Rem Itu Bernama Hati Nurani

rem itu bernama hati nurani

Gue kira semakin matang usia seseorang pikirannya bakal semakin dewasa. Ternyata ada yang cuma sekadar teorinya aja. Pada praktiknya sih belum tentu. Gue udah banyak membuktikan kalo usia itu ga berbanding lurus dengan kelakuan orangnya. Ga cuma satu dua orang yang kaya gitu. Banyak.

Sejauh ini, yang gue tangkep adalah sebagian kelakuan orang itu bisa berubah seiring waktu karena emang dia sadar itu udah ga pantes lagi dilakukan untuk orang seusia dia. Main mobil-mobilan atau main boneka-bonekaan adalah contoh sederhana. Walaupun sebenernya bermain itu ga bergantung sama umur juga. Tiap individu punya hak yang sama untuk bermain. Itu salah satu tulisan yang gue kutip waktu baca buku berjudul Cinta Indonesia Setengah.

Ada juga yang emang ga bisa berubah walaupun udah tua. Kebiasaan yang dibiasakan. Saya juga termasuk salah satunya. Kebiasaan asal njeplak dan nyamber omongan orang itu seringkali ga bisa dikontrol. Abis nyamber atau njeplak barulah sadar kelakuan tadi mestinya ga usah dikerjain. 

Mungkin kalian juga termasuk punya kebiasaan buruk yang susah dikontrol. Bukan yang males mandi atau tidur-tiduran di kelas ya. Ini yang lebih ke nyakitin perasaan orang gitu. Mungkin kalian ngelakuinnya ga sadar. Ya karna udah kebiasaan juga, jadi ga pernah sadar nyakitin hati orang. Padahal mah kita kan ga tau perasaan orang kaya gimana.

Sampai pada suatu titik dimana kita akhirnya sadar bahwa sebenernya kebiasaan kita itu sudah menghancurkan hati orang yang sering jadi korban. Dan kemudian penyesalan datang. Percuma. Udah terlambat. Mungkin karena ga ada yang bilang secara langsung ya makanya keterusan.

Untungnya gue punya "rem" kalo lagi di kantor. Waktu ngantor bareng ibu gue dulu, dia yang jadi "rem" gue. Jadi ga asal njeplak atau nyamber omongan orang. Lagipula di kantor yang itu banyakan orang tua semua, takut pada kesinggung disamber sama anak bawang kaya gue kali. Kalo di kantor gue yang baru, gue sebenernya punya "rem" tapi sekarang dia udah resign. Dia yang bilang kalo kata-kata gue itu nyakitin hati yang denger, sarkas banget katanya. Hahahaha, gue baru nyadar loh ternyata gue kaya gitu. Kalo bukan dia yang bilang mungkin sekarang omongan gue udah ga bisa dijaga.

Makanya sekarang gue lebih selektif kalo liat atau denger orang lagi ngomong sama yang lain. Siapa tau mereka lagi ngomongin yang jelek-jelek. Gue bukannya sok suci atau apa, tapi gue takut ikutan nyamber juga, hahaha. Mulut gue ga bisa ditahan soalnya. Jadi mending pasang headset dicolokin ke laptop terus dengerin lagu kesukaan.

Meskipun sesekali kepo juga dengerin orang lagi ngomong, tapi sekarang lagi berusaha untuk mengurangi kebiasaan ini. Karna kalo udah terbiasa ga dengerin omongan orang otomatis gue juga terbiasa untuk ga asal njeplak atau nyamber. Sekali dayung 2-3 pulau dibeli dilampaui.

Gue sadar kalo manusia itu udah seharusnya punya rem masing-masing. Ga perlu nunggu ditegur orang dulu baru sadar. Sebenernya sih kita udah punya rem dari dulu, namanya hati nurani. Agak abstrak sih kalo bawa-bawa hati nurani ini. Karna kita sendiri ga tau gimana bendanya.

Gampangnya sih gini. Disaat lu melakukan/mengucapkan sesuatu terus tiba-tiba ada rasa ga enak yang menyelimuti lu setelah itu, berarti hati nurani lu yang lagi bicara. Ada yang salah dari apa yang lu lakukan tadi.

Opsinya ada 2 : secara gentlemen meminta maaf walaupun dia belum tentu tersakiti karna perbuatan lu. Kedua pura-pura ga tau aja. Dengan resiko kita ga tau gimana perasaan si korban. Ada baiknya ambil opsi pertama kalo memang merasa yakin itu menyakiti orang lain. 

Tapi buat gue sesekali jadi "jahat" sama orang lain itu perlu juga.

Sebab di luar sana ada aja orang yang ngelunjak kalo udah dibaik-baikin sekali. Yang kaya gini emang ga didiemin. Ntar kebiasaan manfaatin kebaikan hati orang-orang.

Untuk kondisi tertentu gue biarkan diri gue sesekali melawan apa kata hati nurani. Demi kebaikan gue dan kebaikan orang-orang sekitar gue juga. Gue bisa aja ngebaikin semua orang, tapi itu ga akan sehat buat gue. Karna gue hanya membahagiakan orang lain, sementara gue lupa untuk membahagiakan diri sendiri.

Makanya kalo nemu orang yang ngelunjak, saran gue sih "jahatin" dikit aja daripada biasanya. Di grup yang gue ikutin ada yang pernah nanya "kalo kita udah berbuat jahat sama orang yang ga pernah minta maaf sama kita, wajar ga sih kita minta maaf sama dia?"

Buat gue sih orang kaya gitu dijahatin sekali-sekali gapapa lah ya hahahah *ketawa setan* Kalo mau jahat ya jahat aja sekalian. Kalo pengennya bikin jera, habis ngelakuin ga usah ngasih penjelasan apa-apa.

Konsistensi itu penting. Biar kita ga goyah. Makanya kalo mau bikin jera jangan setengah-setengah. Walaupun hati nurani udah teriak-teriak ya bodo amat. Yang penting ini demi kebahagiaan diri sendiri. Karna yang bisa bikin bahagia itu cuma kita sendiri. Bukan orang lain.

Artikel Terkait

Rem Itu Bernama Hati Nurani
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

10 comments

April 28, 2016 at 12:40 PM delete

bener banget
selektif dalam berkawan itu perlu
takutnya kejebak di lingkungan yang suka nyinyir ya

Reply
avatar
April 28, 2016 at 4:14 PM delete

Iya.. tapi untuk situasi tertentu kadang kita ga bisa menghindari hal itu.
Jadi lebih baik cari solusi yang lain aja hehe

Reply
avatar
April 29, 2016 at 11:14 AM delete

Anak bawang kah, anak mentimun?

Meolah jera lah, kayak yg dikeluarkan dari grup tu sip aja kalo menjerainya? :v

Reply
avatar
April 29, 2016 at 1:36 PM delete

Anak abahnya lawan umanya haaaa
Itu perasaku kada jara pang, mun kd dibantai bebujuran dulu jiahahaha

Reply
avatar
April 29, 2016 at 3:42 PM delete

Masya'Allah hanya tau aku bisi kuitan sekalian :v :v :v
Ayja km yg bantai lah, kena aku julung silet lawan banyu uyah

Reply
avatar
April 29, 2016 at 8:08 PM delete

Ngulnya heh bhahahah
eh aku kada membantai, paling menawakan inya ja

Reply
avatar
April 30, 2016 at 9:13 PM delete

Wew. Yang dijarai kadatapi peka jua. Sama ay. Invite lagi di grup. Haha

Reply
avatar
April 30, 2016 at 10:43 PM delete

Kalo aku sih yes, tp bila inya ada di grup aku beulah grup hanyar tu pang selama inya ada.. bhahaha

Reply
avatar
April 30, 2016 at 10:44 PM delete

dibagiannya mananya yg menyindir ikam kalo leh taw?

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.