Fenomena Eksis di Jejaring Sosial

Dulu ketika akses internet masih minim, hanya segelintir saja yang bisa menggunakannya. Saya termasuk yang agak beruntung karena bisa belajar menggunakan internet sejak kecil. Ya walaupun harus nebeng di kantor ayah saya dahulu sebelum akhirnya punya akses internet sendiri lewat modem. Bahkan sebelum mengenal facebook saya sudah lebih tau apa itu ngeblog. Saya belajar otodidak waktu itu. Ayah saya pun mungkin tidak tau kalau saya punya blog.

Beda dengan sekarang. Hampir semua orang sudah bisa mengakses internet. Internetan semakin mudah dengan hadirnya teknologi smartphone yang tidak mengharuskan akses internet menggunakan kabel seperti zaman saya dulu. Dan semakin banyak jenis smartphone yang bermunculan dari harga yang paling mahal hingga yang termurah pun ada. Jadi semua kalangan bisa menikmati internet. Semakin asyik ketika banyak jejaring sosial bermunculan seperti facebook, twitter, instagram, dll. Semakin mudah untuk menemukan teman-teman baru dari sana.

Buat saya punya jejaring sosial itu penting, selain mendekatkan teman-teman saya yang jauh saya juga bisa kenal teman-teman baru. Akan tetapi kita tidak harus selalu mengikuti perkembangan dunia maya yang ada. Begitu ada jejaring sosial yang baru ikut-ikutan bikin akun baru di sana. Cukup punya beberapa saja, yang penting orang-orangnya terhubung dengan baik.

Masalahnya terkadang masih ada saja yang tidak kenal di salah satu jejaring sosial yang kita punya. Saya yakin deh diantara kalian yang baca tulisan ini paling tidak ada 1 orang yang tidak kalian kenal wara-wiri di timeline jejaring sosial kalian. Bagus sih tapi sayang aja ga diajakin kenalan, siapa tau bawa rezeki buat kita. Atau jangan-jangan dia kalian add buat nambah friendlist kalian aja? Biar keliatan temennya banyak? 

Saking pentingnya banyak-banyakan temen sampe berantem di dunia nyata gara-gara temen sendiri nge unfollow dia. Buat saya sih mau follow atau unfollow di twitter ga masalah, yang penting di dunia nyata kita tetep baikan. Itu lebih penting. Selain itu ada lagi di twitter yang suka ngotorin timeline istilahnya itu 'nyampah' dengan tweet yang ga terlalu penting. Cuma pengen eksis aja. Ngetweet banyak sih boleh tapi kalo ngetweet buat curhat atau ngasih tau lagi ngapain mending tulis di diary aja. Ya kalo mau ngetweet banyak juga, diselingin sama info terbaru apa gitu yang lagi nge hits biar ga bosen baca TL nya.

Untungnya sekarang ada fasilitas mute, jadi kita bisa ngehide tweet seseorang tanpa harus ngeunfollow dia. Kita ga ngedumel gara-gara ngeliat dia mulu di timeline, dia juga seneng ga ada yang unfollow dia gara-gara kebanyakan nyampah. Hehehe.

Ada lagi fenomena yang lain. Share status kemana mana. Kalian pasti pernah liat temen kalian yang twitternya update tapi tweet nya malah instagram. Hahahah. Tweet kok isinya instagram. Ya boleh aja sih nge share tapi ga tiap kali upload foto di sana mesti di link ke twitter juga. Ga semua orang pengen tau kegiatan kamu kali. Kecuali dia emang lagi ngincer kamu atau kamu artis.
Yang ga kalah eksis itu orang-orang yang punya path. Path ini bisa dibilang jejaring sosial yang lebih elit daripada twitter. Ga cuma bisa update status di path juga bisa update lokasi kita dimana dan sama siapa. Keren ga tuh? Pasti anak-anak yang hobi nongkrong selalu check in di path. Saya punya temen path yang kalo check in itu lokasinya pasti yang elit-elit semua. Makan di mana, lagi nonton apa, dan yang pasti biasanya sama pacarnya. Beh ! enak banget jadi pacarnya dia, dikasih makan yang mahal-mahal terus. Saya mikir duitnya darimana yah? Hahahaha. Ya udah lah itu urusan dia.
Yang ga enaknya itu anak-anak path ini ga mau kalah eksis sama anak instagram. Mereka semua juga nge share apa yang mereka update ke twitter juga. Jadilah tweet isinya path semua. Dan karena path ini punya fitur ngasih tau lokasi saya menghimbau buat kalian yang hobi check in di path untuk hati-hati. Karena bisa aja ada yang memata-matai kegiatan kalian setiap hari dan berniat jahat sama kalian. Bisa jadi ingin merampok rumah kalian waktu kalian lagi pergi. Atau malah merampok kalian karna lagi sendirian. Maling-maling sekarang juga melek teknologi. Dulu pernah kejadian karena terlalu eksis di foursquare rumahnya kemalingan gara-gara malingnya tau pemilik rumahnya lagi pergi setelah ngeliat bekas check in.
Satu lagi deh. Di bbm juga ga kalah eksis padahal. Cuman kurang kedengaran gaungnya karena ga bisa di share kemana-mana hahahaha. Sampai saat ini kontak di bbm saya cuma ada 58 orang. Karna kontaknya sedikit kaya gitu keliatan siapa yang paling eksis di recent update saya tiap hari. Dan saya hapal tiap pagi yang update status atau sekadar ganti foto siapa. Tiap siang giliran siapa, malam giliran siapa. Hahahaha. Eksis banget pokoknya. Dan yang paling ga enak di bbm itu orang yang sering bales-balesan status. Ga punya fasilitas chat kayanya di bbmnya. Ngotor-ngotorin recent update aja. Ya kalo yang diupdate itu penting, ga penting semua.

Untungnya ada fitur hide updates dari bbm, jadi sekarang recent update saya lumayan bersih dari bales-balesan status ga penting.

Buat saya sendiri setiap jejaring sosial itu punya 'hak eksklusifitas'nya masing-masing. Jadi saya ga mau mengotori twitter saya dengan postingan dari instagram atau path. Dan buat saya, orang-orang yang ada di instagram, twitter, bbm, dan path saya berhak untuk saya istimewakan karena mereka sudah mau menerima saya untuk membaca update yang saya berikan. Jadi beruntunglah kalian yang punya friendlist ada nama saya di sana, karena kalian ga bakalan ngeliat update an instagram saya 'tersesat' ke twitter.

Apa yang ada di instagram, tetap di instagram. Begitupun dengan twitter, path, dan bbm. Tetap di tempatnya masing-masing.

Artikel Terkait

Fenomena Eksis di Jejaring Sosial
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 comments

August 19, 2014 at 12:14 PM delete

Kadang kalau kita terlalu eksis berinteraksi di dunia maya malah mengabaikan orang-orang dekat di sekitar kita.

Reply
avatar
August 19, 2014 at 8:49 PM delete

itu dia. mendekatkan yang jauh. tapi menjauhkan yang dekat. jadi aneh kan?

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.