Mengejar Ketidakpastian Dan Rhenald Kasali

Kenapa ya kita doyan banget menghindari hal-hal yang ga pasti? Kita selalu aja diarahin untuk nyari yang jelas-jelas. Bahkan hal "sejelas" Raisa aja, di mata Keenan Pearce bisa jadi bayang-bayang. Bisa jadi karna kita emang tipikal manusia yang takut ngambil resiko kali, ya? Entahlah gue juga bingung.


Einstein pernah bilang "Yang pasti itu tidak ada. Cuma 1 hal yang pasti di dunia ini, ya ketidakpastian itu sendiri"

Ngomongin ketidakpastian, udah 2 kali gue ngejar ketidakpastian dan selalu gagal. Ya apalagi kalo bukan acara rekrutmen NET TV beberapa waktu yang lalu. Ini emang gue yang bego atau tesnya yang susah? Awalnya gue ga mau ke sana karna emang udah pasrah ga dapat undangan nikahan mantan tes. 

Tapi Tuhan berkehendak lain. Gue pun berangkat naik elang. Tapi boong. Ga cuma naik elang, gue juga harus menanggung resiko dimarahin sama atasan di kantor, karna minta izinnya mendadak.

Semua itu resiko yang harus gue tunggang eh tanggung!

Isyana Jakarta emang menawarkan banyak ketidakpastian yang menggiurkan. Liat aja seberapa banyak orang yang mau bertaruh hidup mengais rezeki ke sana? Lebih-lebih kalo pasca lebaran. Kayanya, gue juga termasuk ke dalam golongan yang kaya gitu. 

Gue pengen tau aja, dari ngejar yang kaya gini, apa hikmah yang bisa diambil? Seberapa banyak "keuntungan" yang bisa diraup dari sekian banyak modal yang gue keluarkan. Untung ruginya harus dihitung. Ngapain cape-cape keluar modal pas pedekate kalo ujung-ujungnya cuman ditinggal nikah?

Meskipun banyak ketidakpastian yang ditawarkan, tetep aja gue mau nyobain terus. Ketagihan. Nagih kaya pelukan sama pacar. Gue pengen berjuang sampai titik penghabisan. Dan gue emang niatnya pengen nyari kerja di Pulau Jawa. Tapi bukan di Jakarta, Bandung lebih tepatnya.

Entah kenapa Bandung selalu menarik buat gue. Kotanya cantik kalo menurut gue, cewenya juga cantik. Cowonya ga kalah cantik. Meskipun sering kena macet kalo lagi weekend, tapi gue tetep suka. Ada aura yang beda. Kaya kamu dan tv one, berani beda.

Eh.. malah ngomongin Bandung.

Kita kan emang hidup di dalam ketidakpastian. Coba bayangin, kalian tau ga besok itu kalian bakal bisa hidup? Kalian yakin hidup kalian masih kaya gini besok? Kalian yakin pacar yang selama ini dibangga-banggain itu setia sampe besok? Ga pasti juga kan? Soal kerja tadi, walaupun udah pasti, kalian yakin bisa betah di sana? Sama suasananya? Kerjaannya?


mdp IV net
Didotz, Icha, gue

Dari yang ga pasti ini, kita semua bisa jadi kaya sekarang. Kita di saat ini, ditentukan oleh pilihan kita di masa lalu. Dari hal-hal yang ga pasti kaya gini, kita jadi seorang risk taker. Walaupun sebenarnya, gue dan juga beberapa dari kalian pasti ga suka ngambil resiko.

Gue ke Jakarta dengan segudang cucu. Eh bukan! Resiko. Selain ga pasti lulus (dan emang ga lulus pada akhirnya), gue juga ga pasti dapat izin dari atasan. Modal nekad, akhirnya gue ambil itu semua. Kalo ga gitu, gue akan tau hasilnya kaya gimana. Pokoknya coba aja dulu.

Walaupun pada akhirnya gue ga lulus. Tapi gue seneng. Akhirnya gue bisa ketemu beberapa temen dari MDP IV yang sebelumnya cuman bisa ngeliat di foto-foto yang mereka share di grup waktu ngumpul. Ada Didotz, Ica, Nuri yang ngebawain bolu meranti asli Medan, Yuni dan juga yang lainnya. 

Selain itu gue juga bisa ketemu sama temen baru, Gebi, Dwiki, Vivi, dan MIa di MDP V. Belakangan gue tau, kalo si Mia ternyata juga pernah ikutan MDP IV. Ternyata dia senasib sama gue, cuman nyampe tahap psikotes. Dan MDP V juga gitu hahaha.. emang kompak.

Ketemu sama anak WWF juga, si Mia yang gue ajakin iseng buat ikutan MDP V. Dia juga ga lulus. Sedih sih tapi karna iseng kayanya dia selow aja dah. Lagian rumah dia di Depok juga, ga perlu keluar modal banyak kaya gue.

Satu yang paling berkesan dari kunjungan ketidakpastian ini adalah gue ketemu langsung sama Prof. Rhenald Kasali. Adalah mamang Ayub yang ngajakin gue buat menghadiri peluncuran buku beliau yang terbaru: 30 Paspor. Well, yang nulis sih Bang Jombang itu, tapi yang punya idenya tetap Prof. Rhenald.

Rhenald Kasali

Gue diajakin Ayub ke Perpustakaan Universitas Indonesia. Perpustakaan yang di dalamnya ada Setarbak. Ngapain coba? Itu mall apa perpus? Gagal paham gue. Di samping perpus ada ruangan kecil semacam auditorium mini. Acara launching-nya diadain di sana. Dan itu gratis buat siapa aja yang mau datang. Kebetulan Perpus UI lagi ngerayain ultah, jadi peluncuran buku ini adalah salah 1 dari serangkaian acaranya.

Dalam speech-nya, Prof Rhenald kurang lebih bilang begini:


Dari awal mata kuliah Pemasaran Internasional, semua mahasiswa saya akan langsung disuruh menentukan 1 negara untuk dikunjungi dan 1 angaktan ga boleh ada yang sama negaranya. Kalopun terpaksa harus beda wilayah. Sendirian dan tidak boleh serumpun dengan Indonesia. Dananya? Cari sendiri, entah itu dengan sponsor, kerja tambahan, apa saja asal tidak boleh minta orang tua. 
Banyak alumni 30 paspor yang sekarang sukses di bidangnya masing-masing. Contohnya founder kitabisa.com adalah salah satu alumni dari 30 Paspor. Kemandirian membuat seorang manusia bisa dengan cepat mengambil keputusan, mereka bisa bicara dengan diri mereka sendiri. Karna hanya itulah yang bisa mereka andalkan. Dengan demikian mereka pun terlatih untuk tidak bergantung dengan orang lain. Mata kuliah Pemasaran Internasional yang saya pegang, ga pernah mengajarkan hal ini di buku manapun. Tapi dengan begini, mereka bisa mengaplikasikan mata kuliah yang saya berikan secara langsung.
prof rhenald kasali

Misi mereka di luar negeri bukan cuma sekadar mengunjungin negara orang terus pulang. Tapi juga harus melakukan sesuatu di sana untuk dibawa pulang dan diceritakan kepada teman-teman yang lain. Untuk 30 Paspor edisi kali ini, mereka ditugaskan untuk menjadi "duta perdamaian" untuk Indonesia ke setiap negara yang mereka kunjungi. 
Kalo anak-anak kita ga diajarin mandiri dari sekarang, mereka akan terus bergantung sama orang tuanya. Padahal yang bakal ngehadapin masa depan bukan kita, tapi anak-anak kita. Makanya mereka saya kirim ke luar negeri, sendirian, dan ga boleh ngunjungin negeri yang serumpun sama Indonesia. Biar mereka tau gimana caranya mengambil keputusan, gimana caranya mereka harus mengandalkan diri mereka sendiri, kalo tersesat harus ngapain, biarkan mereka di lepas sendiri. Sebagian orang tua pasti nganggap hal ini gila, ngelepas anak mereka sendirian di tengah negara yang ga mereka kenal. Tapi ini adalah treatment paling ampuh untuk membuat mereka mandiri secara penuh, dan membuat mereka bermetamorfosis menjadi "seekor burung Garuda". 
Pidato beliau ini jelas versi upgrade dari keinginan gue untuk merantau yang udah dicanangkan semenjak 3 tahun yang lalu. Sama persis. Bedanya gue cuman "berani" di dalam negeri, sementara mahasiswa beliau udah berangkat ke luar negeri. Sendirian pula!

Ego gue langsung terusik mendengar hal ini. Semacam ada rasa kesel, sebel, iri, dengki ngeliat mereka. Kenapa gue ga bisa kaya mereka? Semenjak pidato beliau itu, gue langsung berpikir untuk segera ngerencanain buat berangkat ke luar negeri. Gimana pun caranya!

Perjalanan kali ini, yang kata Mama adalah sebuah ketidakpastian, membuka mata gue. Bahwa ternyata masih banyak hal yang belum gue lakuin. Gue masih ciprik belum ada apa-apanya. Mereka udah berangkat ke luar negeri semua, pake uang sendiri. Padahal masih kuliah dan belum pada kerja. Sementara gue? Halah! TLQ PTQ!

Gue yakin 100% kalo bilang rencana ini duluan ke Mama, udah pasti ga dikasih izin. Yakin banget gue. Dia emang ga bisa ngeliat anaknya pergi jauh-jauh. Yang kemaren ke Jakarta aja, gue rada berat ninggalin Mama sendirian.

Jadi rencana ini akan gue simpan rapat-rapat dulu sebelum semuanya jelas, siap dan pasti. Meskipun nyampe sana gue ga pasti mau ngapain. Lah gimana?

Ya emang sih keliling Indonesia aja belum kelar. Tapi itu rasanya kurang greget aja. Gue udah keliling Jogja, sebagian Jakarta, Bali, sebagian Bandung. Kalimantan aja belum semua. Kal-Teng cuman Palangkaraya doang. Balikpapan, Samarinda, Pontianak, Tarakan malah belum pernah sama sekali. 
rhenald kasali



Gue rasa emang ini kesempatan yang pas buat berangkat. Mumpung masih single dan insha allah uangnya cukup. 

Kalo kalian gimana? BIar jadi mandiri dan bisa ngandalin diri sendiri apa yang kalian lakuin?

Artikel Terkait

Mengejar Ketidakpastian Dan Rhenald Kasali
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 comments

April 24, 2017 at 5:33 PM delete

Pas baca kutipannya Eisntein seketika langsung: LAH IYA BENER ANJIR.Selama ini juga ngerasa ketidakjelasan, atau kalo di sini ketidakpastian, tapi justru ketidakjelasan itu yang membuat kita jadi hidup.

Reply
avatar
April 25, 2017 at 12:21 AM delete

Hidup kitapun berawal dari ketidakjelasan heheheh :D

Reply
avatar
June 8, 2017 at 1:19 PM delete

Waah, mas punya kesempatan ketemu prof. Rhenald ya. Saya juga bisa dapet pengalaman ngobrol sama beliau pas beliau kunjungan ke kota Kediri

Reply
avatar
June 8, 2017 at 3:11 PM delete

Yah alhamdulillah.. itu juga kalo ga diajakin temen ga bakal bisa ketemu heheh

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.