Tengilnya Doctor Strange

Doctor Strange diawali dengan pencurian 1 halaman manuskrip oleh seseorang yang berkekuatan magis. Dari situlah ketengilan film Doctor Strange dimulai. Dari pemilihan premis hingga pemilihan set nya tengil banget. Jahil, ngeselin, penuh warna dan "berputar-putar" sekali film ini.

doctor strange benedict cumberbatch
via posterposse.com

Halo, pembaca setia blog Mamad Karburator.

Gue sebisa mungkin ga akan ngasih spoiler buat yang belum nonton. Tapi kayanya di kota-kota lain udah pada turun layar juga ya? Well, gue menghormati yang ga bisa nonton di bioskop langsung aja deh kalo gitu, hehe.

Dari awal udah gue niatin bakal ngelepas impresions Doctor Strange dari Sherlock Holmes. Soalnya Benedict Cumberbatch udah melekat banget sama karakter deketif yang satu itu. Tapi ternyata impresi gue (dan mungkin banyak penonton lain) ke Sherlock Holmes ini "dimanfaatin" sama Marvel dengan kejahilan mereka. 

Mulai dari kelakuan Sherl eh... Doctor Strange yang masih mirip sama detektif itu, sampe ke setting tempat yang di plesetkan sama mereka. Kurang ajar sekali Marvel ini.

Kata standup komedian, gue lupa siapa yang bilang, tapi dia bilang: "semakin bentrok/patah premis yang lu bawa, walaupun masih set orang udah pasti ketawa". Itu yang terjadi pada film ini. Bentrokan premisnya kenceng banget. 

Doctor Stephen Strange yang tamatan PHd universitas ternama, keilmuannya soal kesehatan dan kematian udah ga diragukan lagi. Harus menghadapi jalan buntu dan ga bisa lagi melakukan profesinya sebagai seorang dokter bedah. 

Dia menemukan sebuah atau mungkin satu-satunya cara untuk bisa mengembalikan keadannya seperti sedia kala. Tapi dengan ilmu sihir. Ilmu yang sangat bertolak belakang dengan apa yang diyakini Doctor Strange selama ini. Menurutnya terlalu gila untuknya dia mempelajari ilmu yang tak dapat dipercaya.

Menariknya, para penyihir di Doctor Strangepun tetap harus ke rumah sakit buat menyembuhkan luka mereka. Agak ironis sebenernya. Mereka bisa teleport, mengeluarkan berbagai macam ilmu, tapi buat nyembuhin diri sendiri masih perlu orang lain.

Pada intinya kita itu perlu orang lain. Tapi masalahnya, orang lain itu perlu ga sama kita? Nah itu!

Oke lanjut.
doctor strange, benedict cumberbatch
via posterposse.com

Lelucon receh ala Marvel tak ketinggalan diselipkan antara dialog dan adegan pertarungan di Doctor Strange. Kadang maksa, kadang ngeselin dan emang selalu tengil. Sesuai banget sama pembawaan Benedict yang udah terlanjur melekat sama Sherlock Holmes.

Adegan bertarungnya kurang menarik buat gue. Mungkin karna gue ga terlalu suka sihir-sihiran macam film Doctor Strange. Dan ada beberapa scene yang ngebuat penonton "berputar-putar" karna gerakannya. Kalo bisa sih nonton Doctor Strange ga usah pake format 3D. Yang biasa aja biar kepalanya ga pusing.

Efek berputar ini ga jauh beda sama apa yang kalian waktu nonton film Inception. Dengan level yang lebih ekstrem. Kalo Inception masuknya ke dunia mimpi, Doctor Strange justru masuk ke dunia... cermin. Semacam Kamen Rider versi yang mana itu gue lupa.

Meskipun ini sihir luar negeri, tapi kita masih bisa relate kok sama ceritanya. Soalnya ada unsur Mraga Sukma sama Astral Projection yang kental banget kaya anuan. Kalian yang suka sama 2 hal terakhir tadi, bisa memanfaatkannya ke hal yang lebih berguna kaya apa yang dilakukan sama Strange.

Gue orang yang doyan ngoleksi soundtrack film. Tapi menurut gue soundtrack Doctor Strange ga terlalu direkomendasikan buat dikoleksi. Mungkin karena gue emang ga terlalu suka musik-musik yang dark dan slow gitu. Gue suka yang ngebeat banget atau slow tapi ga dark. Gimana itu? Gue ga tau juga asal sebut aja biar keliatan intelek bahasanya, hahaha.

Sulit sih kalo ngikut gue, mah. Ada aja yang kurang, hahaha.

Doctor Strange salah satu superhero anomali yang ada di Marvel klo menurut gue. Profesi sehari-harinya bertolak belakang banget sama superhero lainnya. Superhero yang lain lebih keliatan masuk akal. Yaaa meskipun tetep aja ga rasional juga. Tapi Doctor Strange irasionalnya lebih mencolok, hahaha.

Pendapatnya pembaca setia blog Bernard Batoegana gimana soal film Doctor Strange ini? Tulis di kolom komentar, ya.

Artikel Terkait

Tengilnya Doctor Strange
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 komentar

15 November 2016 15.41 delete

Tengil nih si Mamad. Kirain nggak bakal nulis reviewnya. Eh ternyata ditulis. Aku yang niatnya mau nulis-eh enggak jadi deh nulisnya- duh nulis nggak ya, sekarang jadi... BAJINGAK TELEK PITIQ HARUS NULIS JUGA NIH!

Jujur aku baru pertama kali liat om Benedict ya di Doctor Sange ini. Yang Sherlock Holmes belum Jadi wajar aku norak dan udik gitu pas nontonin film ini. Huhuhu.

Btw ini postingan bikin aku memaki. KENTAL BANGET KAYAK ANUAN ITU MAKSUDNYA APA, SEMPAK DORMAMMU?!

Reply
avatar
15 November 2016 17.21 delete

Kalo aku udah ngetweet bakal nulis, insha allah aku tulis, Cha.
Ayo nulis juga, Cha! Tapi gausah dipaksa, semampunya aja.

Yawlaaa.. Aku baru liat jadi Doctor Sange gini tulisannya bhahahahak. Coba deh nonton Sherlock Holmes, kamu pasti tau.

Kental banget kaya anuan itu abstrak, Cha. Gabisa diungkapkan, lah, pokoknya hahaha

Reply
avatar
24 November 2016 18.50 delete

Anuan itu anu apa ya xD.

Oh iya, masalah puyeng itu kayaknya bener deh, aku gak bisa ngebayangin yang nonton IMAX 3D itu gimana penglihatannya ngeliat yang berputar-putar seperti itu. Aku kalau jadi Doctor Strange kayaknya bakal puyeng duluan deh kalau bertarung di tempat begituan ._.

Reply
avatar
25 November 2016 13.50 delete

You know what i mean, la. Hahahaha.

Temen gue sempet pengen nonton yang 3D. Kata gue ga usah, ntar yang ada lu pusing. Untungnya ga jadi.

Kalo jadi bisa puyeng beneran hahaha

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.