Penginapan Murah di Jogjakarta Tuh Dimana Aja?

Penginapan murah selalu jadi hal utama setelah nyari tiket pesawat murah. Selalu gitu kalo ada rencana ke luar pulau. Ongkos penginapan jadi salah satu faktor berapa lama kita bakal ada di sana.

Penginapan Murah di Jogjakarta

Itulah kenapa penginapan murah selalu jadi incaran turis lokal ataupun mancanegara. Termasuk gue dan temen-temen waktu liburan ke Jogja beberapa waktu yang lalu. Gue ga terlalu khawatir sama urusan penginapan, karna banyak temen-temen yang udah tau penginapan mana aja yang murah di sana.

Tapi karna kegeblekan mereka, akhirnya cuman bisa bentaran doang ngerasain penginapan murah kualitas bagus. Mereka santai banget ga bilang perpanjang nginep, tau-tau pas mau perpanjang malah ga bisa lagi.

Yang kaya gini jangan ditiru, ya.

Pastiin dulu mau nginepnya berapa malam. Karna ini penginapan murah, pasti banyak peminatnya. Telat dikit aja, udah full book ga bisa perpanjang. Kalopun terpaksa harus pindah, kaya kami, cari tempat yang harganya ga jauh beda tapi tetep berkualitas.

Waktu kami ke Jogja. Well, tepatnya temen-temen gue, karna waktu mereka nyari tempat penginapan gue masih di Jakarta. Ada beberapa tempat yang mereka liatin waktu itu. Mungkin bisa jadi referensi penginapan juga buat kalian kalo mau ke Jogja.

1. Edu Hostel

Tempat pertama yang mereka datangin Edu Hostel. Mereka sempet nginep di sini tapi cuman semalam. Ya itu yang gue bilang tadi, karna kegeblekan mereka. Padahal tempatnya udah nyaman buanget! 1 kamar isinya 6 kasur, bertingkat 2 belas gitu. Kebetulan mereka ber-5. Kalo gue ikut, udah pas itu sekamar ber 6.

Penginapan Murah di Jogjakarta
via tripadvisor.co.id

Enak banget fasilitasnya lengkap, dapat sarapan, ada kolam renang, dan yang paling penting: murah buanget! Asli gue masih kesel sama mereka karna cuman gue doang yang belum sempet ngerasain nginep di sini. Kampret banget.

2. Rumah Nenek HomeStay

Penginapan Murah di Jogjakarta
via tripadvisor.co.id

Kalo yang ini kata mereka rumahnya elit banget. Emang beneran rumah gitu wujudnya. Ga ada kaya Hotel atau Hostel kaya EDU tadi. Suasananya juga enak banget. Di perumahan gitu. Kamarnya banyak, suka pilih, Rumah Nenek bisa muat sampe 7 orang. Kalo gue sama temen-temen nginep di sini masih bisa nampung 1 orang lagi. Gede banget sih emang.

3. Mashbrow Hostel

Diliat dari depan bukan kaya penginapan. Soalnya pintu masuknya kecil kaya pintu rumah biasa. Tapi pas udah masuk ke dalam baru deh keliatan aslinya. Banyak pintu-pintu kamar berjejer dari bawah ke atas. Tapi asik, sih. Kalo udah ngeliat ke dalam kamarnya, ga terlalu luas tapi tetep enak buat istirahat.

Penginapan Murah di Jogjakarta
via bedandbreakfast.eu

Lagian siapa juga yang perlu kamar luas? Kalo intinya cuman buat tidur sama naro barang dan pakaian doang? Segede kamar hostel ini gue rasa cukup banget. Menariknya di sini kita bisa nyewa sepeda yang bisa kita pake buat keliling kota. Ga perlu repot nyari ke tempat lain lagi.

4. Losmen 105

Namanya, sih losmen. Tapi jangan dikira losmen yang ini penginapan yang ecek-ecek. Untuk ukuran losmen, fasilitas yang ditawarkan udah kaya hotel berkelas, lho! Mereka punya kamar ber AC yang bisa ditempatin 3-6 orang dengan biaya kaya 1 kamar hotel yang cuman bisa ditempatin maksimal 2 orang. Murah banget!

Penginapan Murah di Jogjakarta
via tripadvisor.co.id

Dengan tempat tidur model bunk kaya gitu, kamar yang sempit ga akan jadi masalah. Yang penting masih muat buat naro barang dan pakaian, ya kan?

5. Selo Homestay

Kalo pengen penginapan ala-ala kos-kosan temen-temen gue nyaranin ke sini aja. Selain aroma kos-kosannya kentara banget, karna kamar mandinya di luar, harganya juga murah banget. Kalian bisa pilih kamar yang fasilitasnya AC atau cuman kipas angin. Sesuaikan sama budget kalian selama di Jogja.

6. Pop Hotel

Penginapan Murah di Jogjakarta
via traveloka.com

Temen gue juga sempet ke POP Hotel. Kebetulan banget waktu di Jakarta gue nginepnya di POP Hotel ini. Gue rasa sih POP Hotel di Jogja ga jauh beda. Fasilitas, harga dan kualitas layanannya pasti setara. Namanya aja udah sama. Pelayanannya juga harus sama, dong! 

Gue yang pernah nginep di POP Hotel Jakarta pertama kali ngeliat aja langsung suka. Kaya ngeliat gebetan pertama kalinya semenjak akrab chatting-an. Kamarnya ga terlalu luas tapi udah pake AC, TV-nya layar datar dan kamar mandinya cakep!

7. Asrama Mahasiswa

Kalian tau, kan, kalo jagoan dalam film-film selalu nongon belakangan? Dan menang di bagian akhir cerita. Ya inilah yang terjadi. Setelah keliling-keliling Jogja, ujung-ujungnya mereka milih asrama mahasiswa untuk nginap. Asrama Mahasiswa jadi "pahlawan" bagi kami yang udah bingung milih tempat nginep.

Namanya emang buat mahasiswa, tapi kadang suka juga dipake nginep sama turis-turis lokal. Ya kaya kami-kami ini. Harganya murah, apalagi kalo dipake rame-rame, tambah murah bayarnya. Karna ongkosnya dibagi-bagi. Kamarnya ga terlalu gede, jadi jangan coba-coba tidur ber 6 dalam 1 kamar kaya kami, hahaha.

Jadi begitulah cerita kami nyari penginapan murah di Yogyakarta. Semoga perjalanan kami ini bisa memberi inspirasi sama kalian semua, bahwa kalo nginep di penginapan murah cepet-cepet extend nginepnya sebelum semua kamar udah full booked. Trims!

MDP V NET TV: Sebuah Pencitraan

Ini kali kedua gue ikutan perekrutan NET TV. Sebelumnya di Media Development Program IV, pernah ikut dan gagal di psikotes. Di MDP V ini, gue coba peruntungan sekali lagi. Hitung-hitung ngabisin jatah gagal.



Proses awal MDP V dibuka kaya biasa, semua pelamar diwajibkan melamar di website yang udah ditentukan oleh NET. Sehari setelah dibuka, gue apply posisi Master Control Room. Sebelumnya di MDP IV gue daftar Programming Secretariat. 

Entah kenapa ga tertarik buat ngelamar di posisi Creative. Padahal posisi itu adalah posisi paling favorit. Posisi kedua adalah Production Assistant. Katanya 2 posisi ini ga ada di tempat kerjaan lain selain di dunia siaran. Bisa jadi gue ga tertarik karena emang guenya sendiri kurang kreatif.


Jadi yaudahlah, lupakan ngelamar di posisi itu.


Pendaftaran dibuka dari akhir Januari 2017 sampai dengan pertengahan Maret 2017. Cukup lama. Dan gue rasa ini adalah salah satu bagian dari pencitraan mereka.


Selama masa pendaftaran itu blog favorit ini mulai rame dikunjungin sama calon pelamar NET. Gue bisa tau karna tulisan soal Media Development Program IV NET paling banyak dibaca, bahkan dalam 3 bulan terakhir. Di kolom komentarnya banyak pertanyaan-pertanyaan mengenai tes dan segela tetek bengek MDP.


Gue cuman bisa jawab sesuai apa yang dialami waktu itu. Dan karna cuman sampe psikotes, gue ga bisa ngasih jawaban yang lebih detail.


Singkat cerita, waktu pengumuman pun tiba. Dijadwalkan hasil screening diumumin tanggal 17 Maret 2017. Sebelumnya gue udah gabung di grup LINE MDP V. Ada banyak grup selain di LINE, ada grup di Telegram sama grup Whatsapp juga. Lebih memilih masuk grup LINE karna menurut gue LINE lebih bagus untuk urusan grup.


2 hari berlalu semenjak dijadwalkan pengumuman, gue belum juga dapat email undangan. Temen-temen di grup, juga si Mia, dan Adit (temen gue dari TK) udah pada dapat undangan. Akun resmi NET di instagram, @netmediatama bilang, kalo undangan masih dikirim secara bertahap. Katanya "tunggu sampai besok pagi" yang berarti itu Hari Minggu pagi.

Sampe hari Minggu malam belum dapat undangan. Gue pikir fix nih ga dapat undangan. Kalo sampe H-2 ga dapat undangan, gue ga ngurus izin apa-apa ke kantor.


Tapi.. nyatanya...

Undangan ini sampai di hari Senin malam

Karna udah terlanjur ngomong di grup LINE "kalian yang dapat undangan kalo sampe ga datang gue marah banget". Mau ga mau gue harus megang omongan sendiri. Jadi berangkatlah ke Jakarta.


Isu-isu yang beredar kalo perekrutan kali ini jumlah pesertanya lebih banyak daripada MDP IV tahun kemaren. Ada yang bilang 60.000 ada yang bilang 40.000. Tapi gue rasa sih angka 40.000 udah "realistis" untuk perekrutan kali ini. Apalagi untuk pencitraan.

Mari kita asumsikan jumlah pelamarnya ada 40.000. Angka segitu untuk ukuran pelamar kerja udah fantastis banget. Apalagi untuk stasiun tv yang baru berumur 3 tahun. RCTI, Indosiar, dan yang lain aja gue rasa ga bisa nyentuh angka segitu.

Inilah bedanya MDP V dan MDP IV. Kalo dulu "cuman" belasan ribu yang daftar, itu disebabkan karna emang dari awal udah di-screening secara online sebelum masuk tahap psikotes. Sementara MDP V ini, screening-nya dilakuin offline. Alias tanggal 22 Maret itu. Untuk apa? Ya untuk pencitraan. Biar tau ada stasiun tv yang punya peminat sebegitu banyaknya.

Gue dan Adit kebagian Batch 2. Sesuai sama instruksi di undangan datang 1 jam sebelum jam tes, kami berangkat lebih awal dari rumah. Dan nyampenya pun lebih awal daripada jam yang diharuskan. Di sana udah bejibun manusia yang mencoba peruntungannya.



Jam 1 lewat kami antri dan disuruh masuk sesuai nomer peserta. Nomer gue sama nomer Adit beda jauh, jadi kami ga barengan masuk ruangannya. Alhasil gue sama temen yang baru kenal di sana kebetulan dia ga ada temen bareng, Hanum namanya.

Tanda-tanda ga beres mulai keliatan ketika kami cuman disuruh duduk lesehan di salah 1 aula SICC. Udah jam 2 dan belum ada tanda tes bakal dimulai. Mana ga bawa makanan lagi. Kampret banget. Walaupun disaranin makan dari rumah tapi tetep aja kelamaan duduk bikin lapar.

Ternyata semua ini disebabkan makhluk-makhluk di batch 1 belum pada keluar. Karna peserta di batch 1 telat mulai tesnya. Penyebabnya ada sambutan dari Kepala BEKRAF Triawan Munaf dulu sebelum tesnya dimulai. Jadi, peserta batch 2 baru mulai masuk gedung tes jam 4 sore! Kami disuruh nunggu 3 jam ga jelas dan cuman lesehan. Konsumsi pun tak ada. Pinggang gue sampe sakit, kaki kesemutan, hati pengen balikan.

Yang terakhir ga, sih.



Sebelum tes dimulai peserta "dihibur" dulu sama MC yang bertugas. Waktu gue masuk udah ada beberapa orang di atas panggung ditanya-tanyain. Terus terakhirnya dapat goodie bag dari NET gitu. Mayan lah numpang eksis sekalian dapat hadiah.

Ga cuman itu, ada juga cast-nya The East yang hadir. Tanta Ginting, Gista Putri, Laura Theux dan kawan-kawan mencoba menghibur para peserta tes. Ada games-nya juga biar ga bosen.

Psikotes tahap 1 MDP V ini cuman ada D.I.S.C sama Pauli doang. Ga jauh beda sama MPD IV.

Gue awalnya bingung kenapa mesti ada tahap-tahap gitu. Waktu  MDP IV ga kaya gini. Ternyata timeline-nya:

Tes tahap 1: 22 Maret 2017
Pengumuman tes tahap 1: 23 Maret 2017
Tes Tahap 2: 24 Maret 2017
Pengumuman tes tahap 2: 26 Maret 2017
Tes tahap 3 (interview): 27 Maret
Pengumuman tes tahap 3: 30 Maret 2017

Yang ga make sense di gue (dan juga temen-temen sesama peserta MDP V) adalah jarak waktu pemeriksaan hasil tes sama pengumumannya deket banget. Cuman sehari. Padahal yang diperiksa 40.000an loh. 

Mungkin karna hal ini sempet meresahkan dan banyak dipertanyakan juga, akun resmi NET di instagram sampe buat klarifikasi sendiri. Katanya, mereka make tenaga profesional untuk ngecek hasil psikotestnya. Gila! Barti banyak banget yang dipake dong? Pasti hectic banget.

Jadi asumsi gue, tes tahap 1 ini sebenernya adalah screening offline yang dilakuin sama NET. Screening yang harusnya bisa dilakukan online kaya MDP IV, dilakuin offline. Biar apa? Biar keliatan banyak yang ikutan. Jadi, seleksi sebenernya justru ada di tes tahap 2.

Yang lolos tahap 2 itu ada sekitar 800-an orang. Barti 800:40.000 = 1:50 kesempatan doang! Kecil banget.

Kasian temen-temen yang datang dari daerah yang jauh cuman buat ngambil kesempatan yang bahkan bisa dibilang mustahil untuk lolos. Kaya gue misalnya yang dari Banjarmasin, berapa biaya yang gue keluarin cuman buat ke Jakarta? Belum lagi ada yang dari Manado, Aceh, Papua. Gila. Pasti lebih mahal dari gue itu ongkosnya. 



Temen gue si Adit dengan hokinya lolos ke tahap 2. Gue kaga. Kampret banget. Di tes tahap 2 (kata Adit) ada tes iq, tes C.F.I.T., tes fokus. Cari sendiri yang itu tes apaan aja, gue juga bingung ngejelasinnya gimana.
Jadi diinget aja ya temen-temen, kalo Media Development Program NET TV itu ada tes pauli, D.I.S.C, IQ, C.F.I.T, sama Fokus.
Semoga tulisan ini bisa membantu kalian di MDP NET TV berikutnya!

Note: kalo ada temen-temen MDP V yang baca ini dan ngeliat ada yang salah dari tulisan ini, tolong kasih tau di kolom komentar, ya. Makasih.

Tips Menghadiri Tes MDP V NET TV dari luar kota

Karna pendaftaran MDP V NET TV udah ditutup 17 Maret ini, pasti kalian semua deg-degan nungguin pengumumannya, kan? Mari kita semua berharap yang terbaik dalam tes seleksi MDP V ini. Gue cukup yakin pesertanya bakal jauh lebih banyak daripada tes MDP IV NET TV tahun lalu yang gue ikutin.

Tips Menghadiri Tes MDP V NET TV dari luar kota

FYI, peserta psikotes MDP IV itu simpang siur jumlahnya. Yang bisa gue perkirakan itu ada sekitar 11.000-an orang. Kebayang ga MDP V peserta ada berapa? Hahahha.

Oiya, karna gue dari luar kota Jakarta, ga ada salahnya berbagi tips buat kalian yang senasib kaya gue. Siapa tau di antara kalian peserta seleksi screening MDP V kali ini ada yang dari luar pulau Jawa.

Sebagai anak Kalimantan yang ga kenal Jakarta, gue bener-bener bingung waktu itu gimana caranya mau ke venue tes MDP IV. Tapi karna masih bareng orang tua, jadi ga terlalu pusing mikirin akomodasinya hahaha.

Sekarang kondisinya udah beda. Gue bertekad (kalo lolos, aamiin) untuk berangkat sendiri aja ke lokasi tesnya. Itung-itung belajar mandiri. Kalo ga sekarang kapan lagi, ya kan?

Untuk itu gue akan coba berbagi tips buat kalian gimana caranya datang ke tesnya MDP V dari luar kota. Semoga bisa ngebantu.

Datang Lebih Awal

Penting untuk kalian datang maksimal sehari atau 2 hari sebelum hari H. Karna kalian kan masih ga tau situasi dan kondisi lapangan kaya gimana. Masuknya lewat mana, angkutan umum bisa masuk ga, atau mungkin bisa jadi jalan kaki dari depan gerbang. Penting untuk kamu ketahui sebelum berangkat ke sana. Kaya gue waktu MDP IV kemaren, datang H-1. Cek venue-nya ke Istora. Nah buat yang di Sentul ini gue ga tau sama sekali. Yang jelas katanya, venue-nya ada di Bogor hahaha.

Cari Tempat Menginap

Kalo bisa cari penginapan yang murah aja. Kalo mau mahal ya silakan, tergantung budget kalian aja. Tapi kalo gue sih milih yang murah-murah aja. Yang penting bisa tidur dengan tenang dan aman. Kalo kalian punya keluarga atau temen yang tinggal ga jauh dari lokasi tes, kalian bisa aja coba nginep di sana. Suka-suka kalian, lah. Yang penting akses ke lokasi tes MDP V-nya ga sulit.

Cek Jadwal Open Gate

Selanjutnya kalo kalian udah tau venue-nya gimana langsung tanyain anak-anak NET yang ada di sana. Kaya kemaren waktu tes MDP IV gue sempet ketemu sama beberapa orang NET yang kebetulan lagi ada di venue. Mereka ngasih tau kalo Batch 1 itu harus datang jam 6 atau setengah 7. Karna udah pasti masuknya ngantri. Waktu MDP IV dulu sih kursinya ga dikasih nomer, siapa datang duluan dia yang dapet posisi strategis. Jadi semakin cepet masuk venue, semakin leluasa miilih tempat duduk.

Cari Temen

Salahnya gue waktu di MDP IV kemaren, sama sekali ga ada temen yang bisa diajakin barengan ke venue. Karna gue masuk grup MDP IV-nya telat. Cara paling gampang buat nyari temen barengan itu ya gabung ke grup chat. Bisa whatsapp atau LINE. Kalo mau gabung ke grup whatsapp MDP V bisa liat ke tulisan gue yang ikutan MDP IV trus cari komentar dari mas Noer Hakim.

Saran gue sih ga usah terlalu banyak ikut grup chat. 1 atau 2 grup aja udah cukup, kok. Yang penting grupnya bisa ngebantu kalian buat nyari tau info terbaru. Ga cuman grup ngoceh ga penting.

Pantau Akun Sosial Media NET

NET TV salah satu stasiun tv yang akun sosial media-nya paling aktif. Hampir semua program acaranya punya akun sosial media. Kalian cukup follow salah satunya aja, tapi kalo mau follow semuanya juga gapapa sih. Bebas. Biasanya info-info soal kegiatan on air sama off air ada di @netmeditama. Baik itu ig maupun twitter. Pantau terus sosial media mereka, info resminya biasa keluar dari sana.

Tips Menghadiri Tes MDP V NET TV dari luar kota
via swa.co.id

Akun CEO-nya NET pak Wishnu juga lumayan aktif. Beliau sering ngasih info yang berhubungan sama acaranya NET. Salah satunya adalah tanggal tes yang beliau informasikan di akun ig beliau @wishnutama. Padahal waktu itu masih tanggal 16 Maret, tapi tanggal fix-nya udah dikeluarin sama beliau. Bisa dibilang apa yang dipos sama Pak Wishnu itu info yang resmi dari NET. Jadi kalian bisa cek ke-2 akun itu untuk tau info terbaru soal MDP V NET TV.

Untuk grup Whatsapp MDP V NET TV bisa kontak emailnya Mas Noer Hakim hakimiters@gmail.com yaaa

Gue bukan admin dan ga gabung sama grup whatsapp-nya juga. Jadi langsung kontak beliau aja. Semoga bisa membantu

Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Jakarta

Jakarta jadi destinasi paling sering gue kunjungin kalo ke luar pulau Kalimantan. Agak Ironis. Di Kalimantan cuman Palangkaraya kota selain di Kalsel yang pernah gue datangin. Itupun cuman sekali. Lebih ironis lagi walaupun Jakarta paling sering dikunjungin tapi gue ga pernah hapal jalannya. Gila ruwet banget, men!



Kali ini situasinya beda. Ini udah Februari 2017, gue harus bisa sendiri.

Dari Bali, gue memutuskan untuk ga langsung pulang. Kebetulan dikasih jatah tambahan libur (diambil dari jatah cuti tahunan) 2 hari sama kantor. Lumayan lah. 

Kebodohan yang pertama: berangkat ke Jakarta sendirian.

Kebodohan berikutnya: gue buta arah banget. Ga tau sama sekali harus kemana naik apa tujuannya kemana. Andai disesatin sama abang gojek atau driver taxi, gue juga ga bakal tau. Polos abis! Kaya perawan desa masuk kota.

Kebodohan ketiga: Hp rusak di hari terakhir sebelum kepulangan dari Bali. Ga sempet nyari tempat buat ngebetulin. Jadilah harus pasrah dan memohon pada hp jadul untuk ga ikut-ikutan rusak. Bermodal sms gue ngasih tau temen-temen di Jakarta kalo hp lagi rusak.

Kebodohan terakhir dan yang paling fatal: belum sempet pesen tiket buat ke Jakarta! Konyol banget, sih. Padahal sebulan sebelumnya udah beberapa kali mesan tiket tapi karna sibuk nyelesein kerjaan kantor jadinya ya kelupaan mulu. Sampai di hari H baru deh pesen tiket pesawat hehehe. 

Untungnya punya temen baik banget yang mau direpotin. Benaaa sama Mia yang bolak balik nge-sms perihal akomodasi selama di Jakarta. Sebelumnya udah dikasih tau harus nginep di hotel mana sama Benaaa. Ada hotel bagus di daerah Tebet ga jauh dari Bandara Halim. 

Emang sengaja nyari pesawat yang landing-nya di Halim dan bersyukur banget harga tiketnya paling murah di antara tiket pesawat yang udah mahal. Kalo landing-nya di Soetta gue yang repot bayar ongkos transport ke hotelnya.

Instruksinya udah jelas dikasih tau sama Benaaa. Ga perlu naik taksi, cukup naik grabbike aja dari bandara. Gue percaya aja soalnya dia tuan rumah dan ga mungkin ngebohongin. Masa traveller blogger ngebohongin turis? Yang bener aja.

Hari pertama di Jakarta tujuan utama adalah nyari tempat service handphone yang bagus dan cepet ngerjainnya. Ditemenin sama Benaaa keliling Kokas ketemulah beberapa konter service handphone tapi rata-rata bilang paling cepet sehari. Benaaa nyaranin yang bisa langsung kelar ditungguin.

Oiya tips buat kalian, kalo orang tokonya bilang tukang servicenya lagi ga ada mending jangan mau nitipin hp di sana. Cari yang mau ditungguin aja. 

Sebenernya ke Jakarta bukan buat ngebetulin hp kaya gini. Rencananya pengen ke tempat-tempat kece tapi murah meriah yang belum pernah didatangin. Kaya Kota Tua atau museum-museum gitu. Tapi malah jadi ajang tempat berburu service-an handphone. Apa boleh bulat, manusia yang berencana Tuhan yang ngebatalin.

Selama sama Benaaa diajakin buat makan makanan khas Jakarta, kaya Es Selendang Mayang, Rujak Juhi, Nasgor Babat dalam satu waktu. Ngunyah mulu kalo nemenin dia. Dia enak perutnya pake stuntman, lah gue?

Hari kedua akhirnya bisa ketemu keluarga sering gila yang lain dan udah lama gue nantikan pertemuannya! Tapi cuman beberapa orang aja yang bisa ketemu. Si Mia sama Jaimbum doang. Mia emang tinggalnya di sekitaran Depok, kalo Jaimbum lagi kuliah di Malang, aslinya Medan. Jauh dia merantaunya. Keren!

Ga ada yang lebih menyenangkan selain ketemu orang-orang yang akrab banget sama kita di dunia maya. Pasti obrolannya lebih seru daripada di grup. Dan ternyata emang bener. Gue ga nyangka Jaimbum nyerocos mulu kerjaannye. Gila mulutnye ga berenti ngomong selama di jalan nuju ke rumah Benaaa. Hahahaa.


salah satu dari sekian banyak member WWF. Dari kanan Mia, gue, Jaimbum, dan ibu kos-nya WFF Benaaa

Di rumah Benaaa ga sempet lama-lama karna Mia harus buru-buru balik. Gue yang buta arah ini harus ngikut Mia karna dia yang bakalan jd temen naik kereta dan ngasih tau caranya beli tiket hahaha. Jaimbum nginep di rumah Benaaa karna pengen ngejeblosin kasur di kamarnya Benaaa.

Akhirnya ngerasain juga naik kereta! Dan kali ini sama Mia. Pertama kalinya ngerasain naik kereta setelah sekian lama. Terakhir kali naik kereta itu zaman pedagang asongan masih bisa jualan di stasiun. Bahkan ikut di dalam gerbong! Kumuh banget.

Sekarang naik kereta udah bersih, rapi, dan enak buat ditumpangin. Kaya mantan yang makin cantik abis diputusin. Ya ga mungkin lah pemerintah ga ngebenahin sarana transportasi publik. Yang ada macet makin parah kalo masyarakatnya ga mau pindah ke alat transportasi umum. Makanya dibenahin satu-satu, dan kereta ini berasa banget perubahannya, terutama buat gue.


Walaupun di Jakarta cuman 2 hari alhamdulillah masih sempet menyambung tali silaturahmi sama keluarga baru. Meskipun ga banyak yang bisa datang, setidaknya gue udah liat mereka langsung. Seandainya ada rezeki lagi, gue berharap ketemu mereka yang belum sempet datang.

Selain pengen ketemu sama anak-anak WWF sebenernya pengen ketemu blogger-blogger Jakarta juga. Tapi sepertinya mereka pada sibuk. Gue datang pas weekday soalnya. Coba datangnya weekend, pasti tambah ga bisa. Mereka sibuk diundangin ke acara-acara gathering hahaha.

Kampret emang. Di Jakarta hampir tiap minggu ada aja brand atau apalah itu namanya yang ngundang blogger. Kalo di sini? Yaelah boro-boro seminggu sekali, sebulan sekali juga udah sukur. Sepi!

Btw karna di Jakarta itu apa-apa mahal, udah berencana untuk ga ngeluarin duit terlalu banyak. Tapi, kenyataannya anggaran belanja gue paling banyak keluar di Jakarta. Bangke emang. Usaha nahan diri buat ga terlalu banyak belanja dari di Bali buyar di Jakarta.

Ya walaupun udah kerja sendiri, bukan berarti gue mau foya-foya di kota orang. Emang sih kadang kita mesti "menghadiahi" diri sendiri sama sesuatu yang sepadan sama hasil keringat kita. Wajar kok. Tapi gue bukan tipe orang yang kaya gitu. Dari kecil diajarin nabung dan berhemat. Atau jangan-jangan Mama emang pelit aja?

Entahlah. Tapi yang jelas dari kecil udah terbiasa ga terlalu banyak jajan. Beli seperlunya, keluarkan seperlunya. Selebihnya tabung dan simpan. Kalo dulu sih buat keperluan yang mendadak atau buat bayar kuliah. Kalo sekarang ya apalagi kalo bukan buat MODAL NIKAH!

Kenapa malah ngomongin modal nikah?

Intinya sejauh apapun kita berjalan, sejauh apapun kita berjarak tetaplah jalin hubungan baik sama orang lain. Meskipun di grup WWF masih belum semua bisa ketemu, tapi kami masih tetep akrab. Yah.. walaupun grupnya sekarang sepi. Udah jenuh juga kali keseringan nge-grup tiap hari. 

Caper

Manusia itu pada dasarnya semua narsis. Jadi narsis ga cuma punya orang Jerman. Di dunia ini manusianya pasti narsis. Semenjak ada internet dan kemunculan sosmed, orang caper makin banyak. Semakin banyak yang caper, semakin aneh kelakuannya.

caerp adalah 

Mungkin dulu itu banyak juga manusia yang caper, tapi dia terkenal cuman di lingkungan dia aja. Ga bisa go internesyenel kaya sekarang. Dulu kita ga tau karna ga ada yang meng-ekspos. Dulu kan internet belum ditemukan. Kalo sekarang? Beh yang berkelakuan biasa aja udah di-"cekrek cekrek upload!"-in sama bala-bala mincue lambe_turah. Apalagi yang udah jelas-jelas caper.

Zaman sekarang, semakin caper semakin cepet terkenal. Itulah kenapa nongol Awkarin, Young Lex, Bunda Peri dan makhluk sejenisnya, dan juga Dijah Yellow (sampe bikin buku si kampret). 

Bentuk caper itu macam-macam. Gue coba sebutin beberapa jenis caper yang gue tau. Adakah kalian termasuk di dalamnya?

1. Habis potong rambut terus hasilnya di-upload ke instagram, insta stories, snapchat, snap-snap-snaaaapp (yang tau ini barti anak lama).
2. Nge-share foto berduaan sama pacar. Saking banyak dan seringnya nge-share sampe nganggap itu hal yang biasa. Padahal yang ngeliat udah bosen banget.
3. Nulis caption di postingan instagram "no caption". Apa coba maksudnya?
4. Upload foto selfie, tapi captionnya ceramah agama panjang kali lebar kali tinggi. Kaga nyambung, woy!
5. Update status "bete" di BBM, twitter, yahoo messenger. Siapa tau ada yang kepancing. Emosinya.

6. Nulis status soal kebencian sama salah satu pihak tertentu. Dan dengan bangganya pamer kalo status dia banyak yang share. Trus didatangin polisi ditangkap karna nyebar kebencian malah nangis. Aneh.
7. Upload foto lagi NANGIS. Anjir ini kurang caper apa coba?
8. Upload foto lagi pake mukena/sarung/peci/di mesjid nandain kalo dia habis solat. Yaelah bodo mamad! Yang liat juga kaga peduli kali. Semua urusan lu sama Tuhan itu ya cukup lu sama Tuhan aja yang tau. Orang lain ga peduli seberapa rajin lu solat. Paling dibilang pencitraan doang.
9. Uplaod foto jalan-jalan. Gue juga nih. Dasar caper! Kampret!
10. Repost, reshare postingan dakwah di sosmed. Entah pengen ngodein siapa. Bukannya Tuhan ga punya ig?

caper awkarin

11. Upload foto seserahan nikah dari pasangan. Ini caper level dewa banget. Lebih caper daripada upload foto nangis tadi. Padahal sebiji koin pun ga ada yang pengen tau seserahan nikahnya apaan. Kasian yang seserahnnya cuman barang-barang sederhana. Di atas langit masih ada langit. Percuma sering repost postingan dakwah kalo kelakuan riya' kaya gitu.
12. Ribut banget di grup. Ngebahas yang ga penting dan ga ada hubungannya sama tujuan grupnya itu dibuat. (Padahal tinggal left, ya kok ribet, Mbo? O iya maap)
13. Left di grup terus bilang "jangan cari aku lagi". IYEEE KAGAAA!
14. Pong Harjatmo yang nyoret-nyoret atap gedung DPR. Terus sekarang dia bisa nongol lagi di TV. SELAMAT CAPERNYA BERHASIL, PAK! Hoooek.
15. Upload foto tiket pesawat. Padahal udah dikasih tau berulang-ulang kalo upload tiket pesawat yang ada barcode-nya itu ga boleh. Berbahaya. Makanya baca dibanyakin. Pacaran mulu, sih!

16. Nge-tag akun ig sendiri. Ngapain sih? Bingung gue? Username lu di ig kaga keliatan?
17. Caper adalah foto ig stories yang diupload ke ig sendiri. Viewernya ga ada nih pasti.
18. Upload foto selfie ke grup. Gila caper mampus ini hahaha!

Ada lagi ga yang menurut kalian caper tapi ga termasuk ke dalam 18 list ini? Kalo ada kasih tau di kolom komen ya. Kalo bagus dan menarik ntar gue masukin.