OSPEK (Orientasi Songong PEnghuni Kampus)

Mumpung masih awal-awal kuliah buat MABA ga ada salahnya bahas yang satu ini.
sumber foto sebelum di edit
Buat saya OSPEK zaman sekarang udah bergeser tujuannya. Yang seharusnya acara perkenalan lingkungan kampus buat Mahasiswa Baru

jadi acara untuk memperlihatkan senioritas penghuni kampus. Untuk apa memperlihatkan senioritas di kampus? Dapat duit kalo jadi senior? Nyari popularitas biar diingat sama MABA?

Saya pun pernah merasakan hal yang sama. Dulu saya memang belum menyadari bahwa OSPEK seharusnya bukan menjadi ajang untuk memperlihatkan kesenjangan antara senior dan junior. Mindset saya junior itu harus digalakin dulu biar tunduk sama senior.

OSPEK seharusnya jadi acara untuk memperkenalkan lingkungan sekitar kampus sebelum perkuliahan dimulai. Mengenal kaka tingkat dan kawan-kawan sesama angkatan itu sebuah keharusan, namun bukan berarti harus berlebihan. Berlebihan menurut saya itu seperti ini : misalnya untuk bisa kenalan sama kaka tingkatnya harus foto bareng sama dia. Kenalan sama cewe juga ga gitu-gitu amat perasaan? Yang sewajarnya aja lah. Mereka kenal kamu dan kamu senyum kalo mereka sapa. Udah. 

Untungnya sewaktu saya OSPEK kenalannya cuma minta tanda tangan. Bingung deh kalo misalnya disuruh foto bareng dulu sama kaka tingkat. Ga punya hp berkamera waktu itu. 

Tadi contoh pertama. Contoh lain yang menurut saya berlebihan adalah bentak-bentakin MABA. Alasannya sih biasanya biar mentalnya kuat. Oke biar mentalnya kuat, tapi ga mesti di samping telinga mereka juga dong? Kalo telinga mereka udah sakit duluan gimana? Ditambah teriakan kalian bukannya bikin tambah parah? Melatih mental bisa dengan cara lain yang lebih menghibur, misalnya melakukan permainan outbound yang menantang. Lebih keren OSPEK nya.

Saya sih udah biasa diteriakin sama Ibu saya kalo marahin saya, teriakan senior kampus waktu dulu saya anggap biasa. Hahaha emang bandel saya kayanya.

Yang paling parah adalah kontak fisik. Di kampus saya punya prinsip untuk tidak melakukan kontak fisik saat sesi 'songong' berlangsung. Teriak-teriak boleh tapi sentuhan apalagi sampai nampar, dorong-dorong itu dilarang. Dan seperti yang kalian lihat di berita masih ada kampus yang memberlakukan kontak fisik saat sesi 'songong' berlangsung. Ada yang ditendang, dipukul, macam-macam. Sampai-sampai disuruh jalan jongkok ke suatu tempat rame-rame. Berlebihan sekali. Mereka itu mahasiswa bukan penjahat. Jadi perlakukanlah mereka selayaknya mahasiswa.

Makanya saya bilang OSPEK itu bukan lagi Orientasi Studi Pengenalan Kampus tapi Orientasi Songong Penghuni Kampus. Budaya jelek ini semestinya ditinggalkan. Karena akan jadi lingkaran setan yang terus menerus berlangsung. Junior yang dulu pernah digalakin sama seniornya akan 'balas dendam' dengan junior yang lain. Begitu terus tak ada habisnya.

Lalu solusi apa yang bisa kamu kasih, mbo? Mungkin ini bukan solusi terbaik, tapi tidak ada salahnya dicoba. Untuk OSPEK Indonesia yang lebih baik.

Pertama kembali ke tujuan OSPEK sebenarnya. Jika tujuannya adalah mengenalkan lingkungan kampus dan studi maka kenalkanlah secara wajar. Belajar bersosialisasi dengan sekitar kampus, keliling komplek kampus atau yang lainnya. Atau bisa juga bertanya-tanya di mana letak warteg yang murah meriah dengan porsi kuli, menurut saya lebih informatif dan menghibur. Hahaha. Karna warteg murah dan porsi kuli itu adalah surga buat mahasiswa.

Jika ingin berkenalan dengan kaka tingkat bisa dengan wawancara santai dengan mereka, apa yang mereka lakukan jika tidak ada kuliah, dimana mereka biasanya nongkrong untuk ngerjakan tugas, website apa saja yang mereka liat kalo lagi nyari bahan skripsi atau makalah. Nah selain berbagi informasi, kalian bisa jadi lebih akrab dengan kaka tingkat kan? Hehehe.

Kedua. Saya paham betul kenapa sesi 'songong' pada OSPEK itu harus ada. Tujuannya (lagi-lagi) melatih mental dan yang kedua agar junior tunduk dan respect dengan senior. Sebenarnya tidak perlu seperti itu. Untuk membuat mereka tunduk dan respect dengan kita lihat niatnya. Jika niatnya baik, pasti mereka sendiri yang berusaha untuk ngebaik-baikin kita. Selama ga ngerepotin kita bantu aja. Nah kalo ada yang ngelunjak baru deh tinggalin. Adik tingkat yang ngelunjak ga bakal dapat bantuan dari kaka tingkatnya. Mungkin ada yang ngebantu, tapi karna kasian bukan ikhlas. Hahaha.
sumber

MABA bakal selalu butuh kaka tingkat. Sebanyak-banyaknya kalian punya kawan sesama angkatan ga bakal cukup kalo ga ada bantuan kaka tingkat. Paling ga, kalian perlu kaka tingkat kalo mau minjem laporan praktikum atau Tugas Besar (anak teknik pasti Tugas Besar itu apaan). Nah kalo mereka ga ada minjem kemana?

Sesi 'songong' itu ga sepenuhnya nunjukkin 'kekejaman' dunia perkuliahan,kok. Dosen kalian ga mungkin kaya gitu. Mereka juga cape kali kalo teriak-teriak terus. Dan kalian sudah jadi MAHAsiswa, artinya pemikiran kalian itu harusnya lebih dewasa daripada anak SMA. Kalo kalian bandel sama dosen paling-paling dikasih nilai E di mata kuliah beliau. Hahaha. Dosen itu bukan guru yang kalo kalian bandel mereka bakalan negur mati-matian. Kalo kalian bandel ya tanggung sendiri resikonya. Kalian udah kuliah, masa yang kaya gitu masih ditegur juga?

Saya ingatkan satu hal : banyak uang belum tentu bisa membeli nilai. Karna ga semua dosen mau kaya begitu. Banyak belajar itu lebih masuk akal daripada banyak uang tapi ga pernah belajar. Sama aja boong.

Artikel Terkait

OSPEK (Orientasi Songong PEnghuni Kampus)
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

11 comments

September 17, 2014 at 10:18 AM delete

kayaknya di Indonesia doang dah yang ospeknya ngebelin, gw pernah liat di kaskus gimana ospek di negri paman Sam, asli beda banget.

Reply
avatar
September 17, 2014 at 10:21 AM delete

Gue ga ngebandingin ospek di Indo dengan ospek luar sih. Udah pasti kalah jauh. Mending ngoreksi yg di sini aja dulu hehe

Reply
avatar
September 17, 2014 at 3:26 PM delete

di sana kaga ada intimidasi dari senior, selam oapek bener2 fun. ga ada acara di pukul, di suruh push up, di tendang atau tindak kekerasan kayak di Jati Nagor

Reply
avatar
September 17, 2014 at 3:46 PM delete

Makasih infonya. Tapi sekali lagi gue ga ngebandingin ospek di Indo sm ospek LN.

Reply
avatar
September 17, 2014 at 4:19 PM delete

boleh laaah buat jadi bacaan maba kek saya :D alhamdulillah di kampus saya gak ada ospek yang suruh macem", malahan cuman duduk manis ehh dapet almamater sama buku sedikit wkwkwk

Reply
avatar
September 17, 2014 at 7:27 PM delete

wah bagus lah kaya gitu. Emang sih di Indo udah banyak kampus yg sadar kalo OSPEK itu tujuannya salah. Semoga nantinya semakin banyak yg sadar. Aamiin.

Reply
avatar
September 18, 2014 at 12:15 PM delete

Jatinangor mah cuma IPDN doang yg ada kekerasan fisiknya mah bang Yandhi.

Reply
avatar
September 18, 2014 at 12:27 PM delete

Wah saya mantan tatib nih, dan udah dua tahun selalu jadi panitia pmb. Untuk ospek di kampus sih udah ngadopsi ospek-nya Monash University. Tapi tetap ada ritual bentak-bentak.
Kenapa? Udah eksperimen dicoba ga pake acara bentak-bentakan, dan yg terjadi malah mahasiswa baru jadi leyeh-leyeh, banyak pelanggaran, dan molor ke waktu. Salah satu tujuan bentak-bentak yg utama sebenernya biar mobilitas peserta lebih cepat supaya rundown yg udah dijadwalkan berjalan tepat waktu. Kasihan kalau ada pemateri dari luar kalau harus nunggu.
Mungkin kultur kita sama orang luar negeri emang beda, jadi butuh penyesuaian. Salah satunya ya tradisi ngaret ini. Kalau bule mah kan tanpa ada paksaan dan tekanan udah jiwanya disiplin dan tepat waktu.

Yg pasti ospek itu: sesuatu yg menyenangkan untuk dikenang, tapi tidak untuk diulangi. :D

Reply
avatar
September 18, 2014 at 11:26 PM delete

Sudah sudah.. ga usah nyebut kota ga usah nyebut kampusnya yang mana. Yang penting sama sama bantu biar OSPEK di Indonesia jd lebih baik. Oke

Reply
avatar
September 18, 2014 at 11:29 PM delete

Oke make sense sih kalo ngaret itu hahaha.. Emang budaya jelek ini juga perlu dilangin kayanya ya.
Betul ospek itu menyenangkan. Rugi banget kalo ada mahasiswa yang ga ikut OSPEK. Tapi ga juga diulangin hahaha :D

Reply
avatar
September 21, 2014 at 4:07 PM delete

Hai kak, blog kakak terpilih jadi salah satu yang mendapatkan World Peace Award dariku, cek di sini ya : http://coretanrifqi.blogspot.com/2014/09/world-peace-award-damai-itu.html :D

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.