Balada Anak Tunggal

"Enak ga jadi anak tunggal?" "Enak, ya, jadi anak tunggal. Pasti dimanja terus" atau " "Ga mau punya ade lagi?" pertanyaan dan pernyataan template seperti itu makanan sehari-hari buat saya. Ga salah juga, sih, mereka bertanya seperti itu meskipun saya tau terkadang mereka cuma basa-basi. Pertanyaan seperti itu sebenarnya mindset yang salah dari mereka yang ga ngerasain jadi anak tunggal.

Sebenarnya kehidupan anak tunggal itu ada enaknya ada engganya. Relatif, kadang enaknya karena ga ada saingan di rumah. Perhatian ortu cuman fokus ke kita, uang saku cuman ke kita. Itu enaknya, but everything has a price. Saya jadi anak tunggal ga dimanja seperti anak tunggal yang lain. Kalian mungkin merasa apa yang diminta sama anak tunggal seperti saya akan langsung diberikan. Tidak sesederhana itu. Ortu saya mendidik saya untuk tau bagaimana sulitnya berjuang untuk mendapatkan sesuatu. Mereka mengajarkan bahwa mendapatkan sesuatu harus dengan usaha dan kerja keras dari diri sendiri. Mungkin karena ortu saya berasal dari keluarga yang sederhana jadi mereka terbiasa dengan pola hidup sederhana.

Ibu adalah orang yang paling getol menyalurkan 'bakat' pola hidup sederhananya kepada saya. Terkadang saya terlalu percaya dengan janji-janji manis ortu saya untuk membeli barang yang saya mau. Waktu masih SD dulu sedang ramai-ramainya anak-anak di komplek rumah saya punya playstation 1. Saya juga ingin punya seperti itu sehingga saya mengadu kepada ortu untuk minta dibelikan PS. Orang tua kalo ga bisa nuruti kemauan anaknya selalu mengeluarkan kata sakti : "nanti, ya". Dan entah kenapa setelah kata itu diucapkan saya selalu saja mempercayainya. Padahal kata itu punya arti "ga usah beli,ya. Duitnya ga ada" mungkin saya yang terlalu polos hingga terlalu percaya. Saking seringnya mereka mengucapkan kata sakti itu sekarang saya sudah hapal sendiri jika mereka mengucapkan itu berarti saya yang harus berusaha sendiri mendapatkan apa yang saya mau.  Sampai-sampai saya harus menabung dari uang jajan sendiri untuk membeli handphone baru.

Bahkan mungkin sampai sekarang saya masih terlalu polos. Terlalu percaya dengan kata-kata orang lain padahal belum tentu apa yang dia ucapkan itu jujur. Makanya saya berusaha untuk tidak terlalu percaya lagi dengan orang lain. Ternyata terlalu percaya sama orang lain itu berbahaya untuk diri sendiri.

Yang ga enak dari anak tunggal itu ga punya partner in crime. Kalo punya pacar, adik, atau kaka masih mending ada yang nemenin kalo sendiri susah. Partner in crime saya cuma kata hati saya sendiri. Sulitnya terkadang kata hati saya ini cendrung seperti ibu saya, yang saya tidak bisa melawannya (takut durhaka atau apa saya ga tau, pokoknya ga bisa aja ngelawan). Kalo punya adik/kaka mereka bisa diajakin ngebohong bareng jaadi bisa ngebelain kalo bohongnya takut kebongkar, masalahnya kalo sendiri siapa yang ngebelain kalo ketahuan bohongnya? Hahaha.

Jadi anak tunggal itu selalu mandang suatu hal cuma dari 1 sisi. Itu yang ngebuat kami terlihat egois ketika memutuskan sesuatu. Karena anak tunggal tidak punya sudut pandang yang lain selain pandangan kami sendiri. Makanya anak tunggal perlu pendamping, kalo ga pacar bisa sahabat biar punya 2nd opinion terhadap suatu hal. Penting buat anak tunggal punya orang yang selalu ngasih 2nd opinion karna nantinya bakal hidup di dunia yang perlu bantuan orang lain. Kalo pandangannya terlihat egois seperti itu bakal ga disenangin sama orang.

Saya kira itu yang bisa saya bagi sedikit soal kehidupan anak tunggal. Mohon doanya agar ada "Balada Anak Tunggal part 2, 3, dan seterusnya", ya. Semoga ada cerita menarik yang bisa saya bagi di sini lain waktu.

Artikel Terkait

Balada Anak Tunggal
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

8 comments

October 23, 2014 at 11:31 PM delete

Wah anak tunggal juga? Mungkin kita jodoh? *lah langsung begitu :))

Reply
avatar
October 26, 2014 at 11:11 PM delete

modus banar pang ini -..-"

mungkin pian harusnya dari bahari jgn betagih PS 1, tapi betagih bisi ading kaya ulun bahari hahaha x))

Reply
avatar
October 26, 2014 at 11:26 PM delete

Lain modus, dit. Tapi memanfaatkan peluang yg ada :))

Hiih lah bisa aku salah betagihnya semalam tuh hahahaha.. Kena ai beasa pulang nah :)))

Reply
avatar
November 4, 2014 at 12:40 PM delete

iya juga ya jadi anak tunggal itu gak ada partner,apa-apa sendiri.kasihan banget sih si aku :)

Reply
avatar
November 4, 2014 at 1:19 PM delete

Begitulah.. Apa-apa mesti sendiri. Makanya cari partner, ya. Pacar sih kalo bisa hahaha

Reply
avatar
June 7, 2016 at 11:00 PM delete

Wah, bener bgt ni kayakx, kalo di rumah sodaraan beneran ada itu istilah PARTNER IN CRIME, haha..... kyk yg dua di rmh sy itu kompakan bgt kalo buat urusan gituan. Partner in game juga mrk, in trik.

Suka sekali dgn pemaparanx tentang anak tunggal, btw hubby juga anl tunggal, sdkt byk emang bnr gitu siy....

Reply
avatar
June 8, 2016 at 1:08 PM delete

Hahaha ternyata suaminya mba anak tunggal juga ya..
Alhamdulillah kalo suka sama pemaparannya mba.. Itu emang pengalaman pribadi soalnya hehe

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.