Spiderman Homecoming: Gagal Jadian

FIlm Spiderman Homecoming mewakili generasi millenials zaman sekarang. Karakternya relatee sama kelakuan remaja labil zaman sekarang. Walaupun ga social climber juga. Peter Parker buka tipe manusia yang suka pamer. Padahal dia Spiderman.

peter parker
via ign.com

Banyak banget adegan berkesan di film ini, sampe mau semuanya gue ceritain. Tapi ga mungkin karna itu pasti spoiler banget buat yang belum nonton. Masa nungguin download-an lagi baru bisa nonton? Kan kasian. Lagian sensasi nontonnya ga akan lebih seru daripada nonton di bioskop langsung. Gue jamin deh. Ga cuma film Spiderman doang, film apapun sensasinya beda.

Udah 3 kali peran Peter Parker berganti sejauh ini. Dan menurut gue masing-masing punya karakternya sendiri. Tobey McGuire udah jelas jadi trademark-nya Peter Parker banget lah. Karna yang pertama kali selalu jadi yang paling berkesan. Biasanya sih gitu.

Dan yang terakhir si Tom Holland yang karakternya millenials banget. Anak sekolahan, masih puber, labil, ego tinggi, dan punya Tante yang hot abeees! Kalo boleh dikata dia anaknya kekinian banget. Tapi gue jarang liat sih anak sekolah kaya Peter Parker nge-vlog-in kegiatannya gitu. Baru dia doang kayanya. Yang pasti, sih, teknologi yang ada di baju Peter Parker-nya Tom Holland ini lebih hi-tech daripada 2 pendahulunya.

peter parker
via comicvine.gamespot.com

Tom Holland cocok banget sih buat jadi Spiderman versi anak sekolahan. Ga terlalu tua ga terlalu muda juga. Apalagi perutnya yang rata dan sixpack-nya yang udah setengah matang gitu. Padahal di film dia jarang olahraga, malahan kata temen sekolahnya dia keluar dari ekskul itu. Nah lo? Darimana dia dapetin bentuk tubuh kaya gitu?

Michael Keaton meranin Vulture juga kece sih. Walaupun ga terlalu keliatan sangarnya. Kalo gue bandingin akting dia waktu di film Spotlight ga jauh beda sih kualitasnya. Effortless banget kayanya aktingnya di Spiderman ini. Ga perlu gahar-gahar dan banyak tampar-tendangnya yang penting mimik muka udah sangar. Kebanyakan terbang, sih! Jadi ga belajar berantem, deh.

peter parker, spiderman homecoming
via teaser-trailer.com

Dan dia kan mantan pemeran Batman juga. Wajar sih kalo dia rada kurang cocok jadi villain. Secara dia "mantan" hero gitu. Tapi di kompetitor sebelah. Udah lama banget, jadi mungkin banyak yang lupa. Atau bahkan banyak yang belum lahir, kaya gue.

Jalur ceritanya juga mulus banget. Pace-nya bisa dibilang agak lambat tapi pasti. Penonton perlahan diajak masuk ke dunia Spiderman yang emang anak muda banget. Dramanya ada, sedihnya rada kurang, sih. Tapi tantenya hot abeees! Oke udah 2 kali gue bilang kaya gini.

Tapi kalo menurut gue Tante May justru kurang hot daripada yang di Captain Amerca: Civil War, bener ga sih? Apa perasaan gue aja kali, ya.

spiderman homecoming
via heroichollywood.com

Jokes-jokes receh ala Marvel udah pasti selalu ada. Walaupun cuman sekadar celetukan-celetukan gitu, tapi tetep ngakak. Apalagi ada dialog yang ngeledekin superhero kompetitor sebelah. Wadu parah banget sih Marvel ini kampretnya!

Spiderman Homecoming itu kaya 2 orang yang lagi PDKT. Mesra banget di awal. Berantem di tengah-tengah. Lalu kemudian deket lagi, sampe salah satu pihak yakin bakal happy ending. Eh ternyata malah gagal jadian. Kenapa bisa gagal jadian?


Menariknya twist di film ini justru ditaro di tengah-tengah. Gue rasa sih semua yang nonton juga ketipu. Karna terlalu fokus sama adegan yang lain. Sutradaranya tau banget ngegiring penonton ke arah yang "salah". Ini kesekian kalinya gue "ditipu" tapi gue malah seneng. 

Meskipun durasi yang 2 jam lebih, hampir sama kaya Transformers The Last Knight, film ini justru ga ngebosenin. Adegan berantemnya banyak, kok. Kalian pasti puas kalo nonton. Ga rugi lah pokoknya ngantri panjang-panjang dan bayar tiket nonton mahal-mahal kaya di Banjarmasin.

Buat kalian yang nungguin after credit scene-nya 1 aja pesan gue: JANGAN NONTON SAMPE ABIS! Inget pesan gue. Kalo ga mau menyesal tolong gausah nonton sampe abis plis.

Yang gue salut dari diri Spiderman ini adalah dia orangnya ga kemakan gengsi. Padahal dia anak sekolahan, yang mana anak sekolahan zaman sekarang justru kecil-kecil udah kemakan gengsi. Peter Parker justru anomali di antara mereka. Di beberapa adegan justru nunjukkin kalo dia ga mentingin gengsi di mata temen-temen sekolahnya. Bodo amat mau dibully kek apa kek, yang penting dia tau apa yang dilakuin itu positif.

Dan harusnya anak muda zaman sekarang niru semangat ga gengsian Peter Parker ini. Ga perlulah sok eksis di kalangan temen-temen sekolah kalo pada akhirnya lu harus ngorbanin pendidikan lu dan keluarga. Mending lakuin yang terbaik buat pendidikan dan keluarga lu biar masa depan lu makin cerah. Walaupun akhirnya gagal jadian sama gebetan idaman, tapi lu tetep berbesar hati dan ga patah semangat.

spiderman homecoming
via comicbookmovie.com

Artikel Terkait

Spiderman Homecoming: Gagal Jadian
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 komentar

12 Juli 2017 21.52 delete

Yg bikin tak terduga itu Mary Jane nya ... Kalau bibi may kok menurut saya gak hot ya.. apalagi udh agak keriput gitu hihiho

Reply
avatar
14 Juli 2017 10.03 delete

Jiahahaha.. iya sih kayanya emang didandanin rada keriput gitu. Biar ga terlalu hot mungkin buat film ber rating 13+

Kalo menurut temenku, di timeline yang ini dia belum ketemu sama Mary Jane. Soalnya Peter Parker ketemu MJ waktu dia kuliah. Bukan sekolah hehe

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.