Puasa (?)

sebentar lagi bulan puasa

Ga kerasa bentar lagi udah mau menyambut puasa lagi. Entah kenapa selalu excited banget kalo mau nyambut bulan yang satu ini. Mungkin karena datangnya yang setahun sekali dan punya atmosfir tersendiri buat yang menjalankan. Bulan puasa itu selalu tiap tahun diiringi dengan sesuatu yang menarik, mulai dari kontroversi iklan botol sirup yang cuman tayang di bulan puasa (ga usah disebut Marjan, ntar promosi lagi), acara-acara di tv spesial sahur dan spesial buka, mesjid/musola mana yang solat tarawih 23 atau 11 rakaat sampai yang paling klasik masalah boleh tidaknya warung buka di siang hari pada bulan puasa.

Menarik untuk ngebahas yang terakhir kayanya. Soalnya hal ini terus-terusan dibahas sama orang-orang yang minta banget buat dihormatin puasanya. Katanya semua warung makan harus tutup di siang hari selama bulan puasa dan baru boleh buka maksimal 1 jam sebelum jam berbuka puasa tiba. Kenapa saya bilang pengen banget dihormatin? Cuman orang-orang yang gila hormat aja yang pengen semua orang tunduk sama dia. Ya emang bulan puasa itu bulannya umat Islam, tapi ga serta merta dengan adanya bulan puasa orang non muslim jadi ga dipikirkan sama sekali. Emang  Indonesia ini punya orang Islam aja? Ga lah. Kebetulan di Indonesia itu paling banyak muslimnya, di negara lain banyak kok Islam jadi minoritas.

Mayoritas ga mesti belagu dihadapan yang minoritas. Hidup ga usah songong-songong lah jadi mayoritas, ngapain juga? Yang minoritas mah ga peduli sama lu, yang mayoritas juga ilfil ngeliat lu. Kalo mau puasa ya puasa aja masalah warung mau tutup mau ga di bulan puasa bukan urusan lu. Itu lahan rezeki orang tau ga semua punya penghasilan lebih. Konyol banget orang yang pake alasan "BIar ga tergoda ibadah puasanya" saat ditanya kenapa warung mesti tutup di siang hari pas puasa. Lu anak SD yang kegoda cuman gara-gara bau ayam goreng doang? Busettt hahaha! Kasian banget ya ga nyangka imannya tergoda sebatas ngeliat orang buka warung siang hari doang.

Pemerintah ngasih kebebasan buat warung untuk buka siang hari malah di bilang JIL katanya. Ya ampun, mestinya kalian bangga punya pemerintah yang masih care sama kaum minoritas. Kalian ga pernah ngerasain jadi kaum minoritas sih ya jadi ga peduli sama mereka. Ga liat ya pengungsi muslim rohingya itu ke Indonesia karena apa? Karena mereka minoritas lah! Di negeri lain nun jauh disana, banyak yang ga bisa kaya kita di sini.

Hidup itu ga melulu tentang kita aja, orang lain juga perlu diperhatikan. Justru puasa ini mestinya bisa dijadikan ajang untuk mempererat tali silahturahmi antar umat beragama. 

Pasti ada yang bilang saya nulis beginian kaya udah paling bener aja. Saya ga sesempurna kalian yang congkak di hadapan minoritas. Saya tau rasanya bagaimana tidak dihargai sebagai minoritas. Dan itu ga enak banget. Belum pernah ngerasain? Mau coba tukeran peran sama saya?

Puasa itu kan mengistirahatkan organ-organ tubuh dari aktivitas yang selama ini kita kerjakan selama 11 bulan. Ga cuma badan, jiwa juga perlu diistirahatkan dari hal-hal yang menguras emosi kaya ngeribetin masalah warung buka. Jadi kalo puasa masih juga mikirin hal-hal yang ga penting seperti itu, apakah anda masih bisa disebut puasa?

Artikel Terkait

Puasa (?)
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.