Relationship Goals!

Sebagai pembaca blog favoritku, kalian udah berapa kali ngejalin hubungan? Terus dari sekian kali ngejalanin hubungan itu apa yang kalian temukan? Sebelum ngejalin, apa yang kalian harapkan dari hubungan itu nanti? Udah ada yang mikir sejauh itu ga sih? Atau malah lebih jauh daripada itu?

blog favoritmu

Seumur hidup ini, udah beberapa kali ngejalin hubungan. Yang gue itung rada serius dan bener-bener punya hubungan selayaknya 2 orang yang berkomitmen. Dari beberapa orang itu gue dapat pelajaran yang beda-beda dari mereka. 

Yang pertama bikin gue sadar kalo jadi pemalu itu bisa bikin orang lain males ngedeketin lu. Walaupun dulu gue pemalu, gue bisa dapet pacar. Tapi ya gitu, deh. PDKT malu-malu, pacarannya malu-malu. Sampe dikira gue pacaran boongan sama dia. Padahal mah kagak. 

Pacaran gue pertama kali tuh canggung abis. Jangankan mojok, pegangan tangan aja ga berani. Eh lebih parah malah! Jalan bareng waktu mau pergi ke tempat les aja malu gue. Yang ada gue malah jalan di belakang dia. Pacaran cuman beraninya lewat sms doang. Dih, pacaran macam apaan itu? Wahahaah.

Pengalaman pertama ini bikin gue sadar, kalo jadi orang yang pemalu terus gue ga bakal bisa maju. Seengganya maju dalam hal kualitas hubungan. Malu ga akan bikin gue kemana-mana.

Selanjutnya.

Pas SMA gue udah ga canggung lagi. Meskipun masih rada malu-malu juga pacarannya. Mulai berani ngajakin dia jalan, sampe ngumpul sama temen-temen gue. Pertama kalinya gue bisa jemput pacar di rumahnya ya karna sama dia ini.

Yang gue perlu belajar adalah gimana bisa setia sama satu orang. Sayangnya waktu itu gue malah nyari selingan dan akhirnya kebablasan. Gue mutusin dia karna selingan kampret ini. Dan gobloknya gue waktu itu sama selingan ini malah LDR-an.

Setia sama 1 orang tu emang susah. Dari sana gue tau kalo ngejalanin hubungan ga cuman bermodal percaya diri. Tapi juga perlu loyalitas biar tau sejauh apa kita berkomitmen ngejalanin hubungan.

Dihubungan selanjutnya gue belajar untuk setia pada pasangan. 

Komitmen untuk setia berjalan ampuh, awalnya. Meskipun harus melawan dunia, tapi kami waktu itu, berhasil menghadapinya sama-sama. Gue sempet ga percaya bisa ngejalin hubungan sama dia. Hidup memang kadang penuh kejutan. 

Gue berusaha setia buat dia. Tapi ternyata lagi-lagi ada yang kurang. Gue ngerasa perlakuan ke dia terlalu monoton. Ga ada unsur kejutannya. Dulu sih sering, tapi pas ke sini-sininya kejutan tadi terasa biasa aja. Ga ada versi upgrade-nya. Sampai akhirnya kita pisah. 

Sampe sekarang masih berusaha untuk jadi orang yang ga ngebosenin. Tapi sepertinya gue jadi orang yang terlampau melankolis. Apa-apa harus dipikirin dulu sebelum dieksekusi. Padahal ga ada salahnya sekali-sekali spontan. Misalnya tau-tau ngajakin pasangan liburan ke London, hahaha (spontan macam apa ini?)

Atau jangan-jangan main gue yang kurang jauh? Bisa jadi gue kurang luas pergaulannya, jadi masih belum nemu orang yang bisa memaklumi kebiasaan gue. Entahlah. Yang jelas sekarang gue berusaha untuk jadi diri gue dengan versi yang lebih baik. 

Yang gue harapkan dalam menjalin hubungan yang kesekian kali nanti adalah gue dan dia bisa berkomitmen buat ngejalanin hubungan ini bersama. Karna tujuan utamanya menjalin hubungan saat ini adalah komitmen. 

blog favoritmu

Ngejalin hubungan buat gue ga sekadar ngerjain pr matematika bareng-bareng kaya waktu gue SD. Bukan lagi sekadar teman makan atau nonton bareng. Bukan sekadar buat pamer di sosmed kalo punya pacar cantik/ganteng. Tapi bisa jadi supporter, sahabat, temen berantem, diskusi, belajar sabar, belajar segala hal tentang kedewasaan, auditor pribadi dan yang lebih penting dari itu semua adalah, gimana pandangan kami tentang menghadapi masa depan bareng-bareng.

Kalo diibaratkan pemain bola, dia punya kemampuan jadi versatile player. Bisa ditempatkan di posisis mana saja. Bisa jadi bek kanan, gelandang serang atau bahkan pemain cadangan. 

Kaya yang pernah gue tulis di sini, kalo gue perlu partner in crime. Gue perlu seseorang yang bisa ngasih second opinion saat gue ngeliat suatu hal. Dan gue juga bisa jadi seseorang yang ngasih second atau bahkan third opinion buat dia. Sama-sama saling mendewasakan pikiran, hati, jiwa masing-masing.

Mungkinkah pasangan gue salah satu dari pembaca blog gue? Atau malah justru dari komunitas blogger Banjarmasin yang saat ini gue ikutin? Hal-hal misterius kaya gini bikin gue suka. Karna gue ga tau kapan kejutannya bakalan datang. Yang penting nyiapin diri aja dulu, ya ga? Hehe.

Kalo tanggapan kalian gimana? Apa sependapat sama gue? Atau punya pemikiran yang lain? Tulis aja di kolom komentar ya :D


Tulisan ini sekalian dibuat dalam rangka ngikutin 

lelaki favoritmu

Artikel Terkait

Relationship Goals!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 komentar

8 Januari 2017 21.56 delete

Wah wahh ada sesuatu ni dalam komunitas wkwk
kd cuman nyiapin diri, tapi siapi duit jujuran jua :'v

kalau menurut aku pribadi pacaran tu gampang, nyari pacar tu gampang aja sebujurnya, yang sulit tu komitmen. Apa lagi kalau memang bisa sampai ke nikah beuh sulit...

Reply
avatar
9 Januari 2017 09.14 delete

Wahahahaha memanfaatkan komunitas bukan hanya untuk memperbanyak kawan tapi juga sebagai wadah untuk mencari jodoh. GOKS!

Ngeri banar nah kata-katanya "nyari pacar tu gampang" dasar lain skillnya ni hahahah...
Komitmen tu dasar ngalih pang, kada gegampangan setia lawan seikung urang. Tapi di situlah tantangannya hehe

Reply
avatar
23 Januari 2017 11.50 delete

What ???? Pacaran cuman sms an doang ??? MENJIJIKan

Reply
avatar
24 Januari 2017 00.57 delete

EMANG!! Setelah dipikir-pikir geli sendiri jadinya hahahaha

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.