Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Bali Lagi

Awal tahun 2017 jadi sesuatu yang beda buat gue. Selain karena tahun dimana gue punya kerjaan (dengan kontrak yang cukup panjang), gue juga kedatangan keluarga baru dari temen-temen kantor. Direktur ngajak kami buat liburan ke Bali. Tentu aja ini bikin hubungan kekeluargaan di antara kami jadi semakin akrab.

upacara numpak landep di Bali 
Baik banget bapak direktur gue ini. Semoga dipanjangkan umur biar selalu bisa menyejahterakan dan bikin senyum karyawan-karyawannya semakin mengembang tiap hari.

Sebagai cacatan ini adalah perjalanan pertama gue keluar Pulau Kalimantan selama ini tanpa didampingi orang tua. Hahahaha. AKHIRNYA! Gue udah lama menunggu saat-saat seperti ini. Excited banget nungguin tanggal keberangkatan.

Kebetulan dalam rombongan kantor kali ini gue ditunjuk jadi salah 7 ketua regu. Entah apa alasannya padahal di dalam kelompok gue ada beberapa orang yang lebih dewasa dari sisi usia dan lebih pantas menjadi ketua regu daripada gue. Tapi yaudahlah kalo ga jadi ketua regu mungkin gue ga tau caranya cek in di counter check in pesawat dan check in pas transit ke penerbangan berikutnya.

Btw, jabatan jadi ketua regu ini ga terlihat prestisius yang kalian kira. Cuman sekadar ngebantu panitia buat check in dan ngebagiin tiket pesawat sama koordinir orang aja. Selebihnya ya biasa. Ga ada yang istimewa. Kaya ngerayu mantan ilfil.

Di Bali, kantor gue udah nyewa travel buat ngurus akomodasinya. Mulai dari hotel sampe itenarary yang harus kami datangi. Dari total sekitar 10 tempat wisata (belanja dan rekreasi) mungkin cuman 6 atau 5 yang berhasil kami kunjungi. Sisanya ada yang dialihkan dan bahkan ada yang ga sempet nikmatin sama sekali. Kaya pacaran 2 hari tau-tau udah dtinggal LDR-an sama pasangan. Sedih. Cakid.

Yang gue ingat kami mampir makan malam di Jimbaran. Terus ke Blow Beach Nusa Dua (yang mana hari itu hujan deras banget ngalahin hujatan haters Awkarin), sampe akhirnya ga bisa foto-foto. Kebetulan di samping dikit Blow Beach ada pantai pasir yang bagus akhirnya kami bertengger di sana daripada ga ada hiburan sama sekali.

pantai di Bali

Trus ada juga ke Tanjung Benoa pengen wisata air kaya parasaling, nyebrang ke Pulau Penyu, sama naik Banana Boat. Tapi apa daya lagi-lagi hujan menyuruh kami untuk duduk manis di tepi pantai aja. Sedih 2 hari di Bali ga bisa liat pantainya. Lebih sedih lagi manggil "wahai rakyatku" terus dijawab "ELU SIAPE? KENAL JUGA KAGA". Ga diakui. Cakidnya dua kali.

Wisata belanja kami diantar ke Krishna sama Joger (langganan para agen travel banget). Bedanya perjalanan kalil ini sama travel yang gue ikutin waktu pertama kali ke Bali lumayan jauh, sih. Terutama wisata belanja Joger sama Krishna ini. Kami diantar ke Krishna dan Joger yang statusnya cuman "cabang" bukan kantor utama. Lu tau kan gimana rasanya kalo cuman jadi "cabang"? Cuman didatangin kalo lagi perlu dan kepepet doang.

Gue pertama kalinya ngerasain malam mingguan di Bali kaya gimana. Travel nyariin hotel yang deket sama pusat keramaian di Kuta. Monumen Bom Bali 1 jadi langganan kunjungan gue tiap malam. Di sana, udah kaya di luar negeri. Isinya bule-bule semua. Gila! Gue ngerasa jadi orang asing di situ. Padahal yang pribumi gue. Aneh banget.

Di hari kedua gue nyempetin buat ke Beachwalk Mall. Ketemu sama "alumni" kantor yang tinggal di Bali. Sempet masuk ke butik ZARA dan naksir sama bombernya. Tapi harganya bikin gue JERA masuk sana sambil ngelus dompet, ngelus dada, ngelus paha Ariel Tatum.

Kami juga diajak keliling Danau Bratan yang ada Pura Ulun Danunya itu. Kalo kalian liat Pura di duit 50.000 nah itu yang kami datangi. Dan kebetulan banget pas kami ke sana ada upacara Hari Raya Numpak Landep. Kalo diartikan bisa dibilang itu Hari Raya Besi. Gue cuman bisa ngerekam beberapa menit karna keburu jadwal ngunjungin tempat itu dibatasin sama travel.




Bedanya kunjungan ke Bali tahun ini sama beberapa tahun yang lalu adalah ga ada pantai yang bisa dinikmatin. Tanjung Benoa emang pantai, tapi hujan deras memaksa untuk ga menginjakkan kaki ke sana. Blow Beach itu pantai batu karang bukan pantai pasir. Rencana ke Tanah Lot juga dibatalin karna ada alasan non teknis. 

Jadi yaudahlah cuman bisa ngerasain ke Bedugul sama Bali Classic Center main outbound sama nontonin pertunjukkan Tari Topeng khas Bali.

Wisata ke Bali ini karna make travel agent jadi mau ga mau harus ngikut jadwal yang udah ditentuin. Dan kadang yang bikin gue kesel adalah terbatasnya waktu yang dikasih waktu singgah ke satu tempat. Ya wajar sih karna mereka udah nyusun jadwal biar ga molor. 

Ada untung dan ruginya kalo make travel agent kaya gini. Untungnya kita ga perlu repot nyari transport, penginapan sampe nentuin tempat mana aja yang harus dikunjungin. Semuanya mereka yang ngatur kita tinggal ngikutin.

Ruginya udah jelas kemana-mana waktunya dibatasin. Harus mau di-reschedule misalnya ada rute yang ketunda atau dibatalin. Dan yang paling penting ga perlu banyak protes. Kalo emang ga suka ya diem aja. Soalnya ga guna juga protes kemana-mana. Wong mereka yang nentuin jadwal kita, ngikut aja udah. Kalo ga minat sama tempatnya ya gausah turun dari bus/mobil.

Hidup kalo dibawa protes atau ngeluh terus ga bakal bisa menysukuri dan menikmati. Percaya deh. Yang ada kita yang jadi sakit hati terus karna kita selalu naro harapan sama orang lain. Kalo dia udah ngecewain kita, yang sakit hati kita sendiri. Rugi dua kali.

Semoga liburan selanjutnya lebih bagus lagi dari segi keakraban, kualitas dan kuantitas.

Video liburan ke Bali udah gue upload, bisa ditongtong di channel youtube abal-abal gue 



XXX: Return Of Xander Cage: Kok Bisa balik Lagi?

Vin Diesel, Jackie Chan, atau Benedict Cumberbatch adalah salah 3 aktor yang gue favoritkan. Ketiganya punya ciri khas dan karakter yang beda-beda. Kalo dibanding-bandingin ga akan habis dan susah juga. Pasti bakal ada yang menang sama kalah. Vin punya karakter suara yang khas, badan lumayan ginjut (gendut) tapi masih kekar. Jackie udah pasti ahli bela diri, orang gila yang hampir disemua filmnya ga pake stuntman. Benedict ya karna gue suka orang Inggris aja sih sebenernya. Suka logat dan aksennya. Peran dia jadi Sherlock itu bener-bener menjiwai dan effortless banget menurut gue.

xxx return of xander cage
via whatsontheredcarpet.com


Kebetulan beberapa hari yang lalu gue sempet nonton film Vin Diesel yang paling baru, XXX: Return Of Xander Cage. Buat penggila film XXX, udah pasti penasaran kok bisa Xander Cage balik lagi ke program X ini?

Dibuka dengan monolog Gibbons yang lagi makan di restoran China. Ngejelasin gimana dan apa sih XXX itu. Tapi ternyata dia ga monolog, ada orang lain yang bersama dia. A very famous person! Tebak sendiri aja deh mendingan.

Agak berbeda dari XXX yang pertama dimana seolah-olah jadi one man show-nya Xander Cage. XXX Return Of Xander Cage seperti kaya gabungan XXX dan XXX 2. 


Diceritain Xander sebenernya udah ogah kembali ke X. Dia bahagia hidup di Brazil. Tapi Gibbons tau Xander cuman mau balik kalo ada sesuatu yang ektrim yang memicunya.


Xander Cage pun ditawarin punya tim sendiri. Dibantu sama Becky asisten Direktur X yang baru, dia ngerekrut beberapa temen yang punya keahlian masing-masing. Dan tentu aja semuanya dianggap "penjahat" sama pimpinan X program. Lha wong Xander-nya aja penjahat juga, kok. Ada penembak jitu, supir gila, sampe bocah yang jago nge-DJ. Tapi seiring jalannya cerita, si Becky yang diperanin sama Nina Dobev berkacamata ini bakal gabung juga sama timnya Xander.

nina dobrev
via heyuguys.com

Lagi-lagi produser film nyelipin cewe berkacamata dalam filmnya. Setelah kemaren gue ngeliat Chelsea Islan berkacamata di film Headshot. Lagi-lagi gue harus dibuat meleleh ngeliat aksi Becky di XXX Return of Xander Cage ini. Hobi banget ye mereka ini. Tau aje favorit gue kaya gimana hahaha.

Xander ditugasin buat ngerebut hardware yang berbahaya banget kalo sampe jatuh ke tangan yang ga bertanggung jawab. Pastinya ga mudah buat ngerebut gebetan dari pacar barunya karna udah keduluan disimpen sama pencurinya. Xander ngira cuman dia sama Darius Stone (Ice Cube) aja yang direkrut dalam program X ini. Ternyata dia salah, Gibbons juga ngerekrut X yang lain di seluruh dunia. Sayangnya ga semua X yang direkrut Gibbons ini baik.

Gue seneng sekaligus bangga karna ada aktor laga asia yang bisa main di film ini. Dia adalah Lula Fapfap eh bukan... Donnie Yen! Sorry. Kalo lu pernah nonton film Ip Man. Nah dia adalah orangnya. Sekilas dia mirip banget sama artis Indonesia si Voland itu loh! Ga penting kan info soal Volandnya? Oke makasih.

Kaya di XXX yang sebelumnya, filmnya ga melulu soal adegan action. Kadang juga diselipin humor-humor receh ala Xander dan XXX. Biar ga tegang-tegang amat kaya nonton bokep. Ga ketinggalan juga pamer pacar skill olahraga ekstrim ala Xander Cage. Kalo ga ada terjun payung, skateboard, ngerebut istri orang atau semacamnya barti kalian belum masuk ke Xander Zone hahaha.

donnie yen
via rotikaya.com

Soundtrack-nya juga kece kalo menurut gue. Kekinian banget karna masukin beberapa track ber-genre EDM dalam filmnya. Lumayan buat nambahin koleksi lagu-lagu EDM kalian. Daripada dengerin dangdut koplo mulu?

Perlu diingat rating film XXX Return of Xander Cage untuk DEWASA, ya gaes. Ada beberapa adegan vulgar yang ga pantas buat ditonton sama anak-anak di bawah umur. Untungnya sewaktu gue nonton, ga ada yang bawa anak kecil ke dalam studio. Kalo ada aselik gue marah banget!

Ada beberapa temen bilang kalo film ini ga seru. Tapi menurut gue lumayan kok. Soalnya ada beberapa twist yang bikin kaget. Soalnya kalo bikin kenyang itu twitsco

Balik lagi itu masalah selera aja, sih. Yang bisa menilai film itu bagus atau ga ya kita sendiri. Kalo mau percaya sama omongan temen juga gapapa sih. Silakan pilih. Bebas. INI INDONESIA BROTHER!

Kalo gue sih jelas milih kamu nonton langsung daripada dengerin pendapat yang udah nonton. Pendapat mereka itu gue jadiin pembanding aja. Kalo emang beda, yaudah selera gue beda sama dia. Beres.

Bukan berarti beda selera itu harus maksain kehendak kita biar sama semua. Kita merdeka karna perbedaan. Masa karna perbedaan kita jadi terpecah-pecah? 

Ini kenapa malah jadi ngebahas yang lain astagaaa..

Yaudah segitu dulu, deh. Daripada makin ngelantur.

Bye!

Ulang Tahun (Strong Words)

Gue selalu nyembunyiin hari bahagia gue dari khalayak ramai. Yang paling sering gue sembunyiin adalah hari ulang tahun. Bukan karna gue males nraktir. Tapi gue males aja diucapin. Apalagi kalo sama orang yang perhatian cuman pas ultah doang. Tau-tau nyelametin pas ngeliat notif di facebook, path, atau apalah itu yang lain.

ulang tahun

Gue sengaja nyembunyiin tanggal ultah gue di sosmed itu ada tujuannya:

Pertama, jelas gue pengen tau siapa aja yang peduli sama gue selama ini. Yang perhatian walaupun nyembunyiin ultah gue. Jadi gue tau perhatiannya bukan perhatian yang fana. Sekadar ngucapin dan yaudah terus lewat aja gitu. Kaya lewat depan rumah sapa-sapaan trus ga pernah ketemu lagi selama berabad-abad.

Kedua, gue ga terbiasa diucapin selamat kaya begitu. Canggung. Mungkin karna ga dibiasakan di rumah ngasih ucapan selamat hahaha. Iya rumah gue ga ada tradisi ngucapin selamat ultah kaya gitu. Keluarga yang rada aneh. Tapi waktu kecil ultah gue dirayain kok.

Dan yang terakhir yang paling gue ga suka. Udah ga pernah masuk dalam kehidupan gue, trus karna ngeliat ultah gue di facebook ngucapin dan minta traktiran! Wahahaha. Kalo temen kantor, temen SMA, temen sekomunitas, atau yang udah kenal lama sama gue ya gapapalah gue maklumin. Tapi ini bukan siapa-siapa gitu. Ga tau malu banget hahahaha.

Pengen banget ngebales "iya ayo datang aja ke rumah, ada nih buat kamu, hidangan harga diri dan kaca segede gaban" Kasar banget, ya. Hahahah. Tapi ya gitu kalo gue udah ga suka. Untungnya ga pernah terucap.



Paling ditulis doang. 

Di blog ini. 

Barusan. 

Wahahaha.

Ini kasusnya sama kaya kita lagi jalan-jalan liburan ke luar pulau gitu. Kan sering tuh ada yang sok-sokan minta oleh-oleh. Atau yang lebih parah nitip minta beliin ini-itu tapi uangnya kaga dikasih. Ya kalo murah sih gapapa. Kalo udah kemahalan dan repot bawanya kan aneh.

Makanya kalo gue atau keluarga lagi pergi liburan kemana gitu, ga mau ngasih tau ke banyak orang. Ga enak ga bawa oleh-oleh ntar dikira pelit ga mau ngasih. Padahal mah karna emang udah ga ada duit lagi buat beli macam-macam. Tapi orang kan kadang suka ga mau tau begituan. Jadi ya mending gausah dikasih tau sekalian hehe.

Tiap gue ulang tahun dengan nyembunyiin tanggal ultah gue di sosmed, cuman segelintir doang yang ngucapin. Itupun kalo ga ada yang mulai mungkin ga akan ada yang ngeh kalo gue ultah hahaha. 

Beda banget kalo gue ga nyembunyiin tanggal ultah. Uh! Bejibun yang ngucapin! Ketauan kan yang ngucapin pas dapat notif doang hahaha. Sekarang gue tau, lebih banyak temen musiman daripada yang bener-bener temen.

Gue ngerti maksud mereka baik ngucapin selamat. Artinya umur gue masih panjang dan bisa nyampe angka segitu. Tapi dasar orangnya cuek, walaupun ga diucapin juga gapapa. Toh gue juga ga pernah nodong minta kado kalo lagi ultah. Karna gue juga pernah ngasih kado apa-apa hahaha.

Eh tapi ada sih beberapa yang gue kasih. Tulisan doang tapi.

Soalnya gue bukan orang yang romantis. Jadi yaa kalo ultah dirayainnya sekadar lewat doang. Dan ga pernah juga ngasih kejutan atau apa gitu buat temen deket gue yang ultah. Kecuali diajakin sama yang lain ya gue ikut aja.

Jujur aja gue jarang banget ngucapin ulang tahun ke orang. Kecuali orang-orang yang gue inget banget. Dan kadang ada juga sih yang beberapa gue inget tapi ga gue ucapin. Ya sadar diri aja, gue udah lama banget hilang dari kehidupannya. Mantan salah satunya.

Dan menurut gue ngebuka percakapan baru sama orang yang udah lama ga berhubungan sama kita gara-gara dia ultah itu bukan awal yang baik. Ya ga asik aja manfaatin hari bahagianya buat berhubungan lagi. Siapa tau kita adalah orang terakhir yang dia harapkan buat ngucapin, ya kan? But i'll sent him/her a wish to God when they're birthday.

Mungkin karna di keluarga gue emang ga dibiasain ngerayain ultah. Apalagi sekarang udah segede gini.

Gue minta maaf kalo ada pihak-pihak yang merasa tersinggung karna tulisan ini, ya. Kalo baper dan tersinggung langsung email atau japri gue aja, oke?

Pendapat kalian gimana? Apa gue terlalu egois? Kasih tau di kolom komentar ya.


Dan selamat ulang tahun buat kamu yang jarang diucapin ulang tahun karna ga pernah nampilin tanggal ultah di sosmed. Tenang, kamu ga sendiri kok.