Doa Untuk Sahabat



Dulu gue ga pernah kenal sama orang ini. Karena waktu itu gue belum lahir. Dia udah masuk sekolah. Beranjak gede dan tau indahnya dunia gue mengenal orang-orang disekitar. Gue tau ibu gue, bapak gue, tetangga gue, mamanya tetangga gue, semuanya. Gue belajar bersosialisasi. Biar ga kuper alias kurang pergaulan. Waktu kecil gue udah pernah liat dia, tapi gue masih asyique main sama temen-temen gue jadi gue ga terlalu peduli dan kemudian gue lupa.

Beranjak dewasa gue mulai mengenal muka orang dan nama mereka masing-masing. Gue mulai akrab sama tetangga dan mengenal dunia. Ternyata buat gue yang waktu itu masih kecil, dunia ini luas banget. Gue selalu penasaran sama sesuatu yang belum gue tau. Gue pun akhirnya tau siapa dia, walaupun cuman sepintas tapi gue familiar sama mukanya.

Lalu kemudian gue teringat sama orang yang pernah gue liat waktu kecil. Gue langsung tau pas pertama kali liat dia. Dan gue pun berkenalan sama itu orang dan akhirnya punya hubungan baik. Dia sering nemenin gue walaupun cuman seminggu sekali. Karna waktu itu gue masih sekolah dan ga bisa main bareng dia tiap hari. Dia juga anak sekolah jadi sama-sama sibuk. Kami bersekolah di tempat yang beda, jadi ga bisa sering main bareng. Tapi gue masih tetep menganggap dia temen baik.

Tahun-tahun pun berlalu. Kami masih berteman baik. Gue udah SMP gue masih bersahabat sama dia. Walaupun dia tinggal kelas. Itu bukan jadi halangan buat gue untuk meninggalkan dia. Kebegoan dia di kelas bukan hal yang pantas untuk gue jadikan alasan buat ngejauhin dia. Persahabatan gue jauh melebihi itu.

Buat gue persahabatan itu ga bisa dinilai dari pinter atau ga-nya seseorang. Kaya atau miskin, hitam atau putih. Sahabat itu masalah chemistry, ga ada hubungannya sama kepintaran atau kekayaan seseorang. Lu pernah liat, kan, singa sahabatan sama beruang? Padahal mereka sama-sama predator, nah buat gue persahabatan itu kaya gitu


Persahabatan itu melampaui semua batas-batas kemanusiaan.

Gue udah masuk SMA, temen gue masih tinggal kelas juga. Gue bingung sebenernya masalah dia apa. Tapi gue ga tega nanya. Sebenernya ga bagus sih kaya gitu tapi gue bingung menyusun kata-kata tepat. Takut bikin dia sakit hati. Walaupun gue sahabatan sama dia udah lama banget tapi gue tetep punya rasa segan sama dia. 

Ya gue sih ga terlalu ambil pusing kalo dia kaya gitu. Mungkin dia ngerasa nyaman tinggal kelas. Ga kebayang rasanya jadi dia. Di saat temen-temen dan adek kelasnya udah pernah ngerasain stressnya ikut UN, dia buat naik kelas aja belum bisa. DIsaat yang lain udah galau mikirin pacarnya, dia mikirin gimana biar ga tinggal kelas aja udah susah.

Untungnya dia udah sunat, setidaknya bebannya sebagai seorang lelaki berkurang. 

Sampai hari ini gue denger dia masih SD. Karna gue sibuk kerja sekarang, jadi udah jarang ngehubungin dia. Meskipun gue sering liat update-an dia 5 menit sekali di recent update BBM gue. Ternyata sahabat gue selain ga naik kelas, dia alay.

Harapan gue sama dia adalah biar Tuhan cepet-cepet nunjukkin jalan sama dia biar segera naik kelas. Gue takutnya dia ga kuat nahan mental terus bunuh diri. Dan gue heran kok gurunya betah sih bikin dia di tetep tinggal kelas? Kalo dia dapet 0 bukannya diajarin yang bener malah dimarahin. Guru macam apa anda pak!? Eh maap-maap malah emosi gini.

Gue selalu berdoa untuk sahabat gue ini biar dia cepet move on. Gue menghargai pilhannya untuk tetap di sana. Tapi buat gue ini udah terlalu lama. Dan gue heran di sekolahnya dia itu kok lama banget sih periodenya? Gue gagal paham banget.

Gue tau dia itu pinter sebenernya. Bahkan lebih pinter dari gue. Tapi ya gitu, orangnya kadang suka ga mau pamer. Gue bingung sebenernya apa yang dia kejar selama ini. Pikirannya emang rada ga bisa diterima sama manusia biasa kaya gue dan elu-elu pada. 

Doa gue selalu yang terbaik buat dia. Gue ga pernah mencemooh dia, karna dia pun ga pernah begitu ama gue. Semoga dia cepet sadar kalo sebenernya naik kelas itu juga penting dari sekadar menjadi tokoh kartun favorit anak-anak.

Untuk sahabatku,

Nobita.

Artikel Terkait

Doa Untuk Sahabat
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

8 comments

April 20, 2016 at 10:23 PM delete

gue kira apaan, udah deg-degan aja nih si gue, ga taunya tentang Oki dan Nirmala toh..

Reply
avatar
April 21, 2016 at 9:26 AM delete

Gue malah ngira ini Bibi Titi Teliti

Reply
avatar
April 24, 2016 at 10:00 AM delete

Ternyata.... Nobita -_- wkwkwkw beberapa menit sebelum komentar ini, aku nonton doraemon dong :D

Reply
avatar
April 24, 2016 at 8:21 PM delete

Hahahaha masih rajin ya nonton Doraemon. Gue udah sering skip beberapa kali :))

Reply
avatar
April 27, 2016 at 7:23 AM delete

Kan kamvret!
Gue udah serius eh malah kacau kayak gini... haha

Tapi lo keren bang! Hahah

Reply
avatar
April 27, 2016 at 9:41 AM delete

Hahahaha.. Ada lagi yang kena :))
Terimakasih sudah mampir mas Rifqi

Reply
avatar
April 28, 2016 at 12:42 PM delete

sip berteman dengan siapapun asal hatinya baik
itulah yang dinamakan indahnya persahabatan

Reply
avatar
April 28, 2016 at 8:59 PM delete

serius banget hahaha..
iya setuju persahabatan itu ga pake alasan. udah gitu aja :D

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.