Tahun Yang Mendewasakan

2016 banyak banget ngasih pelajaran buat gue. kalo dibanding tahun ini tahun 2015 ga ada apa-apanya. Kalo lu ngira habis lulus kuliah terus beban lu jadi berkurang itu salah besar. Justru habis lulus kuliah lu punya tanggung jawab lebih besar sama hidup lu sendiri. Semakin ke sini lu bakal sadar kalo ga semua hal bisa kita harapkan ke orang lain. Termasuk kebahagiaan.



2016 tu nampar banget buat gue. Terutama dalam hal bertahan hidup. Lebay ya kedengarannya. Tapi emang bener ternyata tingkat kesulitannya semakin tinggi. Gue terlalu congkak dan ngira bakal bisa ngelewatinnya dengan cara di level sebelumnya. Ternyata gue salah.

Cara sebelumnya ga semua bisa diterapin di level ini. Gue sempet keteteran ngejalaninnya. Tapi berkat petunjuk dari orang-orang sekitar gue, dan karna diri sendiri yang emang pengen berubah, akhirnya pelan-pelan bisa menyesuaikan keadaan.

Sebenernya sampe sekarang gue pun masih keteteran. Tapi berkat penyesuaian diri gue bisa nyikapinnya dengan tenang. Dulu, semakin keteteran gue semakin panik. Sekarang udah ga terlalu panik dan dibawa happy aja. Dinikmati biar ga nambahin beban.

Ngomongin soal keteteran, kegiatan ngeblog gue di tahun 2016 juga ikut keteteran. Gue yang biasanya bisa nulis tiap hari, 2016 udah mulai ga nulis tiap hari lagi. 1 karna faktor kecapean, kadang pulang kerja kemalaman dan nyampe rumah langsung tidur ga sempet nulis. Pernah tuh gue ga nulis 2 mingguan.

Yang ke-2 adalah karna blog gue sekarang ada 2. Jadi pikiran gue sekarang double kalo mau bikin tulisan. Untungnya beberapa tulisan di blog yang baru itu adalah hasil 'sumbangan' dari beberapa client. Yaelah client, kek apaan aja dah! Hahahha. Ya pokoknya gitulah, beberapa di antara tulisan di sana ada iklannya.

Tapi meskipun begitu gue bahagia. Dari hobby menulis ini, ada yang bisa dihasilkan. Nikmat Tuhan manalagi yang kau dustakan dari hobby yang bisa menghasilkan uang?

Gue orangnya ga pernah puas. Gue selalu ngerasa masih belum maksimal bikin tulisan. Gue iri sama temen-temen blogger yang lain. Mereka bisa bikin tulisan yang berkarakter. Tulisan yang mereka banget, tapi masih tetep enak dibaca. Sementara gue? Yagitulah, yha. Wahahaha. 

Tolong kengkawan sesama blogger adakah yang bisa bantuin gue biar bisa ngebuat tulisan jadi lebih berkarakter, unik, dan yang 'gue banget' gitu? Kalo ada mohon kasih tau di komen, ya. Gue pengen tahun 2017 konten gue lebih berisi lagi (tahun lalu, kepengennya gini juga tapi gue masih ngerasa kurang).

Katanya penulis yang baik adalah pembaca yang rakus. Soal membaca gue udah ada peningkatan dari tahun lalu. Tahun 2016 gue udah menamatkan 7 judul buku! GOKS! Pencapaian terbaik gue selama ini. Tahun-tahun sebelumnya paling cuman 1 atau 2 buku doang.

Mungkin bacaan gue masih kurang berat, yha. Bukan buku filsuf atau psikologi berbahasa Inggris atau buku dari seorang pengarang buku ternama. Apa gue harus mengubah bahan bacaan gue tahun depan? Opsi yang berat. Soalnya udah terlalu banyak buku yang masih belum gue baca hahaha.

Gue perlu penilaian dari kalian yang sering ngebaca tulisan di blog gue. Yha kali aja ada yang doyan mampir, khan? Kasih saran, kritik, masukan, tentang apa aja di dalam tulisan gue yang perlu diubah. Apakah udah bagus, isinya kurang, atau mungkin ada kata-kata yang terlalu mubazir. Terserah, pokoknya apa aja.

Penilaian dari kalian berarti banget buat gue. Biar tulisan gue bisa jadi lebih baik lagi di 2017 ini. Ada yang bilang tulisan gue terlalu serius, dulu si Dwi Sartikasari pernah ngasih tau kalo penempatan tanda baca gue kebanyakan. Contoh masukan yang sedetail itu yang gue perlukan. Itu kalo kalian ga keberatan buat ngasih tau.

Selain soal tulisan, 2016 adalah tahun yang mendewasakan buat gue. Karna gue sadar ternyata banyak banget hal yang selama ini gue anggap itu paling bener, justru terbukti salah. 

Contoh sederhana adalah kebahagiaan. 

Menurut gue, dulu bahagia itu ketika gue bisa nyenengin orang lain dengan nurutin apa yang mereka mau. Ternyata gue salah.

Kalo tiap saat gue nurutin apa yang mereka mau, trus kapan gue punya waktu untuk ngebahagiain diri gue sendiri? 

Ternyata bahagia itu letaknya dalam diri sendiri. Bukan dari orang lain. 

Karna ketika lu naroh kebahagiaan lu ke orang lain, seandainya dia pergi kebahagiaan lu juga bakal pergi dibawa sama dia. Kan kampret.

Semenjak itu gue ga lagi berharap banyak sama orang lain. Gue tau gue-lah yang harusnya berharap sama diri sendiri. Bantuan orang lain emang penting, tapi ga serta merta menjadikannya suatu keharusan. Kalo apa-apa dibantuin orang lain, kapan bisa mandirinya?


Kebahagiaan gue adalah milik gue sendiri. Kebahagiaan gue, gue yang nentuin. Kalo mau "bahagia aja" barti gue masih tetep bisa santai di zona nyaman. Tapi kalo pengen "bahagia banget" artinya gue harus usaha lebih keras, kerja lebih keras, lebih rajin lebih ulet dari sebelumnya. 

Karna gue tau, usaha ga akan pernah mengkhianati hasil. Asal tau gimana caranya.

Terimakasih 2016 udah memberikan kesan yang mendalam untuk diri ini. Karna setiap ada yang ditinggalkan yang mengikuti adalah kenangannya. Kenangan-kenangan manis di 2016 akan gue simpan dalam sudut-sudut kepala ini. Kenangan pahit jadikan pelajaran dan kemudian tinggalkan. Karna memang tak perlu untuk dibawa.

I'M READY, 2017!

Artikel Terkait

Tahun Yang Mendewasakan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 komentar

6 Januari 2017 00.54 delete

Yahh.... sy malah.blogx macet total.gegara pindahan ke blog baru yg kurang friendly kalo.dikelola lewat hape. Hare gene ngeblog lewat hape??!!!! Siap2 baper deh.jdx.

Tp bnr, kalo.dr hobi.bs jd materi emang sesuatu.bgt. sy juga sdg melakoni itu, merajut!!

Reply
avatar
6 Januari 2017 11.17 delete

Waduh harusnya ga usah pindah.. biar masih tetep bisa ngedukung ngeblog lewat hape.
Salut banget sama mba masih bisa ngeblog via hape.

Wah merajut? Bisa bikin tas rajut juga ga? Hehehe

Reply
avatar
6 Januari 2017 16.40 delete

Menurutku sih, menulislah dengan gayamu sendiri. Kalau gaya tulisanmu seperti ini dan buat kamu nyaman menurutku bagus-bagus aja (kecuali kita harus tetap memperhatikan tehnik menulis yang benar seperti tanda baca) tapi kalau memang blog ini blog personal yang memang dikhususkan untuk bercerita seputar pengalaman pribadi. Gunakan aja bahasa yang paling bikin kamu nyaman. Itupun juga berlaku untuk blog review film, buku, tempat nongkrong seru. Menurutku masih wajar dan enak aja kalau bahasanya pakai bahasa sesuka kita.

Intinya tergantung kitalah nyamannya menulis seperti apa. Karena dengan gitu kita kan bisa menunjukkan jati diri kita lewat tulisan. Gaya tulisan setiap orang juga beda-beda.

Reply
avatar
7 Januari 2017 10.16 delete

Aku nyaman nulis kaya gini sih. Tapi rasanya masih belum punya ciri khas aja gitu.

Tapi makasih atas sarannya, ya. Membantu sekali buat mengevaluasi cara menulis saya hehe

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.