Hidup Tak Selamanya Manis, Manis!

Gimana kabarnya, Manis? Sudah puas menikmati manisnya duniawi? Selagi ada kesempatan nikmati saja dulu apa yang dipunya. Banyak hal yang manis-manis bisa kamu nikmati selagi ada di dunia. Tapi akankah itu berlangsung selamanya?

Hidup tak selamanya manis

Hidup ini ga sempurna, yang ada cuman semprulna. Kesempurnaan ga akan pernah kita raih sampe ujung nyawa. Kalo sempurna mulu yang ada lu ga akan ngenal istilah "pahit manis kehidupan". Ya ga, mblo? 

Pahit manis kehidupan tu ya kaya kaum jomblo. Manis banget ketika dapet gebetan baru. Orangnya asik, ngobrol apa aja nyambung, cantik/ganteng pula! Wah idaman banget pokoknya. Tapi setelah beberapa minggu chat, dia ngilang gitu aja. Di hubungin ga pernah ngejawab, chat ga pernah dibales lagi paling banter di read doang. 

Maka pahit lah terasa. 

Seakan cairan empedu naik ke mulut hingga makan apapun terasa hambar.

Cakid.

Hidup ga selamanya manis, Manis. Mungkin sekarang lu masih ngerasa manisnya dunia. Tandanya lu lagi di atas. Di atas emang enak. Masalahnya kadang manusia terlena sama yang bikin enak. Padahal yang di bawah udah pengen juga ke atas.

Ingin menikmati rasa manis kehidupan itu perlu. Harus bahkan. Tapi ingat, tetap ga boleh ceroboh. Karna bisa aja suatu saat kita bakal ketemu rasa pahit. Dalam artian masalah dalam hidup. Entah itu keuangan, keluarga, atau bahkan kesehatan. 

Sama kaya makan, ngonsumsi yang manis itu emang enak. Rasanya bikin kita pengen nambah terus. Boleh sih tapi gausah berlebihan. Yang ada lu kena penyakit "ngeliat senyum gebetan" alias Diabetes. Karna senyumnya terlalu manis sampe bikin orang jadi penyakitan. Hahaha.

Duh alay.

Karna semakin banyak menikmati janji makanan manis, kemungkinan lu terserang penyakit bakal jadi lebih besar. Oleh karena itu lu perlu atur gula darah normal dengan tropicanaslim biar lu tetep bisa makan yang manis-manis meskipun gejala ngeliat senyum gebetan udah muncul. Ga ada sejarahnya semakin banyak lu makan yang manis-manis, badan lu makin sehat. Ga ada.


Selayaknya dua sejoli dimabuk asrama eh.. asmara, sering ngasih janji-janji manis. Lama-lama jadi hambar karna keseringan ngasih yang manis di awal. Padahal udah tau kalo janji manis tu bisa merusak jiwa. Ga cuma itu, juga ngerusak hati sama pikiran. 

Yang penting lu udah tau, mblo, kalo yang terlalu manis itu ga baik buat jiwa dan kesehatan. Entah itu buat lu ataupun gebetan. Yang penting imbangin aja. Kadang manis, kadang asem-asem dikit, kadang ada asinnya tapi kental. Halah apa itu? 

Nah, Manis.. sekarang tergantung kamu. Apa kamu mau terus-terusan nikmatin yang manis-manis terus dan menolak keberadaan kepahitan yang sebentar lagi menyongsong? Silakan.

Artikel Terkait

Hidup Tak Selamanya Manis, Manis!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 komentar

27 November 2016 00.33 delete

manis di bibiiir, memutar kataaa, malah kau tuduh akulah penyebab segalanyaaa

Reply
avatar
27 November 2016 02.10 delete

Hapal banar mun lagu ngitu beliau ngini

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.