6 Hari Itu Bisa Ngapain Aja, Sih?

Libur ataupun sekadar hari Minggu itu punya ikatan kuat buat karyawan swasta, terutama gue. Hari libur buat kami tuh kaya nemu istri idaman. Kalo direbut gondok setengah mati. Mungkin kalian juga ngerasain hal yang sama. Kerja dari Senin sampe Sabtu pasti cape banget. Apalagi kalo harus ngurus kerjaan yang ga kelar-kelar.

jatah cuti


Jadi, kalo dapat jatah libur kami mensyukurinya dengan cara ga bersentuhan sama kerjaan. Kalo bisa tiap detiknya itu mesti diresapin biar cape dan penat waktu kerja itu hilang seketika. Tapi kenapa selalu aja kurang? Pengennya dilama-lamain gitu, kaya kalo lagi ketemu sama kamu. Kasurku.

Akumulasi kerjaan yang numpuk, ditambah tingkat stress makin tinggi. Bikin badan jadi loyo dan makin ga bergairah. Semakin stress semakin kepengen buat libur. Semakin stress pengennya makin lama durasi liburnya. Kalo bisa dalam setahun libur kerjanya 2 kali 6 bulan. Biar goks!

Bisa sih. Pake jatah cuti. Libur bisa makin panjang. Tapi sayangnya di kantor gue jatah cutinya cuman 12 hari dalam setaun. Kalo dibagi 12 bulan barti kami semua cuman punya jatah libur tambahan 1 hari. Mana cokooop!? Dimana letak keadilan di muka bumi ini ya Tuhaan!! 

Jelas ga cukup banget itu mah. Apalagi kalo kerja di tahun kabisat. Beh! Pengennya ngurangin hari kerja malah ditambah. Tuhaaan! Dimana Engkau di kala hambaMu mendapat cobaan seperti ini?? Tapi daripada ga dapat sama sekali? Mending dimanfaatin dong. Gobloknya gue malah nyia-nyiain jatah cuti itu. Jatah cuti gue tahun lalu masih bersisa 6 hari. Dan gue baru tau kalo jatah cuti itu hangus bulan Mei tadi.

Asli gue kesel banget. Kaya LDR an sama pacar tapi ga tau kalo pacar sempet nginep di rumah lu 6 hari, karna dia ga ngabarin. Kesel banget ga lu? Sayang tapi pengen nabok, ga ditabok tapi pengen. Serba kesel jadinya.

6 hari itu waktu yang panjang banget loh! Anjir kenapa gue bisa lupa sih kalo jatah cuti gue masih sebanyak itu!? Mau marah kemana coba? Hah? Sama Tuhan? Ga guna, toh itu juga salah kita. Percuma juga ngadu, wong ga akan keulang ini. Emang film kartun?

Kenapa disia-siakan kesempatan itu? Sungguh manusia tak tau diuntung. Dan manusia itu adalah gue. Bayangin! 6 hari bonus libur gue itu terbuang sia-sia. Astaga. Kalo dipake buat yang lain pasti bisa jadi macem-macem, tuh.

Liburan

6 hari gue bisa liburan sepuasnya. Kalo liburan ke Jogja kemaren cuman 5 hari, gue bisa liburan sedikit lebih lama kalo pake jatah cuti yang ini. Dan tentu aja lebih banyak tempat yang bisa gue explore di sana. Seperti yang kalian tau (kalo kalian baca tulisan gue waktu liburan ke Jakarta), gue lebih suka liburan ke tempat-tempat yang bersejarah gitu, yang murah meriah. Di Jogja emang udah dapet tapi ga semua tempat bisa gue datangin.

Salah satunya adalah Keraton Jogja. Ah, andai aja gue pake libur 6 hari itu buat liburan ke Jogja pasti destinasi pertama yang gue datangin Keraton Jogja. Kapan lagi ngeliat langsung rumah Sultan Jojga, ya kan?

Nulis

Kalo males liburan, gue bisa tuh make 6 hari libur buat nulis sepuasnya. Emang sih tiap hari gue juga nulis, tapi kalo bisa nulis dengan tenang tanpa kepikiran sama kerjaan bisa jadi lebih rileks dan tenang. Eits bukan berarti gue ga suka sama pekerjaan gue ya. ITU SALAH.

Buat gue liburan kan ga harus jalan-jalan. Nulis buat gue juga "liburan". Nulis itu udah kaya terapi. Jadi sebenarnya, gue tiap hari juga liburan. Liburan tiap hari tapi protes jatah cuti 6 harinya kebakar. Geblek ye?

Baca Buku

Sekarang lagi seneng-senengnya baca buku. Ngumpulin bukunya udah dari tahun 2010-an. Ngehabisin bacanya dari taun kemaren. Kebayang antriannya sepanjang apa. Nah itu! Andai aja gue dapet jatah libur 6 hari pasti udah ada beberapa buku yang bisa gue tamatin, tuh. Udah berapa banyak ilmu yang bisa gue serap kalo bisa manfaatin 6 hari itu cuman buat baca buku? 

Lain kali, untuk jatah cuti tahun-tahun berikutnya kalo masih kerja di sana bakal gue manfaatin semaksimal mungkin. Karna jatah cuti ga datang 2 kali. Dan Raisa yang udah dilamar ga bisa ditikung lagi. Sekian dan terima naik gaji.

Artikel Terkait

6 Hari Itu Bisa Ngapain Aja, Sih?
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.