Nikah Muda : Salah Langkah atau Berani?

Di umur yang sudah menginjak angka 22 ini, menurut saya umur di mana saya sedang bimbang menentukan masa depan seperti apa yang akan saya jalani. Bukan berarti saya tidak tau arah masa depan saya kemana, tetapi saya bingung antara mewujudkan mimpi atau mempunyai istri, setelah punya penghasilan sendiri tentunya.
Soalnya, saat saya masih berkutat dengan tugas-tugas kuliah saya, teman-teman seangkatan sewaktu saya sekolah dan kuliah ada beberapa diantara mereka yang sudah menikah. Kalau saya tidak salah hitung, sudah ada 4 orang yang berkeluarga. Sedikit memang, tetapi cukup menggoyahkan saya.

Menikah itu menurut saya adalah hal yang sangat sakral dan punya tanggung jawab yang berat untuk diemban, apalagi jika kalian yang membaca tulisan ini adalah seorang laki-laki. Karena tanggungan kita bertambah saat menikah, bukan cuma untuk memenuhi kebutuhan sendiri, namun juga kebutuhan istri. Apalagi jika belum punya penghasilan tetap, bisa berantakan. Orang tua mana yang mau menikahkan anaknya dengan seseorang yang menghidupi dirinya sendiri saja belum bisa? Pasti tidak ada.

Saya tidak mau gegabah mengambil keputusan untuk menikah. Saya takut menikah muda adalah langkah yang salah bagi saya. Bisa saja menikah untuk menghalalkan nafsu yang terpendam selama ini. Jika saya menikah atas dasar hal itu, maka itu adalah langkah yang salah. Konsep menikah bukan seperti itu kalau menurut saya. Menikah karena saya dan pasangan terlanjur melakukan hubungan terlarang dan akhirnya hamil sebelum menikah juga langkah yang salah, meskipun langkah itu harus diambil jika tidak ingin dicap sebagai lelaki yang tidak bertanggung jawab.

Namun jika menikah karena saya dan pasangan siap lahir dan bathin untuk menjalaninya bersama dan menyadari resiko yang kami ambil, itu adalah langkah berani. Karena menikah bukan hanya kebahagiaan saja yang dihadapi, akan ada masa-masa di mana hal kecil saja bisa membuat kita dan pasangan bertengkar. Jangankan saat menikah, di masa pacaran saja sudah kita temui masalah yang berawal dari hal sepele. Kita harus sadari dan siap akan hal itu.

Menikah bukan hanya berbagi pelukan dan canda tawa bersama, akan tetapi lebih dari itu. Kita berbagi semuanya. Membagi waktu, peran, pikiran, masalah, bahkan jiwa kita, semuanya untuk pasangan kita. Karena kita tinggal bersama dengan pasangan kita, sehidup semati, bukan lagi pacaran yang hanya bertemu seminggu 3 atau 4 kali. Bukan lagi sekadar bertemu, makan malam bersama, menonton film di bioskop lalu ketika pulang hanya bisa saling pandang karena masih belum bisa tinggal bersama. Memang, sih ada yang baru pacaran sudah tinggal bersama, namun budaya kita bukan seperti itu.


Kalian sendiri bagaimana? Apakah punya keinginan untuk menikah di usia muda (22-25 tahun) ? atau ada diantara pembaca blog ini yang sudah menikah diusia muda? Bisa share di sini hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan jika ingin menikah muda?

Artikel Terkait

Nikah Muda : Salah Langkah atau Berani?
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

48 comments

May 30, 2014 at 2:42 PM delete

benere juga kata kata si abang, kalo menikah muda itu pasti kebanyakan faktor nafsu, atapun udah kepengen banget, ngebet buat ngelakuin hubungan tersebut, * emang nafsu susah di cegah. Apalagi jaman - jaman sekarang, banyak banget yang nikah muda, lagi - lagi anak sekolah hamil duluan, ahhhh entahlah, memang ancur nih dunia, kalo gini terus.

Mending nikah umuran 20 lebih aja kalo bisa, dan mapan akan pekerjaan, pokok nya cukup buat hidup, dan lain - lain. Agar istri bisa memenihi kebutuhan setiap harinya.

Reply
avatar
May 30, 2014 at 4:09 PM delete

Kalo aku sendiri sih pengen nikah muda, umur 22 tahun lah. Tapi kelihatannya banyak nilai plusnya ketika nikah muda, nggak selalu persoal nafsu. Belum banyak ilmunya nih. Lah emang masih umur 16 tahun gini.

Soalnya kenal yang nikah muda, cowok sebelum umur 22 dia udah nikah gitu. Sekarang udah punya anak kelas 1 SD. Omaygat, bahagia banget gitu. Liat anaknya juga bahagia banget. Kata beliau sih kapan-kapan bakal dikasih tips nikah muda :D

Reply
avatar
May 30, 2014 at 5:00 PM delete

Menikah ya? untuk aku sendiri sih belum berpikir untuk menikah sampai sejauh ini. Tapi, ya yang namanya nikah muda itu tergantung yang menjalani. Kalo yang menjalani bisa menghadapi dengan dewasa, pernikahan itu bakalan langgeng. Tapi kalo pikirannya masih labil, ya selamat dah rumah tangganya bakalan nggak bisa bertahan.

Iya, betul nikah itu tidak hanya membicarakan tentang nafsu. Banyak hal yang dipikirin, ya harus siap lahir batin deh :D

Reply
avatar
May 30, 2014 at 5:24 PM delete

hebat lo di umur 22 tahun uda berpikir menikah hahha.. gue yang mungkin bisa di bilang sudah siap umurnya untuk menikah, dimana hampir setengah temen-temen lo uda netepin pasangan hidupnya, masih nyantai meskipun rada parno sih heheh..

bener kata lo kalo menikah emang bukan perkara yang mudah.. mereka yang menikah mudah pasti sudah memikirkan segala resikonya.. lo masih muda, pikirin aja apa yang pengen lo capai saat lo masih sendiri, ngga usah mikirin soal nikah2 dulu kalo menurut gue.. :)

Reply
avatar
May 30, 2014 at 9:34 PM delete

gue baca postingan lo ini manggut-manggut sendiri, karena gue cowok soalnya. memang tanggung jawab seorang cowok itu besar banget kalo sudah nikah. dia tidak hanya menghidupi diri sendiri, tapi juga menghidupi orang lain yaitu istrinya.

jadi daripada menikah muda, mendingan gapai cita-cita dulu aja atau sukses dulu aja sebelum menikah, soalnya menikah itu tidak cuman melampiaskan nafsu, tapi juga harus dipikirin bener-bener dan direncanain matang-matang. memang sih menikah itu ibadah, tapi kalo ngelakuinnya asal-asalan dan cuman berniat melampiaskan nafsu, yaa sama aja sia-sia ibadahnya.

jadi kalo menurut gue, mending sukses dan gapai cita-cita dulu aja deh, jangan nikah muda. hehe itu kalo menurut gue pribadi loh yaa.

Reply
avatar
May 31, 2014 at 3:19 AM delete

Menurut saya, menikah itu butuh banyak persiapan, di antaranya memang materi. Walau memang materi bukan segalanya. Rejeki kan bisa dicari sembari menjalani pernikahan itu sendiri. Terserah mau nikah usia muda atau dewasa, kalau sudah siap, kenapa harus menunda? Itu perintah Allah loh. Udah gitu, lebih enak pacaran setelah menikah. Halal, Mbak Bro^__^V

Terakhir, tahajud deh, mau nikah muda atau dewasa. Yayayayaya? :D

Reply
avatar
May 31, 2014 at 6:20 AM delete

Mikirin nikah atau nggaknya... bergantung masing-masing orang. Menurutku sih, yang pro ke nikah muda. Nggak masalah. Karena ada tuh yang umur 19 tahun nikah hahahaha, bukan karena apa2 yang negative lho ya. Ada baik buruknya nikah muda xD

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:37 AM delete

20 lebih itu berapaa? -_- 22 kaya umur gue juga udah 20 lebih bib hahaha..

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:39 AM delete

wow really? baru umur 16 udah berniat nikah muda?
kerenn.. semoga udah kamu pikirin baik2 ya..
seperti yang aku bilang, nikah itu ga cuma soal kebahagiaan. kalo habis nikah bisa bahagia terus ga ada habisnya aku juga mau nikah dengan status ga punya pekerjaan apa2 hahaha

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:42 AM delete

nah kalo yang labil itu berarti emang ga siap.
bisa jadi karena faktor kurang persiapan atau cuman mikir yang enak2nya doang. tapi yang sedih2nya ga mau..
makanya mesti dipikir 2-5 kali lagi sebelum menikah

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:45 AM delete

mikir nikah bukan berarti mau nikah. bisa aja karena memang ragu2 buat menikah cepat :))
lagian pasangannya juga belum ada mba. jadi ya mending mikirin diri sendiri dulu biar bisa pantes untuk calon istri nanti :D

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:52 AM delete

setuju banget sama ente broo.. jadi cowo ga gampang.
cewe mah enak bisa ngandelin suami buat nyari uang kalo udah nikah.
dan gue paling ga doyan sama yg mikir nikah itu cuman dr sisi bahagianya doang. nikah ga cuman bahagia aja yang dinikmatin, sedihnya juga kali -_-

gue sependapat sama lu bro, mending sukses dlu baru menikah jadi kemapanannya jelas :D

Reply
avatar
May 31, 2014 at 9:57 AM delete

ya tetap mesti ditunda, walaupun sudah siap. wong pasangannya aja belum ada. mau nikah muda sama siapa coba?hahaha

ga perlu tahajjud sih kalo milih nikah muda atau dewasa, pilihannya udah jelas sekarang, nikah dewasa itu lebih baik

soalnya dewasa itu bukan dari umurnya, tp dri segi cara berfikirnya. muda belum tentu sudah dewasa. tapi dewasa bisa aja masih muda.

Reply
avatar
May 31, 2014 at 11:01 AM delete

nah! tanggung jawab cowok gede banget kan. makanya bagi yang cowok jangan jadikan nikah buat ajang meluapkan nafsu doang. oke gak?

nikah itu gampang kalo ntar kita udah mapan bro wkwk, jadi kalo menurut gue nikah muda itu ya langkah yang salah. kalo menurut gue pribadi loh yaa

Reply
avatar
May 31, 2014 at 11:18 AM delete

oke broo..

kalo udah mapan bukan kita yang nyari pasangan, pasangan yang nyari kita broo hahahah jadi kalem aja dlu selama proses memantaskan diri buat pasangan :D

Reply
avatar
May 31, 2014 at 3:01 PM delete

Iya temen2 gue juga ada yg udah nikah, tapi banyakan perempuan sih dan gue maklum aja kalo cewe pengen cepet2 nikah muda, apalagi suami mereka orang berada. Kalo cowok mah susahhh hahaha harus punya penghasilan dulu baru boleh mikir nikah, itu pun kalo penghasilan cuma bisa ngidupin diri sendiri juga susah. Ntar istri kasih makan apa. Haha..

Kalo gue mah, cowok nikah di usia 30-40 mah gak apa2, cowok tuh semakin tua, semakin menarik.. #halah :3

Reply
avatar
May 31, 2014 at 3:23 PM delete

gue sih maunya nikah umur 24 tahun haha, masih muda masih seger hhsha

Reply
avatar
June 1, 2014 at 4:29 AM delete

nahh.. iya kan.. cewe mah enak aja,, tinggal nunggu ada yang ngelamar. lha kita?hahaha
tp gue juga ga mau ah kelamaan ga nikah2. masa umur 40 belum nikah? ketuaan nanti ga ada yang mau nikah sama om2 :)))

Reply
avatar
June 1, 2014 at 4:32 AM delete

boleh..boleh.. 24 itu udah pas untuk ukuran cewe buat nikah menurut gue. terlalu muda ga baik juga :D

Reply
avatar
June 1, 2014 at 5:35 PM delete

Nikah muda.. omegot. Meskipun sering sekali saat ditanya mau lanjut kuliah atau kerja aku jawab mau nikah. Sejujurnya enggak pernah terpikirkan, itu cuma candaan belaka.

Menurut aku sih enggak salah langkah ketika kita kaum cowok udah siap lahir dan batin. Udah bisa menafkahi, hidup mandiri. Maka kenapa tidak menikah saja? Karena akan banyak hal-hal baik yang datang ketika sudah menikah: bisa konsen ke karir karena sudah ada yang mendukun kita. Bisa lebih dewasa dalam mengambil keputusan karena ada suara istri yang jadi pertimbangan. Dan banyal hal lain lah, aku juga gak paham :]

Reply
avatar
June 2, 2014 at 12:36 AM delete

Kalau aku sih pengen nikah muda kak, kebetulan usiaku sekarang menginjak 21 tahun dan buatku nikah muda itu keren. Selain ngejauhin kita dari fitnah nikah muda juga ngejauhin kita dari hal2 yang tidak diinginkan.
Lagi pula dari segi kesehatan, untuk seorang wanita kematangan reproduksinya dimulai dari usia 20 tahun sampai 25 tahun jadi saat kematangan reproduksinya sudah siap dia sudah di anjurkan untuk menikah *Hihihi semangat kak, jadi nggak perlu takut buat nikah muda. Eh ini sedikit pengetahuan aja ya tentang sistem reproduksi wanita kak, ahh sudahlah abaikan :p

Reply
avatar
June 2, 2014 at 8:26 AM delete

nah menarik nih.. bener juga sih. kalo akunya sih siap, aja. cuman masalahnya belum kerja hahahaha :))) kasian nanti calon istri cuman dikasih makan pelukan sama ciuman doang. ga kenyang dia..

Reply
avatar
June 2, 2014 at 8:33 AM delete

okee.. bagus kalo udah punya niat nikah muda.. semoga udah kamu pikirin mateng2 ya :)
kamu semangat :D
makasih info soal reproduksinya hahaha :D

Reply
avatar
June 4, 2014 at 6:15 PM delete

uhm...gue umurnya juga baru aja menginjak 23 bulanini dan menurut gue soal menikah muda..ehm...iye sih gue juga pingin menikah muda, sekitar umur 24 tahun kalau bisa..karena apa ya, menikah itu gue pikir bisa membuat gue lebih tenang, hahaha...maksutnya apa apa nggak sendiri gitu..khan gue juga sekarang merantau sendiri dan gue abis sakit selama 5 hari. dan dari pemikiran 5 hari itu gue nggak kemana mana cumandi kost sendirian, gue jadi menghasilkan keputusan tersebut di atas. Hidup bersama orang yang satu misi dan satu visi dengan niat bulat untuk bisa menua di kebahagian yang senada di saat senang atau sedih, di saat berlebihan atau pun kekurangan pasti akan lebih indah dan tenang dibandingkan menghadapi hidup ini sendirian, jadi inshaAlloh dah...secepatnya..aamiin... *malahcurcol heheheh

Reply
avatar
June 4, 2014 at 6:30 PM delete

24 umur yang pas sih buat cewe untuk nikah..
hidup diperantauan berat juga ya..apalagi kamu cewe.. aku ga pernah tinggal sejauh itu dari ortu. ngekos juga jaraknya cuman 1 jam dari rumah.

semoga kamu bisa menemukan pasangan yang tepat mey.. dan sebelum nikah udah kamu pikirin masak2 dulu hehe

Reply
avatar
June 8, 2014 at 11:10 AM delete

Kalo menurut aku sih nikah muda itu bagus, asal memang sudah memumpuni. Ditambah lagi kita kalo nikah muda kita bisa terhindar dari zina :D

Reply
avatar
June 8, 2014 at 12:25 PM delete

Saya pengennya sih di usia 25 gitu lah, tapi ya masih bisa berubah. Tergantung keadaan. Kalo udah bisa sukses dan biayain orang lain sebelum itu dan udah ada orang yang mau dibiayain ya nikah sih. :)

Reply
avatar
June 8, 2014 at 1:58 PM delete

kalo ngehindarin zina itu gampang. ga usah punya pasangan. selesai haha

Reply
avatar
June 8, 2014 at 6:00 PM delete

Angka 20-23 menurut gw sih masih di masa pencarian jati diri. Dimana sifat asli kita akan keliatan yang sebenernya itu kyk gimana. Jadi, dibilang berani sih iya, karena nekat dan juga bisa salah. Tapi kembali lagi ke masing-masing individu nya sih.

gw sendiri masih umur 20 taun dan belum kepikiran merit. jhaha
btw, aktifin "Name/URL" di alias komen nya dong. blog gw nggk pake blogger atau wordpress :(

Reply
avatar
June 9, 2014 at 1:22 PM delete

mantapp.. semoga lekas sukses broo :D

Reply
avatar
June 9, 2014 at 1:37 PM delete

bener banget bro.. semoga udah mikir mateng2 sebelum memutuskan untuk merit :D

Reply
avatar
June 12, 2014 at 6:11 AM delete

menikah bukan akhir, melainkan awal :D

Reply
avatar
June 12, 2014 at 6:41 AM delete

mati juga. mati bukanlah sebuah akhir, melainkan awal dari kehidupan baru :D ga ada yang berakhir sebenernya sih

Reply
avatar
June 17, 2014 at 12:01 AM delete

wah kebetulan lagi blogwalking ketemu bahasan menarik :))
gue mau sharing cerita agak panjang gak apa apa ya

tahun ini gue baru berumur 17. Sejak umur 12 tahun gue udah ada planning "pokoknya gue harus bisa nikah muda di umur 19 seandainya nanti dapet restu dan ridho Allah SWT" niat itu baru mulai sedikit demi sedikit terbangun mantap pas gue SMP kelas 2. Sahabat gue hampir semuanya tau kalo gue niat nikah muda. Awalnhya ucapan gue pas umur 12 tahun itu masih belom yakin banget, tapi seiring gue dewasa dan bertambah umur #cieelah dan banyaknya beberapan bacaan Islami (gini-gini gue baca materi dakwah juga kok hehe) tentang manffat menikah, gue semakin mantep.

Gak muna sih, awalnya niat nikah itu karena gue rasa gue cewek dengan libido tinggi dan mencoba menghindari zina, ya you know lah. Tapi, makin kesini gue mau mencari partner in crime yang gak cuma susah seneng di ranjang aja. tapi juga di kehidupan nyata, berkeluarga bersama. Karena gue sadar, nikah itu bukan cuma buat menghalalakan nafsu, tapi juga membangun keluarga.

Gue bertekad buat pacaran serius. Saat itu umur gue masih 14 tahun. Gue ketemu sama mantan gue namanya, O. Gue utarain niat gue buat serius sama dia. Saat itu dia cuma iya-iyain aja tapi paling males kalo diajakin planning masa depan bareng. my dearest 14, still not recognized that was a sign of his unconsistency in the relationship. Setelah dua tahun pacaran yang cuma abis duit dan emosi, kita putus.

Sempet jomblo cukup lama, di lebaran tahun kemarin gue dapet cowok lagi. Tapi hubungan kita rumit. Mulai dari perbedaan agama, statusnya, attitudenya ke gue, dan sebagainya. Tapi gatau kenapa tuh malah bertahan 4 bulan hahaha. Awalnya gue ada itikad baik buat merubah sikapnya yang arogan dan player itu, juga kalau bisa mengIslamkan doi tanpa paksaan. Ah, tapi namanya juga bawaan orok dan bukan jodoh, pisahlah akhir tahun kemarin.

Awal tahun 2014, sampai Mei 2014, gue menyibukkan diri dengan berbagai kegiatan yang gak sempet gue lakuin selama patah hati kemaren. Gue hiking, offroad, futsal, pokoknya bikin gue sebagai cewek yang gak dianggep sebelah mata sama cowok.

Alhamdulillah, akhir Mei 2014, gue ketemu sama cowok gue yang sekarang (gak kapok euy :D)
Perkenalan kita singkat, unik pula :)) Cukup 4 hari pdkt via bbm, kita jadian. It's kinda crazy decision juga sih. Secara gue sama dia beda kota, beda umur 8 tahun (gue udah biasa pacaran sama yg lbh tua jauh), belom ketemu sama sekali dan jadian :)) tapi, entahlah. Dia juga ngerasa aneh bisa semudah itu percaya sama gue, secara kita berdua sama sama anti LDR. Tapi, justru skrg LDR berasa berkah banget. LDR bikin kita kayak latihan pingitan penganten.

Kemarin, tanggal 13 Juni gue memutuskan menyusul dia ke Bandung buat ketemu Ibunya. Dari sejak awal kenalan sama cowok gue ini, gue bilang gue niat serius. FYI, my boyfriend isn't a kind of alim guy kok :) he had a black and depressed past. Gue bertekat buat pergi ke Bandung karena gue yakin LDR itu harus ada yang usaha. Meski gue cewe, gue sadar kami berdua harus bekerja buat hubungan ini. Sayangnya, ketika sampe Bandung, Ibu lagi gak di rumah. So, gue sama dia cuma muterin Bandung.

Reply
avatar
June 17, 2014 at 12:02 AM delete

Disinilah do'a gue seakan terjabah. Out of nowhere, pas lagi di Bukit Dago Pakar, ditemenin bandrek anget kabut dan kelip cahaya lampu Bandung yang mulai mengisi kekosongan di bawah bukit (serius ini romantis parah) dia ngebahas soal pernikahan yang pernah gue singgung di telepon.

H : "Aku punya rumah di Garut. Kalau nanti kita nikah bisa tinggal disitu"
Gue : "Ini maksudnya kamu ngelamar aku?"
H : "Kagak. Lagi ngucapin proklamasi"

dan disitulah :'). Titik dimana gue ngerasa safe, secure, and trustfull ke dia.
Doain aja insyaAllah kalau gak ada halangan tahun depan mau lamaran dan akad selesai gue SMA. Atau kalau agak ditunda ya sekitar tahun 2016. Soalnya nunggu cara buat diutarain ke ortu

Nih saran gue buat lo sebagai cowok yang ragu-ragu mau nikah :
1. pikirin dulu mateng-mateng niat elo ini jangan cuma nafsu liatin temen seangkatan udah gandeng bini.
2. koreksi diri apakah lo udah bisa memimpin diri lo. contoh sederhana : disiplin tugas kampus.
3. masih ngemis ama orangtua gak? Kalo masih, nikah mah ntaran dulu aja. bales jasa ortu dlu.
4. perbaiki niat menikah, insyaAllah nanti dikasi jalannya
5. kalau udah ada calon, CUKUP (gak harus mewah dan berlebih) modal, dan paling penting niat, jalanin aja. Semua dipermudah kok, percaya deh!

Gue pernah ngerasain tuh ditinggal nikah. Biasa aja sih rasanya. Gue posthink nanti juga ketemu lagi yang lebih baik asal tawakal. Padahal gue bukan tipe cewe agamais banget tapi rasanya kalo inget-inget berkah dikasih pasangan kayak sekarang ini gabisa berenti ngucap syukur :'D
Banyak-banyak sugesti, omongin ke temen, becanda selipin niat nikah, nanti dengan sendirinya lo di ceng-cengin temen temen, mereka mulai naturally tau lo mau merit, nanti alam semesta bakal bikin cosmic coincidence :))

tenang, tulang rusuk gak akan ketukar. selama lo menjaga "tulang rusuk" lo sendiri.

semoga bermanfaat ya. maaf kepanjangan hehe. cuma mau sharing!

Reply
avatar
June 17, 2014 at 7:58 AM delete

uwah ceritanya boleh jugaa nih. pasti banyak cewe-cewe diluar sana yang pengen nikah muda juga kalo baca cerita lo ini.
bagus sih. silahkan aja. sebenernya gue cuman mau nanya pendapat dari yang baca blog gue aja. gue sendiri juga masih ragu-ragu mau nikah muda apa ga.
1 karna pasangannya belum ada
2 karna menurut gue diri gue masih belum lebih dari gue yang dulu
3 karna gue belum kerja. se engganya gue mesti bisa ngongkosin diri gue sendiri dulu sebelum bisa ngongkosin orang lain
4 gue anak tunggal, seenggaknya gue ngebahagiain orang tua gue dulu biar jalan yang gue pilih diridhoin sama mereka dan mereka siap untuk gue tinggal kalo gue nikah nanti.

menurut gue sih gue udah ngejaga tulang rusuk gue ini. tapi ga tau lah. mungkin tuhan berkehendak lain.

gue nyoba let it flow aja. sekarang lagi ga pengen punya pasangan dulu. gue ngerasa belum pantas buat ngedapetin pasangan seperti yang gue inginkan. dan gue pengen memantaskan diri gue dulu, sebelum ketemu dia nanti. biar sama-sama enak aja.

Reply
avatar
June 18, 2014 at 6:32 PM delete

sipp setuju :)
kalau lo udah mapan, lo berbuat baik, nanti juga dikasih jalan sama yang baik juga
heheh.
semoga cepet ketemu ye :p

Reply
avatar
June 18, 2014 at 7:06 PM delete

sip gue percaya hal itu akan terjadi.makanya santai aja dulu nyikapinnya. ga mau terburu buru. lagian kuliah gue aja belum kelar hahaha

Reply
avatar
November 1, 2014 at 10:09 AM delete

postingannya keren baget,menurut ku laki-laki umur 22thn udah punya pikiran untuk menikah itu hal yang luar biasa apalagi niatnya karena alloh bukan karena nafsu,good job :)

Reply
avatar
August 21, 2016 at 2:03 PM delete

Saya mungkin termasuk pelaku nikah muda, saya menikah di usia yg belum genap 18 tahun, tepat tiga bln pasca lulus SMA. bukan krn MBA, krn sblmx saya tidak kenal dg suami, dan tanpa pacaran pula. Ia sepuluh tahun lbh tua dr saya (lbh dewasa kesahx nih), dan memang sdh bekerja, terbilang msh kerabat. saat itu, ia datang saja melamar saya, dan anehx saya hanya menerimax begitu saja. Setahun kemudian saya melahirkan anakpertam@. Dan sekarang dua belas thn berlalu, kita sdh punya dua putra, yg mana si sulung sebentar lg akan masuk SMP.

Kalo saya boleh bilang, menikah muda dan kemudian repot mengurus anak sementara teman2 msh pd kuliah atau kerja itu adlh sesuatu yg sweet horrible moment. So, kalo takut gak tahan, DONT TRY THIS AT HOME. Hahaha.......

Reply
avatar
August 21, 2016 at 2:06 PM delete

Oya, satu hal lg yg penting dlm pernikahan, bukan harus memiliki penghasilan tetap tetapi yg terpenting TETAPLAH BERPENGHASILAN, BERAPAPUN ITU, (mun kw banyak). #eh

Reply
avatar
August 21, 2016 at 2:26 PM delete

Nah ini.. Kebetulan ada yang pernah nikah muda. Saya pengen tanya, alasannya apa kok pengen nikah muda?

That sweet horrible moment thing is absolutely right ahahaha...

Reply
avatar
August 21, 2016 at 2:27 PM delete

Berapapun itu tapi mun kawa banyak jah bhahaha...

Reply
avatar
August 23, 2016 at 12:31 PM delete

Gak tahu juga apa alasan pastix.

Berawal dr kekesalan pada abah yg batal nguliahin saya pdhl udah muter2 janji2 sejak awal masuk SMU. Trus sempat kerja di tempat foto kopi, dan kenal sama suami, yg kemudian langsung bilang suka, saya terima dgn niat mau pcrn aja, eh.... ternyata seminggu kemudian dia dtg melamar. Jadilah.

Terus pas nyebar undangan, ada rasa puas juga bs ngasih satu lbr sama gebetan yg pnh nolak saya. Horeee.... duluan gue lo, nyesel lo kemarin2 nolak gue!! Kurleb gitulah mungkin isi hati sy kala itu.

Bnr2 alasan yg gak bagus, maklum msh labil. Sama sekali gak ada alasan syar'i yg mendasa rix. Yg ini jgn ditiru, menikahlah krn memang ingin dan sdh siap.

Menikah bkn perkara main2, dlm pernikahan kita harus saling bljr, terus menempa tanggung jawab, menyuburkan keimanan, memelihara cinta kasih, memupuk setia dan terus membesarkan kemaafan.

Gitu....... (mungkin ya)

Reply
avatar
August 23, 2016 at 12:33 PM delete

Mungkin memang keputusan berani, 20 % mikir matang, sisax nekat !!!## buahahaha......

Reply
avatar
August 23, 2016 at 7:55 PM delete

Setuju sama kalimat:

MENIKAHLAH KARENA MEMANG INGIN DAN SUDAH SIAP.

Wah kirain mba nya nikah karna ta'arufan dulu. Ternyata pacaran juga ya hahaha..

Reply
avatar
August 23, 2016 at 7:56 PM delete

Hahaha kalo calonnya mapan sih biarpun nekat juga ga masalah ya

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.