Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Bali Lagi

Awal tahun 2017 jadi sesuatu yang beda buat gue. Selain karena tahun dimana gue punya kerjaan (dengan kontrak yang cukup panjang), gue juga kedatangan keluarga baru dari temen-temen kantor. Direktur ngajak kami buat liburan ke Bali. Tentu aja ini bikin hubungan kekeluargaan di antara kami jadi semakin akrab.

upacara numpak landep di Bali 
Baik banget bapak direktur gue ini. Semoga dipanjangkan umur biar selalu bisa menyejahterakan dan bikin senyum karyawan-karyawannya semakin mengembang tiap hari.

Sebagai cacatan ini adalah perjalanan pertama gue keluar Pulau Kalimantan selama ini tanpa didampingi orang tua. Hahahaha. AKHIRNYA! Gue udah lama menunggu saat-saat seperti ini. Excited banget nungguin tanggal keberangkatan.

Kebetulan dalam rombongan kantor kali ini gue ditunjuk jadi salah 7 ketua regu. Entah apa alasannya padahal di dalam kelompok gue ada beberapa orang yang lebih dewasa dari sisi usia dan lebih pantas menjadi ketua regu daripada gue. Tapi yaudahlah kalo ga jadi ketua regu mungkin gue ga tau caranya cek in di counter check in pesawat dan check in pas transit ke penerbangan berikutnya.

Btw, jabatan jadi ketua regu ini ga terlihat prestisius yang kalian kira. Cuman sekadar ngebantu panitia buat check in dan ngebagiin tiket pesawat sama koordinir orang aja. Selebihnya ya biasa. Ga ada yang istimewa. Kaya ngerayu mantan ilfil.

Di Bali, kantor gue udah nyewa travel buat ngurus akomodasinya. Mulai dari hotel sampe itenarary yang harus kami datangi. Dari total sekitar 10 tempat wisata (belanja dan rekreasi) mungkin cuman 6 atau 5 yang berhasil kami kunjungi. Sisanya ada yang dialihkan dan bahkan ada yang ga sempet nikmatin sama sekali. Kaya pacaran 2 hari tau-tau udah dtinggal LDR-an sama pasangan. Sedih. Cakid.

Yang gue ingat kami mampir makan malam di Jimbaran. Terus ke Blow Beach Nusa Dua (yang mana hari itu hujan deras banget ngalahin hujatan haters Awkarin), sampe akhirnya ga bisa foto-foto. Kebetulan di samping dikit Blow Beach ada pantai pasir yang bagus akhirnya kami bertengger di sana daripada ga ada hiburan sama sekali.

pantai di Bali

Trus ada juga ke Tanjung Benoa pengen wisata air kaya parasaling, nyebrang ke Pulau Penyu, sama naik Banana Boat. Tapi apa daya lagi-lagi hujan menyuruh kami untuk duduk manis di tepi pantai aja. Sedih 2 hari di Bali ga bisa liat pantainya. Lebih sedih lagi manggil "wahai rakyatku" terus dijawab "ELU SIAPE? KENAL JUGA KAGA". Ga diakui. Cakidnya dua kali.

Wisata belanja kami diantar ke Krishna sama Joger (langganan para agen travel banget). Bedanya perjalanan kalil ini sama travel yang gue ikutin waktu pertama kali ke Bali lumayan jauh, sih. Terutama wisata belanja Joger sama Krishna ini. Kami diantar ke Krishna dan Joger yang statusnya cuman "cabang" bukan kantor utama. Lu tau kan gimana rasanya kalo cuman jadi "cabang"? Cuman didatangin kalo lagi perlu dan kepepet doang.

Gue pertama kalinya ngerasain malam mingguan di Bali kaya gimana. Travel nyariin hotel yang deket sama pusat keramaian di Kuta. Monumen Bom Bali 1 jadi langganan kunjungan gue tiap malam. Di sana, udah kaya di luar negeri. Isinya bule-bule semua. Gila! Gue ngerasa jadi orang asing di situ. Padahal yang pribumi gue. Aneh banget.

Di hari kedua gue nyempetin buat ke Beachwalk Mall. Ketemu sama "alumni" kantor yang tinggal di Bali. Sempet masuk ke butik ZARA dan naksir sama bombernya. Tapi harganya bikin gue JERA masuk sana sambil ngelus dompet, ngelus dada, ngelus paha Ariel Tatum.

Kami juga diajak keliling Danau Bratan yang ada Pura Ulun Danunya itu. Kalo kalian liat Pura di duit 50.000 nah itu yang kami datangi. Dan kebetulan banget pas kami ke sana ada upacara Hari Raya Numpak Landep. Kalo diartikan bisa dibilang itu Hari Raya Besi. Gue cuman bisa ngerekam beberapa menit karna keburu jadwal ngunjungin tempat itu dibatasin sama travel.




Bedanya kunjungan ke Bali tahun ini sama beberapa tahun yang lalu adalah ga ada pantai yang bisa dinikmatin. Tanjung Benoa emang pantai, tapi hujan deras memaksa untuk ga menginjakkan kaki ke sana. Blow Beach itu pantai batu karang bukan pantai pasir. Rencana ke Tanah Lot juga dibatalin karna ada alasan non teknis. 

Jadi yaudahlah cuman bisa ngerasain ke Bedugul sama Bali Classic Center main outbound sama nontonin pertunjukkan Tari Topeng khas Bali.

Wisata ke Bali ini karna make travel agent jadi mau ga mau harus ngikut jadwal yang udah ditentuin. Dan kadang yang bikin gue kesel adalah terbatasnya waktu yang dikasih waktu singgah ke satu tempat. Ya wajar sih karna mereka udah nyusun jadwal biar ga molor. 

Ada untung dan ruginya kalo make travel agent kaya gini. Untungnya kita ga perlu repot nyari transport, penginapan sampe nentuin tempat mana aja yang harus dikunjungin. Semuanya mereka yang ngatur kita tinggal ngikutin.

Ruginya udah jelas kemana-mana waktunya dibatasin. Harus mau di-reschedule misalnya ada rute yang ketunda atau dibatalin. Dan yang paling penting ga perlu banyak protes. Kalo emang ga suka ya diem aja. Soalnya ga guna juga protes kemana-mana. Wong mereka yang nentuin jadwal kita, ngikut aja udah. Kalo ga minat sama tempatnya ya gausah turun dari bus/mobil.

Hidup kalo dibawa protes atau ngeluh terus ga bakal bisa menysukuri dan menikmati. Percaya deh. Yang ada kita yang jadi sakit hati terus karna kita selalu naro harapan sama orang lain. Kalo dia udah ngecewain kita, yang sakit hati kita sendiri. Rugi dua kali.

Semoga liburan selanjutnya lebih bagus lagi dari segi keakraban, kualitas dan kuantitas.

Video liburan ke Bali udah gue upload, bisa ditongtong di channel youtube abal-abal gue 



Artikel Terkait

Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Bali Lagi
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

6 comments

March 8, 2017 at 8:18 PM delete

😂😂😂😂
Ke bali di musim hujan memang kurang tepat. Sabar yyaaa. Nanti pasti ada waktu berkunjung lagi untuk bisa menikmati semilir angin fantaayyy

Reply
avatar
March 9, 2017 at 1:14 AM delete

Iyaaa musim hujan sekarang udah ga kaya dulu lagi jadwalnya. Tapi yaudahlah emang belum rezekinya. Mungkin disuruh ke Bali lagi di saat yang lebih tepat hahahaha

Reply
avatar
March 13, 2017 at 2:08 PM delete

Wah, sayang sekali padahal ya. Momen piknik kaya gini biasanya langka. Eh, waktunya terbatas pula. Kalau sdh begini jadi lebih enak travelling mandiri. Kemana2 ga ada yg ngatur, kaya jomblo ngenes. Heheh

Reply
avatar
March 14, 2017 at 11:01 PM delete

Iyaaa lebih enak travelling mandiri. Tapi kok ga enak banget ya malah disamain sama jomblo astaga hahaha :)))

Reply
avatar
April 21, 2017 at 6:16 PM delete

Mamad :(
cuma Jakarta aja yang dikunjungi enggak hujan ya?
Karena di Jakarta ada Benaaa.

Reply
avatar
April 21, 2017 at 8:56 PM delete

Iya cuman Jakarta. Tapi waktu ke Jakarta yang kedua kali. Aku disambut ujan juga :(

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.