Ingin malu atau dipermalukan?

Pagi ini sebuah artikel dari NatGeo Indonesia menggelitik rasa malu saya akan Indonesia.
Berawal dari tulisan seorang warga Negara Bulgaria, yang menulis dengan judul yang ofensif "Bandung, The City of Pigs" di sini 
Saya bukan orang Bandung, namun saya secara tidak langsung ikut malu. Karena orang luar negeri menilai warga Bandung, yang seingat saya itu juga warga Negara Indonesia, hidup dalam lingkungan yang lebih kotor daripada tempat tinggal babi.

Sebegitu kotor,kah?

Mungkin iya, mungkin tidak. Relatif. Tapi yang terpenting adalah, artinya kesadaran masyarakat untuk hidup bersih masih sangat kurang. Termasuk di kota saya sendiri.
Di sini dikenal dengan julukan 1000 sungai, karena kota ini dikelilingi oleh aliran sungan yang panjang dan besar. Banjarmasin. Itu kota tempat saya tinggal.
Karena banyak sungai, otomatis banyak masyarakatnya yang tinggal di pinggiran sungai. Dan melakukan kegiatan sehari-hari di atasnya. Termasuk membuang sampah/kotoran. Saya pernah melakukan wawancara dengan salah satu ketua RT di lingkungan dimana banyak masyarakatnya tinggal di pinggiran sungai. Dan ternyata masih banyak warga yang membuang sampahnya ke sungai. Karena menurut mereka lebih gampang membuang ke sungai daripada harus ke TPS.

Jika masih ada orang yang membuang sampahnya ke sungai, kenapa TPS tetap saja selalu menumpuk sampah? Jika kita menghitung jumlah sampah yang dibuang ke sungai, dan kita kumpulkan, mungkin jumlah akan menyamai jumlah timbulan sampah di TPS.
Jika memang demikian, maka lingkungan di kota Banjarmasin pun tak kalah kotor dari Bandung. Seharusnya kita malu, karena untuk sampah saja sudah malas membuang ke tempatnya. Di Banjarmasin ini banyak orang yang memakai mobil-mobil mewah dan berkelas, tapi terkadang masih saja ada yang melempar sampah sembarangan ke luar jendela. Memalukan !


Pilih mana? malu karena membuang sampah sembarangan, atau dipermalukan orang lain karena tingkah laku yang menjijikkan itu?
Ubah perilaku dari sekarang, sebelum semuanya terlambat. Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Sehat itu mahal harganya. Budayakan hidup sehat sedari kecil agar tua-nya nanti menjadi panjang umur.
STOP BUANG SAMPAH SEMBARANG ! STOP MENCEMARI LINGKUNGAN SENDIRI !

Artikel Terkait

Ingin malu atau dipermalukan?
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

40 komentar

11 Maret 2014 10.52 delete

Di mana ada keramaian, di situ banyak sampah. Bukan karena kurangnya tempat sampah, toh di rumah pasti ada tempat sampah kan? Yang ada itu masyarakat kita seperti nggak mau dekat-dekat dengan sampah yang mereka hasilkan sendiri. Sebisa dan secepat mungkin sampah harus dibuang, dan jadilah City of Pigs...

Reply
avatar
11 Maret 2014 10.57 delete

wah masuk akal sih.. jadi sebetulnya mereka itu higienis ya. tapi higienisnya males buang sampah ke tempanya, malah buangnya suka sembarangan. jadilah seperti sekarang..

Reply
avatar
11 Maret 2014 13.21 delete

Gue warga bandung, dan cukup kaget juga pas denger kabar gitu. Kenapa yang nyadar, harus orang bule? Warga asing? Sementara warga sendiri gak ada yang menyadari dan ingin membenahi.

Dan, berkat artikel itu juga gue jadi lebih sadar. dan gak pernah buang sampah sembarangan lagi B-)

Reply
avatar
11 Maret 2014 15.31 delete

yah setidaknya ada yang masih peduli untuk menyadarkan kita. iya ga? kalo udah ga ada yang peduli lagi bisa2 kacau hehe

Reply
avatar
11 Maret 2014 15.36 delete

orang bule tuh asal ngomong. Indonesia tuh bersih man, gak percaya? Lo liat aja, berapa banyak yang makan di warung tenda pecel lele? Bejibun... Bule mana biasa makan di tempat begituan. hehe...

Masalah sampah? Indonesia ini pemales? Percaya gak? harus percaya.
Makanya, kalo sampah masih berserakan di pinggir jalan dan manusianya sendiri susah dibilangin. Harusnya ada alternatif lain, contohnya perbanyak tukang sampah keliling.

selalu ada alasan diatas alasan.

itulah Indonesia

dan itu juga karena komen ini nongol disini...

Reply
avatar
11 Maret 2014 15.38 delete

dan orang indonesia tuh benci captah...

nulis angka2 itu gak penting banget, mending pake moderasi komentar. hihihi...

Reply
avatar
11 Maret 2014 16.17 delete

pertanyaan saya :
1. apa hubungannya warung tenda pecel lele sama kebersihan lingkungan?

percuma banyak2 tukang sampah keliling kalo manusianya emang ga pernah peduli sama lingkungannya sendiri. Apalagi manusia yang bisanya cari alasan doang. Apa-apa nyalahin orang lain. Berubahlah untuk diri sendiri, kalo memang ga mau buat orang lain.

Reply
avatar
11 Maret 2014 16.29 delete

bener bgt tuh kawan,, pembuang sampah dari atas kendaraan dan pembuang sampah didarat sama2 memalukan. gak tau harus gimana lagi mensosialisasikan budaya buang sampah pada tempatnya bukan buang sampah dimana aja. mari dimulai dari diri sendiri dan keluarga sendiri :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 16.33 delete

Nah ini gue setuju.. kalo belum ketemu tempat sampah, pegang aja dulu sampahnya. Sebenernya belajar di biasain sih, toh engga ada ruginya buat kita hehe

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.21 delete

keren nih postingannya, bisa menyadarkan masyarakat meskipun dalam hal yang sangat sepele, membuang sampah pada tempatnya.

sebenarnya semua itu tergantung kebiasaan kita sendiri. kalo aja semua orang di Indonesia ini membuang sampah pada tempatnya. mungkin jalanan di Indonesia bisa bersih seperti jalanan di kota Eropa.

ga usah jauh2 ke Eropa deh kita lirik aja negara tetangga, Singapura. lingkunngannya bersih banget kan. semua tergantung kebiasaan warganya.

btw gue udah follow blog lo nih, follow back ya biar makin erat pertemanannya :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.28 delete

Coba nyari orang kreatif yang bisa ngolah sampah itu semudah bertemu sampah, mungkin permasalahan sampah ini akan cepat selesai.

Oh iya, CAPTHCA itu nyebelin. Setuju nggak?

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.50 delete

gampangnya ya seperti,mba bilang. mulai dari keluarga sendiri aja. nanti lama-lama mereka sadar kok. intinya budayakan untuk selalu menjaga lingkungan bersih dan sehat sedari kecil :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.51 delete

masalah ya itu.. ada aja manusia yang males. kalo udah males apa2 juga susah hahaha..

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.53 delete

kebiasaan warganya dan ketegasan pemerintahnya dalam menerapkan aturannya. kalo pemerintahnya tegas, mau ga mau warga harus membiasakan dirinya juga,kan?

sudah difollowbalik mas. makasih :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 17.54 delete

bisa juga sih jadi solusi, tapi kalo nyari aja susah. gimana kalo kita sendiri yang jadi orang itu?hehehe

baiklah captchanya udah dihilangkan...

Reply
avatar
11 Maret 2014 19.14 delete

hihi,, langsung melakukan dari tindakan kecil dengan memberi contoh buang sampah pada tempatnya. kemudian ngajak yang lain dengan cara yang kreatif. Maka jadilah komunitas, dari sanalah biasanya akan mudah tertransfer niatan untuk buang sampah pada tempatnya :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 19.16 delete

Artikel ini jika dikemas dengan baik dari segi pemakaian bahasa dan kaidah EYD, bisa dikirim ke koran. Ada kalimat yang tak efektif. Kalau mau, kirim saja ke inbox FB untuk "dibabat". Gak apa belajar secara privat jika akunya sempat.
Soalnya untuk berbagi tips menulis agar dimuat media tak bisa cepat saji alias instan. Ada proses yang lumayan panjang. Kayak trial and error, tapi harus dengan revisi.

Reply
avatar
11 Maret 2014 19.29 delete

bentuk komunitas bisa jadi salah satu solusinya juga. semoga makin banyak komunitas yg tergerak buat memerhatikan lingkungan di kotanya :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 19.31 delete

wah begitu ya,bu? terimakasih sarannya. nanti saya kirim via inbox ke FB ibu :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 19.55 delete

kapan ya wilayah kita bisa bersih kayak negara-negara barat? kitalah yang menentukan.... meskipun ini sepele, tapi juga membawa dampak.. mulailah dari diri kita sendiri :D

Reply
avatar
11 Maret 2014 20.01 delete

betul ! harus mulai dari diri sendiri dan untuk diri sendiri jika malas berbuat untuk orang lain :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 20.16 delete

Padahal buang sampah pada tempatnya itu gampang. Tinggal buang ke tempatnya, udah deh gak pake ribet. Tapi masih aja ada yg buang sampah sembarangan, ngeselin emang :/

Reply
avatar
11 Maret 2014 20.38 delete

entahlah.. kadang kemalasan bisa bikin orang menyulitkan yang gampang sepertinya hahaha

Reply
avatar
11 Maret 2014 21.28 delete

bener banget berarti kutipan bang juki "sampah itu kotoran eek itu kotoran
kalau lo malu boker sembarangan seharusnya lo malu buang sampah sembarangan" visit balik ya gan :)

Reply
avatar
11 Maret 2014 22.45 delete

<- Ngerasa dipermalukan juga. Ga dipungkiri, gue juga pernah nyelipin sampah di laci meja:')

Reply
avatar
11 Maret 2014 23.54 delete

sebener nya bukan malu, atau kenapa-kenapa nih ya, indonesia itu orang nya terlalu sok, lu tau kenapa? apa-apa mau nya praktis, misalkan bos nih di kantor nya, mana ada bos buang sampah langsung ke tps? ga ada. paling bilang nya "itu udah ada yang urus" iya sih bener, tapi kebiasaan dikantor lebih sering di bawa ke sosial sehari-hari, buang sampah dijalanan = "AH UDAH ADA YANG URUSIN" bilang nya gitu. Jangan mentang-mentang di indonesia banyak pemulung nya malah jadi bodo amatin karena ada yang urusin, setelah baca ini, gua jadi bercita-cita buat proyek buat tukang sampah, jadi tukang sampah ini nanti gua kumpulin di satu kantor, dia ngambil sampah pake mobil & motor yang sudah dimodif sedemikian rupa untuk menampung sampah di kota-kota besar, dan pemulung gua ini udah bakal gua jamin bersih, lengkap dengan seragam, dan disiplin, ini emang baru mimpi, tapi kalo bisa jadi kenyataan kenapa engga.

Reply
avatar
12 Maret 2014 02.40 delete

Itulah susahnya memberi edukasi ke masyarakat kalau buang sampah semabrangan itu enggak ada untungnya sama sekali. Lihat saja Jakarta. Karena warganya banyak yang buang sampah di kali, kali dnagkal, banjir. Warganya malah nyalahin pemerintah. Fiuhh.

Untuk masalah sampah juga pernah tuh disangka pemulung, gara gara sering bawa kantong plastik buat mungutin sampah di jalan. Sampai sampai di sekitar rumah kalau ada sampah saya pungut, tetangga melihatnya aneh.

Yasudah, tidak usah main salah salahan. Yang penting abreng bareng kita sosialisasikan pentingnya hidup sehat dengan tidak membuang sampah sembarangan.:)

Kau ngetik pakai hape ya? Ini tak ada spasi enter untuk paragraf baru:p

Reply
avatar
12 Maret 2014 03.19 delete

susah sekali kalo buang sampah pada tempatnya karena takut dihukum

sadar kebersihan harus didasari dari dalam diri :D

Reply
avatar
12 Maret 2014 08.03 delete

iyaa..rasanya maluu banget... city of pig...kieliatan joroknya,,,ampun deh....
tapi kadang kita sendiri juga ngelakuin itu loh...emang butuh kesadaran yang lebih tinggi dari masing2 orang..yah...harus sama2 introspeksi lah...hehehe

Reply
avatar
12 Maret 2014 09.54 delete

nah kann.. berarti juki sepaham sama gue hahaha..
link blognya mana gan??

Reply
avatar
12 Maret 2014 09.55 delete

nah mulai sekarang ubah kebiasaan ya :) terimakasih sudah mampir

Reply
avatar
12 Maret 2014 09.56 delete

keren bro ! gue dukung lu bikin program kaya gitu. kalo beneran kejadian, artinya 'level' tukang sampah naik setingkat lebih tinggi. udah ga pake gerobak lagi. mereka jadi ga cape. semoga tercapai :)

Reply
avatar
12 Maret 2014 09.59 delete

iya setuju. kalo main salah-salahan semua pasti ga mau disalahin :)
pake laptop loh padahal. itu emang sengaja ga dipisah karna masih dalam satu kesatuan sama yang diatasnya hehe

Reply
avatar
12 Maret 2014 10.00 delete

betul ! mulai dari diri sendiri dulu aja

Reply
avatar
12 Maret 2014 10.01 delete

iya.. emang mesti kaya gitu. semoga bisa tulisan ini bisa jadi lingkungan sekitar kalian jadi lebih bersih :)

Reply
avatar
13 Maret 2014 15.42 delete

itu tulisan blogger darimana yaa? Sebegitu hina nya Bandung di julukin sedemikian kata yang ehem banget.

Emang Indonesia makin menjadi-jadi saja kalo masalah sampah. Memang musti di hilangkan budaya kotor ini !!

Reply
avatar
13 Maret 2014 15.55 delete

itu orang bulgaria. mungkin ga separah itu. bisa jadi cuman triknya dia biar orang pada ngebaca :)
mulai dari diri sendiri aja dulu. biasakan hidup bersih. pasti bisa

Reply
avatar
17 Maret 2014 12.08 delete

kalau neglohat orang yang naik mobil mewah tapi baung sampah sembarangan, gampang men, deketin ttuh mobil lalu baret catnya dengan kunci motor atau uang logam :D

Reply
avatar
17 Maret 2014 13.03 delete

habis itu kita2 dikejar2 sama yang punya mobil menn hahaha

Reply
avatar
20 Agustus 2015 21.23 delete

Kami RAJA PLASTIK INDONESIA menjual berbagai produk plastik termasuk tempat sampah plastik yang dijual ke seluruh kota di Indonesia. Kantor kami berada di Jakarta, Telp : 021-87787043 / 081953841039, atau klik website kami di : www.rajaplastikindonesia.com atau www.tempatsampahplastik.net

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.