Demokrasi Gundulmu !

demokrasi kita belum sepenuhnya diterapkan

Banyak yang bilang bahwa negara Indonesia ini adalah negara demokrasi. Masa sih? Emang iya? Perasaan ga gitu deh? Memangnya kalian udah tau demokrasi itu apa? mari kita simak arti demokrasi yang saya ambil dari wikipedia berikut ini

pengertian demokrasi menurut wikipedia

Jadi intinya demokrasi itu adalah kebebasan memilih bagi setiap individu. Memilih apa saja, memilih sikap politik, memilih agama, memilih pekerjaan, memilih kamu.. iya kamu. Kamu yang selalu nyuekin aku (maap.. maap keterusan).

Lalu sudahkah kita melaksanakan Demokrasi secara benar dan sesuai hakikatnya? Menurut saya belum. Masih banyak tuh dimana-mana yang malah menghianati demokrasi itu sendiri. Terutama yang mayoritas.

Contoh paling terbaru adalah saya sendiri yang mengalaminya.
Debat capres kemarin, saya coba ngetweet bahwa saya akan menonton debat yang ke 2 capresnya ga akan saya pilih nanti (buat yang pengen tau kenapa saya ga milih mereka ber 2, bisa baca di sini). Sebenarnya itu tweet pancingan aja, pengen tau masih ada ga sih yang pikirannya masih kaya anak TK. Selama jalannya debat, saya ngomen macam-macam di linimasa saya, begitupun follower saya yang lain. Eh, ternyata ada 1 orang yang maki-maki secara ga langsung dan ngatain bahwa cuman yang punya pilihan aja yang berhak ngasih komen dan ngejelek-jelekin capres lain. Memang sih dia nulisnya pakai no mention gitu tapi tetep aja saya ikutan kesindir karena saya mendeklarasikan kalo saya netral.

Inikan aneh ya. Seolah-olah dia yang punya pilihan ini merasa calonnya paling benar, paling pantas. Hahahaha konyol. Ga semua nganggap calonmu itu pantas dipilih nak. Jadi yang netral ini ga dianggap lagi sebagai warga negara Indonesia gitu? Malu saya punya temen kaya gitu. Pemikirannya masih dangkal begitu. 

Gini deh, emang kalo udah punya capres pilihan itu otomatis dapat hak buat ngejelekin capres lain dan nginjek-nginjek yang ga milih gitu? Demokrasi macam apa yang ada dipikiran kalian? Berarti tandanya kalian belum dewasa. Masih perlu banyak ngebuka pikiran dari mana-mana, jangan cuman bacot.

Saya menghormati kalian yang sudah punya capres pilihan. Artinya kalian memang punya visi dan misi yang sama dengan capres yang di wakilkan. Bagus. Nah mestinya kalian juga bisa menghormati orang-orang yang netral seperti saya ini. Masa gitu aja ga bisa? Emang sulit? Kami netral bukan karena kami tidak mau memilih. Kami netral yang karena memang tidak calon yang sesuai dengan keinginan kami. Salah kah kami seperti itu?

democrazy di indonesia

Katakanlah kami salah, terus apa? Kalo toh nantinya capres kalian melakukan kesalahan artinya itu buah dari hasil yang anda tanam selama ini juga. Artinya kalian salah juga. Ya jatuhnya sama-sama salah juga. Jadi yaudahlah kita sama-sama saling menghormati aja. Lebih adem lebih enak dan ga buang-buang tenaga.

Hal yang sederhana seperti ini saja tidak bisa kalian terima, gimana hal-hal yang lebih besar nanti? Demokrasi demokrasi, demokrasi apanya? Demokrasi gundulmu !

Kalian yang pikirannya masih belum dewasa ini janganlah memalukan calon kalian. Calon kalian itu semuanya menghimbau untuk tidak saling menjelekkan satu sama lain. Kenapa kalian malah begitu?

Tenang, saya cukup fair kok orangnya. Kalo memang diantara ke 2 capres kalian ada yang bagus saya puji. Dan kalo emang mereka jelek ya saya caci maki. Saya dukung kebijakan yang bagus dan saya protes kebijakan yang cuman ngasal. Cukup fair kan? Hehehehe.

Itu contoh pertama. Soal kebebasan memilih sikap politik. Contoh lain juga ada.

Baru-baru ini telah terjadi perusakan sebuah rumah warga di daerah Jawa sana, saya lupa di mana. Kenapa rumah warga itu dirusak? Ternyata rumahnya digunakan untuk melaksanakan ibadah. Dan ketahuan oleh ormas sekitar rumahnya dirusak, dan pemiliknya yang waktu itu ada di sana dihajar dan dipukuli oleh orang-orang itu. Alasannya simpel, mereka tidak mau ada orang yang melaksanakan ibadah itu di daerah mereka. Alasan macam apa itu coba?

Ini salah satu oknum mayoritas yang belagu nih. Orang ga salah apa-apa tau-tau rumahnya dirusak dihancurin, yang punya dipukulin sampai bedarah-darah gitu. Terus ditinggal gitu aja lagi.

Emang salah kalo orang mau ibadah di rumah sendiri? Lu aja kalo solat jamaah di rumah sendiri yang lain ga pernah nyerbu terus nyuruh berhenti solat kan? Kenapa yang agamanya beda lu gituin? Malu-maluin lu.

Rumah ibadah orang lu ancurin. Walaupun itu agama sesat, lu ga berhak main hakim sendiri. Paling ga lapor polisi dulu, kalo emang polisinya cuman diem baru deh ditindak sendiri.

Itu contoh di Jawa. Di daerah saya juga pernah kejadian. Saya juga ga tau kalo ibu saya ga cerita.

Katanya di daerah rumah saya dulu itu ada yang mau bangun gereja gitu. Emang sih bukan di komplek saya, jaraknya agak jauh dari rumah. Nah saat mau bangun gereja itu aja udah ditolak sama warga sekitar. Pokoknya diprotes abis-abisan deh. Katanya ga boleh lah, ini lah itu lah. Banyak banget alasannya. Sampai pakai tanda tangan petisi gitu katanya. Mayoritas belagu.

Waktu itu saya masih kecil jadi saya belum terlalu ngikutin kejadian yang itu. Akhirnya memang ga jadi dibangun katanya. Mungkin karena terlalu banyak penolakan atau apa saya ga tau juga.

Ini bukti bahwa sebenarnya negara kita belum toleran-toleran amat terhadap yang minoritas. Itu sebabnya gelar "Presiden dengan negara paling toleran" atau apalah itu namanya yang diberikan kepada Pak SBY itu tidak cocok diberikan kepada beliau.

Bangsa ini perlu sosok pemimpin yang dapat menyatukan perbedaan. Bukan yang memecah persatuan. Bangsa ini perlu bersatu untuk jadi lebih maju. Masyarakat dengan pemikiran seperti beberapa contoh di atas tadi bisa jadi penghambat untuk membuat Indonesia jadi lebih baik.

Seperti yang pernah saya tulis di blog ini sebelumnya, "orang orang di luar sana sudah sibuk mengurusi masalah teknologi robot dan berbagai macam teknologi super canggih lainnya. Sementara di Indonesia masih sibuk mempermasalahkan agama, kepercayaan dan paham politik yang dianut"

Semoga ke depannya Indonesia punya pemimpin yang mampu merubah paham toleransi kita menjadi lebih baik. Sehingga kejadian seperti ini tidak terulang lagi.
siapapun pilihan capresnya kita tetaplah teman
via twitter.com

Artikel Terkait

Demokrasi Gundulmu !
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

24 comments

June 17, 2014 at 11:43 AM delete

"cuman yang punya pilihan aja yang berhak ngasih komen dan ngejelek-jelekin capres lain"
komen apaan tuh ...cccckkk...

Saya dukung kebijakan yang bagus dan saya protes kebijakan yang cuman ngasal.-> setuju banget

Reply
avatar
June 17, 2014 at 10:46 PM delete

setuju banget ulun, di negara lain sudah mulai maju sama teknologi. Lah kita di Indonesia masalah dulu gak pernah kelas sampai sekarang, udah kayak gagal move on :|

siapapun capres yang terpilih, semoga salah dua diantaranya bisa membuat Indonesia jauh lebih mau. kita bisa bikin doraemon beneran x))

Reply
avatar
June 17, 2014 at 10:51 PM delete

oya ikutan #RegasGa ya :D
http://www.adittyaregas.com/2014/06/regas-give-away.html

Reply
avatar
June 18, 2014 at 3:08 AM delete

eh serius loh ada. dia bilang ga punya pilihan terus tapi ngejek capres lain. nah artinya kan cuman yang punya pilihan yg berhak ngejek2? dimana adilnya coba?hahaha :))

Reply
avatar
June 18, 2014 at 3:09 AM delete

nah setuju aku bro..kalo bisa kita ulah doraemon yang bisa meulah doraemon lainnya. nah kayapa tu? harat banar kalo?hahaha

Reply
avatar
June 19, 2014 at 9:42 AM delete

politik lagi, politik lagi..emang enggak akan ada habisnya bicarain hal ini
semoga yang terpilih nantinya, bisa melaksanakan amanat dengan baik
dan tidak mementingkan kepentingannya sendiri

Reply
avatar
June 19, 2014 at 11:04 AM delete

politik ya emang selalu gitu yun. susah dipahami.
semoga doa kamu bisa terkabul yun. dan itu gue rasa juga doa seluruh rakyat indonesia.

Reply
avatar
June 20, 2014 at 11:19 AM delete

iya mungkin kalau kita punya pilihan kan dia bisa bales ngejelekin pilihan kita , nah kalau kita enggak punya , dia mau balas soal apa ... hihihi...

Reply
avatar
June 20, 2014 at 11:30 AM delete

oiya masuk akal sih kalo gitu. berarti dia ga bisa ngebales ngejelek2in gitu ya. hahahaha..

Reply
avatar
June 20, 2014 at 1:45 PM delete

Buat gue sih tiap orang pasti punya keinginan dan harapan terhadap calon pemimpin, ya tinggal sesuain aja dengan visi dan misi dari capres cawapresnya, kalo udah punya pilihan, ya udah nanti tinggal coblos aja. Gak usah lah pake acara ngejelek-jelekin calon lain. Kalo kelakuan kayak gitu dilihat negara lain kan bisa bikin malu juga hehe CMIIW

Salam,
ThrwBlog

Reply
avatar
June 20, 2014 at 2:56 PM delete

semoga aja ga ada negara lain yang liat haha. ga kebayang deh gimana malunya

Reply
avatar
June 20, 2014 at 4:31 PM delete

Demokrasi kita emang belum dewasa, masih merangkak seperti anak balita. Apalagi media pendukungnya, bisanya cuman ngorek2 kesalah calon yang lain. Bukan saling adu yang terbaik, ini malah adu mengejek.

Reply
avatar
June 20, 2014 at 5:14 PM delete

capres cawapresnya hidup damai , makan tiga kali sehari , enak enak pula .
pendukungnya saling caci benci , rusak silaturahmi , mau makan susah pulak :v #GakNyambung #Absurd #DapatDariInternet

Oh iya bang , ijin save ya gambar yang what ever itu B|

Salam Tamfan B|
adamhasnan.com

Reply
avatar
June 20, 2014 at 6:47 PM delete

ya gitu. emang udah tipikalnya media di indonesia. pake metode 'racun dan penawar' kalo kata bang pandji.

Reply
avatar
June 20, 2014 at 6:52 PM delete

nah itu dia gue juga ga ngerti. soal2 yg dia dukung itu bisa bikin dia dapet duit banyak tanpa perlu kerja mati2an. gue rasa sih kalo teorinya kaya gitu semua orang pasti mau dukung capres masing2. lah ini kan kaga. ya kita2 juga yg usaha sendiri buat bertahan hidup -_-

jangan lupa sertakan sumbernya ya, itu gambar juga bukan punya gue.

Reply
avatar
June 21, 2014 at 2:32 PM delete

Kritis banget ini, jujur gue paling muak sama orang yang nganggap pilihannya itu ga ada salahnya sama sekali-_-

Reply
avatar
June 21, 2014 at 2:38 PM delete

1.2 i don't know which side is right

Reply
avatar
June 21, 2014 at 3:56 PM delete

yaa... saya juga netral karena gak ada capres yang sesuai dg kriteria saya :D
tapi terkadang saya juga manas-manasin temen yg ngedukung salah satu capresnya dg berlebihan -_-

Walaupun saya netral, tapi masih perduli dg Indonesia ini. Yang penting siapapun capresnya nanti, dia adalah orang Indonesia :v

Reply
avatar
June 21, 2014 at 4:57 PM delete

haha seolah olah pilihannya paling sempurna gitu ya. heran banget. untung ga mereka sembah kaya tuhan. bwahahaahah

Reply
avatar
June 21, 2014 at 4:59 PM delete

jangan bingung. kalo emang ga punya pilihan nyatakanlah seperti itu.

Reply
avatar
June 21, 2014 at 5:02 PM delete

wah ada yang netral kaya gue nih hahaha

capresnya ntar orang nigeria broh gue denger2. ga sesuai sama harapan lo nih kayanya :))

Reply
avatar
June 21, 2014 at 10:45 PM delete

di jogja sih itu kalau gak salah ada perusakan rumah, karena ada yg beribadah.
memang susah sih di negara yang kebanyakan warganya masih pada skip logikanya.
satu calon dipuja sedemikan rupa. yang lain djelekkan.
minoritas ditindas.

Reply
avatar
June 21, 2014 at 11:37 PM delete

nah lo ada juga kan?
gue ga ngerti apa salahnya orang mau beribadah? ganggu engga bikin ribut engga -_-
mayoritas belagu

Reply
avatar
June 29, 2014 at 9:51 AM delete

Negara Demokrasi (katanya) tapi masih banyak yang belum diterapkan. #SokPaham, tapi emang begitulah.

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.