa.

Ga akan jadi apa-apa kalo gue di zona nyaman terus. Kaya Wonder Woman yang maksa pengen merantau walaupun udah dilarang sama emaknya. Karna dia tau kalo ga keluar dari zona nyaman, dia ga akan jadi sesuatu. Begitu pula gue. Selama gue masih ada di zona nyaman, ya selama itu pula gue ga akan jadi apa-apa.

Semoga mereka mengerti, bahwa sekarang gue udah bisa ambil keputusan sendiri dan menjalani resikonya sendiri. Walaupun gue anak tunggal tapi gue harus jadi anak yang mandiri. Mandiri dalam hal apapun. Karna ga selamanya orang tua bisa nemenin hidup gue.

Aku sayang kalian.

Artikel Terkait

Kepercayaan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.